Paus John Paul II - Pope John Paul II

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Paus Saint

John Paul II
Uskup Rom
John Paul II pada tahun 1985
John Paul II pada tahun 1985
KeuskupanRom
LihatLihat Suci
Kepausan bermula16 Oktober 1978
Kepausan berakhir2 April 2005
PendahuluJohn Paul I
PenggantiBenedict XVI
Pesanan
Ordinasi1 November 1946
olehAdam Stefan Sapieha
Penyucian28 September 1958
olehEugeniusz Baziak
Kardinal dicipta26 Jun 1967
oleh Paul VI
Maklumat peribadi
Nama kelahiranKarol Józef Wojtyła
Dilahirkan(1920-05-18)18 Mei 1920
Wadowice, Republik Poland Kedua
Meninggal dunia2 April 2005(2005-04-02) (berumur 84)
Istana Apostolik, Bandar Vatican
KewarganegaraanBahasa Poland
PenamaanKatolik
Catatan sebelumnya
Cogan kataTotus Tuus
(Benar-benar milik anda)
TandatanganTandatangan John Paul II
Lambang bajuLambang baju John Paul II
Kematian
Hari raya22 Oktober
Dihormati digereja Katolik
Dipukul1 Mei 2011
Dataran St. Peter, Bandar Vatican
olehBenedict XVI
Dikanunkan27 April 2014
Dataran St. Peter, Bandar Vatican
olehFrancis
Atribut
Penaung
Paradahan, Tanza, Cavite [6]
Gaya kepausan dari
Paus John Paul II
John paul 2 coa.svg
Gaya rujukanYang Mulia
Gaya lisanYang Mulia
Gaya anumertaYang Hebat

Paus Saint John Paul II (Bahasa Latin: Ioannes Paulus II; Bahasa Itali: Giovanni Paolo II; Bahasa Poland: Jan Paweł II; dilahirkan Karol Józef Wojtyła [ˈKarɔl ˈjuzɛv vɔjˈtɨwa];[a] 18 Mei 1920 - 2 April 2005) adalah ketua gereja Katolik dan berdaulat dari Bandar Vatican Nyatakan dari tahun 1978 hingga kematiannya pada tahun 2005. Dia terpilih paus oleh konklusi kepausan kedua tahun 1978, yang dipanggil selepas Paus John Paul I, yang pernah dipilih pada bulan Ogos untuk berjaya Paus Paul VI, meninggal dunia setelah 33 hari. Kardinal Wojtyła terpilih pada hari ketiga konklaf dan menggunakan nama pendahulunya sebagai penghormatan kepadanya.[7][8] John Paul II diakui sebagai membantu menamatkan Pemerintahan komunis dalam bahasa asalnya Poland dan selebihnya Eropah.[9]

John Paul II memperbaiki hubungan dengan Gereja Katolik dengan ketara Agama Yahudi, Islam, dan juga Gereja Ortodoks Timur. Dia menegakkan ajaran Gereja mengenai hal-hal seperti hak untuk hidup, tiruan kontraseptif, pentahbisan wanita, dan seorang ulama selibat, dan walaupun dia mendukung pembaharuan Majlis Vatikan Kedua, dia dilihat secara umum konservatif dalam penafsiran mereka.[10][11] Dia adalah salah satu pemimpin dunia yang paling banyak dilalui dalam sejarah, mengunjungi 129 negara semasa berada keperibadian. Sebagai sebahagian daripada penekanan khasnya pada panggilan sejagat untuk kekudusan, dia bezanya 1.340[12] dan berkanun 483 orang, lebih banyak daripada jumlah gabungan pendahulunya selama lima abad sebelumnya. Pada masa kematiannya, dia telah menamakan sebagian besar Kolej Kardinal, menguduskan atau bersama-sama menguduskan banyak uskup dunia, dan menahbiskan banyak imam.[13]

John Paul II adalah kedua paling lama berkhidmat paus dalam sejarah moden selepas Paus Pius IX. Dilahirkan di Poland, John Paul II adalah paus bukan Itali pertama sejak abad ke-16 Paus Adrian VI. Sebab John Paul II untuk kanonisasi bermula satu bulan selepas kematiannya dengan tempoh menunggu tradisional selama lima tahun. Pada 19 Disember 2009, John Paul II diisytiharkan terhormat oleh penggantinya, Benedict XVI, dan pernah bersahaja pada 1 Mei 2011 (Rahmat Ilahi Ahad) selepas Jemaah untuk Sebab Orang Suci mengaitkan satu keajaiban untuk syafaatnya, penyembuhan seorang biarawati Perancis yang bernama Marie Simon Pierre dari penyakit Parkinson. Keajaiban kedua disetujui pada 2 Julai 2013, dan disahkan oleh Paus Francis dua hari kemudian. John Paul II dikanunkan pada 27 April 2014 (sekali lagi Hari Ilahi Rahmat), bersama Paus John XXIII.[14] Pada 11 September 2014, Paus Francis menambahkan kedua-duanya peringatan pilihan ke seluruh dunia Kalendar Rom Umum orang suci.[15] Adalah tradisional untuk merayakan hari perayaan orang kudus pada ulang tahun kematian mereka, tetapi hari John Paul II (22 Oktober) dirayakan pada ulang tahun kelahirannya perasmian kepausan.[16][17] Selepas kematian, dia telah disebut oleh beberapa umat Katolik sebagai "St. John Paul the Great", walaupun gelar tersebut tidak memiliki pengakuan rasmi.[18][19][20][21]

Kehidupan awal

Potret perkahwinan ibu bapa John Paul II, Emilia dan Karol Wojtyła Snr

Karol Józef Wojtyła dilahirkan di bandar Poland Wadowice.[22][23] Dia adalah anak bongsu dari tiga anak yang dilahirkan Karol Wojtyła (1879–1941), sebuah etnik Kutub, dan Emilia Kaczorowska (1884–1929), yang merupakan warisan Lithuania yang jauh.[24] Emilia, yang merupakan seorang guru sekolah, meninggal dunia disebabkan oleh seorang serangan jantung dan kegagalan buah pinggang pada tahun 1929[25] ketika Wojtyła berumur lapan tahun.[26] Kakaknya Olga telah meninggal sebelum kelahirannya, tetapi dia dekat dengan saudaranya Edmund, yang dijuluki Mundek, yang berusia 13 tahun lebih tua. Pekerjaan Edmund sebagai doktor akhirnya menyebabkan kematiannya sejak demam scarlet, kerugian yang sangat mempengaruhi Wojtyła.[24][26]

Wojtyła dibaptis sebulan setelah kelahirannya, membuatnya Perhubungan pertama pada usia 9 tahun, dan disahkan pada usia 18 tahun.[27] Semasa kecil, Wojtyła bersikap atlet, sering bermain bola sepak sebagai penjaga gol.[28] Semasa kecilnya, Wojtyła mempunyai hubungan dengan komuniti Yahudi Wadowice yang besar.[29] Permainan bola sepak sekolah sering diatur antara pasukan Yahudi dan Katolik, dan Wojtyła sering bermain di pihak Yahudi.[24][28] "Saya ingat bahawa sekurang-kurangnya sepertiga rakan sekelas saya di sekolah rendah di Wadowice adalah orang Yahudi. Di sekolah rendah ada lebih sedikit. Dengan beberapa orang saya bersahabat baik. Dan yang mengejutkan saya adalah sebahagian dari mereka patriotisme Poland."[30] Pada masa inilah Karol muda menjalin hubungan serius pertamanya dengan seorang gadis. Dia menjadi dekat dengan seorang gadis bernama Ginka Beer, yang digambarkan sebagai "kecantikan Yahudi, dengan mata yang luar biasa dan rambut hitam pekat, langsing, seorang pelakon yang hebat."[31]

Pada pertengahan 1938, Wojtyła dan ayahnya meninggalkan Wadowice dan berpindah ke Kraków, di mana dia mendaftar di Universiti Jagiellonian. Semasa mempelajari topik seperti filologi dan pelbagai bahasa, dia bekerja sebagai pustakawan sukarela dan diminta untuk turut serta latihan ketenteraan wajib di dalam Legion Akademik, tetapi dia enggan melepaskan senjata. Dia tampil dengan pelbagai kumpulan teater dan bekerja sebagai penulis drama.[32] Selama ini, bakatnya untuk berbahasa berkembang, dan dia belajar sebanyak 15 bahasa - Bahasa Poland, Bahasa Latin, Bahasa Itali, Bahasa Inggeris, Sepanyol, Portugis, Bahasa Perancis, Bahasa Jerman, Luxembourg, Belanda, Bahasa Ukraine, Serbo-Croatian, Bahasa Czech, Bahasa Slovak dan Bahasa Esperanto,[33] sembilan daripadanya digunakan secara meluas sebagai paus.

Pada tahun 1939, Bahasa Jerman pasukan pendudukan menutup universiti setelah menyerang Poland.[22] Lelaki bertubuh sasa diperlukan untuk bekerja, jadi dari tahun 1940 hingga 1944 Wojtyła bekerja sebagai utusan untuk restoran, pekerja manual di kuari batu kapur dan Solvay kilang kimia, untuk mengelakkan dihantar pulang ke Jerman.[23][32] Pada Februari 1940, dia bertemu Jan Tyranowski yang memperkenalkannya kepada Carmelite mistik dan "Hidup Rosario"kumpulan belia.[34] Juga pada tahun 1940 dia dilanggar oleh tram, menderita tengkorak patah. Pada tahun yang sama dia dilanggar oleh sebuah lori di sebuah kuari, yang menyebabkannya dengan satu bahu lebih tinggi daripada yang lain dan sebuah tongkat tetap.[35] Ayahnya, bekas Austro-Hungarian pegawai yang tidak ditugaskan dan kemudian pegawai di Tentera Poland, meninggal dunia akibat serangan jantung pada tahun 1941,[36] meninggalkan Wojtyła sebagai satu-satunya anggota keluarga terdekat yang masih hidup.[24][25][37] "Saya tidak berada di kematian ibu saya, saya tidak berada di kematian abang saya, saya tidak berada di kematian ayah saya," katanya sambil merenungkan masa-masa dalam hidupnya, hampir empat puluh tahun kemudian, "Pada usia dua puluh tahun, saya sudah kehilangan semua orang yang saya cintai, "[37]

John Paul II (dua dari kanan) di Baudienst kru kerja sekitar tahun 1941
Makam ibu bapa John Paul II di Tanah Perkuburan Rakowicki dalam Kraków, Poland

Setelah kematian ayahnya, dia mulai memikirkan secara serius tentang keimamatan.[38] Pada bulan Oktober 1942, semasa perang berlanjutan, dia mengetuk pintu Istana Uskup di Kraków dan diminta belajar untuk keimamatan.[38] Tidak lama kemudian, dia memulakan kursus di seminari bawah tanah klandestin dijalankan oleh Uskup Agung Kraków, Adam Stefan Kardinal Sapieha. Pada 29 Februari 1944, Wojtyła dilanggar oleh sebuah trak Jerman. Bahasa Jerman Wehrmacht pegawai merawatnya dan menghantarnya ke hospital. Dia menghabiskan dua minggu di sana untuk pulih dari teruk gegaran dan kecederaan bahu. Nampaknya dia bahawa kemalangan dan kelangsungan hidupnya adalah pengesahan panggilannya. Pada 6 Ogos 1944, hari yang dikenali sebagai "Black Sunday",[39] yang Gestapo mengumpulkan lelaki muda di Kraków untuk mengurangkan pemberontakan di sana, [39] serupa dengan yang baru-baru ini pemberontakan di Warsaw.[40][41] Wojtyła melarikan diri dengan bersembunyi di ruang bawah tanah rumah bapa saudaranya di 10 Tyniecka Street, sementara tentera Jerman mencari di atas.[38][40][41] Lebih dari lapan ribu lelaki dan lelaki dibawa pada hari itu, sementara Wojtyła melarikan diri ke Istana Uskup Agung,[38][39][40] di mana dia tinggal sehingga selepas Jerman pergi.[24][38][40]

Pada malam 17 Januari 1945, orang Jerman melarikan diri dari bandar, dan para pelajar menuntut semula yang musnah seminari. Wojtyła dan seminari lain menawarkan diri untuk tugas membersihkan timbunan kotoran beku dari tandas.[42] Wojtyła juga menolong seorang gadis pelarian Yahudi berusia 14 tahun bernama Edith Zierer,[43] yang telah melarikan diri dari seorang Nazi kem buruh dalam Częstochowa.[43] Edith runtuh di landasan kereta api, jadi Wojtyła membawanya ke kereta api dan tinggal bersamanya sepanjang perjalanan ke Kraków. Edith memberi penghargaan kepada Wojtyła dengan menyelamatkan nyawanya pada hari itu.[44][45][46] B'nai B'rith dan pihak berkuasa lain mengatakan bahawa Wojtyła membantu melindungi banyak yang lain Yahudi Poland dari Nazi. Semasa Pendudukan Nazi di Poland, keluarga Yahudi menghantar anak mereka, Stanley Berger, untuk disembunyikan oleh seorang Kafir Keluarga Poland. Ibu bapa Yahudi biologi Berger meninggal semasa Holocaust, dan setelah perang, orang tua Kristian Berger yang baru meminta Karol Wojtyła, Paus John Paul II yang akan datang, untuk membaptiskan budak lelaki itu. Wojtyła menolak, dengan mengatakan bahawa anak itu harus dibesarkan dalam kepercayaan Yahudi terhadap ibu bapa dan bangsa kelahirannya, bukan sebagai seorang Katolik.[47] Dia melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan Berger meninggalkan Poland untuk dibesarkan oleh saudara Yahudi di Amerika Syarikat.[48] Pada bulan April 2005, tidak lama setelah kematian John Paul II, pemerintah Israel membuat komisi untuk menghormati warisan John Paul II. Salah satu cara penghormatan, yang diusulkan oleh Emmanuelle Pacifici, ketua komuniti Yahudi Itali, adalah pingat Benar Di Bangsa.[49] Dalam buku terakhir Wojtyła, Ingatan dan Identiti, dia menggambarkan 12 tahun pemerintahan Nazi sebagai "kebajikan",[50] memetik dari ahli teologi dan ahli falsafah Poland Konstanty Michalski.[51]

Presbyterate

Sejarah pentahbisan dari
Paus John Paul II
Sejarah
Pentahbisan diabetes
Ditetapkan olehKad Stefan Sapieha (Kraków)
Tarikh20 Oktober 1946
Pentahbisan imam
Ditetapkan olehAdam Stefan Sapieha (Krakow)
Tarikh1 November 1946
TempatKapel kediaman Uskup Agung Kraków
Penahbisan Episkopal
Penyelaras utamaEugeniusz Baziak (Kraków AA)
Penyelamat bersamaFranciszek Jop (Sandomierz aux)
Bolesław Kominek
Tarikh28 September 1958
TempatKatedral Wawel, Kraków
Kardinalat
Meningkat olehPaul VI
Tarikh26 Jun 1967
Penggantian episcopal
Uskup yang ditahbiskan oleh Paus John Paul II sebagai penahbis utama
Piotr Bednarczyk21 April 1968
Józef Rozwadowski24 November 1968
Stanislaw Smolenski5 April 1970
Albin Małysiak CM5 April 1970
Paweł Socha CM26 Disember 1973
Józef Marek27 Disember 1973
Franciszek Macharski6 Januari 1979
Justo Mullor García27 Mei 1979
Alfio Rapisarda27 Mei 1979
Achille Silvestrini27 Mei 1979
Samuel Seraphimov Djoundrine AA27 Mei 1979
Rubén López Ardón27 Mei 1979
Paulino Lukudu Loro FSCJ27 Mei 1979
Vincent Mojwok Nyiker27 Mei 1979
Armido Gasparini FSCJ27 Mei 1979
Michael Hughes Kenny27 Mei 1979
William Russell Houck27 Mei 1979
José Cardoso Sobrinho OCarm27 Mei 1979
Gerhard Ludwig Goebel MSF27 Mei 1979
Décio Pereira27 Mei 1979
Fernando José Penteado27 Mei 1979
Girolamo Grillo27 Mei 1979
Paciano Basilio Aniceto27 Mei 1979
Alan Basil de Lastic27 Mei 1979
William Thomas Larkin27 Mei 1979
John Joseph O'Connor27 Mei 1979
Jean-Marie Lafontaine27 Mei 1979
Ladislau Biernaski CM27 Mei 1979
Newton Holanda Gurgel27 Mei 1979
Matthew Harvey Clark27 Mei 1979
Alejandro Goic Karmelic27 Mei 1979
Pedro G. Magugat MSC27 Mei 1979
Ramón López Carrozas OdeM27 Mei 1979
Jozef Tomko15 September 1979
Myroslav Ivan Lubachivsky12 November 1979
Giovanni Coppa6 Januari 1980
Carlo Maria Kardinal Martini SJ6 Januari 1980
Kristian Wiyghan Tumi6 Januari 1980
Marcel Bam'ba Gongoa4 Mei 1980
Louis Nkinga Bondala CICM4 Mei 1980
Laurent Monsengwo Pasinya4 Mei 1980
Paride Taban4 Mei 1980
Roger Mpungu4 Mei 1980
Michel-Joseph-Gérard Gagnon MAfr4 Mei 1980
Dominique Kimpinde Amando4 Mei 1980
Joseph Nduhirubusa4 Mei 1980
Vicente Joaquim Zico CM6 Januari 1981
Sergio Goretti6 Januari 1981
Giulio Sanguineti6 Januari 1981
Francesco Voto6 Januari 1981
Gregory Obinna Ochiagha6 Januari 1981
Anicetus Bongsu Antonius Sinaga OFM Cap6 Januari 1981
Lucas Luis Dónnelly Carey OdeM6 Januari 1981
Filippo Giannini6 Januari 1981
Ennio Appignanesi6 Januari 1981
Martino Scarafile6 Januari 1981
Alessandro Plotti6 Januari 1981
Stanisław Szymecki12 April 1981
Charles Louis Joseph Vandame SJ6 Januari 1982
John Bulaitis6 Januari 1982
Traian Krishna6 Januari 1982
Charles Kweku Sam6 Januari 1982
Thomas Joseph O'Brien6 Januari 1982
Antônio Alberto Guimarães Rezende CSS6 Januari 1982
Francis George Adeodatus Micallef OCD6 Januari 1982
Anthony Michael Milone6 Januari 1982
Salim Sayegh6 Januari 1982
Virgilio Noè6 Mac 1982
Antonio Vitale Bommarco OFM Konv6 Januari 1983
José Sebastián Laboa Gallego6 Januari 1983
Karl-Josef Rauber6 Januari 1983
Francesco Monterisi6 Januari 1983
Kevin Joseph Aje6 Januari 1983
John Olorunfemi Onaiyekan6 Januari 1983
Pietro Rossano6 Januari 1983
Anacleto Sima Ngua6 Januari 1983
Ildefonso Obama Obono6 Januari 1983
Jaroslav Škarvada6 Januari 1983
Dominik Hrušovský6 Januari 1983
Luigi del Gallo Roccagiovine6 Januari 1983
Zenon Grocholewski6 Januari 1983
Juliusz Paetz6 Januari 1983
Alfons Maria Stickler SDB1 November 1983
Paolo Romeo6 Januari 1984
Paul Kim Tchang-ryeol6 Januari 1984
Polycarp Pengo6 Januari 1984
Nicolas Okioh6 Januari 1984
Eugenio Binini6 Januari 1984
Ernest Kombo SJ6 Januari 1984
Jan Pieter Schotte CICM6 Januari 1984
Mathai Kochuparampil SDB6 Januari 1984
Domenico Pecile6 Januari 1984
Bernard Patrick Devlin6 Januari 1985
Kazimierz Górny6 Januari 1985
Aloysius Balina6 Januari 1985
Afonso Nteka OFM Cap6 Januari 1985
Pellegrino Tomaso Ronchi OFM Cap6 Januari 1985
Fernando Sáenz Lacalle6 Januari 1985
Jorge Medina Estévez6 Januari 1985
Justin Francis Rigali14 September 1985
Dermaga Luigi Celata6 Januari 1986
Franjo Komarica6 Januari 1986
Walmir Alberto Valle IMC6 Januari 1986
Norbert Wendelin Mtega6 Januari 1986
John Bosco Manat Chuabsamai6 Januari 1986
Donald William Wuerl6 Januari 1986
Felipe González González Cap OFM6 Januari 1986
Józef Michalik16 Oktober 1986
Gilberto Agustoni6 Januari 1987
Franc Perko6 Januari 1987
Dino Monduzzi6 Januari 1987
Joseph Sangval Surasarang6 Januari 1987
George Biguzzi SX6 Januari 1987
Benedict Dotu Sekey6 Januari 1987
Julio Edgar Cabrera Ovalle6 Januari 1987
William Jerome McCormack6 Januari 1987
Emmanuel A. Mapunda6 Januari 1987
Dominic Su Haw Chiu6 Januari 1987
John Magee SPS17 Mac 1987
Beniamino Stella5 September 1987
René Pierre Louis Joseph Séjourné5 September 1987
Giulio Nicolini5 September 1987
Giovanni Battista Re7 November 1987
Michel Sabbah6 Januari 1988
Marian Oles6 Januari 1988
Emery Kabongo Kanundowi6 Januari 1988
Luís d'Andrea Penukaran OFM6 Januari 1988
Victor Adibe Chikwe6 Januari 1988
Athanasius Atule Usuh6 Januari 1988
Srecko Badurina T.O.R6 Januari 1988
José Raúl Vera López, O.P.6 Januari 1988
Luigi Belloli6 Januari 1988
John Gavin Nolan6 Januari 1988
Audrys Bačkis4 Oktober 1988
Pasquale Macchi6 Januari 1989
Francesco Marchisano6 Januari 1989
Justin Tetmu Samba6 Januari 1989
John Mendes6 Januari 1989
Leon Augustine Tharmaraj6 Januari 1989
Tarcisius Ngalalekumtwa6 Januari 1989
Raffaele Calabro6 Januari 1989
Francisco José Arnáiz Zarandona S.J.6 Januari 1989
Ramón Benito de La Rosa y Carpio6 Januari 1989
Cipriano Calderón Polo6 Januari 1989
Alvaro Leonel Ramazzini Imeri6 Januari 1989
Andrea Maria Erba6 Januari 1989
Józef Kowalczyk6 Januari 1989
Edmond Farhat6 Januari 1989
Edmond Farhat6 Januari 1989
Janusz Bolonek6 Januari 1989
Tadeusz Kondrusiewicz6 Januari 1989
Giovanni Tonucci6 Januari 1990
Ignazio Bedini S.D.B.6 Januari 1990
Mario Milano6 Januari 1990
Giovanni Ceirano6 Januari 1990
Oscar Rizzato6 Januari 1990
Antonio Ignacio Velasco Garcia S.D.B6 Januari 1990
Paul R. Ruzoka6 Januari 1990
Marian Błażej Kruszyłowicz O.F.M. Penukaran6 Januari 1990
Pierre François Marie Joseph Duprey6 Januari 1990
Domenico Umberto D'Ambrosio6 Januari 1990
Edward Dajczak6 Januari 1990
Benjamin J. Almoneda6 Januari 1990
Francesco Gioia O.F.M. Cap.5 April 1990
Edward Nowak5 April 1990
Giacinto Berloco5 April 1990
Erwin Josef Ender5 April 1990
Jean-Louis Tauran6 Januari 1991
Vinko Puljic6 Januari 1991
Marcello Costalunga6 Januari 1991
Osvaldo Padilla6 Januari 1991
Francisco Javier Errázuriz Ossa6 Januari 1991
Bruno Pius Ngonyani6 Januari 1991
Francis Emmanuel Ogbonna Okobo6 Januari 1991
Andrea Gemma F.D.P6 Januari 1991
Joseph Habib Hitti6 Januari 1991
Jacinto Guerrero Torres6 Januari 1991
Álvaro del Portillo6 Januari 1991
Julián Herranz Casado6 Januari 1991
Bruno Bertagna6 Januari 1991
Sumber:[52][53]

Setelah menamatkan pengajian di seminari di Kraków, Wojtyła adalah ditahbiskan sebagai imam pada Hari Semua Orang Suci, 1 November 1946,[25] oleh Uskup Agung Kraków, Kardinal Sapieha.[23][54][55] Sapieha menghantar Wojtyła ke Rome Pontifical International Athenaeum Angelicum, masa depan Universiti Kepausan Saint Thomas Aquinas, untuk belajar di bawah French Dominican Fr. Reginald Garrigou-Lagrange bermula pada 26 November 1946. Dia tinggal di Kolej Pontifikal Belgium selama ini, di bawah kepimpinan Mgr Maximilien de Furstenberg.[56] Wojtyła memperoleh lesen pada bulan Julai 1947, lulus ujian kedoktorannya pada 14 Jun 1948, dan berjaya mempertahankan tesis kedoktorannya yang bertajuk Doctrina de fide apud S. Ioannem a Cruce (Doktrin Kepercayaan di St. John of the Salib) dalam falsafah pada 19 Jun 1948.[57] The Angelicum menyimpan salinan asal tesis tulisan tangan Wojtyła.[58] Antara kursus lain di Angelicum, Wojtyła belajar bahasa Ibrani dengan Dominican Belanda Peter G. Duncker, pengarang Compendium grammaticae linguae hebraicae biblicae.[59]

Menurut rakan sekolah Wojtyła masa depan Kardinal Austria Alfons Stickler, pada tahun 1947 semasa dia tinggal di Angelicum Wojtyła melawat Padre Pio, yang mendengar pengakuannya dan memberitahunya bahawa suatu hari dia akan naik ke "jawatan tertinggi di Gereja".[60] Cardinal Stickler menambahkan bahawa Wojtyła percaya bahawa ramalan itu digenapi ketika dia menjadi Kardinal.[61]

Wojtyła kembali ke Poland pada musim panas 1948 untuk yang pertama pastoral tugasan di kampung Niegowić, 24 kilometer (15 batu) dari Kraków, di Gereja Andaian. Dia tiba di Niegowić pada waktu menuai, di mana tindakan pertamanya adalah berlutut dan mencium tanah.[62] Dia mengulangi isyarat ini, yang diadaptasi dari orang suci Perancis Jean Marie Baptiste Vianney,[62] sepanjang kepausannya.

