Paus Paul III - Pope Paul III

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Paus

Paul III
Uskup Rom
Titian - Paus Paul III - WGA22962.jpg
Kepausan bermula13 Oktober 1534
Kepausan berakhir10 November 1549
PendahuluClement VII
PenggantiJulius III
Pesanan
Ordinasi26 Jun 1519
Penyucian2 Julai 1519
olehLeo X
Kardinal dicipta20 September 1493
oleh Alexander VI
Maklumat peribadi
Nama kelahiranAlessandro Farnese
Dilahirkan29 Februari 1468
Canino, Lazio, Negeri Kepausan
Meninggal dunia10 November 1549(1549-11-10) (berumur 81)
Rom, Negeri Kepausan
DikebumikanBasilika St. Petrus
Rakan kongsiSilvia Ruffini (Puan)
Anak-anakJambatan Luigi II Farnese
Paolo Farnese
Ranuccio Farnese
Costanza Farnese
Lucrezia Farnese
Catatan sebelumnya
Lambang bajuLambang lengan Paul III
Paus lain bernama Paul
Gaya kepausan dari
Paus Paul III
Lambang Paus Paul III.svg
Gaya rujukanYang Mulia
Gaya lisanYang Mulia
Gaya keagamaanBapa Suci
Gaya anumertaTiada

Paus Paul III (Bahasa Latin: Paulus III; 29 Februari 1468 - 10 November 1549), dilahirkan Alessandro Farnese, adalah ketua gereja Katolik dan pembaris Negeri Kepausan dari 13 Oktober 1534 hingga kematiannya pada tahun 1549.

Dia datang ke takhta kepausan pada era setelah karung Rom pada tahun 1527 dan penuh dengan ketidakpastian di Gereja Katolik berikutan Reformasi Protestan. Keperibadiannya memulakan Pembalikan Reformasi dengan Majlis Trent pada tahun 1545, begitu juga dengan Perang agama dengan Maharaja Charles Vkempen ketenteraan menentang Protestan di Jerman. Dia mengiktiraf perintah dan masyarakat agama Katolik baru seperti Jesuit, Barnabites, dan juga Jemaah Oratori. Usahanya terganggu oleh nepotisme untuk memajukan kekuatan dan kekayaan keluarganya, termasuk anaknya yang tidak sah Jambatan Luigi Farnese.

Paul III adalah penaung seniman yang penting termasuk Michelangelo, dan baginya itu Nicolaus Copernicus mendedikasikan risalah heliosentrisnya.

Biografi

Kerjaya dan keluarga awal

Dilahirkan pada tahun 1468 di Canino, Latium (ketika itu adalah bagian dari Negeri Kepausan), Alessandro Farnese adalah anak tertua Pier Luigi I Farnese, Signore di Montalto (1435–1487) dan isterinya Giovanna Caetani,[1] anggota dari Caetani keluarga yang juga menghasilkan Paus Boniface VIII. The Keluarga Farnese telah berkembang selama berabad-abad tetapi itu adalah peningkatan Alessandro terhadap kepausan dan dedikasinya kepada kepentingan keluarga yang membawa peningkatan yang paling ketara dalam kekayaan dan kuasa keluarga.

Alessandro dia diberi pendidikan humanis di Universiti Pisa dan mahkamah Lorenzo de 'Medici.[2] Pada mulanya dilatih sebagai notaris kerasulan, dia menyertai Curia Rom pada tahun 1491 dan pada tahun 1493 Paus Alexander VI melantiknya Kardinal-Diakon dari Santi Cosma e Damiano. Kakak Farnese, Giulia, terkenal sebagai perempuan simpanan Alexander VI, dan mungkin berperan penting dalam mendapatkan janji temu untuk abangnya. Atas sebab ini, dia kadang-kadang mengejek disebut sebagai "kakak ipar Borgia," sama seperti Giulia diejek sebagai "Pengantin Kristus."

