Protogen - Protogenes

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Potret Protogenes

Protogen (/hlmrˈtɒəˌnz/; Bahasa Yunani: Πρωτογένης; fl. Abad ke-4 SM) adalah kuno Bahasa Yunani pelukis, saingan kontemporari dari Apelles. Seperti pelukis Yunani kuno yang terkenal, tidak ada karyanya yang bertahan, dan hanya diketahui dari rujukan sastera dan (penerangan) ringkas.

Biografi

Protogenes dilahirkan di Caunus, di pantai Caria tetapi tinggal di Rhodes pada separuh akhir abad ke-4 SM. Dia diraikan selama beberapa minit dan kerja keras yang dia berikan pada gambarnya, baik dalam bentuk lukisan dan warna. Apelles, saingannya yang hebat, berdiri kagum di hadapan salah satu karya ini, dapat menghibur dirinya hanya dengan mengatakan bahawa ia mahukan pesona.

Pliny the Elder, dalam dia Sejarah semulajadi, menceritakan kisah peraduan antara Apelles dan Protogenes: 'Apelles berlayar [ke Rhodes], tidak sabar untuk melihat karya seorang lelaki yang hanya dikenal olehnya dengan reputasi, dan semasa ketibaannya segera diperbaiki ke studio. Protogenes tidak ada di rumah, tetapi seorang wanita tua yang bersendirian mengawasi panel besar yang diletakkan di atas kuda. Dalam menjawab soalan Apelles, dia mengatakan bahawa Protogenes keluar dan menanyakan nama pelawat. "Ini dia," kata Apelles, dan sambil menyikat sikat, dia menarik garis makanan yang sangat lezat. Sekembalinya Protogenes, wanita tua itu memberitahunya apa yang telah berlaku. Ketika dia mempertimbangkan ketepatan garis yang halus, dia sekaligus menyatakan bahawa pelawatnya adalah Apelles, kerana tidak ada orang lain yang dapat menarik sesuatu yang begitu sempurna. Kemudian dengan warna yang lain, dia menarik garis kedua yang lebih halus pada yang pertama, dan pergi, mengajaknya menunjukkannya kepada Apelles jika dia datang lagi, dan menambahkan bahawa inilah lelaki yang dicarinya. Ia jatuh seperti yang diharapkannya; Apelles kembali, dan, malu dikalahkan, menarik garis ketiga warna lain memotong kedua terlebih dahulu sepanjang panjang mereka dan tidak meninggalkan ruang untuk perbaikan lebih lanjut. Protogenes memiliki dirinya dipukul dan bergegas ke pelabuhan untuk mencari pelawatnya; mereka bersetuju untuk menyerahkan lukisan itu sama seperti untuk anak cucu, satu keajaiban bagi semua, tetapi terutama kepada para seniman. ' Panel ini dilihat oleh Pliny (N.H. xxxv. 83) di Rom, di mana ia sangat dikagumi, dan di mana ia binasa oleh api.

Pada satu gambar, yang Ialysus, dia menghabiskan tujuh tahun; pada yang lain, yang Satyr, dia bekerja secara berterusan semasa di pengepungan Rhodes oleh Demetrius Poliorcetes (305-304 SM) walaupun taman yang dilukisnya berada di tengah-tengah kem musuh. Demetrius, tanpa diminta, mengambil langkah demi keselamatannya. Apabila diberitahu bahawa Ialysus baru saja disebut di bahagian bandar yang terdedah kepada serangan, Demetrius malah mengubah rancangan operasinya. Ialysus adalah pahlawan tempatan, pengasas kota dengan nama yang sama di pulau Rhodes, dan mungkin diwakili sebagai pemburu. Gambar ini masih ada di Rhodes pada zaman Cicero tetapi kemudian dipindahkan ke Rom, di mana ia mati dalam pembakaran Kuil Damai.

Gambar yang dilukis semasa pengepungan Rhodes terdiri daripada satir yang bersandar di tiang yang berbentuk patung, begitu hidup sehingga penonton biasa tidak melihat apa-apa selainnya. Marah dengan akaun itu, pelukis itu membersihkan partridge. The Satyr mesti menjadi salah satu karya terakhirnya. Dia kemudian berusia sekitar tujuh puluh tahun dan telah menikmati selama kira-kira dua puluh tahun reputasi di samping reputasi Apelles, kawan dan dermawannya.

Di galeri Propylaea di Athens dilihat panel oleh Protogenes. Subjek terdiri daripada dua tokoh yang mewakili keperibadian pantai Attica, Paralus dan Hammonias. Untuk ruang dewan di Athens, dia melukis gambar-gambar dari Thesmothetae, tetapi dalam bentuk atau watak apa yang tidak diketahui. Mungkin, mereka dieksekusi di Athens, dan mungkin ketika itulah dia bertemu Aristotle, yang mengesyorkannya untuk mengambil subjek pelajaran perbuatan Alexander yang Agung. Dalam dia Alexander dan Pan, dia mungkin telah mengikuti nasihat itu dalam semangat idealisasi yang telah ia terbiasa.

Untuk semangat ini mesti ditelusuri juga Cydippe dan Tlepolemus, tokoh legenda Rhodes. Di antara potretnya disebutkan sebagai ibu kepada Aristoteles, Filiskus Corcyra penyair tragis, dan Raja Antigonus. Walau bagaimanapun, Protogenes juga merupakan pengukir sampai tahap tertentu, dan membuat beberapa patung gangsa atlet, tokoh bersenjata, pemburu dan orang dalam tindakan mempersembahkan korban.

Rujukan

  • Artikel ini menggabungkan teks dari penerbitan sekarang di domain awamChisholm, Hugh, ed. (1911). "Protogenes, pelukis Yunani". Encyclopædia Britannica (Edisi ke-11.) Akhbar Universiti Cambridge.
  • Bab-bab Penatua mengenai Sejarah Seni, (77 AD), trans. Katherine Jex-Blake, Ares Publishers, 1975, 121-33.

Pin
Send
Share
Send