Pada bulan Mac 1949, Wojtyła dipindahkan ke paroki Saint Florian di Kraków. Dia mengajar etika di Universiti Jagiellonian dan seterusnya di Universiti Katolik Lublin. Semasa mengajar, dia mengumpulkan sekumpulan sekitar 20 orang muda, yang mula memanggil diri mereka sendiri Rodzinka, "keluarga kecil". Mereka bertemu untuk berdoa, perbincangan falsafah, dan untuk membantu orang buta dan sakit. Kumpulan ini akhirnya berkembang menjadi kira-kira 200 peserta, dan aktiviti mereka berkembang hingga merangkumi tahunan bermain ski dan berkayak perjalanan.[63]

Pada tahun 1953, tesis habilitasi Wojtyła diterima oleh Fakulti Teologi di Universiti Jagiellonian. Pada tahun 1954, dia memperoleh Kedoktoran dalam Teologi Suci,[64] menilai kebolehlaksanaan etika Katolik berdasarkan sistem etika ahli fenomenologi Max Scheler dengan disertasi yang bertajuk "Penilaian semula kemungkinan untuk mendirikan etika Katolik pada sistem etika Max Scheler"[65] (Ocena możliwości zbudowania etyki chrześcijańskiej przy założeniach systemu Maksa Schelera).[66] Scheler adalah seorang ahli falsafah Jerman yang mendirikan fahaman luas pergerakan falsafah yang menekankan kajian pengalaman sedar. Namun, pihak berkuasa Komunis menghapuskan Fakulti Teologi di Universiti Jagellonian, dengan itu menghalangnya daripada menerima ijazah itu hingga tahun 1957.[55] Wojtyła mengembangkan pendekatan teologi, yang disebut Thomisme fenomenologi, yang menggabungkan Katolik tradisional Thomisme dengan idea-idea dari keperibadian, pendekatan falsafah yang berasal dari fenomenologi, yang popular di kalangan intelektual Katolik di Kraków semasa pengembangan intelektual Wojtyła. Dia menerjemahkan Scheller Formalisme dan Etika Nilai-nilai Substantif.[67] Pada tahun 1961, ia mencipta "Personalisme Thomistik" untuk menggambarkan falsafah Aquinas.[68]

Dalam tempoh ini, Wojtyła menulis serangkaian artikel di akhbar Katolik Kraków, Tygodnik Powszechny ("Mingguan Sejagat"), menangani masalah gereja kontemporari.[69] Dia memberi tumpuan untuk mencipta yang asli karya sastera selama belasan tahun pertamanya sebagai imam. Perang, kehidupan di bawah Komunisme, dan tanggungjawab pastoralnya memberi makan puisi dan lakonannya. Wojtyła menerbitkan karyanya dengan dua nama samaran—Andrzej Jawień dan Stanisław Andrzej Gruda[32][69]—Untuk membezakan sasteranya dengan tulisan agamanya (di bawah namanya sendiri), dan juga agar karya sasteranya dapat dipertimbangkan berdasarkan kebaikannya.[32][69] Pada tahun 1960, Wojtyła menerbitkan buku teologi berpengaruh Cinta dan Tanggungjawab, pembelaan ajaran Gereja tradisional mengenai perkahwinan dari sudut pandang falsafah baru.[32][70]

Semasa menjadi imam di Kraków, sekumpulan pelajar kerap menyertai Wojtyła untuk mendaki, bermain ski, berbasikal, berkhemah dan berkayak, disertai dengan doa, Misa luar dan perbincangan teologi. Di zaman Stalinis Poland, tidak dibenarkan para imam melakukan perjalanan dengan sekumpulan pelajar. Wojtyła meminta teman-temannya yang lebih muda memanggilnya "Wujek" (bahasa Polandia untuk "Paman") untuk mencegah orang luar menyimpulkan bahawa dia adalah imam. Nama panggilan mendapat populariti di kalangan pengikutnya. Pada tahun 1958, ketika Wojtyła dinobatkan sebagai uskup pembantu Kraków, kenalannya menyatakan keprihatinan bahawa ini akan menyebabkan dia berubah. Wojtyła menjawab kepada teman-temannya, "Wujek akan tetap Wujek," dan dia terus menjalani kehidupan yang sederhana, menjauhkan perangkap yang datang dengan kedudukannya sebagai Uskup. Nama panggilan tercinta ini tinggal bersama Wojtyła seumur hidupnya dan terus digunakan dengan penuh kasih sayang, terutama oleh orang Poland.[71][72]

Episcopate dan cardinalate

Tempat John Paul II pernah tinggal sebagai imam dan uskup di Jalan Kanonicza, Kraków (sekarang Muzium Keuskupan Agung)

Panggil ke episod

Pada 4 Julai 1958,[55] semasa Wojtyła sedang bercuti berkayak di kawasan tasik di utara Poland, Paus Pius XII melantiknya sebagai Uskup Bantuan dari Kraków. Dia kemudian dipanggil ke Warsawa untuk bertemu Primata dari Poland, Stefan Kardinal Wyszyński, yang memaklumkan kepadanya mengenai pelantikannya.[73][74] Dia bersetuju untuk berkhidmat sebagai Uskup Pembantu bagi Krakow Uskup Agung Eugeniusz Baziak, dan dia menerima penahbisan episcopal (sebagai Bishop Titular of Ombi) pada 28 September 1958. Baziak adalah penghormat utama. Penyelaras bersama utama adalah Uskup Boleslaw Kominek (Uskup Gelaran dari Sophene dan Vågå, pembantu Katolik Keuskupan Agung Wrocław, dan Kardinal masa depan dan Uskup Agung Wrocław) dan kemudian-Uskup Pembantu Franciszek Jop dari Keuskupan Katolik Sandomierz (Uskup Gelaran dari Daulia; kemudian Uskup Pembantu Keuskupan Agung Wrocław dan kemudian Uskup Agung Keuskupan Katolik Opole).[55] Pada usia 38 tahun, Wojtyła menjadi uskup termuda di Poland.

Pada tahun 1959, Uskup Wojtyla memulakan tradisi tahunan dengan mengatakan a Misa Tengah Malam pada hari Krismas di padang terbuka di Nowa Huta, bandar pekerja model yang disebut di luar Kraków yang tanpa bangunan gereja.[75] Baziak meninggal pada bulan Jun 1962 dan pada 16 Julai Wojtyła dipilih sebagai Capitular Vicar (pentadbir sementara) Keuskupan Agung sehingga Uskup Agung dapat dilantik.[22][23]

Penyertaan dalam Vatican II dan acara seterusnya

Pada bulan Oktober 1962, Wojtyła mengambil bahagian dalam Majlis Vatikan Kedua (1962–1965),[22][55] di mana dia memberikan sumbangan kepada dua produknya yang paling bersejarah dan berpengaruh, iaitu Keputusan mengenai Kebebasan Beragama (dalam bahasa Latin, Dignitatis humanae) dan juga Perlembagaan Pastoral mengenai Gereja di Dunia Moden (Gaudium et spes).[55] Wojtyła dan uskup Poland menyumbangkan draf teks kepada Majlis untuk Gaudium et spes. Menurut sejarawan John W. O'Malley, draf teks Gaudium et spes bahawa Wojtyła dan perwakilan Poland yang dihantar "mempunyai pengaruh terhadap versi yang dikirimkan kepada para ayah dewan pada musim panas itu tetapi tidak diterima sebagai teks dasar".[76] Menurut John F. Crosby, sebagai paus, John Paul II menggunakan kata-kata Gaudium et spes kemudian untuk memperkenalkan pandangannya sendiri tentang sifat manusia dalam hubungannya dengan Tuhan: manusia adalah "satu-satunya makhluk di bumi yang Tuhan mahukan demi dirinya sendiri", tetapi manusia "dapat menemui sepenuhnya dirinya yang sebenarnya hanya dengan pemberian yang ikhlas dari dirinya ”.[77]

Dia juga turut serta dalam perhimpunan di Sinode Uskup.[22][23] Pada 13 Januari 1964, Paus Paul VI melantiknya Uskup Agung Kraków.[78] Pada 26 Jun 1967, Paul VI mengumumkan kenaikan pangkat Uskup Agung Karol Wojtyła ke Kolej Kardinal Suci.[55][78] Wojtyła dinamakan Pendeta Kardinal daripada titulus daripada San Cesareo di Palatio.

Pada tahun 1967, dia berperan dalam merumuskan ensiklik Humanae vitae, yang menangani masalah yang sama yang melarang pengguguran dan kawalan kelahiran buatan.[55][79][80]

Menurut saksi kontemporari, Kardinal Wojtyła menentang penyebaran surat di sekitar Kraków pada tahun 1970, yang menyatakan bahawa Episcopate Poland sedang bersiap untuk ulang tahun ke-50 Perang Poland – Soviet.

Pada tahun 1973, Kardinal Wojtyła bertemu dengan ahli falsafah Anna-Teresa Tymieniecka, isteri kepada Hendrik S. Houthakker, Profesor Ekonomi di Universiti Stanford dan Universiti Harvard, dan anggota Presiden Nixons Majlis Penasihat Ekonomi[81][82][83] Tymieniecka bekerjasama dengan Wojtyła dalam sejumlah projek termasuk terjemahan bahasa Inggeris dari buku Wojtyła Osoba i czyn (Orang dan Perbuatan). Orang dan Perbuatan, salah satu karya sastera terkemuka Paus John Paul II, pada mulanya ditulis dalam bahasa Poland.[82] Tymieniecka menghasilkan versi berbahasa Inggeris.[82] Mereka berkomunikasi selama bertahun-tahun, dan tumbuh menjadi teman baik.[82][84] Ketika Wojtyła mengunjungi New England pada musim panas 1976, Tymieniecka menjadikannya sebagai tetamu di rumah keluarganya.[82][84] Wojtyła menikmati percutiannya di Pomfret, Vermont berkayak dan menikmati aktiviti luar, seperti yang dilakukannya di Poland yang dicintainya.[82][74]

Selama 1974–1975, ketika itu Kardinal Wojtyla, Uskup Agung Kraków, melayani Paus Paul VI sebagai perunding kepada Majlis Kepausan bagi Laity, sebagai setiausaha rakaman untuk sinod 1974 tentang penginjilan dan dengan berpartisipasi secara luas dalam penggubalan asal tahun 1975 nasihat kerasulan, Evangelii nuntiandi.[85]

Kepausan

Pilihan raya

Paus John Paul II yang baru terpilih berdiri di balkoni di Basilika St. Petrus pada 16 Oktober 1978 di Bandar Vatican.
The lambang senjata Paus John Paul II memaparkan Salib Marian dengan huruf M menandakan Perawan Maria yang diberkati, ibu Yesus

Pada bulan Ogos 1978, setelah kematian Paus Paul VI, Kardinal Wojtyła memilih di konklusi kepausan, yang dipilih Paus John Paul I. John Paul I meninggal setelah hanya 33 hari sebagai paus, mencetuskan konklaf lain.[23][55][86]

Konklusi kedua tahun 1978 bermula pada 14 Oktober, sepuluh hari selepas pengkebumian. Ia terbelah dua kuat calon kepausan: Giuseppe Kardinal Siri, yang konservatif Uskup Agung Genoa, dan liberal Uskup Agung Florence, Giovanni Kardinal Benelli, rakan karib John Paul I.[87]

Penyokong Benelli yakin bahawa dia akan terpilih, dan pada awalnya surat suara, Benelli mendapat sembilan undi kejayaan.[87] Namun, kedua-dua lelaki itu menghadapi tentangan yang cukup untuk tidak mungkin menang. Giovanni Colombo, Uskup Agung Milan dianggap sebagai calon kompromi di antara pemilih kardinal Itali, tetapi ketika dia mulai menerima suara, dia mengumumkan bahwa, jika terpilih, dia akan menolak untuk menerima kepausan.[88] Franz Cardinal König, Uskup Agung Vienna, mencadangkan kepada rakan-rakannya untuk memilih calon kompromi lain: orang Poland Kardinal Karol Józef Wojtyła.[87] Wojtyła menang pada pemungutan suara kelapan pada hari ketiga (16 Oktober) — kebetulan pada hari di mana penginjil evangelis Amerika Billy Graham baru saja menamatkan ziarah 10 hari ke Poland — dengan, menurut akhbar Itali, 99 suara dari 111 pemilih yang mengambil bahagian.

Antara kardinal yang berkumpul di belakang Wojtyła adalah penyokong Giuseppe Siri, Stefan Wyszyński, kebanyakannya Orang Amerika kardinal (diketuai oleh John Krol), dan lain-lain sederhana kardinal. Dia menerima pemilihannya dengan kata-kata: "Dengan ketaatan dalam iman kepada Kristus, Tuhanku, dan dengan kepercayaan kepada Ibu Kristus dan Gereja, walaupun ada banyak kesulitan, aku menerimanya".[89][90] Paus, sebagai penghormatan kepada pendahulunya, kemudian mengambil nama regnal daripada John Paul II,[55][87] juga untuk menghormati mendiang Paus Paul VI, dan asap putih tradisional memberitahu orang ramai yang berkumpul di Dataran St. Peter bahawa seorang paus telah dipilih. Terdapat khabar angin bahawa paus baru ingin dikenali sebagai Paus Stanislaus sebagai penghormatan kepada Orang suci Poland nama itu, tetapi diyakinkan oleh para kardinal bahawa itu bukan nama Rom.[86] Ketika paus baru muncul di balkoni, dia memecahkan tradisi dengan memberi tahu orang ramai yang berkumpul:[89]

Saudara dan saudari yang terhormat, kami sedih atas kematian Paus John Paul I yang kami sayangi, dan oleh itu para kardinal telah meminta uskup Roma yang baru. Mereka memanggilnya dari negeri yang jauh — jauh dan selalu dekat kerana persatuan kita dalam tradisi iman dan Kristian. Saya takut untuk menerima tanggungjawab itu, namun saya melakukannya dalam semangat kepatuhan kepada Tuhan dan kesetiaan sepenuhnya kepada Maria, Ibu kita yang paling Suci. Saya bercakap dengan anda dalam bahasa anda - tidak, bahasa Itali kami. Sekiranya saya membuat kesilapan, silakan menghakis saya ....[91][89][92][93][dengan sengaja salah menyebut perkataan 'betul']

Wojtyła menjadi paus ke-264 mengikut kronologi senarai pop, bukan Itali pertama dalam 455 tahun.[94] Pada usia 58 tahun, dia adalah paus termuda sejak itu Paus Pius IX pada tahun 1846, yang berumur 54 tahun.[55] Seperti pendahulunya, John Paul II tidak menggunakan tradisional Penobatan kepausan dan sebaliknya menerima gerejawi pelaburan dengan dipermudahkan Perasmian kepausan pada 22 Oktober 1978. Semasa pelantikannya, ketika para kardinal berlutut di hadapannya untuk mengambil sumpah dan mencium cincinnya, dia berdiri ketika prelat Polandia Stefan Cardinal Wyszyński berlutut, menghalangnya daripada mencium cincin itu, dan hanya memeluknya .[95]

Perjalanan pastoral

Sebuah patung Paus John Paul II dengan gambar Perawan Guadalupe, berhampiran Katedral Metropolitan dalam Bandar Mexico. Patung itu dibuat sepenuhnya dari kunci logam yang disumbangkan oleh Orang Mexico.[96]

Semasa kepausannya, Paus John Paul II melakukan lawatan ke 129 negara,[97] menempuh jarak lebih dari 1,100,000 kilometer (680,000 mi) sambil melakukannya. Dia secara konsisten menarik orang ramai, beberapa di antara yang terbesar pernah berkumpul di sejarah manusia, seperti Hari Belia Sedunia Manila, yang mengumpulkan hingga empat juta orang, pertemuan Papal terbesar yang pernah ada, menurut Vatikan.[98][99] Kunjungan rasmi pertama John Paul II adalah ke Republik Dominika dan Mexico pada Januari 1979.[100]Sementara beberapa perjalanannya (seperti ke Amerika Syarikat dan tanah Suci) ke tempat-tempat yang sebelumnya dikunjungi oleh Paus Paul VI, John Paul II menjadi paus pertama yang mengunjungi rumah Putih pada bulan Oktober 1979, di mana dia berada disambut mesra oleh Presiden ketika itu Jimmy Carter. Dia adalah paus pertama yang mengunjungi beberapa negara dalam satu tahun, bermula pada tahun 1979 dengan Mexico[101] dan Ireland.[102] Dia adalah paus pertama yang memerintah melancong ke United Kingdom, pada tahun 1982, di mana dia bertemu Ratu Elizabeth II, Gabenor Tertinggi Gereja England. Semasa di Britain, dia juga melawat Katedral Canterbury dan berlutut dalam doa dengan Robert Runcie, Uskup Agung Canterbury, di tempat di mana Thomas à Becket telah terbunuh,[103] serta menahan beberapa jisim udara terbuka berskala besar, termasuk satu di Stadium Wembley, yang dihadiri oleh kira-kira 80,000 orang.[104]

Dia pergi ke Haiti pada tahun 1983, di mana dia bercakap Creole kepada ribuan umat Katolik yang miskin berkumpul untuk menyambutnya di lapangan terbang. Mesejnya, "keadaan mesti berubah di Haiti," yang merujuk kepada perbezaan antara orang kaya dan orang miskin, disambut dengan tepukan gemuruh.[105] Pada tahun 2000, dia adalah paus moden pertama yang mengunjungi Mesir,[106] di mana dia bertemu dengan Paus Koptik, Paus Shenouda III[106] dan juga Patriark Ortodoks Yunani dari Alexandria.[106] Dia adalah paus Katolik pertama yang mengunjungi dan bersolat di sebuah masjid Islam, di Damsyik, Syria, pada tahun 2001. Dia mengunjungi Masjid Umayyah, bekas Gereja Kristian di mana John Pembaptis dipercayai dikebumikan,[107] di mana dia membuat ucapan yang menyeru umat Islam, Kristian dan Yahudi untuk hidup bersama.[107]

Pada 15 Januari 1995, semasa Hari Belia Dunia X, dia menawarkan Jisim kepada anggaran jumlah orang antara lima dan tujuh juta tahun Taman Luneta,[99] Manila, Filipina, yang dianggap sebagai perhimpunan tunggal terbesar di Sejarah Kristian.[99] Pada bulan Mac 2000, semasa melawat Baitulmuqaddis, John Paul menjadi paus pertama dalam sejarah yang mengunjungi dan berdoa di Tembok Barat.[108][109] Pada bulan September 2001, di tengah-11 September kebimbangan, dia pergi ke Kazakhstan, dengan penonton yang kebanyakannya terdiri dari umat Islam, dan ke Armenia, untuk mengambil bahagian dalam perayaan 1,700 tahun Kekristianan Armenia.[110]

Pada bulan Jun 1979, Paus John Paul II pergi ke Poland, di mana orang banyak yang gembira terus menerus mengepungnya.[111] Perjalanan kepausan pertama ke Poland ini menaikkan semangat bangsa dan memicu pembentukan Perpaduan pergerakan pada tahun 1980, yang kemudian membawa kebebasan dan hak manusia ke tanah airnya yang bermasalah.[79]Pemimpin Komunis Poland bermaksud menggunakan lawatan paus untuk menunjukkan kepada orang-orang bahawa walaupun paus itu Polandia tidak mengubah kemampuan mereka untuk memerintah, menindas, dan mengedarkan barang-barang masyarakat. Mereka juga berharap jika paus mematuhi peraturan yang mereka tetapkan, orang-orang Polandia akan melihat teladannya dan juga mengikutinya. Sekiranya kunjungan paus itu mengilhami kerusuhan, para pemimpin Komunis Poland bersedia untuk menghancurkan pemberontakan dan menyalahkan penderitaan pada paus.[112]