Sebagai seorang ulama muda, Alessandro menjalani kehidupan yang sangat sopan, mengambil seorang perempuan simpanan, Silvia Ruffini, dan mempunyai tiga anak lelaki dan dua anak perempuan dengannya, termasuk Jambatan Luigi II Farnese, yang diciptakannya Duke of Parma, begitu juga Ranuccio Farnese dan Costanza Farnese.[3] Epitet lain yang ditunjuk kepadanya adalah "Cardinal Fregnese" (diterjemahkan sebagai Cardinal Cunt).[4]

Sebagai Uskup Parma, ia berada di bawah pengaruh wakil jeneralnya, Bartolomeo Guidiccioni. Ini menyebabkan paus di masa depan memutuskan hubungan dengan perempuan simpanannya dan membuat dirinya melakukan pembaharuan di keuskupan Parma-nya.[3] Di bawah Paus Clement VII (1523–34) dia menjadi Uskup Kardinal Ostia dan Dekan Kolej Kardinal, dan atas kematian Clement VII pada tahun 1534, dipilih sebagai Paus Paul III.

Ketinggian ke arah kardinal cucunya, Alessandro Farnese, berumur empat belas tahun, dan Guido Ascanio Sforza, berusia enam belas tahun, tidak senang dengan parti reformasi dan menarik protes dari maharaja, tetapi ini dimaafkan ketika, tidak lama kemudian, dia memperkenalkan ke Sacred College Tiang Reginald, Gasparo Contarini, Jacopo Sadoleto, dan Giovanni Pietro Caraffa,[1] yang menjadi Paus Paul IV.

Paus Paul III dan Cucu-cucunya Kardinal Alessandro Farnese (kiri), dan Ottavio Farnese, Duke of Parma (kanan), II Duke of Parma sejak 1547. Potret tiga kali ganda oleh Titian, 1546

Politik dan agama

Paus keempat dalam tempoh Reformasi Protestan, Paul III menjadi orang pertama yang mengambil langkah reformasi aktif sebagai tindak balas terhadap Protestantisme.[3] Tidak lama setelah kenaikannya, 2 Jun 1536, Paul III memanggil dewan umum untuk bermesyuarat di Mantua pada bulan Mei berikutnya; tetapi penentangan pangeran Protestan dan penolakan Duke of Mantua untuk memikul tanggungjawab menjaga ketenteraman mengecewakan projek itu.[1] Paul III pertama kali menangguhkan selama satu tahun dan kemudian membuang keseluruhan projek.

Pada tahun 1536, Paul III menjemput sebuah jawatankuasa yang terdiri daripada sembilan orang terkemuka prelatus, dibezakan oleh pembelajaran dan kesalehan, untuk melaporkan reformasi dan pembangunan semula Gereja. Pada tahun 1537 mereka menghasilkan yang terkenal Ecclesia Consilium de emendenda,[5] mendedahkan pelanggaran berat di Curia Rom, pentadbiran gereja, dan penyembahan awam; dan mengemukakan cadangan berani yang bertujuan untuk menghapuskan penyalahgunaan tersebut. Laporan itu dicetak secara meluas, dan Paus sungguh-sungguh ketika dia mengambil masalah reformasi. Dia dengan jelas menyedari bahawa Maharaja Charles V tidak akan berehat sehinggalah masalah itu ditangani dengan sungguh-sungguh.

Tetapi kepada Protestan laporan itu nampaknya tidak menyeluruh; Martin Luther telah edisi (1538) diawali dengan sketsa yang menunjukkan kardinal membersihkan Augean stabil Gereja Rom dengan ekor kuda dan bukannya penyapu. Pada akhirnya, tidak ada hasil yang diikuti dari cadangan jawatankuasa tersebut.

Sebagai akibat dari kempen ekstensif menentang "penyembahan berhala" di Inggris, yang memuncak dengan pembongkaran kuil St. Thomas Becket di Canterbury, Paus mengucilkan Henry VIII pada 17 Disember 1538 dan mengeluarkan keputusan.

Pada tahun 1534, keputusan oleh Paul III menyokong aktiviti pedagang dari semua bangsa dan agama dari Levant dan membolehkan mereka menetap dengan keluarga mereka di Ancona, yang telah menjadi sebahagian daripada Negeri Kepausan di bawah pendahulunya Clement VII - keputusan yang membantu menjadikan Ancona sebagai kota perdagangan yang makmur selama berabad-abad yang akan datang. Seorang penduduk Venice yang melalui Ancona pada tahun 1535 mencatatkan bahawa kota itu "penuh dengan pedagang dari setiap bangsa dan kebanyakannya orang Yunani dan Turki." Pada separuh kedua abad ke-16, kehadiran pedagang Yunani dan lain-lain dari Empayar Uthmaniyyah merosot setelah serangkaian langkah-langkah pembatasan yang diambil oleh pihak berkuasa Itali dan paus.[6]

Sekitar masa ini, timbul komplikasi keluarga. Untuk meletak cucunya Ottavio Farnese dengan dukedom of Camerino, Paul secara paksa merebut hal yang sama dari duke of Urbino (1540). Dia juga mengalami perang maya dengan subjek dan bawahannya sendiri dengan pengenaan cukai yang membebankan. Perugia, meninggalkan ketaatannya, dikepung oleh putra Paul, Pier Luigi, dan kehilangan kebebasan sepenuhnya atas penyerahannya. Pencuri dari Colonna dikalahkan dan Ascanio dibuang negeri (1541). Selepas ini masa kelihatan matang untuk memusnahkan bidah.

Pada tahun 1540, Gereja secara rasmi mengakui masyarakat baru yang terbentuk Ignatius dari Loyola, yang menjadi Persatuan Yesus.[7] Pada tahun 1542, tahap kedua dalam proses Pembalikan Reformasi ditandai oleh institusi, atau penyusunan semula, Kongregasi Pejabat Suci Pemerolehan.

Di sisi lain, Kaisar menegaskan bahawa Rom harus meneruskan rancangannya ke arah pemulihan Protestan Jerman dengan damai. Oleh itu, Paus mengirim Giovanni Morone (belum menjadi kardinal) sebagai nuncio ke Hagenau dan Cacing pada tahun 1540; dan pada tahun 1541 Kardinal Gasparo Contarini mengambil bahagian dalam proses penyesuaian di Persidangan Regensburg. Contarini yang mengusulkan formula yang terkenal "oleh iman saja kita dibenarkan," yang, bagaimanapun, tidak menggantikan doktrin Katolik Romawi tentang karya-karya baik. Di Rom, definisi ini ditolak di gabungan pada 27 Mei, dan Luther menyatakan bahawa dia dapat menerimanya hanya dengan syarat para penentang akan mengakui bahawa formula ini merupakan perubahan doktrin.

Ranuccio Farnese dijadikan kardinal oleh Paul III pada usia 15 tahun.

Namun, bahkan setelah Persidangan Regensburg terbukti tidak berbuah, Kaisar menegaskan sebuah dewan yang masih lebih besar, dengan hasil akhirnya adalah Majlis Trent, yang akhirnya dipanggil pada 15 Mac 1545, di bawah lembu jantan Laetare Hierusalem.

Sementara itu, setelah keamanan Crespy (September 1544), Kaisar Charles V (1519–56) mulai menjatuhkan Protestantisme secara paksa. Menunggu Diet Cacing pada tahun 1545, Kaisar menyimpulkan perjanjian tindakan bersama dengan legenda kepausan Kardinal Alessandro Farnese, dengan Paul III setuju untuk membantu dalam perang yang diproyeksikan melawan para raja dan pembesar-pembesar Protestan Jerman. Kesepakatan yang cepat ini mungkin didasarkan pada motif peribadi: sejak Kaisar sibuk di Jerman, saat ini nampaknya tepat bagi Paus untuk memperoleh anaknya, Pier Luigi, bangsawan Parma dan Piacenza. Walaupun ini milik Negeri Kepausan, Paul III merancang untuk mengatasi keengganan para kardinal dengan menukar kepausan kepausan ini dengan domain Camerino yang kurang berharga dan Nepi. Kaisar setuju, menyambut baik prospek 12.000 infanteri, 500 pasukan berkuda, dan dana yang cukup besar dari Paus.