Paus memenangkan perjuangan itu dengan mengatasi politik. Dia adalah apa Joseph Nye panggilan 'daya lembut'- daya tarikan dan tolakan. Dia memulai dengan kelebihan yang sangat besar, dan memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya: Dia mengetuai satu institusi yang berpihak pada kebalikan dari cara hidup Komunis yang dibenci oleh orang Poland. Dia adalah seorang Kutub, tetapi di luar jangkauan rejim. Dengan mengenalinya, Poles akan memiliki kesempatan untuk membersihkan diri dari kompromi yang harus mereka buat untuk hidup di bawah rejim. Oleh itu, mereka berjumpa dengan berjuta-juta orang. Mereka mendengar. Dia mengatakan kepada mereka untuk menjadi baik, tidak berkompromi, saling berpegang teguh, tidak takut, dan bahawa Tuhan adalah satu-satunya sumber kebaikan, satu-satunya standard tingkah laku. 'Jangan takut,' katanya. Berjuta-juta orang berteriak sebagai tindak balas, 'Kami mahukan Tuhan! Kita mahukan Tuhan! Kami mahukan Tuhan! ' Rezim mengalah. Seandainya Paus memilih untuk mengubah kekuatan lembutnya menjadi kekuatan yang keras, rezim itu mungkin tenggelam dalam darah. Sebaliknya, Paus hanya memimpin rakyat Polandia untuk meninggalkan penguasa mereka dengan menegaskan perpaduan antara satu sama lain. Komunis berjaya bertahan sebagai pemerintah selama satu dekad lebih lama. Tetapi sebagai pemimpin politik, mereka sudah selesai. Ketika mengunjungi Poland asalnya pada tahun 1979, Paus John Paul II melancarkan apa yang ternyata menjadi tamparan mematikan bagi rejim Komunisnya, kepada Empayar Soviet, [dan] akhirnya kepada Komunisme. "[112]

Perjalanan kepausan pertama John Paul ke Poland pada bulan Jun 1979

Menurut John Lewis Gaddis, salah seorang sejarawan paling berpengaruh di Perang Dingin, perjalanan itu membawa kepada pembentukan Solidariti dan akan memulakan proses kematian Komunisme di Eropah Timur:

Ketika Paus John Paul II mencium tanah di lapangan terbang Warsawa, dia memulai proses di mana Komunisme di Poland — dan akhirnya di tempat lain di Eropah — akan berakhir.[113]

Pada perjalanan kemudian ke Polandia, dia memberikan dukungan secara diam-diam kepada Perpaduan organisasi.[79] Kunjungan-kunjungan ini memperkuatkan pesan ini dan menyumbang kepada keruntuhan Komunisme Eropah Timur yang terjadi antara 1989/1990 dengan pengenalan demokrasi di Poland, dan yang kemudian menyebar ke Eropah Timur (1990-1991) dan Eropah Tenggara (1990-1992) ).[92][97][111][114][115]

Hari Belia Sedunia

Sebagai lanjutan kerja berjaya dengan pemuda sebagai imam muda, John Paul II mempelopori antarabangsa Hari Belia Sedunia. John Paul II mempengerusikan sembilan daripadanya: Rom (1985 dan 2000), Buenos Aires (1987), Santiago de Compostela (1989), Częstochowa (1991), Denver (1993), Manila (1995), Paris (1997), dan Toronto (2002). Jumlah kehadiran di acara-acara tandatangan kepausan ini adalah puluhan juta.[116]

Orang Rusia Presiden Vladimir Putin bertemu John Paul II pada bulan Jun 2000

Tahun Berbakti

Dengan sadar akan irama waktu dan pentingnya peringatan dalam kehidupan Gereja, John Paul II memimpin sembilan "tahun yang didedikasikan" selama dua puluh enam setengah tahun kepemimpinannya: Tahun Suci Penebusan pada tahun 1983-84, yang Tahun Marian pada tahun 1987–88, Tahun Keluarga pada tahun 1993–94, tiga tahun Trinitarian sebagai persiapan untuk Jubli Besar tahun 2000, Jubli Besar itu sendiri, Tahun Rosario pada tahun 2002–3, dan Tahun Ekaristi, yang bermula pada 17 Oktober 2004, dan berakhir enam bulan setelah kematian Paus.[116]

Jubli Besar tahun 2000

The Jubli Besar tahun 2000 adalah panggilan kepada Gereja untuk menjadi lebih peka dan memikul tugas dakwahnya untuk pekerjaan penginjilan.

Sejak awal Keputeraan saya, pemikiran saya mengenai Tahun Suci 2000 ini sebagai janji penting. Saya menganggap perayaan itu sebagai peluang persiapan di mana Gereja, tiga puluh lima tahun setelah Majlis Ekumenis Vatikan Kedua, akan memeriksa sejauh mana dia telah memperbaharui dirinya sendiri, agar dapat menjalankan misi penginjilannya dengan semangat baru.[117]

John Paul II juga melakukan ziarah ke tanah Suci untuk Jubli Besar tahun 2000.[118] Semasa lawatannya ke Tanah Suci, John Paul II mengunjungi banyak tempat di Rosario, termasuk lokasi berikut: Wadi Al-Kharrar di Sungai Jordan, di mana ia dipercayai John Pembaptis membaptis Yesus, salah satu dari Misteri Bercahaya; Dataran Manger di Wilayah Palestin Bethlehem, berhampiran tempat kelahiran Yesus, salah satu dari Misteri Gembira; dan juga Gereja Makam Suci, laman pengebumian dan kebangkitan Yesus, Kesedihan dan Misteri Gemilang, masing-masing.[119][120][121][122]

Ajaran

Sebagai paus, John Paul II menulis 14 ensiklik papal dan diajarkan mengenai seksualiti dalam apa yang disebut sebagai "Teologi TubuhBeberapa elemen penting dari strategi untuk "memposisikan Gereja Katolik" adalah ensiklik seperti Ecclesia de Eucharistia, Reconciliatio et paenitentia dan Redemptoris Mater. Dalam dia Pada awal alaf baru (Novo Millennio Ineunte, dia menekankan pentingnya "memulai dari Kristus": "Tidak, kita tidak akan diselamatkan oleh formula tetapi oleh Orang." Dalam Keagungan Kebenaran (Veritatis Splendor, dia menekankan pergantungan manusia kepada Tuhan dan Hukum-Nya ("Tanpa Pencipta, makhluk itu hilang") dan "pergantungan kebebasan pada kebenaran". Dia memperingatkan bahawa manusia "menyerahkan dirinya pada relativisme dan skeptisisme, pergi mencari kebebasan ilusi selain kebenaran itu sendiri". Dalam Fides et Ratio (Mengenai Hubungan antara Iman dan AkalJohn Paul mempromosikan minat baru dalam falsafah dan pencarian kebenaran secara autonomi dalam hal-hal teologi. Mengambil banyak sumber yang berlainan (seperti Thomisme), dia menggambarkan hubungan yang saling menyokong antara iman dan akal, dan menekankan bahawa ahli teologi harus fokus pada hubungan itu. John Paul II menulis secara meluas mengenai pekerja dan doktrin sosial Gereja, yang dibincangkannya dalam tiga ensiklik: Laborem bersenam, Sollicitudo rei socialis, dan Centesimus annus. Melalui ensikliknya dan banyak Surat-surat Apostolik dan Teguran, John Paul II membincangkan mengenai martabat dan persamaan wanita.[123] Dia berpendapat pentingnya keluarga untuk masa depan umat manusia.[79] Ensiklik lain termasuk Injil Kehidupan (Evangelium Vitae) dan Ut Unum Sint (Bahawa Mereka Mungkin Satu). Walaupun pengkritik menuduhnya tidak fleksibel dalam menegaskan kembali ajaran moral Katolik secara tegas pengguguran dan euthanasia yang telah berlangsung selama lebih dari seribu tahun, dia menggesa pandangan yang lebih bernuansa hukuman mati.[79] Dalam ensiklik kedua Menyelam di misericordia dia menekankan bahawa rahmat ilahi adalah ciri terbesar Tuhan, diperlukan terutama pada zaman moden.

Pendirian sosial dan politik

Semasa lawatan ke Jerman, 1980

John Paul II dianggap sebagai konservatif pada doktrin dan isu-isu yang berkaitan dengan manusia pembiakan seks dan pentahbisan wanita.[124]

Semasa dia mengunjungi Amerika Syarikat pada tahun 1977, tahun sebelum menjadi paus, Wojtyla berkata: "Semua kehidupan manusia, dari saat-saat pembuahan dan melalui semua peringkat berikutnya, adalah suci."[125]

Serangkaian 129 kuliah yang diberikan oleh John Paul II semasa hadirin Rabu di Rom antara September 1979 dan November 1984 kemudian disusun dan diterbitkan sebagai satu karya bertajuk Teologi Tubuh, meditasi yang berlanjutan pada seksualiti manusia. Dia memperluasnya ke penghukuman pengguguran, euthanasia dan hampir semua hukuman mati,[126] memanggil mereka semua bahagian dari perjuangan antara "budaya hidup"dan" budaya kematian ".[127] Dia berkempen untuk pengampunan hutang dunia dan Keadilan sosial.[79][124] Dia mencipta istilah "gadai janji sosial", yang menyatakan bahawa semua harta persendirian memiliki dimensi sosial, yaitu," barang ini pada awalnya dimaksudkan untuk semua. "[128] Pada tahun 2000, dia secara terbuka menyokong Jubli 2000 kempen mengenai Afrika pelepasan hutang didahului oleh bintang rock Ireland Bob Geldof dan Bono, pernah terkenal mengganggu a U2 sesi rakaman dengan menelefon studio dan meminta untuk bercakap dengan Bono.[129]

Paus John Paul II, yang hadir dan sangat berpengaruh pada tahun 1962–65 Majlis Vatikan Kedua, menegaskan ajaran Majlis itu dan melakukan banyak hal untuk melaksanakannya. Walaupun begitu, pengkritiknya sering berharap agar dia menerapkan agenda yang disebut "progresif" yang diharapkan oleh beberapa orang berkembang sebagai hasil Majlis. Sebenarnya, Majlis tidak menganjurkan perubahan "progresif" dalam bidang-bidang ini; sebagai contoh, mereka tetap mengutuk pengguguran sebagai jenayah yang tidak dapat diungkapkan. Paus John Paul II terus menyatakan bahwa kontrasepsi, pengguguran, dan tindakan homoseksual sangat berdosa, dan, dengan Joseph Ratzinger (masa depan Paus Benedict XVI), menentang teologi pembebasan.

Berikutan oleh Gereja yang memaksakan tindakan perkawinan hubungan seksual antara lelaki dan wanita yang telah dibaptis dalam perkahwinan sakramen sebagai wajar dan eksklusif untuk sakramen dari perkahwinan, John Paul II percaya bahawa, dalam setiap kejadian, dicabut oleh kontrasepsi, pengguguran, perceraian diikuti dengan perkahwinan 'kedua', dan oleh tindakan homoseksual. Pada tahun 1994, John Paul II menegaskan kurangnya wewenang Gereja untuk menahbiskan wanita menjadi imam, dengan menyatakan bahawa tanpa pentahbisan wewenang tersebut tidak sah sesuai dengan kesetiaan kepada Kristus. Ini juga dianggap penolakan seruan untuk melanggar tradisi Gereja yang terus-menerus dengan menahbiskan wanita menjadi imam.[130] Sebagai tambahan, John Paul II memilih untuk tidak mengakhiri disiplin selibat imam yang wajib, walaupun dalam sejumlah kecil keadaan yang tidak biasa, dia mengizinkan pendeta yang sudah berkahwin dari tradisi Kristian lain yang kemudian menjadi Katolik ditahbiskan sebagai imam Katolik.

Apartheid di Afrika Selatan

Paus John Paul II adalah lawan yang lantang apartheid di Afrika Selatan. Pada tahun 1985, semasa melawat Belanda, dia memberikan pidato tanpa suara yang mengutuk apartheid di Mahkamah Keadilan Antarabangsa, menyatakan bahawa "Tidak ada sistem apartheid atau pembangunan terpisah yang akan pernah diterima sebagai model untuk hubungan antara bangsa atau kaum."[131] Pada bulan September 1988, Paus John Paul II melakukan ziarah ke sepuluh negara Afrika Selatan, termasuk negara-negara yang bersempadan dengan Afrika Selatan, sambil secara demonstratif menghindari Afrika Selatan. Semasa lawatannya ke Zimbabwe, John Paul II meminta sekatan ekonomi terhadap pemerintah Afrika Selatan.[132] Selepas kematian John Paul II, kedua-duanya Nelson Mandela dan Uskup Agung Desmond Tutu memuji paus kerana mempertahankan hak asasi manusia dan mengutuk ketidakadilan ekonomi.[133]

Hukuman mati

Paus John Paul II adalah lawan yang lantang dari hukuman mati, walaupun paus sebelumnya telah menerima latihan ini. Pada jisim kepausan di Louis, Missouri, di dalam Amerika Syarikat dia berkata:

Tanda harapan adalah pengakuan yang semakin meningkat bahawa martabat kehidupan manusia tidak boleh dilenyapkan, bahkan dalam hal seseorang yang telah melakukan kejahatan besar. Masyarakat moden mempunyai cara untuk melindungi dirinya sendiri, tanpa secara pasti menolak peluang penjenayah untuk melakukan pembaharuan. Saya memperbaharui rayuan yang saya buat baru-baru ini pada Krismas untuk konsensus untuk mengakhiri hukuman mati, yang kejam dan tidak perlu.[134]

Semasa lawatan itu, John Paul II meyakinkan ketika itu gabenor Missouri, Mel Carnahan, untuk mengurangkan hukuman mati pembunuh yang disabitkan kesalahan Darrell J. Mease sehingga penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.[135] Percubaan John Paul II yang lain untuk mengurangkan hukuman hukuman mati banduan tidak berjaya. Pada tahun 1983, John Paul II melawat Guatemala dan tidak berjaya meminta presiden negara itu, Efraín Ríos Montt, untuk mengurangkan hukuman bagi enam gerila sayap kiri yang dijatuhkan hukuman mati.[136]

Pada tahun 2002, John Paul II kembali ke Guatemala. Pada masa itu, Guatemala adalah satu dari dua negara di Amerika Latin (makhluk lain Cuba) untuk menjatuhkan hukuman mati. John Paul II bertanya kepada presiden Guatemala, Alfonso Portillo, untuk penangguhan hukuman mati.[137]

Kesatuan Eropah

Paus John Paul II mendorong referensi mengenai akar budaya Kristian Eropah dalam rancangan Perlembagaan Eropah. Pada tahun 2003 nasihat kerasulan Ecclesia di Europa, John Paul II menulis bahawa dia "sepenuhnya (menghormati) sifat sekular institusi (Eropah)". Namun, dia mahu Perlembagaan UE menetapkan hak agama, termasuk mengakui hak kumpulan agama untuk mengatur secara bebas, mengenali identiti khusus setiap denominasi dan membenarkan "dialog terstruktur" antara setiap komuniti agama dan EU, dan meluas di seluruh Kesatuan Eropah status undang-undang yang dinikmati oleh institusi agama di setiap negara anggota. "Saya ingin sekali lagi mengimbau mereka yang menyusun Perjanjian Perlembagaan Eropah yang akan datang agar merangkumi rujukan agama dan khususnya warisan Kristian Eropah," kata John Paul II. Keinginan paus untuk merujuk kepada identiti Kristian Eropah dalam Perlembagaan disokong oleh wakil bukan Katolik dari Gereja England dan Gereja Ortodoks Timur dari Rusia, Romania, dan Yunani.[138] Tuntutan John Paul II untuk memasukkan rujukan mengenai akar Kristian Eropah dalam Perlembagaan Eropah disokong oleh beberapa orang bukan Kristian, seperti Joseph Weiler, latihan Yahudi Ortodoks dan peguam perlembagaan terkenal, yang mengatakan bahawa kekurangan Perlembagaan mengenai agama Kristian bukanlah "demonstrasi berkecuali," tetapi, sebaliknya, " Jacobin sikap ”.[139]

Namun, pada masa yang sama, John Paul II adalah penyokong yang bersemangat untuk Integrasi Eropah; khususnya, dia menyokong kemasukan Poland asalnya ke blok itu. Pada tanggal 19 Mei 2003, tiga minggu sebelum referendum diadakan di Poland mengenai keanggotaan EU, paus Polandia berbicara kepada rakan-rakannya dan mendesak mereka untuk memilih keanggotaan EU Poland di St Peter's Square di Vatican City State. Walaupun beberapa konservatif, ahli politik Katolik di Poland menentang keanggotaan EU, John Paul II mengatakan:

Saya tahu bahawa ada banyak yang menentang integrasi. Saya menghargai keprihatinan mereka untuk mengekalkan identiti budaya dan agama bangsa kita. Namun, saya mesti menekankan bahawa Poland selalu menjadi bahagian penting di Eropah. Eropah memerlukan Poland. Gereja di Eropah memerlukan kesaksian orang Poland tentang iman. Poland memerlukan Eropah.[140]

Paus Polandia membandingkan kemasukan Poland ke EU dengan Kesatuan Lublin, yang ditandatangani pada tahun 1569 dan menyatukan Kerajaan Poland dan juga Grand Duchy dari Lithuania menjadi satu bangsa dan mewujudkan monarki elektif.[141]

Evolusi

Pada 22 Oktober 1996, dalam ucapan kepada Akademi Sains Pontifikal sesi pleno di Vatikan, John Paul II mengatakan mengenai evolusi bahawa "teori ini telah diterima secara progresif oleh para penyelidik, mengikuti serangkaian penemuan dalam berbagai bidang pengetahuan. Penumpuan, baik yang dicari atau dibuat-buat, dari hasil kerja yang dilakukan secara bebas merupakan argumen yang signifikan untuk menyokong teori ini . " Rangkuman evolusi John Paul II dipuji oleh ahli paleontologi Amerika dan ahli biologi evolusi Stephen Jay Gould,[142] dengan siapa dia mempunyai penonton pada tahun 1984.[143]

Walaupun secara umum menerima teori evolusi, John Paul II membuat satu pengecualian besar - yang jiwa manusia. "Sekiranya tubuh manusia berasal dari bahan hidup yang sudah ada, jiwa rohani itu segera diciptakan oleh Tuhan."[144][145][146]

Perang Iraq

Pada tahun 2003 John Paul II mengkritik 2003 pencerobohan pimpinan AS ke Iraq, mengatakan dalam alamat Negara-nya di Dunia "Tidak untuk berperang! Perang tidak selalu dapat dielakkan. Ia selalu menjadi kekalahan bagi umat manusia."[147] Dia telah menghantar Pio Kardinal Laghi, bekas Apostolic Pro-Nuncio ke Amerika Syarikat, untuk berbincang dengan George W. Bush, Presiden AS, untuk menyatakan penentangan terhadap perang. John Paul II mengatakan bahawa terserah kepada PBB untuk menyelesaikan konflik antarabangsa melalui diplomasi dan bahawa pencerobohan sepihak adalah jenayah terhadap keamanan dan pelanggaran terhadap undang-undang antarabangsa. Penentangan Paus terhadap Perang Iraq menyebabkan dia menjadi calon untuk memenangi tahun 2003 hadiah Keamanan Nobel, yang akhirnya diberikan kepada Orang Iran peguam / hakim dan penyokong hak asasi manusia yang terkenal, Shirin Ebadi.[148][149]

Teologi pembebasan

Pada tahun 1984 dan 1986, melalui Cardinal Ratzinger (masa depan Paus Benedict XVIsebagai Pengawas Jemaat bagi Ajaran Iman, John Paul II secara rasmi mengutuk aspek teologi pembebasan, yang mempunyai banyak pengikut di Amerika Latin.[150]

Melawat Eropah, Uskup Agung Salvadoran Carscar Romero tidak berjaya mendapatkan kutukan Vatikan dari sayap kanan El Salvadorrejim pelanggaran hak asasi manusia selama Perang Saudara Salvadoran dan sokongannya terhadap pasukan kematian, dan menyatakan kekecewaannya bekerja dengan paderi yang bekerjasama dengan pemerintah. Dia didorong oleh John Paul II untuk menjaga kesatuan episcopal sebagai keutamaan.[151][152]

Dalam perjalanannya ke Managua, Nicaragua, pada tahun 1983, John Paul II mengutuk keras apa yang digelarnya sebagai "Gereja yang popular"[150] (iaitu. "komuniti asas ecclesial"disokong oleh CELAM), dan kecenderungan pendeta Nikaragua untuk menyokong golongan kiri Sandinistas, mengingatkan paderi tentang tugas mereka untuk taat kepada Lihat Suci.[153][154][150] Semasa lawatan itu Ernesto Cardenal, seorang imam dan menteri dalam pemerintahan Sandinista, berlutut untuk mencium tangannya. John Paul menariknya, mengibaskan jarinya di wajah Cardenal, dan mengatakan kepadanya, "Kamu harus meluruskan kedudukanmu dengan gereja."[155]

Jenayah terancang

John Paul II adalah pontiff pertama yang mengecam Mafia keganasan di Itali Selatan. Pada tahun 1993, semasa ziarah ke Agrigento, Sisilia, dia memohon kepada Mafiosi: "Saya katakan kepada mereka yang bertanggungjawab: 'Bertobat! Suatu hari, penghakiman Tuhan akan tiba!'" Pada tahun 1994, John Paul II mengunjungi Catania dan menyuruh mangsa keganasan Mafia untuk "bangkit dan berselindung dalam keadilan dan keadilan!"[156] Pada tahun 1995, Mafia mengebom dua gereja bersejarah di Rom. Ada yang percaya bahawa ini adalah orang-orang perusuh vendetta terhadap paus kerana mengecam jenayah terancang.[157]

Perang Teluk Parsi

Antara tahun 1990 dan 1991, sebuah gabungan 34 negara yang diketuai oleh Amerika Syarikat berperang melawan Saddam HusseinIraq, yang telah menyerang dan mencaplok Kuwait. Paus John Paul II adalah lawan yang kuat dari perang Teluk. Sepanjang konflik, dia meminta masyarakat internasional untuk menghentikan perang, dan setelah berakhirnya inisiatif diplomatik untuk merundingkan perdamaian di Timur Tengah.[158] Dalam Centesimus Annus ensiklik 1991, John Paul II mengecam keras konflik tersebut:

Tidak, perang sekali lagi, yang menghancurkan kehidupan orang-orang yang tidak bersalah, mengajarkan bagaimana membunuh, menimbulkan pergolakan bahkan kehidupan orang-orang yang melakukan pembunuhan dan meninggalkan jejak kebencian dan kebencian, sehingga menjadikannya lebih sukar untuk dicari. satu-satunya penyelesaian masalah yang mencetuskan perang.[159]

Pada bulan April 1991, semasa beliau Urbi et Orbi Mesej hari Ahad di Basilika St. Petrus, John Paul II meminta masyarakat internasional untuk "mendengarkan" aspirasi rakyat yang tertindas lama. Dia secara khusus menamakan Orang Kurdi, orang-orang yang sedang berperang melawan tentera Saddam Hussein di Iraq, sebagai orang yang sama, dan menyebut perang itu sebagai "kegelapan yang mengancam bumi". Selama ini, Vatikan telah menyatakan kekecewaannya dengan internasional yang mengabaikan permintaan paus untuk perdamaian di Timur Tengah.[160]

Pembunuhan beramai-ramai Rwanda

John Paul II adalah pemimpin dunia pertama yang menggambarkannya pembunuhan beramai-ramai pembunuhan beramai-ramai oleh Hutus daripada Tutsis di negara Rwanda yang kebanyakannya beragama Katolik, yang bermula pada tahun 1990 dan mencapai puncaknya pada tahun 1994. Dia meminta gencatan senjata dan mengecam pembunuhan beramai-ramai pada 10 April dan 15 Mei 1990.[161] Pada tahun 1995, semasa lawatan ketiga ke Kenya di hadapan 300,000 penonton, John Paul II memohon untuk menghentikan keganasan di Rwanda dan Burundi, memohon pengampunan dan perdamaian sebagai jalan keluar dari pembunuhan beramai-ramai. Dia memberitahu pelarian Rwanda dan Burundia bahawa dia "dekat dengan mereka dan berkongsi rasa sakit mereka yang sangat". Dia berkata:

Apa yang berlaku di negara anda adalah tragedi dahsyat yang mesti diakhiri. Semasa Sinode Afrika, kami, para pastor gereja, merasakan kewajiban untuk menyatakan kekhawatiran kami dan melancarkan rayuan untuk pengampunan dan perdamaian. Ini adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan ancaman etnosentrisme yang berlegar di Afrika hari ini dan yang begitu kejam menyentuh Rwanda dan Burundi.[162]

Pandangan mengenai seksualiti

Sambil mengambil sikap tradisional mengenai seksualiti manusia, mempertahankan penentangan moral Gereja terhadap tindakan homoseksual, John Paul II menegaskan bahawa orang dengan kecenderungan homoseksual memiliki martabat dan hak yang sama seperti orang lain.[163] Dalam bukunya Ingatan dan Identiti dia merujuk kepada "tekanan kuat" oleh parlimen Eropah untuk mengenali kesatuan homoseksual sebagai jenis keluarga alternatif, dengan hak untuk mengadopsi anak. Dalam buku tersebut, seperti yang dipetik oleh Reuters, dia menulis: "Adalah sah dan perlu untuk bertanya pada diri sendiri apakah ini bukan sebahagian dari ideologi kejahatan baru, lebih halus dan tersembunyi, mungkin, bertujuan untuk mengeksploitasi hak asasi manusia sendiri terhadap manusia dan terhadap keluarga."[79][164] Satu kajian pada tahun 1997 menetapkan bahawa 3% pernyataan paus adalah mengenai masalah moral seksual.[165]

Pada tahun 1986, Paus menyetujui pelepasan dokumen dari Selamat untuk Ajaran Iman mengenai Surat kepada Uskup Gereja Katolik mengenai Penjagaan Pastoral Orang Homoseksual. Walaupun tidak lalai untuk mengomentari homoseksual dan ketertiban moral, surat itu mengeluarkan banyak penegasan mengenai martabat orang homoseksual.[166]

Pembaharuan undang-undang kanun

Skala keadilan
Sebahagian daripada siri pada
Undang-undang kanun
gereja Katolik
046CupolaSPietro.jpg Portal Katolik

John Paul II menyelesaikan reformasi skala penuh sistem perundangan Gereja Katolik, Latin dan Timur, dan reformasi Curia Rom.

Pada 18 Oktober 1990, ketika mengumumkan Kanun Kanun Gereja Timur, John Paul II menyatakan

Dengan penerbitan Kod ini, susunan kanonik seluruh Gereja akhirnya selesai, berikut seperti yang dilakukan ... "Perlembagaan Apostolik di Curia Rom"tahun 1988, yang ditambahkan pada kedua Kode sebagai instrumen utama Pontiff Romawi untuk 'persekutuan yang mengikat, sebagaimana adanya, seluruh Gereja'[167]

Pada tahun 1998 Paus John Paul II mengeluarkan orang proprio Ad tuendam fidem, yang mengubah dua kanun (750 dan 1371) Undang-undang Kanun Kanun 1983 dan dua kanun (598 dan 1436) Kanun 1990 Kanun Gereja Timur.

Undang-undang Kanun 1983

Pada 25 Januari 1983, dengan Perlembagaan Apostolik Sacrae dislinae leges John Paul II mengumumkan Undang-Undang Kanun Kanun yang berlaku sekarang untuk semua anggota Gereja Katolik yang tergolong dalam Gereja Latin. Ia mula berkuat kuasa pada hari Ahad pertama berikut Kedatangan,[168] yang merupakan 27 November 1983.[169] John Paul II menggambarkan Kod baru sebagai "dokumen terakhir Vatikan II".[168] Edward N. Peters telah menyebut Kod 1983 sebagai "Johanno-Pauline Code"[170] (Johannes Paulus adalah bahasa Latin untuk "John Paul"), sejajar dengan Kod "Pio-Benedictine" 1917 bahawa ia diganti.

Kanun Kanun Gereja Timur

Paus John Paul II mengumumkan Kanun Kanun Gereja Timur (CCEO) pada 18 Oktober 1990, oleh dokumen tersebut Sacri Canones.[171] CCEO mula berkuatkuasa pada 1 Oktober 1991.[172] Ini adalah kodifikasi bahagian umum dari Undang-undang Canon untuk 23 daripada 24 sui iuris gereja di gereja Katolik itu adalah Gereja Katolik Timur. Ia dibahagikan kepada 30 tajuk dan mempunyai jumlah keseluruhan 1540 kanun.[173]

Bonus pastor

John Paul II mengumumkan perlembagaan kerasulan Bonus pastor pada 28 Jun 1988. Ia melancarkan beberapa pembaharuan dalam proses menjalankan Curia Rom. Bonus pastor dibentangkan secara terperinci organisasi Curia Romawi, dengan tepat menentukan nama dan komposisi setiap dicastery, dan menghitung kompetensi masing-masing dicastery. Ia menggantikan undang-undang khas sebelumnya, Regimini Ecclesiæ universæ, yang diumumkan oleh Paul VI pada tahun 1967.[174]

Katekismus Gereja Katolik

Pada 11 Oktober 1992, dalam bukunya perlembagaan kerasulan Fidei depositum (Deposit Iman, John Paul memerintahkan penerbitan terbitan Katekismus Gereja Katolik.

Dia menyatakan penerbitan itu sebagai "norma yang pasti untuk mengajar iman ... teks rujukan yang pasti dan sahih untuk mengajar doktrin Katolik dan terutama untuk menyiapkan katekismus lokal". Ini "bertujuan untuk mendorong dan membantu penulisan katekismus lokal baru [baik yang berlaku maupun yang setia]" daripada menggantikannya.

Peranan dalam keruntuhan diktator

Paus John Paul II dikreditkan dengan perubahan politik yang menginspirasi yang tidak hanya menyebabkan keruntuhan Komunisme di negara asalnya, Poland dan akhirnya seluruh Eropah Timur, tetapi juga di banyak negara yang diperintah oleh diktator. Dalam kata-kata dari Joaquín Navarro-Valls, Setiausaha akhbar John Paul II:

Fakta pemilihan John Paul II pada tahun 1978 mengubah segalanya. Di Poland, semuanya bermula. Tidak di Jerman Timur atau Czechoslovakia. Kemudian semuanya tersebar. Mengapa pada tahun 1980 mereka memimpin di Gdansk? Mengapa mereka membuat keputusan, sekarang atau tidak pernah? Hanya kerana ada paus Poland. Dia berada di Chile dan Pinochet keluar. Dia berada di Haiti dan Duvalier keluar. Dia berada di Filipina dan Marcos keluar. Pada banyak kesempatan itu, orang-orang akan datang ke sini ke Vatikan mengucapkan terima kasih kepada Bapa Suci kerana mengubah keadaan.[175]

Cili

Sebelum ziarah John Paul II ke Amerika Latin, dalam pertemuan dengan wartawan, dia mengkritik Augusto Pinochetrejim sebagai "diktator". Dalam kata-kata dari The New York Times, dia menggunakan "bahasa yang sangat kuat" untuk mengkritik Pinochet dan menegaskan kepada wartawan bahawa Gereja di Chile tidak hanya harus berdoa, tetapi secara aktif memperjuangkan pemulihan demokrasi di Chile.[176]

Semasa lawatannya ke Chile pada tahun 1987, John Paul II meminta 31 uskup Katolik Chile untuk berkempen untuk pilihan raya percuma di negara ini.[177] Menurut George Weigel dan Kardinal Stanisław Dziwisz, dia mendorong Pinochet untuk menerima pembukaan rezim yang demokratik, dan bahkan mungkin meminta pengunduran dirinya.[178] Menurut Monsignor Sławomir Oder, postulator John Paul II's beatifikasi sebabnya, kata-kata John Paul kepada Pinochet memberi kesan mendalam kepada diktator Chile. Paus mengaku kepada seorang teman: "Saya menerima sepucuk surat dari Pinochet di mana dia mengatakan kepada saya bahawa sebagai seorang Katolik dia telah mendengarkan kata-kata saya, dia telah menerimanya, dan dia telah memutuskan untuk memulai proses untuk mengubah kepemimpinan negaranya. . "[179]

Semasa lawatannya ke Chile, John Paul II menyokong Variasi Perpaduan, organisasi pro-demokrasi, anti-Pinochet yang dipimpin oleh Gereja. John Paul II mengunjungi pejabat Vicariate of Solidarity, bercakap dengan pekerjanya, dan "meminta mereka untuk meneruskan pekerjaan mereka, dengan menekankan bahawa Injil secara konsisten mendorong penghormatan terhadap hak asasi manusia".[180] Semasa di Chile, Paus John Paul II memberi isyarat sokongan masyarakat terhadap pembangkang demokratik Chile yang anti-Pinochet. Contohnya, dia memeluk dan mencium Carmen Gloria Quintana, seorang pelajar muda yang hampir dibakar hingga mati oleh polis Chile dan memberitahunya bahawa "Kita mesti berdoa untuk keamanan dan keadilan di Chile."[181] Kemudian, dia bertemu dengan beberapa kumpulan pembangkang, termasuk yang telah dinyatakan haram oleh pemerintah Pinochet. Pembangkang memuji John Paul II kerana mengecam Pinochet sebagai "diktator", kerana banyak anggota pembangkang Chile dianiaya kerana kenyataan yang lebih ringan. Uskup Carlos Camus, salah satu pengkritik paling keras terhadap kediktatoran Pinochet dalam Gereja Chili, memuji pendirian John Paul II semasa kunjungan kepausan: "Saya cukup terharu, kerana pendeta kami menyokong kami sepenuhnya. Tidak akan pernah ada orang yang dapat mengatakan bahawa kita mencampuri berpolitik ketika kita mempertahankan maruah manusia. " Dia menambahkan: "Tidak ada negara yang dikunjungi Paus yang tetap sama setelah pemergiannya. Kunjungan Paus adalah misi, katekisme sosial yang luar biasa, dan tinggal di sini akan menjadi aliran sungai dalam sejarah Chile."[182]

Ada yang salah menuduh John Paul II mengesahkan rejim Pinochet dengan tampil bersama penguasa Chili di depan umum. Walau bagaimanapun, Kardinal Roberto Tucci, penyelenggara lawatan John Paul II, mendedahkan bahawa Pinochet menipu paus dengan mengatakan kepadanya bahawa dia akan membawanya ke ruang tamu, sedangkan pada kenyataannya dia membawanya ke balkoni. Tucci mengatakan bahawa paus itu "marah".[183]

Haiti

Paus John Paul II melawat Haiti pada 9 Mac 1983, ketika negara ini diperintah oleh Jean-Claude "Baby Doc" Duvalier. Dia secara terang-terangan mengkritik kemiskinan negara, secara langsung menangani Dokumen Bayi dan isterinya, Michèle Bennett di hadapan sekumpulan orang Haiti:

Negara anda adalah negara yang indah, kaya dengan sumber daya manusia, tetapi orang Kristian tidak dapat menyedari ketidakadilan, ketidaksamaan yang berlebihan, kemerosotan kualiti hidup, penderitaan, kelaparan, ketakutan yang dialami oleh kebanyakan orang.[184]

John Paul II bercakap dalam bahasa Perancis dan kadang-kadang di Creole, dan di homily menggariskan hak asasi manusia yang kurang dimiliki oleh kebanyakan orang Haiti: "peluang untuk makan cukup, dijaga ketika sakit, mencari tempat tinggal, belajar, untuk mengatasi buta huruf, untuk mencari pekerjaan yang bermanfaat dan dibayar dengan baik; semua yang memberikan kehidupan yang benar-benar manusia bagi lelaki dan wanita, untuk muda dan tua. " Setelah ziarah John Paul II, penentangan Haiti terhadap Duvalier sering mereproduksi dan memetik pesan paus. Tidak lama sebelum meninggalkan Haiti, John Paul II meminta perubahan sosial di Haiti dengan mengatakan: "Angkatlah kepalamu, sadarlah martabatmu yang diciptakan menurut gambar Tuhan ...."[185]

Kunjungan John Paul II mengilhami protes besar-besaran terhadap kediktatoran Duvalier. Sebagai tindak balas kepada lawatan itu, 860 paderi Katolik dan pekerja Gereja menandatangani satu pernyataan yang mengikat agar Gereja bekerja untuk pihak miskin.[186] Pada tahun 1986, Duvalier digulingkan dalam pemberontakan.

Paraguay

Kejatuhan diktator Jeneral Alfredo Stroessner Paraguay dikaitkan, antara lain, dengan lawatan Paus John Paul II ke negara Amerika Selatan pada bulan Mei 1988.[187] Sejak Stroessner mengambil kuasa melalui a rampasan kuasa pada tahun 1954, para uskup Paraguay semakin mengkritik rejim atas pelanggaran hak asasi manusia, pemilihan yang dicurangi, dan ekonomi feodal negara. Semasa pertemuan peribadinya dengan Stroessner, John Paul II memberitahu diktator:

Politik mempunyai dimensi etika yang asas kerana yang pertama dan paling utama adalah perkhidmatan kepada manusia. Gereja dapat dan mesti mengingatkan lelaki - dan khususnya mereka yang memerintah - tentang tugas etika mereka untuk kebaikan seluruh masyarakat.Gereja tidak dapat diasingkan di dalam pelipisnya sama seperti hati nurani lelaki tidak dapat diasingkan dari Tuhan.[188]

Kemudian, selama Misa, Paus John Paul II mengkritik rezim karena memiskinkan petani dan pengangguran, dengan mengatakan bahawa pemerintah harus memberi orang akses yang lebih besar ke tanah. Walaupun Stroessner berusaha menghalangnya daripada melakukannya, Paus John Paul II bertemu pemimpin pembangkang di negara satu parti itu.[188]

Peranan dalam kejatuhan Komunisme

Presiden AS Ronald Reagan bertemu John Paul II di Fairbanks, Alaska pada bulan Mei 1984

Peranan sebagai inspirasi dan pemangkin rohani

Pada akhir tahun 1970-an pembubaran Kesatuan Soviet telah diramalkan oleh beberapa pemerhati.[189][190] John Paul II telah dikreditkan sebagai berperan dalam menjatuhkan Komunisme di Eropah Tengah dan Timur,[79][92][97][114][115][191] dengan menjadi inspirasi rohani di sebalik kejatuhannya dan pemangkin "revolusi damai" di Poland. Lech Wałęsa, pengasas Perpaduan dan pasca Komunis pertama Presiden Poland, memberi kepercayaan kepada John Paul II dengan memberi keberanian kepada Poles untuk menuntut perubahan.[79] Menurut Wałęsa, "Sebelum keperibadiannya, dunia terbahagi kepada blok. Tidak ada yang tahu bagaimana menyingkirkan Komunisme. Di Warsaw, pada tahun 1979, dia hanya mengatakan: 'Jangan takut', dan kemudian berdoa: 'Biarkan Rohmu turun dan ubah gambar tanah ... tanah ini'. "[191] Telah banyak didakwa bahawa Bank Vatikan Solidariti yang dibiayai secara rahsia.[192][193]

Presiden AS George W. Bush menyampaikan Pingat Kebebasan Presiden kepada John Paul II pada bulan Jun 2004

Pada tahun 1984 Presiden Ronald Reagan membuka hubungan diplomatik dengan Vatikan buat pertama kalinya sejak tahun 1870. Berbeza dengan sejarah panjang penentangan dalam negeri yang kuat, kali ini terdapat sedikit penentangan dari Kongres, mahkamah, dan kumpulan Protestan.[194] Hubungan antara Reagan dan John Paul II terjalin erat terutama kerana mereka saling anti-komunisme dan berminat untuk memaksa Soviet keluar dari Poland.[195] Surat-menyurat Reagan dengan paus mengungkapkan "serangan berterusan untuk mendapatkan sokongan Vatikan terhadap dasar A.S. Mungkin yang paling mengejutkan, surat-surat menunjukkan bahawa, pada akhir tahun 1984, paus tidak percaya pemerintah Poland Komunis dapat diubah."[196]

Ahli sejarah Inggeris Timothy Garton Ash, yang menggambarkan dirinya sebagai "liberal agnostik", mengatakan tidak lama selepas kematian John Paul II:

Tidak ada yang dapat membuktikan secara meyakinkan bahawa dia adalah penyebab utama berakhirnya komunisme. Walau bagaimanapun, tokoh-tokoh utama di semua pihak — bukan hanya Lech Wałęsa, pemimpin Solidariti Polandia, tetapi juga lawan utama Solidariti, Jeneral Wojciech Jaruzelski; bukan hanya bekas presiden Amerika George Bush Senior tetapi juga mantan presiden Soviet Mikhail Gorbachev — sekarang bersetuju bahawa dia. Saya akan mempertikaikan kes sejarah dalam tiga langkah: tanpa Paus Poland, tidak ada revolusi Solidariti di Poland pada tahun 1980; tanpa Solidariti, tidak ada perubahan dramatik dalam dasar Soviet terhadap Eropah timur di bawah Gorbachev; tanpa perubahan itu, tiada revolusi beludru pada tahun 1989.[197]

Graffiti menunjukkan Paus John Paul II dengan petikan "Jangan takut" di Rijeka, Croatia

Pada bulan Disember 1989, John Paul II bertemu dengan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev di Vatikan dan masing-masing menyatakan rasa hormat dan kekagumannya terhadap yang lain. Gorbachev pernah berkata "Kejatuhan Langsir besi tidak mungkin tanpa John Paul II. "[92][114] Mengenai kematian John Paul II, Mikhail Gorbachev mengatakan: "Pengabdian Paus John Paul II kepada pengikutnya adalah contoh yang luar biasa bagi kita semua."[115][191]

Pada 4 Jun 2004 Presiden AS George W. Bush membentangkan Pingat Kebebasan Presiden, penghormatan awam tertinggi Amerika Syarikat, kepada John Paul II semasa upacara di Istana Apostolik. Presiden membaca petikan yang mengiringi pingat, yang mengiktiraf "anak Poland ini" yang "pendirian berprinsip untuk perdamaian dan kebebasan telah memberi inspirasi kepada berjuta-juta orang dan membantu menjatuhkan komunisme dan kezaliman".[198]Setelah menerima anugerah itu, John Paul II berkata, "Semoga hasrat untuk kebebasan, kedamaian, dunia yang lebih berperikemanusiaan yang dilambangkan oleh pingat ini memberi inspirasi kepada lelaki dan wanita muhibah di setiap masa dan tempat."[199]

Percubaan komunis untuk mengaibkan John Paul II

Pada tahun 1983, pemerintah Komunis Poland tidak berjaya mengaibkan John Paul II dengan mengatakan bahawa dia telah melahirkan anak yang tidak sah. Bahagian D dari Służba Bezpieczeństwa (SB), dinas keselamatan, melakukan tindakan bernama "Triangolo" untuk melakukan operasi jenayah terhadap Gereja Katolik; operasi itu merangkumi semua tindakan bermusuhan Poland terhadap paus.[200][sumber yang lebih baik diperlukan] Kapten Grzegorz Piotrowski, salah seorang pembunuh yang dihebohkan Jerzy Popiełuszko, adalah pemimpin bahagian D. Mereka membius Irena Kinaszewska, setiausaha majalah Katolik mingguan yang berpusat di Kraków Tygodnik Powszechny di mana Karol Wojtyła telah bekerja, dan gagal berusaha untuk membuatnya mengaku telah melakukan hubungan seksual dengannya.[201]

SB kemudian berusaha untuk berkompromi dengan imam Cracow Andrzej Bardecki, seorang editor Tygodnik Powszechny dan salah seorang sahabat kardinal Karol Wojtyła sebelum dia menjadi paus, dengan menanam memoar palsu di tempat kediamannya, tetapi Piotrowski terdedah dan pemalsuan itu dijumpai dan dimusnahkan sebelum SB dapat "menemui" mereka.[201]

Hubungan dengan denominasi dan agama lain

John Paul II melakukan perjalanan jauh dan bertemu dengan orang-orang percaya dari pelbagai agama yang berbeza. Dekat Doa Hari Sedunia untuk Kedamaian, diadakan di Assisi pada 27 Oktober 1986, lebih daripada 120 wakil dari pelbagai agama dan denominasi menghabiskan satu hari puasa dan solat.[202]

Anglicanisme

John Paul II mempunyai hubungan baik dengan Gereja England. Dia adalah paus yang pertama memerintah untuk pergi ke United Kingdom, pada tahun 1982, di mana dia bertemu Ratu Elizabeth II, Gabenor Tertinggi Gereja England. Dia berdakwah di Katedral Canterbury dan diterima Robert Runcie, Uskup Agung Canterbury. Dia mengatakan bahawa dia kecewa dengan keputusan Gereja England untuk menahbiskan wanita dan melihatnya sebagai langkah menjauh dari perpaduan antara Komuniti Anglikan dan Gereja Katolik.[203]

Pada tahun 1980, John Paul II mengeluarkan Peruntukan Pastoral membenarkan bekas imam Episcopal yang sudah berkahwin menjadi imam Katolik, dan untuk penerimaan mantan imam Gereja Episkopal paroki ke Gereja Katolik. Dia membenarkan penciptaan Penggunaan Anglican bentuk Ritus Latin, yang menggabungkan Anglican Buku Doa Umum. Dia menolong menubuhkan Gereja Katolik Wanita Pendamaian kami, bersama dengan Uskup Agung Patrick Flores daripada San Antonio, Texas, sebagai paroki perdana untuk liturgi Penggunaan Anglikan.[204]

Animisme

Dalam temu ramah sepanjang bukunya Melintasi Ambang Harapan dengan wartawan Itali Vittorio Messori diterbitkan pada tahun 1995, John Paul II menarik persamaan antara animisme dan agama Kristian. Dia cakap:

... akan berguna untuk mengingat kembali ... agama-agama animis yang menekankan pemujaan nenek moyang. Nampaknya mereka yang mempraktikkannya sangat dekat dengan agama Kristian, dan di antara mereka, para mubaligh Gereja juga lebih senang bercakap bahasa yang sama. Adakah, mungkin, dalam penghormatan nenek moyang ini semacam persiapan untuk iman Kristiani dalam Komuni Orang Suci, di mana semua orang percaya - sama ada hidup atau mati - membentuk satu komuniti, satu badan? […] Oleh itu, tidak ada yang aneh bahawa animis Afrika dan Asia akan menjadi lebih mudah percaya kepada Kristus daripada pengikut agama-agama besar di Timur Jauh.[205]

Pada tahun 1985, paus mengunjungi negara Afrika Untuk pergi, di mana 60 peratus penduduk menyokong kepercayaan animis. Untuk menghormati paus, para pemimpin agama animis menemuinya di sebuah kuil Marian Katolik di hutan, yang sangat menggembirakan para paus. John Paul II meminta perlunya toleransi beragama, memuji sifat, dan menekankan unsur-unsur umum antara animisme dan Kristian, dengan mengatakan:

Alam, riang dan indah di kawasan hutan dan tasik ini, menghirup roh dan hati dengan misterinya dan mengarahkan mereka secara spontan ke arah misteri Dia yang merupakan pengarang kehidupan. Sentimen keagamaan inilah yang menghidupkan anda dan seseorang dapat mengatakan bahawa menghidupkan semua rakan senegara anda.[206]

Semasa tugas Presiden Thomas Boni Yayi daripada Benin sebagai tajuk Yoruba ketua pada 20 Disember 2008, Ooni yang memerintah Ile-Ife, Nigeria, Olubuse II, merujuk kepada Paus John Paul II sebagai penerima sebelumnya kehormatan kerajaan yang sama.[207]

Gereja Apostolik Armenia

John Paul II mempunyai hubungan baik dengan Gereja Apostolik Armenia. Pada tahun 1996, dia mendekatkan Gereja Katolik dan Gereja Armenia dengan bersetuju dengan Uskup Agung Armenia Karekin II mengenai sifat Kristus.[208] Semasa penonton pada tahun 2000, John Paul II dan Karekin II, pada masa itu Katolik Semua Armenia, mengeluarkan kenyataan bersama yang mengecam Pembunuhan beramai-ramai Armenia. Sementara itu, paus memberi Karekin peninggalan St. Gregory the Illuminator, ketua pertama Gereja Armenia yang telah disimpan Napoli, Itali, selama 500 tahun.[209] Pada bulan September 2001, John Paul II melakukan ziarah tiga hari ke Armenia untuk mengambil bahagian dalam perayaan ekumenis dengan Karekin II di St Gregory the Illuminator Cathedral yang baru ditahbiskan di Yerevan. Kedua pemimpin Gereja itu menandatangani deklarasi yang mengingati mangsa pembunuhan beramai-ramai di Armenia.[210]

Agama Buddha

Tenzin Gyatso, yang Dalai Lama ke-14, melawat John Paul II sebanyak lapan kali. Kedua-dua lelaki itu mempunyai pandangan yang serupa dan memahami penderitaan yang serupa, kedua-duanya berasal dari negara-negara yang terkena komunisme dan kedua-duanya berperanan sebagai ketua badan-badan agama utama.[211][212] Sebagai Uskup Agung Kraków, jauh sebelum Dalai Lama ke-14 adalah tokoh terkenal di dunia, Wojtyła mengadakan Misa khas untuk mendoakan perjuangan rakyat Tibet yang tidak ganas untuk kebebasan dari Maois China.[213] Semasa lawatannya ke 1995 ke Sri Lanka, sebuah negara di mana majoriti penduduk mematuhi Buddhisme Theravada, John Paul II menyatakan kekagumannya terhadap agama Buddha:

Secara khusus saya menyatakan rasa hormat saya yang tinggi kepada pengikut agama Buddha, agama mayoritas di Sri Lanka, dengan… empat nilai besar… kasih sayang, kasih sayang, kegembiraan dan ketenangan yang simpati; dengan sepuluh kebajikan transendental dan kegembiraannya Sangha dinyatakan dengan sangat indah di Theragathas. Saya dengan bersungguh-sungguh berharap bahawa lawatan saya ini dapat mengukuhkan niat baik antara kami, dan itu akan meyakinkan semua orang tentang keinginan Gereja Katolik untuk dialog dan kerjasama antara agama dalam membangun dunia yang lebih adil dan persaudaraan. Kepada semua orang, saya mengulurkan tangan persahabatan, mengingat kata-kata indah dari Dhammapada: "Lebih baik daripada seribu kata yang tidak berguna adalah satu kata yang memberi kedamaian ...."[214]

Gereja Ortodoks Timur

Pada bulan Mei 1999, John Paul II mengunjungi Romania atas undangan dari Patriarch Ahli Teoctis Arăpaşu daripada Gereja Ortodoks Romania. Ini adalah pertama kalinya seorang paus mengunjungi sebuah negara Ortodoks Timur yang dominan sejak Skisma Besar pada tahun 1054.[215] Semasa ketibaannya, Patriark dan Presiden Romania, Emil Constantinescu, menyambut paus.[215] Patriark menyatakan,

"Milenium kedua sejarah Kristiani dimulai dengan luka yang menyakitkan dari kesatuan Gereja; akhir milenium ini telah menyaksikan komitmen nyata untuk memulihkan kesatuan Kristian."[215]

Pada 23-27 Jun 2001, John Paul II mengunjungi Ukraine, sebuah negara Ortodoks lain, atas jemputan Presiden Ukraine dan uskup Gereja Katolik Yunani Ukraine.[216] Paus berbicara kepada para pemimpin Majlis Gereja dan Organisasi Keagamaan All-Ukraine, memohon "dialog terbuka, toleran dan jujur".[216] Kira-kira 200 ribu orang menghadiri liturgi yang disambut oleh Paus di Kyiv, dan liturgi di Lviv mengumpulkan hampir satu setengah juta orang yang setia.[216] John Paul II mengatakan bahawa mengakhiri Perpecahan Agung adalah salah satu keinginannya yang paling digemari.[216] Penyembuhan penyembuhan antara Katolik dan Gereja Ortodoks Timur mengenai bahasa Latin dan Byzantine tradisi jelas mempunyai kepentingan peribadi. Selama bertahun-tahun, John Paul II berusaha untuk mempermudah dialog dan penyatuan yang dinyatakan seawal tahun 1988 di Euntes di dunia mundum, "Eropah mempunyai dua paru-paru, ia tidak akan mudah bernafas sehingga menggunakan kedua-duanya."

Semasa perjalanannya pada tahun 2001, John Paul II menjadi paus pertama yang mengunjungi Yunani dalam 1291 tahun.[217][218] Dalam Athens, Paus bertemu dengan Uskup Agung Christodoulos, ketua Gereja Yunani.[217] Selepas pertemuan peribadi selama 30 minit, kedua-duanya bercakap secara terbuka. Christodoulos membaca senarai "13 kesalahan" Gereja Katolik terhadap Gereja Ortodoks Timur sejak Perpecahan Besar,[217] termasuk penjarahan dari Konstantinopel oleh tentera salib pada tahun 1204, dan meratapi kurangnya permintaan maaf dari Gereja Katolik, dengan mengatakan "Hingga kini, belum ada satu pun permintaan untuk pengampunan" untuk "tentera salib yang tidak senonoh pada abad ke-13".[217]

Paus menjawab dengan mengatakan, "Untuk peristiwa-peristiwa yang lalu dan sekarang, ketika putra-putri Gereja Katolik telah berdosa dengan tindakan atau peninggalan terhadap saudara-saudara Ortodoks mereka, semoga Tuhan memberikan kita pengampunan", yang Christodoulos segera memuji. John Paul II mengatakan bahawa pemecatan Konstantinopel adalah sumber "penyesalan mendalam" bagi umat Katolik.[217] Kemudian John Paul II dan Christodoulos bertemu di tempat di mana Saint Paul pernah berkhotbah kepada penganut Kristian Athena. Mereka mengeluarkan 'deklarasi bersama', dengan mengatakan

"Kita akan melakukan semua yang kita miliki, supaya akar Kristian Eropah dan jiwa Kristiannya dapat dipelihara .... Kami mengutuk semua jalan keganasan, dakwah dan fanatik, atas nama agama. "[217]

Kedua-dua pemimpin itu kemudian berkata Doa Tuan bersama-sama, melanggar pantang larang Ortodoks daripada berdoa dengan umat Katolik.[217]

Paus telah mengatakan sepanjang pengakuannya bahawa salah satu impiannya yang paling besar adalah mengunjungi Rusia, tetapi ini tidak pernah terjadi. Dia berusaha menyelesaikan masalah yang timbul selama berabad-abad antara Katolik dan Ortodoks Rusia gereja, dan pada tahun 2004 memberi mereka 1730 salinan ikon yang hilang dari Puan Kazan kami.

Islam

John Paul II adalah Paus pertama yang masuk dan berdoa di sebuah masjid, mengunjungi makam Yohanes Pembaptis di Damaskus ' Masjid Umayyah.

John Paul II berusaha keras untuk memperbaiki hubungan antara agama Katolik dan Islam.[219]

Pada 6 Mei 2001, ia menjadi paus Katolik pertama yang masuk dan bersembahyang di sebuah masjid, yaitu Masjid Umayyah dalam Damsyik, Syria. Dengan hormat menanggalkan kasutnya, dia memasuki bekas Zaman Byzantine Gereja Kristian yang dikhaskan untuk John Pembaptis, yang juga dihormati sebagai nabi Islam. Dia memberikan ucapan termasuk pernyataan:

"Untuk setiap masa umat Islam dan Kristian saling menyinggung perasaan, kita perlu meminta pengampunan dari Yang Mahakuasa dan saling mengampuni."[107]

Dia mencium Al-Quran di Syria, satu tindakan yang membuatnya popular di kalangan umat Islam tetapi mengganggu banyak umat Katolik.[220]

Pada tahun 2004, John Paul II menjadi tuan rumah "Konsert Pendamaian Papal", yang mengumpulkan para pemimpin Islam dengan para pemimpin komuniti Yahudi dan Gereja Katolik di Vatikan untuk konsert oleh Koir Filharmonik Kraków dari Poland, Koir Filharmonik London dari United Kingdom, the Orkestra Simfoni Pittsburgh dari Amerika Syarikat, dan Koir Polifonik Negara Ankara dari Turki.[221][222][223][224] Acara ini dirangka dan dikendalikan oleh Tuan Gilbert Levine, KCSG dan disiarkan ke seluruh dunia.[221][222][223][224]

John Paul II mengawasi penerbitan Katekismus Gereja Katolik, yang membuat peruntukan khas untuk umat Islam; di dalamnya, tertulis, "bersama-sama kita mereka memuja Tuhan yang maha pengasih, hakim manusia pada hari terakhir."[225]

Jainisme

Pada tahun 1995, Paus John Paul II mengadakan pertemuan dengan 21 orang Jain, dianjurkan oleh Majlis Kepausan untuk Dialog Antara Agama. Dia memuji Mohandas Gandhi kerana "iman yang tidak tergoyahkan kepada Tuhan", meyakinkan Jain bahawa Gereja Katolik akan terus terlibat dalam dialog dengan agama mereka dan berbicara mengenai keperluan bersama untuk menolong orang miskin. Para pemimpin Jain terkesan dengan "ketelusan dan kesederhanaan" paus, dan pertemuan itu mendapat banyak perhatian di Gujarat negeri di barat India, tempat tinggal banyak Jain.[226]

Agama Yahudi

Hubungan antara agama Katolik dan agama Yahudi bertambah baik secara mendadak semasa kepujian John Paul II.[79][109] Dia sering bercakap mengenai hubungan Gereja dengan kepercayaan Yahudi.[79]

Pada tahun 1979, John Paul II mengunjungi Kem tumpuan Auschwitz di Poland, di mana ramai rakan senegaranya (kebanyakannya Yahudi) telah binasa semasa pendudukan Jerman di sana dalam Perang Dunia II, paus pertama yang melakukannya. Pada tahun 1998, dia mengeluarkan Kita Ingat: Renungan mengenai Shoah, yang menguraikan pemikirannya Holocaust.[227] Dia menjadi paus pertama yang diketahui melakukan kunjungan kepausan resmi ke rumah ibadat, ketika dia mengunjungi Paus Rumah ibadat Rom yang hebat pada 13 April 1986.[228][229]

Pada 30 Disember 1993, John Paul II menjalin hubungan diplomatik formal antara Tahta Suci dan Negara Israel, mengakui pusatnya dalam kehidupan dan kepercayaan Yahudi.[228]

Pada 7 April 1994, dia menjadi tuan rumah Konsert Kepausan untuk Memperingati Holocaust. Ia adalah acara Vatikan yang pertama kali dikhaskan untuk mengenang enam juta orang Yahudi yang dibunuh dalam Perang Dunia II. Konsert ini, yang dirangka dan dikendalikan oleh konduktor AS Gilbert Levine, dihadiri oleh Ketua Rabbi Rom Elio Toaff, Presiden Itali Oscar Luigi Scalfaro, dan mangsa Holocaust dari seluruh dunia. The Orkestra Filharmonik Diraja, pelakon Richard Dreyfuss dan pemain cello Lynn Harrell tampil di majlis ini di bawah arahan Levine.[230][231] Pada pagi konsert, paus menerima anggota komuniti yang terselamat dalam hadirin khas di Istana Apostolik.

Pada bulan Mac 2000, John Paul II melawat Yad Vashem, peringatan Holocaust nasional di Israel, dan kemudian membuat sejarah dengan menyentuh salah satu tempat paling suci dalam agama Yahudi, Tembok Barat di Yerusalem,[109] meletakkan surat di dalamnya (di mana dia berdoa untuk pengampunan atas tindakan terhadap orang Yahudi).[108][109][228] Dalam sebahagian ucapannya, dia berkata:

"Saya meyakinkan orang-orang Yahudi bahawa Gereja Katolik ... sangat sedih dengan kebencian, tindakan penganiayaan dan pertunjukan anti-Semitisme ditujukan terhadap orang Yahudi oleh orang Kristian pada bila-bila masa dan di mana-mana tempat, "

dan dia menambah bahawa ada

"Tidak ada kata-kata yang cukup kuat untuk menyesalkan tragedi Holocaust yang dahsyat."[108][109]

Kabinet Israel menteri Rabbi Michael Melchior, yang menjadi tuan rumah kunjungan paus, mengatakan dia "sangat terharu" dengan sikap paus itu.[108][109]

Itu di luar sejarah, di luar ingatan.[108]

Kami sangat sedih dengan tingkah laku orang-orang yang sepanjang sejarah menyebabkan anak-anak anda menderita, dan meminta pengampunan anda, kami ingin mengikat diri dengan persaudaraan sejati dengan orang-orang Perjanjian.[232]

Pada bulan Oktober 2003, Liga Anti-Fitnah (ADL) mengeluarkan pernyataan yang mengucapkan tahniah kepada John Paul II kerana memasuki tahun ke-25 kepausannya. Pada Januari 2005, John Paul II menjadi paus pertama yang diketahui menerima berkat imam dari seorang rabbi, ketika Rabbis Benjamin Blech, Barry Dov Schwartz, dan Jack Bemporad mengunjungi Pontiff di Dewan Clementine di Istana Apostolik.[233]

Segera setelah kematian John Paul II, ADL mengatakan dalam sebuah pernyataan bahawa dia telah merevolusikan hubungan Katolik-Yahudi, dengan mengatakan, "lebih banyak perubahan menjadi lebih baik berlaku dalam kepausannya selama 27 tahun daripada hampir 2.000 tahun sebelumnya."[234] Dalam satu kenyataan lain yang dikeluarkan oleh Majlis Hal Ehwal Yahudi Australia / Israel, Dr Colin Rubenstein mengatakan, "Paus akan dikenang kerana kepemimpinannya yang penuh semangat dalam perjuangan kebebasan dan kemanusiaan. mengubah hubungan dengan kedua-dua orang Yahudi dan Negara Israel daripada tokoh lain dalam sejarah Gereja Katolik. "[228]

Oleh itu, dengan agama Yahudi, kita mempunyai hubungan yang tidak kita miliki dengan agama lain. Anda adalah saudara-saudara kita yang sangat dikasihi, dan dengan cara tertentu, boleh dikatakan bahawa anda adalah milik kita penatua adik.[235]

Dalam temu ramah dengan Badan Akhbar Poland, Michael Schudrich, ketua rabi Poland, mengatakan bahawa dalam sejarah tidak pernah ada yang melakukan dialog Kristian-Yahudi seperti Paus John Paul II, sambil menambahkan bahawa banyak orang Yahudi lebih menghormati paus akhir daripada beberapa rabi. Schudrich memuji John Paul II kerana mengutuk anti-Semitisme sebagai dosa, yang tidak pernah dilakukan oleh paus sebelumnya.[236]

Mengenai pemukulan John Paul II, Ketua Rabbi Rom Riccardo Di Segni kata dalam wawancara dengan akhbar Vatikan L'Osservatore Romano bahawa "John Paul II revolusioner kerana dia meruntuhkan tembok seribu tahun ketidakpercayaan Katolik terhadap dunia Yahudi." Sementara itu, Elio Toaff, mantan Ketua Rabbi Rom, mengatakan bahawa:

Peringatan Paus Karol Wojtyła akan tetap kuat dalam ingatan kolektif Yahudi kerana daya tariknya terhadap persaudaraan dan semangat toleransi, yang tidak termasuk semua kekerasan. Dalam sejarah ribut hubungan antara paus Rom dan Yahudi di ghetto di mana mereka ditutup selama lebih dari tiga abad dalam keadaan yang memalukan, John Paul II adalah tokoh yang terang dalam keunikannya. Dalam hubungan antara dua agama besar kita pada abad baru yang penuh dengan perang berdarah dan wabak perkauman, warisan John Paul II tetap menjadi salah satu dari beberapa pulau spiritual yang menjamin kelangsungan hidup dan kemajuan manusia.[237]

Lutheranisme

Dari 15 hingga 19 November 1980, John Paul II melawat Jerman Barat[238] dalam perjalanan pertamanya ke negara yang mempunyai negara besar Lutheran Protestan penduduk. Dalam Mainz, dia bertemu dengan para pemimpin Gereja Evangelikal di Jerman, dan dengan wakil dari denominasi Kristian yang lain.

Pada 11 Disember 1983, John Paul II menyertai perkhidmatan ekumenis di Gereja Lutheran Evangelikal di Rom,[239] lawatan kepausan pertama ke gereja Lutheran. Lawatan ini berlangsung 500 tahun selepas kelahiran Martin Luther, Jerman Augustinian sami dan Protestan Pembaharu.

Dalam ziarah kerasulannya ke Norway, Iceland, Finland, Denmark dan Sweden pada bulan Jun 1989,[240] John Paul II menjadi paus pertama yang mengunjungi negara-negara dengan majoriti Lutheran. Selain merayakan Misa dengan penganut Katolik, dia turut serta dalam perkhidmatan ekumenis di tempat-tempat yang pernah menjadi kuil Katolik sebelum Reformasi Katedral Nidaros di Norway; berhampiran Gereja St. Olav di Thingvellir di Iceland; Katedral Turku di Finland; Katedral Roskilde di Denmark; dan Katedral Uppsala di Sweden.

Pada 31 Oktober 1999, (ulang tahun ke-482 Hari Pembaharuan, Catatan Martin Luther mengenai 95 Tesis, wakil Vatikan dan Persekutuan Dunia Lutheran (LWF) menandatangani a Deklarasi Bersama mengenai Doktrin Pembenaran, sebagai isyarat perpaduan. Penandatanganan tersebut merupakan hasil dialog teologi yang telah berlangsung antara LWF dan Vatikan sejak tahun 1965.

Percubaan dan tipu daya pembunuhan

The Fiat Mudah alih yang membawa John Paul II semasa Percubaan pembunuhan 1981 pada kehidupannya di Dataran St. Peter dalam Bandar Vatican

Ketika dia memasuki St Peter's Square untuk memberi ucapan kepada penonton pada 13 Mei 1981,[241] Paus John Paul II ditembak dan cedera parah oleh Mehmet Ali Ağca,[22][97][242] seorang lelaki bersenjata Turki yang ahli dalam kumpulan fasis militan Serigala kelabu.[243] Pembunuh itu menggunakan a Pistol separa automatik 9 mm Browning,[244] menembak paus di perut dan menusuknya usus besar dan usus kecil berkali-kali.[92] John Paul II dikejarkan ke kompleks Vatikan dan kemudian ke Hospital Gemelli. Dalam perjalanan ke hospital, dia kehilangan kesedaran. Walaupun kedua-dua peluru itu meleset arteri mesenterik dan aorta perut, dia kehilangan hampir tiga perempat darahnya. Dia menjalani pembedahan selama lima jam untuk merawat luka-lukanya.[245] Pakar bedah melakukan a kolostomi, mengubah arah sementara bahagian atas usus besar untuk membiarkan bahagian bawah yang rosak sembuh.[245] Ketika dia sadar sebentar sebelum dioperasi, dia memerintahkan para doktor untuk tidak membuangnya Scapular Coklat semasa operasi.[246] Salah satu dari beberapa orang yang dibenarkan untuk melihatnya di Klinik Gemelli adalah salah seorang rakan terdekatnya ahli falsafah Anna-Teresa Tymieniecka, yang tiba pada hari Sabtu 16 Mei dan menemaninya semasa dia pulih dari pembedahan kecemasan.[83] Paus kemudian menyatakan bahawa Perawan Maria yang diberkati membantunya tetap hidup sepanjang penderitaan.[97][242][247]

Tablet marmar kecil di Dataran St. Peter menunjukkan di mana penembakan John Paul II berlaku. Tablet ini mengandungi John Paul's lengan kepausan peribadi dan tarikh penggambaran di Angka Rom.

Mungkinkah saya lupa bahawa peristiwa di Dataran Santo Petrus berlangsung pada hari dan jam ketika penampilan pertama Ibu Kristus kepada petani kecil yang miskin telah dikenang selama lebih dari enam puluh tahun di Fátima, Portugal? Kerana dalam semua perkara yang menimpa saya pada hari itu, saya merasakan perlindungan dan penjagaan ibu yang luar biasa, yang ternyata lebih kuat daripada peluru yang mematikan.[248]

Ağca ditangkap dan dikekang oleh seorang biarawati dan pengamat lain sehingga polis tiba. Dia dijatuhkan hukuman ke atas penjara seumur hidup. Dua hari selepas Krismas pada tahun 1983, John Paul II mengunjungi Ağca di penjara. John Paul II dan Ağca bercakap secara tertutup selama kira-kira dua puluh minit.[97][242] John Paul II berkata, "Apa yang kita bicarakan harus tetap menjadi rahsia antara dia dan saya. Saya berbicara kepadanya sebagai saudara yang telah saya maafkan dan yang mempunyai kepercayaan penuh saya."