Di Jerman kempen bermula di barat, di mana Uskup Agung Cologne Hermann dari Wied telah bertukar menjadi Protestantisme pada tahun 1542. Kaisar Charles memulakan perang terbuka terhadap para putera, ladang, dan kota-kota Protestan yang bersekutu di Liga Schmalkaldic (lihat Philip of Hesse). Hermann dikucilkan pada 16 April 1546, dan dipaksa oleh Kaisar untuk melepaskannya pada Februari 1547. Menjelang akhir tahun 1546, Charles V telah menaklukkan Jerman Selatan. Kemenangan di Pertempuran Mühlberg, pada 24 April 1547, mendirikan kedaulatan kekaisarannya di mana-mana di Jerman, dan kedua pemimpin Liga ditawan. Maharaja mengisytiharkan Interim Augsburg sebagai kompromi hebat dengan skismatik yang dikalahkan.

Lambang Farnese atau stemma di bahagian hadapan Istana Farnese dalam Rom
Rome, Itali. St Peter's, makam Paul III. Arkib Muzium Brooklyn, Koleksi Arkib Goodyear

Walaupun Kaisar telah menaklukkan tentera Protestan Jerman, dia gagal mendukung cita-cita wilayah Paus untuk puteranya Pier Luigi, dan hubungan antara mereka menjadi tenang. Situasi menjadi pecah total ketika wakil bupati kekaisaran, Ferrante Gonzaga, diusir secara paksa Pier Luigi.

Pada tahun 1547 anak Paus dibunuh di Piacenza, dan Paul III meletakkan beberapa kesalahan kepada maharaja. Pada tahun yang sama, bagaimanapun, dan setelah kematian Francis I dari Perancis (1515–47) melucutkan Paus dari sekutu yang berpotensi, tekanan keadaan memaksanya untuk menerima langkah-langkah gerejawi dalam Masa Kaisar.

Dengan merujuk kepada warisan pangeran yang dibunuh, penggantian yang dituntut oleh Paul III atas nama Gereja, rancangan Paus itu digagalkan oleh Kaisar, yang menolak untuk menyerahkan Piacenza, dan oleh pewaris Pier Luigi di Parma, Ottavio Farnese.

Akibat dari pertengkaran yang ganas pada akun ini dengan Kardinal Farnese, Paul III, pada usia delapan puluh satu tahun, menjadi terlalu kuat sehingga terjadi serangan penyakit yang menyebabkan dia meninggal, 10 November 1549.

Paul III terbukti tidak dapat menekan Reformasi Protestan, walaupun selama masa pengakuannya, yayasan itu diletakkan untuk Pembalikan Reformasi. Dia menentukan keputusan kedua dan terakhir penghapusan daripada Henry VIII dari England pada bulan Disember 1538. Usaha beliau di Parma membawa kepada Perang Parma dua tahun selepas kematiannya.

Perhambaan dan Sublimis Deus

Pada bulan Mei – Jun 1537 Paul mengeluarkan lembu itu Sublimis Deus (juga dikenali sebagai Unigenitus dan Veritas ipsa), digambarkan oleh Prein (2008) sebagai "Magna Carta" untuk hak asasi manusia dari masyarakat peribumi Amerika dalam perisytiharannya bahawa "orang India adalah manusia dan mereka tidak boleh dirampas kebebasan atau harta benda mereka". Dokumen pelaksanaan seterusnya Pastorale officium menyatakan penghapusan automatik bagi sesiapa sahaja yang tidak mematuhi peraturan baru.[8]