Banyak teori lain dikembangkan untuk menjelaskan percubaan pembunuhan, beberapa di antaranya kontroversial. Satu teori seperti itu, dikemukakan oleh Michael Ledeen dan banyak didorong oleh Agensi Perisikan Pusat Amerika Syarikat pada masa pembunuhan itu tetapi tidak pernah dibuktikan dengan bukti, adalah bahawa Kesatuan Soviet berada di belakang percubaan nyawa John Paul II sebagai pembalasan atas sokongan Solidariti Paus, gerakan pekerja Poland yang Katolik dan pro-demokratik.[243][249] Teori ini disokong oleh tahun 2006 Suruhanjaya Mitrokhin, ditubuhkan oleh Silvio Berlusconi dan diketuai oleh Forza Italia senator Paolo Guzzanti, yang mendakwa bahawa jabatan keselamatan Komunis Bulgaria digunakan untuk mencegah peranan Uni Soviet terbongkar, dan menyimpulkan bahawa Perisikan ketenteraan Soviet (Glavnoje Razvedyvatel'noje Upravlenije), bukan KGB, yang bertanggungjawab.[249] Jurucakap Perkhidmatan Perisikan Luar Negeri Rusia Boris Labusov menyebut tuduhan itu "tidak masuk akal".[249] Paus menyatakan dalam kunjungan Mei 2002 ke Bulgaria bahwa kepemimpinan era Soviet-negara itu tidak ada hubungannya dengan cubaan pembunuhan.[243][249] Namun, setiausahanya, Kardinal Stanisław Dziwisz, mendakwa dalam bukunya Kehidupan bersama Karol, bahawa paus yakin secara tertutup bahawa bekas Kesatuan Soviet berada di belakang serangan itu.[250] Kemudian diketahui bahawa banyak pembantu John Paul II mempunyai keterikatan dengan pemerintah asing;[251] Bulgaria dan Rusia mempertikaikan kesimpulan suruhanjaya Itali, menunjukkan bahawa paus secara terbuka menolak hubungan Bulgaria.[249]

Percubaan pembunuhan kedua dilakukan pada 12 Mei 1982, sehari sebelum ulang tahun percubaan pertama dalam hidupnya, di Fátima, Portugal ketika seorang lelaki cuba menikam John Paul II dengan bayonet.[252][253][254] Dia dihentikan oleh pengawal keselamatan. Stanisław Dziwisz kemudian mengatakan bahawa John Paul II telah cedera semasa percubaan itu tetapi berjaya menyembunyikan luka yang tidak mengancam nyawa.[252][253][254] Penyerang, a Katolik tradisionalis Imam Sepanyol bernama Juan María Fernández y Krohn,[252] telah ditahbiskan sebagai imam oleh Uskup Agung Marcel Lefebvre daripada Persatuan Saint Pius X dan menentang perubahan yang dibuat oleh Majlis Vatikan Kedua, dengan mengatakan bahawa paus adalah ejen Komunis Moscow dan Marxis Blok Timur.[255] Fernández y Krohn kemudiannya meninggalkan imamat dan menjalani hukuman tiga tahun enam tahun.[253][254][255] Mantan paderi itu dirawat sakit mental dan kemudian diusir dari Portugal untuk menjadi peguam cara di Belgium.[255]

The Al-Qaeda-dibiayai Plot Bojinka merancang untuk membunuh John Paul II semasa lawatan ke Filipina semasa perayaan Hari Belia Sedunia 1995. Pada 15 Januari 1995 a pengebom berani mati sedang merancang untuk berpakaian sebagai imam dan meledakkan bom ketika paus melewatinya motosikal dalam perjalanan ke Seminar San Carlos di Bandar Makati. Pembunuhan itu seharusnya mengalihkan perhatian dari fasa operasi seterusnya. Namun, kebakaran kimia secara tidak sengaja dimulakan oleh sel tersebut memberi tahu polis tentang keberadaan mereka, dan semuanya ditangkap seminggu sebelum kunjungan paus, dan mengaku melakukan komplot.[256]

Pada tahun 2009 John Koehler, seorang wartawan dan bekas pegawai perisik tentera, menerbitkan Mata-mata di Vatikan: Perang Dingin Kesatuan Soviet Menentang Gereja Katolik.[257] Melombong sebahagian besar arkib polis rahsia Jerman Timur dan Poland, Koehler mengatakan cubaan pembunuhan itu "disokong oleh KGB" dan memberikan perincian.[258] Semasa kepausan John Paul II terdapat banyak ulama di dalam Vatikan yang dalam penamaan calon, menolak ditahbiskan, dan kemudian secara misterius meninggalkan gereja. Terdapat spekulasi yang luas bahawa mereka, pada kenyataannya, KGB ejen.

Maaf

John Paul II meminta maaf kepada banyak kumpulan yang menderita di tangan Gereja Katolik selama bertahun-tahun.[79][259] Sebelum menjadi paus, dia pernah menjadi penyunting dan penyokong inisiatif terkemuka seperti Surat Rekonsiliasi Uskup Poland kepada Uskup Jerman dari tahun 1965. Sebagai paus, dia secara rasmi membuat permohonan maaf secara terbuka untuk lebih dari 100 kesalahan, termasuk:[260][261][262][263]

  • Proses undang-undang ke atas saintis dan ahli falsafah Itali Galileo Galilei, dirinya seorang Katolik yang taat, sekitar tahun 1633 (31 Oktober 1992).[264][265]
  • Penglibatan umat Katolik dengan ketua-ketua Afrika yang menjual subjek dan tawanan mereka di Perdagangan hamba Afrika (9 Ogos 1993).
  • Peranan Gereja Hierarki dalam pembakaran di tiang dan juga perang agama yang mengikuti Reformasi Protestan (20 Mei 1995, di Republik Czech).
  • Ketidakadilan yang dilakukan terhadap wanita, pelanggaran terhadap hak wanita dan penafian sejarah wanita (10 Julai 1995, dalam surat kepada "setiap wanita").
  • Ketidakaktifan dan kesunyian banyak umat Katolik semasa Holocaust (lihat artikelnya Agama di Jerman Nazi) (16 Mac 1998).

The Jubli Besar tahun 2000 termasuk hari Doa untuk Pengampunan Dosa Gereja pada 12 Mac 2000.

Pada 20 November 2001, dari komputer riba di Vatikan, Paus John Paul II mengirim e-mel pertamanya untuk meminta maaf Kes penderaan seks Katolik, yang disokong oleh Gereja "Generasi Dicuri"Anak-anak Orang Asli di Australia, dan ke China kerana tingkah laku mubaligh Katolik di zaman penjajahan.[266]

Kesihatan

John Paul II yang sakit menunggang di Mudah alih pada bulan September 2004 di Dataran St. Peter

Ketika menjadi paus pada tahun 1978 pada usia 58, John Paul II adalah seorang ahli sukan yang gemar. Dia sangat sihat dan aktif, berjoging di Kebun Vatikan, latihan berat badan, berenang, dan mendaki gunung. Dia gemar sukan bola sepak. Media membeza-bezakan atletisme dan sosok paus yang baru dengan kesihatan John Paul I dan Paul VI yang buruk, John XXIII dan tuntutan berterusan penyakit Pius XII. Satu-satunya paus moden dengan rejimen kecergasan adalah Paus Pius XI (1922-1939), yang merupakan pendaki gunung yang gemar.[267][268] Seorang Bebas Ireland artikel pada 1980-an berlabel John Paul II the jaga paus.

Namun, setelah lebih dari dua puluh lima tahun sebagai paus, dua percubaan pembunuhan, salah satunya mencederakannya dengan teruk, dan sejumlah ketakutan barah, kesihatan fizikal John Paul merosot. Pada tahun 2001 dia didiagnosis menderita penyakit Parkinson.[269] Pemerhati antarabangsa telah mencurigainya selama beberapa waktu, tetapi hanya diakui secara terbuka oleh Vatikan pada tahun 2003. Walaupun sukar untuk berbicara lebih daripada beberapa ayat pada satu masa, masalah pendengaran, dan teruk osteoarthrosis, dia terus menjelajah dunia walaupun jarang berjalan di khalayak ramai.

Kematian dan pengebumian

Bulan-bulan akhir

Paus John Paul II dimasukkan ke hospital dengan masalah pernafasan yang disebabkan oleh serangan selesema pada 1 Februari 2005.[270] Dia meninggalkan hospital pada 10 Februari, tetapi kemudian dimasukkan ke hospital lagi dengan masalah pernafasan dua minggu kemudian dan menjalani trakeotomi.[271]

Penyakit dan kematian terakhir

Pada 31 Mac 2005, berikutan a jangkitan saluran kencing,[272] dia berkembang kejutan septik, bentuk jangkitan dengan demam tinggi dan rendah tekanan darah, tetapi tidak dimasukkan ke hospital. Sebaliknya, dia dipantau oleh sepasukan perunding di kediaman peribadinya. Ini dianggap sebagai petunjuk oleh paus, dan orang-orang yang dekat dengannya, bahawa dia sudah hampir mati; itu sesuai dengan keinginannya untuk mati di Vatikan.[272] Kemudian pada hari itu, sumber-sumber Vatikan mengumumkan bahawa John Paul II telah diberikan Urapan Orang Sakit oleh rakan dan setiausahanya Stanisław Dziwisz. Sehari sebelum kematiannya, salah seorang rakan peribadi terdekatnya, Anna-Teresa Tymieniecka mengunjunginya di birai katilnya.[273][274] Pada hari-hari terakhir kehidupan paus, lampu terus menyala sepanjang malam di mana dia berbaring di pangsapuri Papal di tingkat atas Istana Apostolik. Puluhan ribu orang berkumpul dan berjaga-jaga di St Peter's Square dan jalan-jalan di sekitarnya selama dua hari. Setelah mendengar hal ini, paus yang mati dikatakan telah mengatakan: "Saya telah mencari kamu, dan sekarang kamu telah datang kepadaku, dan aku mengucapkan terima kasih."[275]

Pada hari Sabtu, 2 April 2005, sekitar jam 15:30 CEST, John Paul II mengucapkan kata-kata terakhirnya dalam Bahasa Poland, "Pozwólcie mi odejść do domu Ojca" ("Izinkan saya pergi ke rumah Bapa"), kepada pembantunya, dan jatuh dalam keadaan koma kira-kira empat jam kemudian.[275][276] Misa berjaga-jaga pada Minggu Kedua Paskah memperingati kanonisasi Saint Maria Faustina pada 30 April 2000, baru saja dirayakan di sisi tempat tidurnya, dipengerusikan oleh Stanisław Dziwisz dan dua rakan Poland. Hadir di sisi katil adalah seorang kardinal dari Ukraine, yang bertugas sebagai imam dengan John Paul di Poland, bersama dengan biarawati Poland dari Sidang Saudara-saudari yang Paling Banyak Hati Kudus Yesus, yang menjalankan rumah tangga kepausan. Paus John Paul II meninggal di pangsapuri peribadinya pada pukul 21:37 CEST (19:37 UTC) kegagalan jantung dari mendalam hipotensi dan lengkap keruntuhan peredaran darah dari kejutan septik, 46 hari sebelum ulang tahunnya yang ke-85.[276][277][278] Kematiannya disahkan apabila elektrokardiogram yang berjalan selama 20 minit menunjukkan a garis rata.[279]Dia tidak mempunyai keluarga dekat pada saat kematiannya; perasaannya tercermin dalam kata-katanya yang ditulis pada tahun 2000 pada akhir tahun Wasiat dan Perjanjian Terakhirnya.[280] Stanisław Dziwisz kemudian mengatakan dia tidak membakar nota peribadi paus walaupun permintaan itu adalah sebahagian dari surat wasiat.[281]

(l-r) George W. Bush, Laura Bush, George H. W. Bush, Bill Clinton, Nasi Condoleezza, dan Kad Andrew, Kenamaan AS memberi penghormatan kepada John Paul II pada 6 April 2005 di Basilika St. Petrus, Bandar Vatican

Selepas

Kematian pontiff menggerakkan ritual dan tradisi yang bergerak sejak zaman pertengahan. Ritus Pelawat berlangsung dari 4 April 2005 hingga 7 April 2005 di St. Peter's Basilica. Perjanjian John Paul II, yang diterbitkan pada 7 April 2005,[282] mendedahkan bahawa paus itu dikebumikan di tanah kelahirannya di Poland tetapi menyerahkan keputusan akhir kepada The College of Cardinals, yang pada akhirnya memilih pemakaman di bawah Basilika St.

Misa Requiem yang diadakan pada 8 April 2005 dikatakan telah mencatatkan rekod dunia untuk kehadiran dan jumlahnya ketua negara hadir di pengebumian.[264][283][284][285] (Lihat: Senarai Warganegara.) Itu adalah pertemuan tunggal ketua negara terbesar hingga saat itu, melebihi pengebumian Winston churchill (1965) dan Josip Broz Tito (1980). Empat raja, lima ratu, sekurang-kurangnya 70 presiden dan perdana menteri, dan lebih daripada 14 pemimpin agama lain menghadiri.[283] Dianggarkan empat juta orang yang berkabung berkumpul di dan sekitar Bandar Vatikan.[264][284][285][286] Antara 250,000 dan 300,000 menyaksikan acara dari dalam tembok Vatikan.[285]

The Dekan Kolej Kardinal, Kardinal Joseph Ratzinger, menjalankan upacara. John Paul II dikebumikan di gua di bawah basilika, the Makam Paus. Dia diturunkan ke kubur yang dibuat sama alcove sebelum ini dihuni oleh tinggalan Paus John XXIII. Alcove itu kosong sejak jenazah John XXIII telah dipindahkan ke badan utama basilika setelah beatifikasi.

Pengiktirafan selepas bersalin


John Paul II

Lukisan Saint John Paul II.jpg
Lukisan Saint John Paul II yang dilukis oleh Mahto Hogue, 2009
Paus dan Pengakuan
Dilahirkan18 Mei 1920
Wadowice, Poland
Meninggal dunia2 April 2005 (berumur 84 tahun)
Istana Apostolik, Bandar Vatican
Dihormati digereja Katolik
Dipukul1 Mei 2011, Dataran St. Peter, Bandar Vatican oleh Paus Benedict XVI
Dikanunkan27 April 2014, St. Peter's Square, Bandar Vatikan oleh Paus Francis
Kenduri22 Oktober
AtributFerula kepausan, Jubah kepausan
PenaungKraków, Poland, Hari Belia Sedunia, Katolik muda, Świdnica, keluarga, Mesyuarat Keluarga Dunia 2015

Tajuk "Yang Hebat"

Setelah kematian John Paul II, sejumlah pendeta di Vatikan dan orang awam[92][264][287] mula merujuk kepada paus terakhir sebagai "John Paul the Great" - secara teori hanya paus keempat yang begitu terkenal.[92][287][288][289] Kardinal Angelo Sodano secara khusus menyebut John Paul sebagai "Yang Hebat" dalam tulisannya yang diterbitkan bersahaja untuk pengebumian paus Jisim Rehat.[290][291] Akhbar Katolik Afrika Selatan Salib Selatan telah menyebutnya dalam bentuk cetak sebagai "John Paul II the Great".[292] Beberapa institusi pendidikan Katolik di AS juga telah menukar nama mereka untuk memasukkan "Yang Hebat", termasuk John Paul the Great Catholic University dan sekolah dipanggil beberapa varian John Paul the High High School.

Ulama dari undang-undang kanun mengatakan bahawa tidak ada proses rasmi untuk menyatakan paus "Hebat"; judul itu hanya memantapkan dirinya melalui penggunaan yang popular dan berterusan,[264][293][294] seperti halnya para pemimpin sekular yang terkenal (misalnya, Alexander III dari Macedon menjadi terkenal sebagai Alexander yang Agung). Ketiga-tiga paus yang kini dikenali sebagai "Hebat" adalah Leo Saya, yang memerintah dari 440-461 dan memujuk Attila the Hun untuk menarik diri dari Rom; Gregory I, 590-604, setelah siapa Nyanyian Gregorian dinamakan; dan Paus Nicholas I, 858-867, yang menggabungkan Gereja Katolik di Dunia Barat di dalam Pertengahan umur.[287]

Pengganti John Paul, Benedict XVI, tidak menggunakan istilah ini secara langsung dalam pidato umum, tetapi telah membuat rujukan serong kepada "Paus John Paul II yang hebat" dalam pidato pertamanya dari loggia Basilika St. Petrus, di Hari Belia Sedunia ke-20 di Jerman 2005 ketika dia berkata dalam bahasa Poland: "Seperti yang dikatakan oleh Paus John Paul II yang hebat: Jauhkan nyala iman dalam hidup anda dan orang-orang anda";[295] dan pada bulan Mei 2006 semasa lawatan ke Poland di mana dia berulang kali merujuk kepada "John Paul yang hebat" dan "pendahulu saya yang hebat".[296]

Makam John Paul II di Vatican Kapel St. Sebastian dalam Basilika St. Petrus

Institusi yang diberi nama John Paul II

Pemukul

1.5 juta Dataran St. Peter para hadirin menyaksikan pemukulan John Paul II pada 1 Mei 2011 di Bandar Vatican[300][301]
Tugu John Paul II di Poznań, Poland

Diilhamkan oleh panggilan dari "Santo Subito!"(" [Jadikan dia] Orang Suci Segera! ") Dari orang banyak yang berkumpul semasa Misa pengebumian yang dirayakannya,[302][303][304][305] Benedict XVI memulakan proses beatifikasi untuk pendahulunya, melewati batasan normal yang mesti dilalui lima tahun setelah kematian seseorang sebelum memulakan proses beatifikasi.[303][304][306][307] Semasa hadirin bersama Paus Benedict XVI, Camillo Ruini, Vicar Jeneral Keuskupan Rom, yang bertanggung jawab untuk mempromosikan penyebab kanonisasi mana-mana orang yang meninggal dalam keuskupan itu, menyebut "keadaan luar biasa", yang menunjukkan bahawa tempoh menunggu dapat diketepikan.[23][264][308] Keputusan ini diumumkan pada 13 Mei 2005, Perayaan Our Lady of Fátima dan ulang tahun ke-24 cubaan pembunuhan terhadap John Paul II di St. Peter's Square.[309]

Pada awal tahun 2006, dilaporkan bahawa Vatikan sedang menyelidiki kemungkinan keajaiban dikaitkan dengan John Paul II. Saudari Marie Simon-Pierre, seorang biarawati Perancis dan anggota Kongregasi Little Sisters of Watuh Bersalin Katolik, dikurung di tempat tidurnya oleh penyakit Parkinson,[304][310] dilaporkan telah mengalami "penyembuhan lengkap dan berkekalan setelah anggota masyarakatnya berdoa untuk syafaat Paus John Paul II".[192][264][302][304][311][312] Sehingga Mei 2008, Sister Marie-Simon-Pierre, ketika itu berusia 46 tahun,[302][304] bekerja semula di a hospital bersalin dijalankan olehnya institusi agama.[307][310][313][314]

"Saya sakit dan sekarang saya sembuh," katanya kepada wartawan Gerry Shaw. "Saya sembuh, tetapi terserah kepada gereja untuk mengatakan apakah itu keajaiban atau tidak."[310][313]

Pada 28 Mei 2006, Paus Benediktus XVI merayakan Misa di hadapan kira-kira 900,000 orang di tanah kelahiran John Paul II, Poland. Semasa beliau bersahaja, dia mendorong doa untuk kanonisasi awal John Paul II dan menyatakan bahawa dia berharap kanonisasi akan berlaku "dalam waktu terdekat".[310][315]

Pada Januari 2007, Kardinal Stanisław Dziwisz mengumumkan bahawa fasa wawancara proses beatifikasi, di Itali dan Poland, hampir selesai.[264][310][316] Pada bulan Februari 2007, peninggalan kelas kedua Paus John Paul II - kepingan kepausan putih tong kayu dia biasa memakai - diedarkan secara percuma dengan kad-kad doa untuk tujuan itu, suatu amalan saleh yang khas setelah kematian seorang Katolik yang suci.[317][318] Pada 8 Mac 2007, Variasi Rom mengumumkan bahawa fase keuskupan penyebab John Paul untuk beatifikasi telah berakhir. Selepas upacara pada 2 April 2007 - ulang tahun kedua kematian Pontiff - penyebabnya diteruskan ke pemeriksaan jawatankuasa anggota awam, ulama dan episcopal Vatikan. Jemaah untuk Sebab Orang Suci, untuk menjalankan penyiasatan yang berasingan.[303][310][316] Pada ulang tahun keempat kematian Paus John Paul, 2 April 2009, Kardinal Dziwisz, memberitahu wartawan tentang keajaiban yang dianggap baru-baru ini terjadi di makam bekas paus di Basilika Santo Petrus.[313][319][320] Seorang budak lelaki Poland berusia sembilan tahun dari Gdańsk, yang menderita barah buah pinggang dan tidak dapat berjalan, telah mengunjungi makam bersama ibu bapanya. Semasa meninggalkan Basilika St. Petrus, anak lelaki itu memberitahu mereka, "Saya ingin berjalan," dan mula berjalan seperti biasa.[319][320][321] Pada 16 November 2009, sebuah panel pengulas di Kongregasi Sebab-Sebab Orang Suci memilih sebulat suara bahawa Paus John Paul II telah menjalani kehidupan dengan penuh kepahlawanan.[322][323] Pada tanggal 19 Disember 2009, Paus Benediktus XVI menandatangani yang pertama dari dua dekrit yang diperlukan untuk beatifikasi dan mengisytiharkan John Paul II "Yang Mulia", dengan menegaskan bahawa dia telah menjalani kehidupan yang penuh kepahlawanan.[322][323] Undi kedua dan dekri kedua ditandatangani yang mengesahkan keaslian mukjizat pertama, penyembuhan Sister Marie Simon-Pierre, seorang biarawati Perancis, dari penyakit Parkinson. Setelah keputusan kedua ditandatangani, the positio (laporan mengenai penyebabnya, dengan dokumentasi mengenai kehidupan dan tulisannya dan dengan maklumat mengenai penyebabnya) lengkap.[323] Dia kemudiannya dapat dihukum.[322][323] Ada yang berspekulasi bahawa dia akan dihebohkan pada waktu (atau tidak lama kemudian) pada bulan ulang tahun ke-32 pilihan raya 1978nya, pada bulan Oktober 2010. Seperti yang dikatakan oleh Monsignor Oder, kursus ini akan dimungkinkan sekiranya keputusan kedua ditandatangani tepat pada masanya oleh Benedict XVI, yang menyatakan bahawa keajaiban anumerta yang secara langsung disebabkan oleh syafaatnya telah terjadi, menyelesaikan positio.

Lilin di sekitar tugu Paus John Paul di Zaspa, Gdańsk pada masa kematiannya

Vatikan mengumumkan pada 14 Januari 2011 bahawa Paus Benediktus XVI telah mengesahkan keajaiban yang melibatkan Saudari Marie Simon-Pierre dan bahawa John Paul II akan dihukum mati pada 1 Mei, Perayaan Rahmat Ilahi.[324] 1 Mei diperingati di negara-negara bekas komunis, seperti Poland, dan beberapa negara Eropah Barat sebagai Hari Mei, dan John Paul II terkenal dengan sumbangannya terhadap kematian komunisme yang agak damai.[92][114] Pada bulan Mac 2011 pudina Poland mengeluarkan emas 1,000 Złoty Poland duit syiling (setara dengan US $ 350), dengan gambar Paus untuk memperingati beatifannya.[325]

Pada 29 April 2011, keranda John Paul II dipisahkan dari gua di bawah Basilika Santo Petrus menjelang pemukulannya, ketika puluhan ribu orang tiba di Roma untuk salah satu peristiwa terbesar sejak pemakamannya.[326][327] Jenazah John Paul II, yang tidak terdedah, diletakkan di hadapan mezbah utama Basilica, di mana orang-orang percaya dapat menghormati mereka sebelum dan sesudah misa pemukulan di St Peter's Square pada 1 Mei 2011. Pada 3 Mei 2011 jenazahnya dikembalikan di mezbah marmar di Kapel Pier Paolo Cristofari Sebastian St., di mana Paus Innocent XI dikebumikan. Lokasi yang lebih menonjol ini, di sebelah Kapel Pietà, Kapel Sakramen Mahakudus, dan patung-patung Popes Pius XI dan Pius XII, bertujuan untuk membolehkan lebih banyak jemaah melihat peringatannya.[328][329]

Pada bulan Julai 2012, a Orang Colombia lelaki, Marco Fidel Rojas, bekas datuk bandar Huila, Colombia, bersaksi bahawa dia "disembuhkan secara ajaib" dari penyakit Parkinson setelah perjalanan ke Rom di mana dia bertemu dengan John Paul II dan berdoa dengannya. Antonio Schlesinger Piedrahita, seorang yang terkenal pakar neurologi di Colombia, disahkan penyembuhan Fidel. Dokumentasi kemudian dihantar ke pejabat Vatikan untuk tujuan kesucian.[330]

Pada bulan September 2020, Poland melancarkan patungnya di Warsawa, yang dirancang oleh Jerzy Kalina [pl] dan dipasang di luar Muzium Negara, menahan a meteorit.[331] Pada bulan yang sama, peninggalan berisi darahnya dicuri dari Katedral Spoleto di Itali.[332]

Kanonisasi

Kanonisasi John Paul II dan John XXIII

Untuk memenuhi syarat untuk kanonisasi (diisytiharkan sebagai orang suci) oleh Gereja Katolik, dua keajaiban harus dikaitkan dengan calon.

Keajaiban pertama yang dikaitkan dengan John Paul adalah penyembuhan penyakit Parkinson seorang wanita yang disebutkan di atas, yang diakui semasa proses beatifikasi. Menurut sebuah artikel di Catholic News Service (CNS) bertarikh 23 April 2013, seorang komisi doktor Vatikan menyimpulkan bahawa penyembuhan tidak mempunyai penjelasan semula jadi (perubatan), yang merupakan syarat pertama untuk keajaiban yang dituntut didokumentasikan secara rasmi.[333][334][335]

Keajaiban kedua dianggap berlaku tidak lama setelah pemukulan akhir Paus pada 1 Mei 2011; ia dilaporkan penyembuhan wanita Costa Rica Floribeth Mora dari terminal lain aneurisma otak.[336] Panel ahli teologi pakar Vatikan memeriksa bukti-bukti itu, menentukan bahawa itu secara langsung disebabkan oleh syafaat John Paul II, dan mengenalinya sebagai ajaib.[334][335] Tahap seterusnya adalah untuk Kardinal yang menyusun keanggotaan Jemaat untuk Sebab Orang Suci untuk memberikan pendapat mereka kepada Paus Francis untuk memutuskan sama ada akan menandatangani dan mengumumkan keputusan tersebut dan menetapkan tarikh untuk pengumuman.[334][335][337]

Pada 4 Julai 2013, Paus Fransiskus mengesahkan persetujuannya untuk kanonisasi John Paul II, secara rasmi mengakui keajaiban kedua yang dikaitkan dengan syafaatnya. Dia dikanunkan bersama dengan Paus John XXIII.[14][338] Tarikh kanonisasi adalah pada 27 April 2014, Minggu Rahmat Ilahi.[339][340]

Misa kanonisasi untuk Paus Berbahagia John Paul II dan John XXIII, dirayakan oleh Paus Fransiskus (bersama Paus Emeritus Benedict XVI), pada 27 April 2014 di St Peter's Square di Vatikan (Paus John Paul telah meninggal dunia pada berjaga-jaga dari Rahmat Ilahi Ahad pada tahun 2005). Kira-kira 150 kardinal dan 700 uskup merayakan Misa, dan sekurang-kurangnya 500,000 orang menghadiri Misa, dengan anggaran 300,000 yang lain menonton dari layar video yang ditempatkan di sekitar Rom.[341]

Memukul ibu bapa Paus

Pada 10 Oktober 2019, pihak Keuskupan Agung Krakow dan Persidangan Uskup Poland diluluskan nihil obstat pembukaan penyebab beatifikasi ibu bapa santo pelindungnya Paus John Paul II, Karol Wojtyła Sr. dan Emilia Kaczorowska. Ia mendapat kelulusan dari Lihat Suci untuk membuka fasa keuskupan penyebabnya pada 7 Mei 2020.[342]

Kritikan dan kontroversi

John Paul II dikritik secara meluas kerana pelbagai pandangannya. Dia menjadi sasaran kritikan dari progresif kerana menentangnya pentahbisan wanita dan penggunaan kontraseptif,[22][343] dan dari Katolik Tradisional atas sokongannya terhadap Majlis Vatikan Kedua dan pembaharuannya liturgi. Tanggapan John Paul II terhadap penderaan seksual kanak-kanak di dalam Gereja juga mendapat kecaman berat.

Skandal penderaan seks

John Paul II dikritik oleh wakil-wakil mangsa penderaan seksual pendeta[344] kerana gagal memberi tindak balas yang cukup pantas kepada Krisis penderaan seks Katolik. Dalam tanggapannya, dia menyatakan bahawa "tidak ada tempat dalam kehidupan imamat dan beragama bagi mereka yang akan membahayakan orang muda."[345] Gereja melancarkan reformasi untuk mencegah penyalahgunaan masa depan dengan mensyaratkan periksa latar belakang untuk pekerja Gereja[346] dan, kerana sebilangan besar mangsa adalah lelaki, tidak membenarkan pentahbisan lelaki dengan "kecenderungan homoseksual yang mendalam".[347][348] Mereka sekarang mewajibkan keuskupan yang menghadapi tuduhan untuk memberi amaran kepada pihak berkuasa, melakukan siasatan dan mengeluarkan tertuduh dari tugas.[346][349] Pada tahun 2008, Gereja menegaskan bahawa skandal itu adalah masalah yang sangat serius dan menganggarkan bahawa ia "mungkin disebabkan oleh 'tidak lebih dari 1 persen'" (atau 5.000) dari lebih dari 500.000 imam Katolik di seluruh dunia.[350][351]

Pada bulan April 2002, John Paul II, walaupun lemah dari penyakit Parkinson, memanggil semua kardinal Amerika ke Vatikan untuk membincangkan kemungkinan penyelesaian terhadap masalah penderaan seksual di Gereja Amerika. Dia meminta mereka "rajin menyiasat tuduhan". John Paul II menyarankan agar para uskup Amerika lebih terbuka dan telus dalam menangani skandal seperti itu dan menekankan peranan latihan seminari untuk mencegah penyimpangan seksual di kalangan imam masa depan. Dalam apa The New York Times disebut "bahasa yang tidak langsung langsung", John Paul mengutuk keangkuhan para imam yang membawa kepada skandal:

Para imam dan calon imamat sering hidup pada tahap yang lebih tinggi dari segi material dan pendidikan daripada keluarga mereka dan anggota kumpulan umur mereka sendiri. Oleh itu, sangat mudah bagi mereka untuk tunduk pada godaan untuk menganggap diri mereka lebih baik daripada yang lain. Apabila ini terjadi, cita-cita pelayanan imam dan pengabdian diri dapat memudar, membuat imam tidak puas dan kecewa.[352]

Paus membaca pernyataan yang ditujukan untuk para kardinal Amerika, menyebut penyalahgunaan seks itu sebagai "dosa yang mengerikan" dan mengatakan bahawa imamat tidak memiliki ruang untuk lelaki seperti itu.[353]

Pada tahun 2002, Uskup Agung Juliusz Paetz, Uskup Agung Katolik Poznań, dituduh menganiaya para seminaris.[354] Paus John Paul II menerima pengunduran dirinya, dan menjatuhkan sanksi kepadanya, melarang Paetz menjalankan tugasnya sebagai uskup.[355] Dilaporkan bahawa sekatan ini dicabut, walaupun jurucakap Vatikan, Federico Lombardi dengan tegas membantah pernyataan ini "pemulihannya tanpa asas".

Pada tahun 2003, John Paul II mengulangi bahawa "tidak ada tempat dalam kehidupan imamat dan beragama bagi mereka yang akan membahayakan orang muda."[345] Pada bulan April 2003, sebuah persidangan tiga hari diadakan, bertajuk "Penganiayaan Kanak-kanak dan Orang Muda oleh Imam Katolik dan Agama", di mana lapan pakar psikiatri bukan Katolik diundang untuk berbicara dengan hampir semua perwakilan dastera Vatikan. Panel pakar sangat menentang pelaksanaan dasar "toleransi sifar" seperti yang diusulkan oleh Persidangan Uskup Katolik AS. Seorang pakar menyebut polisi tersebut sebagai "kes pembunuhan berlebihan" kerana mereka tidak membenarkan fleksibiliti untuk membenarkan perbezaan antara kes-kes individu.[356]

Pada tahun 2004, John Paul II mengingatkan kembali Undang-undang Bernard Francis menjadi Kepulauan Basilika Kepausan Saint Mary Major di Rom. Law sebelum ini mengundurkan diri sebagai uskup agung Boston pada tahun 2002 sebagai tindak balas kepada Kes penderaan seksual Gereja Katolik setelah dokumen Gereja diturunkan yang menunjukkan bahawa dia telah menutup penderaan seksual yang dilakukan oleh paderi di keuskupan agungnya.[357] Law melepaskan jawatan ini pada November 2011.[353]

John Paul II adalah penyokong tegas Legiun Kristus, dan pada tahun 1998 menghentikan penyelidikan terhadap salah laku seksual oleh pemimpinnya Marcial Maciel, yang pada tahun 2005 melepaskan kepemimpinannya dan kemudiannya diminta oleh Vatikan untuk menarik diri dari kementeriannya. Namun, perbicaraan Maciel bermula pada tahun 2004 semasa kepausan John Paul II, tetapi Paus mati sebelum berakhir dan kesimpulannya diketahui.[358]

Pada 10 November 2020, Vatikan menerbitkan laporan yang mendapati bahawa John Paul II mengetahui tuduhan penyelewengan seksual terhadap bekas kardinal Theodore McCarrick, yang pada masa itu bertugas sebagai Uskup Agung Newark, melalui surat 1999 dari Cardinal John O'Connor memberi amaran kepadanya bahawa melantik McCarrick untuk menjadi Uskup Agung Washington D.C., suatu jawatan yang baru dibuka, adalah suatu kesalahan. John Paul II memerintahkan siasatan, yang terhenti ketika tiga dari empat uskup yang ditugaskan untuk menyiasat tuntutan yang didakwa membawa kembali "maklumat yang tidak tepat atau tidak lengkap." John Paul II berencana untuk tidak memberikan janji kepada McCarrick, tetapi mengalah dan memberinya janji setelah McCarrick menulis surat penolakan. Dia mencipta McCarrick sebagai kardinal pada tahun 2001. McCarrick akhirnya akan dibongkarkan setelah tuduhan muncul bahawa dia menganiaya anak di bawah umur.[359][360] George Weigel, penulis biografi John Paul II, mempertahankan tindakan paus seperti berikut: "Theodore McCarrick memperbodohkan banyak orang ... dan dia menipu John Paul II dengan cara yang disusun secara hampir alkitabiah dalam laporan [Vatikan]. "[361]

Kontroversi Opus Dei

John Paul II dikritik kerana menyokongnya Opus Dei prelatur dan kanonisasi 2002 pengasasnya, Josemaría Escrivá, yang dia panggil "orang suci kehidupan biasa".[362][363] Gerakan-gerakan lain dan organisasi keagamaan Gereja dengan jelas berada di bawah sayapnya Legiun Kristus, Cara Neocatechumenal, Schoenstatt, pergerakan karismatik, dll. Dan dia dituduh berkali-kali mengambil tangan lembut dengan mereka, terutama dalam hal Marcial Maciel, pengasas Legion of Christ.[364]

Pada tahun 1984 John Paul II melantik Joaquín Navarro-Valls, anggota Opus Dei, sebagai Pengarah Pejabat Akhbar Vatican. Jurucakap Opus Dei mengatakan bahawa "pengaruh Opus Dei di Vatikan telah dibesar-besarkan".[365] Dari hampir 200 kardinal di Gereja Katolik, hanya dua yang diketahui menjadi anggota Opus Dei.[366]

Skandal Banco Ambrosiano

Paus John Paul didakwa mempunyai hubungan dengan Banco Ambrosiano, sebuah bank Itali yang runtuh pada tahun 1982.[192] Di pusat kegagalan bank adalah pengerusinya, Roberto Calvi, dan keahliannya dalam hal haram Penginapan Masonik Propaganda Kerana (aka P2). Bank Vatikan adalah pemegang saham utama Banco Ambrosiano, dan kematian Paus John Paul I pada tahun 1978 dikhabarkan dikaitkan dengan skandal Ambrosiano.[193]

Calvi, yang sering disebut sebagai "Banker Tuhan", juga terlibat dengan Bank Vatikan, Istituto per le Opere di Religione, dan dekat dengan Bishop Paul Marcinkus, ketua bank. Ambrosiano juga menyediakan dana untuk parti politik di Itali, dan untuk kedua-duanya Somoza kediktatoran di Nikaragua dan penentangannya di Sandinista. Telah banyak didakwa bahawa Bank Vatikan memberikan wang untuk Perpaduan di Poland.[192][193]

Calvi menggunakan rangkaian bank dan syarikat luar negara yang kompleks untuk memindahkan wang dari Itali, menaikkan harga saham, dan mengatur pinjaman tanpa jaminan besar-besaran. Pada tahun 1978, Bank Itali menghasilkan laporan mengenai Ambrosiano yang meramalkan bencana masa depan.[193] Pada 5 Jun 1982, dua minggu sebelum kejatuhan Banco Ambrosiano, Calvi telah menulis surat peringatan kepada Paus John Paul II, yang menyatakan bahawa peristiwa yang akan datang akan "menimbulkan bencana perkadaran yang tidak dapat dibayangkan di mana Gereja akan mengalami kerosakan yang paling besar ".[367] Pada 18 Jun 1982 mayat Calvi ditemui tergantung dari perancah di bawahnya Jambatan Blackfriars di daerah kewangan London. Pakaian Calvi diisi dengan batu bata, dan berisi wang tunai bernilai AS $ 14,000, dalam tiga mata wang yang berbeza.[368]

Masalah dengan tradisionalis

Sebagai tambahan kepada semua kritikan dari mereka yang menuntut pemodenan, ada juga Katolik Tradisionalis mengecamnya juga. Masalah-masalah ini termasuk menuntut pengembalian ke Jisim Tridentine[369] dan penolakan pembaharuan yang dilakukan setelah Majlis Vatikan Kedua, seperti penggunaan bahasa vernakular dalam bahasa Latin sebelumnya Ritus Rom Jisim, ekumenisme, dan prinsip kebebasan beragama.[370] Pada tahun 1988, Uskup Agung tradisionalis kontroversial Marcel Lefebvre, pengasas Persatuan St. Pius X (1970), dikucilkan di bawah John Paul II kerana pentahbisan empat uskup yang tidak disetujui, yang disebut oleh Cardinal Ratzinger sebagai "tindakan skismatik".[371]

The Doa Hari Sedunia untuk Kedamaian,[372] dengan pertemuan di Assisi, Itali, pada tahun 1986, di mana paus berdoa hanya dengan orang Kristian,[373] dikritik kerana memberikan kesan bahawa sinkretisme dan sikap tidak peduli secara terbuka dipeluk oleh Paus Magisterium. Ketika 'Hari Doa untuk Kedamaian di Dunia' kedua[374] diadakan, pada tahun 2002, ia dikutuk sebagai membingungkan golongan awam dan berkompromi dengan agama-agama palsu. Begitu juga yang dikritik adalah ciumannya[375] Al-Qur'an di Damsyik, Syria, dalam salah satu perjalanannya pada 6 Mei 2001. Seruannya untuk kebebasan beragama tidak selalu disokong; uskup suka Antônio de Castro Mayer dinaikkan pangkat toleransi beragama, tetapi pada masa yang sama menolak prinsip kebebasan beragama Vatican II sebagai liberalis dan sudah dikutuk oleh Paus Pius IX dalam bukunya Silibus errorum (1864) dan di Majlis Vatikan Pertama.[376]

Agama dan AIDS

John Paul II meneruskan tradisi mengadvokasi "Budaya hidup" dan, dalam solidariti dengan Paus Paul VIs Humanae Vitae menolak kawalan kelahiran buatan, walaupun dalam penggunaan kondom untuk mencegah penyebaran AIDS.[343] Pengkritik mengatakan bahawa keluarga besar disebabkan oleh kekurangan kontrasepsi dan memburukkan lagi Dunia ketiga kemiskinan dan masalah seperti kanak-kanak jalanan di Amerika Selatan. John Paul II berpendapat bahawa cara yang tepat untuk mencegah penyebaran AIDS bukanlah kondom, melainkan, "praktik seksualiti yang betul, yang mengandaikan kesucian dan kesetiaan."[343] Fokus dari pandangan John Paul II adalah bahawa perlunya kawalan kelahiran secara buatan adalah buatan, dan prinsip menghormati kesucian hidup seharusnya tidak terpecah belah untuk mencapai kebaikan mencegah AIDS.

Program sosial

Terdapat kritikan kuat terhadap paus atas kontroversi seputar dugaan penggunaan program sosial amal sebagai cara mengubah orang di Dunia Ketiga menjadi Katolik.[377][378] Paus menimbulkan kegemparan di Benua kecil India ketika dia menyatakan bahawa panen iman akan disaksikan di benua kecil pada milenium Kristian ketiga.[379]

Kediktatoran di Amerika Latin

John Paul melawat Jeneral Augusto Pinochet, Cilipenguasa tentera. Mengikut United Press International, "Paus John Paul II mengkhotbahkan perlunya perubahan damai dan penyertaan lebih besar ke atas dan ke atas Chile ... tetapi menjauhkan diri dari konfrontasi langsung dengan rejim ketenteraan Jeneral Augusto Pinochet ... mengecewakan penentang Pinochet yang berharap paus secara terbuka akan mengutuk rejim dan memberkati kempen mereka untuk kembali ke demokrasi. "[380]

John Paul menyokong Pío Kardinal Laghi, yang pengkritik mengatakan menyokong "Perang Kotor"di Argentina dan berkawan baik dengan jeneral Argentina kediktatoran tentera, bermain perlawanan tenis biasa dengan wakil Angkatan Laut di junta, Laksamana Emilio Eduardo Massera.[381][382][383][384]

Ian Paisley

Pada tahun 1988, ketika Paus John Paul II menyampaikan pidato ke Parlimen Eropah, Ian Paisley, pemimpin dari Parti Kesatuan Demokratik dan Moderator daripada Gereja Presbyterian Ulster percuma, berteriak "Saya mengecam anda sebagai Dajjal!"[385][386] dan mengangkat sepanduk merah yang bertuliskan "Paus John Paul II ANTIKRIST". Otto von Habsburg (yang terakhir Putera Mahkota Austria-Hungary), sebuah MEP untuk Jerman, merampas sepanduk Paisley, merobeknya dan, bersama dengan anggota parlimen lain, membantunya mengeluarkannya dari kamar.[385][387][388][389][390] Paus melanjutkan dengan ucapannya setelah Paisley dikeluarkan.[387][391][392]

Penampilan Medjgorje

Beberapa petikan mengenai penampilan Međugorje, di Bosnia dan Herzegovina, telah dikaitkan dengan John Paul II.[393] Pada tahun 1998, ketika Jerman tertentu mengumpulkan pelbagai pernyataan yang seharusnya dibuat oleh paus dan Kardinal Ratzinger, dan kemudian mengemukakannya ke Vatikan dalam bentuk memorandum, Ratzinger menjawab secara bertulis pada 22 Julai 1998: "Satu-satunya perkara yang saya dapat katakan mengenai pernyataan mengenai Međugorje dianggap sebagai Bapa Suci dan saya adalah bahawa mereka adalah penemuan lengkap. "(frei erfunden).[394][395] Tuntutan serupa juga ditegur oleh Sekretariat Negara Vatikan.[396]

Kontroversi pemukul

Sebilangan Katolik ahli teologi tidak bersetuju dengan ajakan pemukulan John Paul II. Sebelas ahli teologi pembangkang, termasuk Jesuit profesor José María Castillo dan ahli teologi Itali Giovanni Franzoni, mengatakan bahawa pendiriannya terhadap kontrasepsi dan pentahbisan wanita serta skandal Gereja semasa kepausannya mengemukakan "fakta-fakta yang menurut hati nurani dan keyakinan mereka harus menjadi penghalang untuk menghukum".[397] Sebilangan umat Katolik tradisionalis menentang pemukulan dan pengabungannya atas pandangannya mengenai liturgi dan penyertaan dalam doa dengan musuh-musuh Gereja, bidaah dan bukan Kristian.[398]

Kehidupan peribadi

Video luaran
ikon video Pembentangan oleh Carl Bernstein pada Yang Mulia: John Paul II dan Sejarah Tersembunyi Masa Kita, 24 September 1996, C-SPAN

Karol Wojtyła adalah seorang Cracovia bola sepak penyokong pasukan (kelab bersara nombor 1 untuk menghormatinya).[399]Setelah bermain sendiri sebagai penjaga gawang, John Paul II adalah peminat bahasa Inggeris bola sepak pasukan Liverpool, di mana rakan senegara Jerzy Dudek dimainkan dalam kedudukan yang sama.[400]

Pada tahun 1973, ketika masih menjadi uskup agung Kraków, Karol Wojtyła berteman dengan kelahiran Poland, kemudian Amerika ahli falsafah, Anna-Teresa Tymieniecka. Persahabatan tiga puluh dua tahun (dan kolaborasi akademik sekali-sekala) berlangsung sehingga kematiannya.[81][82][83] Dia berkhidmat sebagai tuan rumahnya ketika dia mengunjungi New England pada tahun 1976 dan gambar menunjukkan mereka bersama-sama dalam perjalanan ski dan perkhemahan.[83] Surat yang ditulisnya kepadanya adalah sebahagian dari koleksi dokumen yang dijual oleh harta tanah Tymieniecka pada tahun 2008 kepada Perpustakaan Negara Poland.[83] Menurut BBC, perpustakaan pada awalnya menyimpan surat-surat itu dari pandangan umum, sebahagiannya kerana jalan John Paul menuju kesucian, tetapi seorang pejabat perpustakaan mengumumkan pada bulan Februari 2016 surat-surat itu akan diumumkan.[83][401] Pada bulan Februari 2016 program dokumentari BBC Panorama melaporkan bahawa John Paul II nampaknya mempunyai 'hubungan dekat' dengan ahli falsafah kelahiran Poland.[83][84] Pasangan ini bertukar surat peribadi selama 30 tahun, dan Stourton percaya bahawa Tymieniecka telah mengaku cintanya kepada Wojtyła.[273][402] Vatikan menggambarkan dokumentari itu sebagai "lebih banyak asap daripada cermin", dan Tymieniecka menafikan terlibat dengan John Paul II.[403][404]

Penulis Carl Bernstein, wartawan penyiasat veteran dari Skandal Watergate, dan pakar Vatikan Marco Politi, adalah wartawan pertama yang bercakap dengan Anna-Teresa Tymieniecka pada tahun 1990-an mengenai kepentingannya dalam kehidupan John Paul. Mereka menemu ramahnya dan mendedikasikan 20 halaman kepadanya dalam buku 1996 mereka Yang Mulia.[273][274][405] Bernstein dan Politi bahkan bertanya kepadanya apakah dia pernah menjalin hubungan romantis dengan John Paul II, "bagaimanapun sepihak itu." Dia menjawab, "Tidak, saya tidak pernah jatuh cinta dengan kardinal. Bagaimana saya boleh jatuh cinta dengan paderi paruh baya? Selain itu, saya seorang wanita yang sudah berkahwin."[273][274]

Lihat juga

Orang ramai

Rujukan

Catatan

  1. ^ Dalam pengasingan, Józef dilafazkan [ˈJuzɛf].