Namun, ia bertemu dengan penentangan kuat dari Dewan Hindia Barat dan Mahkota, yang menyatakan bahawa ia melanggar hak patronato mereka, dan Paus membatalkan perintah pada tahun berikutnya dengan dokumen tersebut Videtur Bukan Indecens.[9] Stogre (1992) menyatakan bahawa Sublimis Deus tidak hadir di Denzinger, ringkasan berwibawa dari ajaran Katolik rasmi, dan Davis (1988) menegaskan bahawa ia dibatalkan kerana pertikaian dengan mahkota Sepanyol.[10] Namun, lembu asli terus beredar dan dikutip oleh las Casas dan lain-lain yang menyokong hak India.[11]

Menurut Falkowski (2002) Sublimis Deus mempunyai kesan mencabut lembu Alexander VI, Antara caetera, tetapi masih meninggalkan tugas penjajah untuk menukar orang asli.[12][8] Bapa Gustavo Gutierrez menggambarkannya sebagai "dokumen kepausan terpenting yang berkaitan dengan keadaan orang asli India dan dokumen itu ditujukan kepada semua orang Kristian".[13] Maxwell (1975) menyatakan bahawa lembu tidak mengubah ajaran tradisional bahawa perbudakan orang India dibenarkan jika mereka dianggap "musuh Susunan Kristen", kerana ini akan dianggap oleh Gereja sebagai "perang adil". Dia lebih jauh berpendapat bahawa bangsa-bangsa India memiliki hak untuk mempertahankan diri.[14] Stark (2003) menggambarkan lembu itu sebagai "megah" dan percaya bahawa ia telah lama dilupakan kerana pengabaian para sejarawan Protestan.[15] Falola menyatakan bahawa lembu itu berkaitan dengan penduduk asli Dunia Baru dan tidak mengutuk perdagangan hamba transatlantik yang dirangsang oleh monarki Sepanyol dan Maharaja Rom Suci.[16]

Pada tahun 1545, Paulus mencabut undang-undang kuno yang membenarkan budak menuntut kebebasan mereka di bawah patung Kaisar di Rom Bukit Capitoline, memandangkan jumlah gelandangan dan gelandangan di bandar.[17] Keputusan itu termasuk mereka yang telah menjadi Kristian setelah perbudakan mereka dan mereka yang dilahirkan oleh hamba Kristian. Hak penduduk Rom untuk membeli dan menjual budak dari kedua-dua jantina secara terbuka telah ditegaskan.[18] Stogre (1992) menegaskan bahawa pencabutan larangan itu disebabkan oleh kekurangan hamba di Rom.[19] Pada tahun 1548, Paul membenarkan pembelian dan pemilikan hamba Islam di negeri-negeri Kepausan.[20]

Juga pada tahun 1537, Paul mengeluarkan lembu itu, Altitudo divini consilii. Lembu itu membincangkan penginjilan dan pertobatan, termasuk cara yang tepat untuk menerapkan sakramen, khususnya pembaptisan. Ini sangat penting pada masa awal pemerintahan kolonial, ketika ratusan dan kadang-kadang ribuan orang asli dibaptis setiap hari. Salah satu aspek yang menarik dari lembu jantan ini ialah perbincangannya mengenai bagaimana menangani amalan tempatan, misalnya, poligami. Selepas penukaran mereka, lelaki poligami harus mengahwini isteri pertama mereka, tetapi jika mereka tidak ingat isteri mana yang pertama, mereka kemudian "boleh memilih di antara isteri yang mereka sukai."[21]

Penaung seni

Boleh dikatakan karya seni paling penting yang dihasilkan semasa pemerintahan Paulus adalah karya seni Penghakiman Terakhir oleh Michelangelo di dalam Kapel Sistine daripada Istana Vatikan. Walaupun karya itu ditugaskan oleh pendahulu Paul III, Paus Clement VII, setelah kematian yang terakhir pada tahun 1534 Paul memperbaharui komisen dan mengawasi penyelesaiannya pada tahun 1541.[22]

Sebagai kardinal, Alessandro telah memulakan pembinaan Palazzo Farnese di pusat Rom, dan ukuran dan keagungan yang dirancang meningkat ketika pemilihannya menjadi kepausan. Istana ini pada mulanya dirancang oleh arkitek Antonio da Sangallo yang Lebih Muda, menerima penyempurnaan seni bina lebih lanjut dari Michelangelo, dan disiapkan oleh Giacomo della Porta. Seperti bangunan keluarga Farnese yang lain, istana yang mengagumkan menyatakan kekuatan dan kekayaan keluarga, sama dengan bangunan Alessandro Villa Farnese di Caprarola. Pada tahun 1546, setelah kematian Sangallo, Paulus melantik orang tua Michelangelo untuk mengawasi bangunan tersebut Basilika St. Petrus. Paul juga menugaskan Michelangelo untuk melukis 'Penyaliban St Peter' dan 'Penukaran St Paul' (1542-50), lukisan dinding terakhirnya, di Kapel Pauline Vatikan.

Komisi artistik dan seni bina Paul III banyak dan beragam. The Orang Venesia artis Titian melukis potret Paus pada tahun 1543, dan pada tahun 1546 potret Paul III yang terkenal dengan cucunya Kardinal Alessandro Farnese dan Ottavio Farnese, Duke of Parma. Kedua-duanya kini berada di Muzium Capodimonte, Napoli. Benteng ketenteraan di Rom dan Negara-negara Kepausan diperkuat selama pemerintahannya.[23] Dia meminta Michelangelo memindahkan gangsa kuno Kaisar Marcus Aurelius kepada Bukit Capitoline, di mana ia menjadi inti untuk Piazza del Campidoglio.

Makam gangsa Paul III, dieksekusi oleh Guglielmo della Porta, ada di St. Peter's.

Gambaran fiksyen

Stendhalnovel La Chartreuse de Parme diilhamkan oleh akaun Itali yang tidak autentik mengenai pemuda Alessandro Farnese yang tidak bermoral.[24]

Perwatakan Paus Paul III, dimainkan oleh Peter O'Toole di dalam Masa pertunjukan seri The Tudors, sangat terinspirasi olehnya. Alessandro Farnese muda dimainkan oleh Diarmuid Noyes dalam siri StudioCanal Borgia, dan Cyron Melville dalam Showtime's The Borgias. Imejnya digambarkan dalam parodi dari Album Band Sgt Pepper's Lonely Hearts Club penutup, diletakkan di dalam Frank Zappa Ibu Pencipta Kita Hanya Ada Untuk Wang album.

Lihat juga

Catatan

  1. ^ a b c "ENSIKLOPEDIA KATOLIK: Paus Paul III". www.newadvent.org.
  2. ^ Verellen Till R. Pope Paul III (Alessandro Farnese) Oxford Dalam Talian
  3. ^ a b c "Paus Paul III", Reformasi 500 Universiti Concordia Diarkibkan 11 September 2014 di Mesin Wayback
  4. ^ Martin Gayford, Michelangelo: Kehidupan epiknya, hlm. 71
  5. ^ le Plat, J. (1782). Monumenta ad historiam Concilii Tridentini (dalam bahasa Latin). Leuven. hlm ii. 596–597.
  6. ^ Jan W. Woś, La comunità greca di Ancona alla fine del secolo XVI, Tipografia Sonciniana, 1979
  7. ^ "KELULUSAN POPE PAUL III MASYARAKAT YESUS (1540)". peribadi.ashland.edu.
  8. ^ a b "Ensiklopedia Kekristianan", h. 212
  9. ^ Stogre, hlm. 115, fn. 133
  10. ^ Davis, hlm. 170, fn. 9
  11. ^ Lampe, hlm. 17
  12. ^ Thornberry 2002, hlm. 65, fn. 21
  13. ^ Panzer, 2008
  14. ^ Stogre, hlm. 115-116
  15. ^ Stark 2003
  16. ^ Falola, hlm. 107; lihat juga Maxwell, hlm. 73
  17. ^ Davis, hlm. 56 "
  18. ^ Siang, hlm. 79, Stogre, hlm. 116
  19. ^ Stogre, hlm. 116
  20. ^ Clarence-Smith
  21. ^ Римский, Русский: Павел III, папа, Йусский: Во имя Во имя Святого ... (Булла папы Римского Павла III), diambil 11 November 2019
  22. ^ "Rumah". www.vaticanstate.va. Diperoleh 11 November 2019.
  23. ^ Verellen Till R., ibid.
  24. ^ M. R. B. Shaw, pengenalan kepada Penguin Klasik Terjemahan tahun 1958 Rumah Piagam Parma

Rujukan

  • Clarence-Smith, William G., "Agama dan penghapusan perhambaan - pendekatan perbandingan", pada persidangan Global Economic History Network (GEHN) yang bertajuk 'Budaya dan prestasi ekonomi', Washington DC, 7-10 September 2006."
  • Davis, David Brion, Masalah Perhambaan dalam Budaya Barat, Oxford University Press A.S., 1988, ISBN 0-19-505639-6
  • Ensiklopedia Agama Kristian, Jilid 5, Wm. B. Eerdmans Publishing, 2008, ISBN 0-8028-2417-X
  • Falola, Toyin, dan Amanda Warnock, Ensiklopedia Bahagian Tengah, Greenwood Publishing Group, 2007, ISBN 0-313-33480-3
  • Lampe, Armando, Kristian di Caribbean: Esei Sejarah Gereja, 2001, University of West Indies Press, ISBN 976-640-029-6
  • Maxwell, John Francis, Perbudakan dan Gereja Katolik: Sejarah Pengajaran Katolik Mengenai Legitimasi Moral Institusi Perhambaan, 1975, Chichester Barry-Rose, ISBN 0-85992-015-1
  • Panzer, Bapa Joel S, Paus dan Perhambaan, The Church In History Center, 22 April 2008, diambil pada 9 Ogos 2009
  • Stark, Rodney, "Kebenaran mengenai Gereja Katolik dan perbudakan", Kekristianan Hari Ini, 7 Januari 2003
  • Stogre, Michael, S.J, Yang Mungkin Dipercayai oleh Dunia: Perkembangan Pemikiran Sosial Kepausan mengenai Hak Orang Asli, Médiaspaul, 1992, ISBN 2-89039-549-9
  • Thornberry, Patrick, Masyarakat Adat dan Hak Asasi Manusia, Manchester University Press, 2002, ISBN 0-7190-3794-8

Pautan luaran

Gelaran Gereja Katolik
Didahului oleh
Philippe de Luxembourg
Kardinal-uskup Frascati
1519–1523
Berjaya oleh
François Guillaume de Castelnau-Clermont-Ludève
Didahului oleh
Francesco Soderini
Kardinal-uskup Palestrina
1523
Berjaya oleh
Antonio Maria Ciocchi del Monte
Didahului oleh
Niccolò Fieschi
Kardinal-uskup Sabina
1523–1524
Berjaya oleh
Pietro Accolti
Didahului oleh
Domenico Grimani
Kardinal-uskup Porto
1524
Berjaya oleh
Antonio Maria Ciocchi del Monte
Didahului oleh
Niccolò Fieschi
Kardinal-uskup Ostia
1524–1534
Berjaya oleh
Giovanni Piccolomini
Didahului oleh
Niccolo Fieschi
Dekan Kolej Kardinal
1524–1534
Berjaya oleh
Giovanni Piccolomini
Didahului oleh
Clement VII
Paus
13 Oktober 1534 - 10 November 1549
Berjaya oleh
Julius III

Pin
Send
Share
Send