Petikan

  1. ^ "St. John Paul II, santo pelindung keluarga". 27 April 2014. Diperoleh 2 Mei 2014.
  2. ^ "John Paul II memproklamirkan santo pelindung Świdnica". 9 Mei 2012. Diperoleh 2 Mei 2014.
  3. ^ "Trecastelli celebra il suo pelindung ricordando Giovanni Paolo II". Centro Pagina. 21 Oktober 2017. Diperoleh 31 Mac 2018.
  4. ^ "Comune di Borgo Mantovano (MN)". Tuttitalia. Diperoleh 31 Mac 2018.
  5. ^ "Il santo patrono del nuovo commune è Giovanni Paolo II". Messaggero Veneto. 11 April 2015. Diperoleh 31 Mac 2018.
  6. ^ . 3 Februari 2020 https://www.philmass.com/Asia/Philippines/Cavite/Tanza/Roman-Catholic-Churches/St.-John-Paul-II-Parish/mass-schedule.html. Diperoleh 3 Februari 2020. Hilang atau kosong | tajuk = (menolong)(Penaung Utama) |Paradahan, Tanza, Cavite
  7. ^ "John Paul the Great Catholic University". Diarkibkan daripada asal pada 22 Januari 2012. Diperoleh 28 Januari 2012.
  8. ^ Evert, Jason (2014). Saint John Paul the Great: Lima Kekasihnya. Akhbar Ignatius. Diarkibkan daripada asal pada 12 April 2014. Diperoleh 6 Mei 2014.
  9. ^ Lenczowski, John. "Diplomasi Awam dan Pelajaran Keruntuhan Soviet", 2002
  10. ^ "Warisan Konservatif John Paul". Diperoleh 18 Mei 2018.
  11. ^ "Teka-teki John Paul II". www.beliefnet.com. Diperoleh 18 Mei 2018.
  12. ^ BEATIFIKASI OLEH POPE JOHN PAUL II, 1979–2000
  13. ^ "Paus John Paul II (St. Karol Józef Wojtyła)". Katolik- Hierarki.org. David M. Cheney. Diperoleh 31 Oktober 2014.
  14. ^ a b "Laporan: Paus Fransiskus Mengatakan John Paul II akan Dihukum 27 April". Daftar Katolik Nasional. 3 September 2013. Diperoleh 6 September 2013.
  15. ^ Carol Glatz (11 September 2011). "Hari-hari perayaan St. John Paul II, John XXIII ditambahkan ke kalendar universal". Perkhidmatan Berita Katolik. Diarkibkan daripada asal pada 8 Januari 2015. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  16. ^ "Vatikan menyatakan Popes John Paul II dan John XXIII orang kudus". Berita BBC. 27 April 2014. Diperoleh 27 April 2014.
  17. ^ "Ratusan berduyun-duyun ke kuil AS untuk merayakan pesta pertama St John Paul II". Agensi Berita Katolik. 22 Oktober 2014. Diperoleh 27 Disember 2014.
  18. ^ "John Paul the Great Catholic University". Diarkibkan daripada asal pada 5 Februari 2016. Diperoleh 13 Februari 2016.
  19. ^ "Sejarah kita". Diarkibkan daripada asal pada 20 Oktober 2014. Diperoleh 20 Oktober 2014.
  20. ^ "John Paul the Great Academy - Lafayette, LA". Diarkibkan daripada asal pada 3 Mac 2016.
  21. ^ Beabout, Gregory; Carter, Daniel. "Dua Sorakan Demokrasi dari St. John Paul the Great: Rhonheimer, Kraynak, dan Agenda yang Belum Selesai dari Dignitatis Humanae". Diperoleh 23 Februari 2020.
  22. ^ a b c d e f g "Biografi John Paul II (1920-2005)". Rangkaian Televisyen A&E. Diperoleh 1 Januari 2009.
  23. ^ a b c d e f g "Yang Mulia John Paul II: Biografi Ringkas". Pejabat Akhbar Vatican. 30 Jun 2005. Diarkibkan daripada asal pada 30 Disember 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  24. ^ a b c d e "Laporan CNN Paus John Paul II 1920-2005". CNN. Diperoleh 1 Januari 2009.
  25. ^ a b c Garis Masa Karol Wojtyła (Paus John Paul II). Rangkaian Penyiaran Kristian. Diperoleh 1 Januari 2009.
  26. ^ a b Stourton 2006, hlm. 11.
  27. ^ "St. Paus John Paul II". Orang Suci & Malaikat. Katolik Dalam Talian. Diperoleh 11 November 2020.
  28. ^ a b Stourton 2006, hlm. 25.
  29. ^ Svidercoschi, Gian Franco. "Akar Yahudi" Karol Wojtyła ". Vatican.va. Diperoleh 3 Julai 2013.
  30. ^ Paus John Paul II 2005, hlm. 99.
  31. ^ Stourton, Edward (2006). John Paul II: Manusia Sejarah. London: Hodder & Stoughton. hlm. 32. ISBN 978-0-340-90816-7.
  32. ^ a b c d e Kuhiwczak, Piotr (1 Januari 2007). "Paus Sastera". Radio Poland. Diperoleh 1 Mei 2011.
  33. ^ Grosjean, François (1982). Kehidupan Dengan Dua Bahasa (8 ed.). Amerika Syarikat: Harvard University Press. hlm.286. ISBN 978-0-674-53092-8. Diperoleh 6 Julai 2013.
  34. ^ Weigel, George. Saksi Harapan: Biografi Paus John Paul II (hlm. 44). HarperCollins. Edisi Kindle.
  35. ^ The Guardian, "Sejarah masalah kesihatan Paus", 1 April 2005. Diakses pada 26 Mac 2015
  36. ^ "Silsilah Keluarga Paus Yohanes Paulus II yang Diberkati". Katolik Dalam Talian. 2012. Diperoleh 3 Februari 2012. Salasilah Keluarga Paus Terpuji John Paul II
  37. ^ a b Stourton 2006, hlm. 60.
  38. ^ a b c d e Stourton 2006, hlm. 63.
  39. ^ a b c Weigel 2001, hlm. 71.
  40. ^ a b c d Davies 2004, ms 253–254.
  41. ^ a b Weigel 2001, hlm. 71–21.
  42. ^ Weigel 2001, hlm. 75.
  43. ^ a b "Profil Edith Zierier (1946)". Suara Holocaust. 2000 Perpustakaan Paul V. Galvin, Institut Teknologi Illinois. Diarkibkan daripada asal pada 19 April 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  44. ^ "Transkrip acara Langsung CNN". CNN. 8 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  45. ^ Roberts, Genevieve. "Kematian Paus John Paul II: 'Dia Menyelamatkan Hidupku - dengan Teh & Roti'". Diarkibkan daripada asal pada 15 Disember 2007. Diperoleh 1 Jun 2016., Yang Berdikari, 3 April 2005. Diakses pada 17 Jun 2007.
  46. ^ Cohen, Roger (2011). "John Paul II bertemu dengan Edith Zierer: Pelajar Seminari Poland dan Gadis Yahudi yang Dia Simpan". Tribunal Herald Antarabangsa. Diperoleh 28 Januari 2012.
  47. ^ "Jan Paweł II Sprawiedliwym wśród Narodów Świata?" [John Paul II Benar Di Bangsa?] (Dalam bahasa Poland). Ekai.pl. 5 April 2005. Diarkibkan daripada asal pada 22 Disember 2014. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  48. ^ "Papież sprawiedliwym wśród narodów świata" [Paus benar di antara bangsa-bangsa di dunia] (dalam bahasa Poland). Kosciol.pl. 26 September 2003. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  49. ^ "Papież otrzyma honorowy tytuł" Sprawiedliwy wśród Narodów Świata "?" [Paus akan menerima gelaran kehormatan "Benar Di Bangsa"?] (Dalam bahasa Poland). Onet.pl. 4 April 2005. Diarkibkan daripada asal pada 23 Oktober 2014. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  50. ^ Paus John Paul II 2005, hlm. 16.
  51. ^ Między Heroizmem a Beatialstwem [Antara Kepahlawanan dan Keturunan]. Częstochowa. 1984.
  52. ^ "Profil Biografi: John Paul II". Buku kecil untuk Perayaan Kanonisasi Blesseds John XXIII dan John Paul II. Lihat Suci. 27 April 2014. Diperoleh 2 September 2017.
  53. ^ Peter C. Kent (2002). Perang Dingin Kesepian Paus Pius XII: Gereja Katolik Rom dan Bahagian Eropah. Akhbar Universiti McGill-Queen. hlm. 128.
  54. ^ Stourton 2006, hlm. 71.
  55. ^ a b c d e f g h i j k "Yang Mulia John Paul II, Biografi, Pra-Pontif". Lihat Suci. Diperoleh 1 Januari 2008.
  56. ^ "Belgen di Rom". 4 April 2016.
  57. ^ "Yang Mulia John Paul II, Biografi, Pra-Pontif". Diperoleh 6 Oktober 2012. Walaupun karya kedoktorannya disetujui sebulat suara pada bulan Jun 1948, dia ditolak ijazah kerana tidak mampu mencetak teks disertasi sesuai dengan Angelicum peraturan. Pada bulan Disember 1948, teks disertasi yang disemak semula telah disetujui oleh fakulti teologi Jagiellonian University di Kraków, dan Wojtyła akhirnya dianugerahkan ijazah.
  58. ^ "Karol Wojtyla: Seorang Paus yang Berasal dari Angelicum (Città Nuova, Roma 2009)". Pust.it. Diarkibkan daripada asal pada 7 April 2014. Diperoleh 23 Oktober 2014.
  59. ^ "30Giorni" 11 Disember 2002, http://www.30giorni.it/in_breve_id_numero_14_id_arg_32125_l1.htm Diakses pada 19 Februari 2013
  60. ^ Kwitny, Jonathan (Mac 1997). Manusia Abad: Kehidupan dan Zaman Paus John Paul II. New York: Henry Holt and Company. hlm. 768. ISBN 978-0-8050-2688-7.
  61. ^ Zahn, Paula (17 Jun 2002). "Padre Pio Diberikan Kematian". CNN. Diperoleh 19 Januari 2008.
  62. ^ a b Maxwell-Stuart 2006, hlm. 233.
  63. ^ "Paus John Paul II: Cahaya untuk Dunia". Majlis Uskup Katolik Amerika Syarikat. 2003. Diarkibkan daripada asal pada 7 Julai 2011. Diperoleh 1 Januari 2009.
  64. ^ Stourton 2006, hlm. 97.
  65. ^ "Sorotan hidup Karol Wojtiła". Pejabat Akhbar Holy See. Diperoleh 23 Jun 2013.
  66. ^ Destined for Liberty: Orang Manusia dalam Falsafah Karol Wojtyla / John Paul II. CUA Akhbar. 2000. ISBN 978-0-8132-0985-2. Diperoleh 23 Jun 2013.
  67. ^ Walsh, Michael (1994). John Paul II: Biografi. London: HarperCollins. hlm.20–21. ISBN 978-0-00-215993-7.
  68. ^ Wojtyla, Karol. "Personalisme Thomistik." Dalam Orang dan Komuniti. Diterjemahkan oleh Theresa Sandok, OSM. Halaman 165–175. New York: Peter Lang, 1993. Awalnya diterbitkan pada tahun 1961 dalam bahasa Poland
  69. ^ a b c "John Paul II akan Menerbitkan Karya Puitis Pertama sebagai Paus". ZENIT Innovative Media, Inc. 7 Januari 2003. Diarkibkan daripada asal pada 29 Mei 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  70. ^ Wojtyła 1981.
  71. ^ Saksi Harapan; Biografi Paus John Paul II, oleh George Weigel. New York: Cliff Street Books / Harper Collins, 1999. hlm. 992.
  72. ^ Rice, Patricia (24 Januari 1999). "Mereka memanggilnya" Wujek"". Pasca Penghantaran St Louis.
  73. ^ John Paul II, Paus (2004). Bangkitlah, Biarkan Kita Berjalan. Buku Warner. ISBN 978-0-446-57781-6.
  74. ^ a b Stourton 2006, hlm. 103.
  75. ^ Weigel, George. Saksi Harapan: Biografi Paus John Paul II (ms 151). HarperCollins. Edisi Kindle.
  76. ^ O'Malley, John W. (2008). Apa yang Berlaku di Vatikan II. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press. hlm.204–205. ISBN 978-0-674-03169-2.
  77. ^ Crosby, John F. (2000). Gneuhs, Geoffrey (ed.). Visi John Paul II mengenai Seksualiti dan Perkahwinan: Misteri "Cinta yang Adil". Warisan Paus John Paul II: Sumbangannya terhadap Pemikiran Katolik. Persimpangan. hlm. 54. ISBN 978-0-8245-1831-8.
  78. ^ a b "Biografi ringkas". vatican.va. Diarkibkan daripada asal pada 30 Disember 2008. Diperoleh 25 Oktober 2009.
  79. ^ a b c d e f g h i j k l "John Paul II: Visi Moral yang Kuat". CNN. 11 Februari 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  80. ^ "Humanae hidup". 25 Julai 1968. Diarkibkan daripada asal pada 3 Mac 2011. Diperoleh 1 Januari 2009.
  81. ^ a b Stourton, Ed (15 Februari 2016). "Surat rahsia Paus John Paul II - Berita BBC". Berita BBC. Diperoleh 15 Februari 2016.
  82. ^ a b c d e f g Kirchgaessner, Stephanie (15 Februari 2016). "Surat Paus John Paul II mengungkapkan hubungan 32 tahun dengan wanita". Penjaga. Diperoleh 16 Februari 2016.
  83. ^ a b c d e f g Apa yang sebenarnya berlaku antara Paus John Paul II dan rakan karibnya, Anna-Teresa Tymienecka? oleh Edward Stourton, 15 Februari 2016, Telegraf
  84. ^ a b c Laporan panorama: Surat Rahsia Paus John Paul II oleh Ed Stourton, 15 Februari 2016
  85. ^ Moreira Neves, Lucas Cardinal. "EVANGELII NUNTIANDI: UJIAN PASUL PAUL VI KE GEREJA". Rangkaian Televisyen Kata Abadi.
  86. ^ a b "Paus" Orang Asing ". Majalah masa. 30 Oktober 1978. hlm. 1. Diperoleh 1 Januari 2009. (langganan diperlukan)
  87. ^ a b c d "Paus Asing". Majalah masa. 30 Oktober 1978. hlm. 4. Diperoleh 1 Januari 2009. (langganan diperlukan)
  88. ^ Reese, Thomas J. (1998). Di dalam Vatikan: Politik dan Organisasi Gereja Katolik. Akhbar Universiti Harvard. hlm.91, 99. ISBN 978-0-674-93261-6.
  89. ^ a b c Stourton 2006, hlm. 171.
  90. ^ "Paus Baru Diumumkan". Berita BBC. Diperoleh 1 Januari 2009.
  91. ^ Agasso, Renzo. Caro Karol. Effata Editrice IT, 2011. hlm. 23.
  92. ^ a b c d e f g h Bawah, Joseph (18 April 2005). "John Paul yang Agung". Standard Mingguan. hlm 1-2. Diperoleh 1 Januari 2009.
  93. ^ Salam Pertama dan Berkat Pertama kepada Orang Yang Beriman: Alamat John Paul II, Isnin, 16 Oktober 1978 Diarkibkan 18 Oktober 2013 di Mesin Wayback. Vatican. Vatican.va.
  94. ^ "Tahun 1978 dalam Kajian: Pemilihan Paus John Paul II". UPI. 6 Disember 1978. Diperoleh 17 Februari 2013.
  95. ^ "Peristiwa dalam Kepausan John Paul II". vatican.va. 30 Jun 2005. Diarkibkan daripada asal pada 28 Oktober 2011. Diperoleh 1 Januari 2009.
  96. ^ Paus Seterusnya Anura Guruge 2010 ISBN 978-0-615-35372-2 muka surat 227
  97. ^ a b c d e f Maxwell-Stuart 2006, hlm. 234.
  98. ^ "Pengumpulan Kepausan Terbesar | Jutaan Orang Beramai-ramai ke Misa Kepausan di Manila, Pertemuan Disebut Terbesar Paus Yang Dilihat di Sebuah Layanan". Matahari Baltimore. Perkhidmatan Berita New York Times. 2012. Diperoleh 29 Januari 2012.
  99. ^ a b c "Filipina, 1995: Paus Impian" Milenium Ketiga Asia"". AsiaNews. 4 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  100. ^ "Garis Masa Paus John Paul II CBN—CBN.com Kehidupan Rohani". Rangkaian Penyiaran Kristian. The Associated Press. 2011. Diperoleh 28 Jun 2011.
  101. ^ Thompson, Ginger (30 Julai 2002). "Paus untuk mengunjungi Mexico yang dibahagi atas ajarannya". The New York Times. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  102. ^ "Orang Ireland Ingat Lawatan Kepausan 1979". Berita BBC. 2 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  103. ^ "BBC pada Hari Ini | 29 | 1982: Paus membuat lawatan bersejarah ke Canterbury". Berita BBC. 29 Mei 1982. Diperoleh 23 Jun 2013.
  104. ^ Sistem, eZ. "Retrospektif Latar Belakang Lawatan / Lawatan 1982 / Rumah - Lawatan". www.thepapalvisit.org.uk. Diarkibkan daripada asal pada 12 Oktober 2016. Diperoleh 16 Ogos 2016.
  105. ^ Abbott, Elizabeth (1988). Haiti: The Duvalier Years. Syarikat Buku McGraw Hill. hlm.260–262. ISBN 978-0-07-046029-4.
  106. ^ a b c "Paus Memohon Keharmonian Antara Kepercayaan". Berita BBC. 24 Februari 2000. Diperoleh 1 Januari 2009.
  107. ^ a b c Plett, Barbara (7 Mei 2001). "Masjid mengunjungi mahkota lawatan Paus". Berita BBC. Diperoleh 1 Januari 2009.
  108. ^ a b c d e "2000: Paus Berdoa untuk Pengampunan Holocaust". Berita BBC. 26 Mac 2000. Diperoleh 1 Januari 2009.
  109. ^ a b c d e f Klenicki, Rabbi Leon (13 April 2006). "Kunjungan Paus John Paul II ke Jordan, Israel dan Otoritas Palestin: Ziarah Doa, Harapan dan Rekonsiliasi" (PDF). Liga Anti-Fitnah. Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 28 November 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  110. ^ Henneberger, Melinda (21 September 2001). "Paus akan berangkat ke Kazakhstan dan Armenia pada hujung minggu ini". The New York Times. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  111. ^ a b "1979: Jutaan Orang Bersorak ketika Paus Datang ke Rumah". Berita BBC. 2 Jun 1979. Diperoleh 1 Januari 2009.
  112. ^ a b Angelo M. Codevilla, "Peperangan Politik: Satu Set Sarana untuk Mencapai Akhir Politik", dalam Waller, ed., Pengaruh Strategik: Diplomasi Awam, Counterpropaganda dan Perang Politik (IWP Press, 2008.)
  113. ^ John Lewis Gaddis, Perang Dingin: Sejarah Baru, hlm. 193, Penguin Books (2006), ISBN 978-0-14-303827-6
  114. ^ a b c d CBC News Online (April 2005). "Paus Menentang Komunisme di Tanah Airnya - dan Menang". Perkhidmatan Berita Agama. Diarkibkan daripada asal pada 30 Jun 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  115. ^ a b c "Gorbachev: Paus John Paul II adalah 'Contoh bagi Kita Semua'". CNN. 4 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  116. ^ a b Weigel, George. Akhir dan Permulaan: Paus John Paul II - Kemenangan Kebebasan, Tahun-tahun Terakhir, Warisan. Kumpulan Penerbitan Mahkota. Edisi Kindle.
  117. ^ Novo Millenio Inuente §2
  118. ^ "Ziarah Jubli ke Tanah Suci". Lihat Suci. Diperoleh 19 November 2020.
  119. ^ "Kunjungan ke Wadi Al-Kharrar, Doa Bapa Suci". Lihat Suci. Diperoleh 19 November 2020.
  120. ^ "Doakan Rosario bersama Saint Paus John Paul II". Buku Air Suci. Diperoleh 19 November 2020.
  121. ^ "Homily John Paul II, Misa di Dataran Manger". Lihat Suci. Diperoleh 19 November 2020.
  122. ^ "Homily John Paul II, Misa di Gereja Makam Suci". Lihat Suci. Diperoleh 19 November 2020.
  123. ^ Paus John Paul II (1988). Mulieris Dignitatem: Surat Apostolik mengenai Martabat dan Vokasi Wanita. http://www.vatican.va/content/john-paul-ii/en/apost_letters/1988/documents/hf_jp-ii_apl_19880815_mulieris-dignitatem.html: Libreria Editrice Vaticana.CS1 maint: lokasi (pautan)
  124. ^ a b Küng, Hans (26 Mac 2005). "Kontradiksi Paus". Der Spiegel. Diperoleh 1 Januari 2009.
  125. ^ "Paus John Paul II Melawat A.S., Tahun 1977 dalam Kajian". UPI. Diperoleh 12 September 2010.
  126. ^ "John Paul II-Paus Milenial" Sinopsis "Paus John Paul II-Paus Milenium" Garisan hadapan
  127. ^ John Paul II. (1995). Evangelium Vitae. Bandar Vatican: Libreria Editrice Vaticana, §95
  128. ^ artikel 42, Solicitudo Rei Socialis
  129. ^ "U2 — Eno Mari Bono Bercakap dengan Paus". Hubungi Muzik. 2010. Diperoleh 22 Disember 2011.
  130. ^ "Surat Apostolik Ordinatio Sacerdotalis dari John Paul II kepada Para Uskup Gereja Katolik tentang Melakukan Penahbisan Pendeta untuk Lelaki Sendiri". Libreria Editrice Vaticana. Diarkibkan daripada asal pada 18 Januari 2012. Diperoleh 24 Januari 2012.
  131. ^ "Paus Menyerang Apartheid dalam Pidato di Mahkamah PBB" Los Angeles Times, 13 Mei 1985
  132. ^ Pope "Afrika Selatan Melawat Penghormatan 2 Sumpah" The New York Times, 13 Mei 1995
  133. ^ Mandela 'sangat terinspirasi' oleh Paus [Info Afrika Selatan], 5 April 2005
  134. ^ "Pandangan Keagamaan: Pernyataan Paus John Paul II tentang Hukuman Mati". Pusat Maklumat Hukuman Mati. Diperoleh 3 November 2013.
  135. ^ Trigilio Jr, Pendeta John, Pendeta Kenneth Brighenti dan Pendeta Jonathan Toborowsky. John Paul II untuk Dummies, hlm. 140, John Wiley & Sons, 2011 ISBN 978-0-471-77382-5
  136. ^ Virginia Garrard-Burnett. Keganasan di Tanah Roh Kudus: Guatemala di bawah Jeneral Efrain Rios Montt, 1982–1983, hlm.20–21, John Wiley & Sons, 2010 ISBN 978-0-19-537964-8
  137. ^ "Dengan Papal Prodding, Guatemala Mungkin Menamatkan Pelaksanaan". Pemantau Sains Kristian. 24 Mei 2013. Diperoleh 3 November 2013.
  138. ^ "Paus mengatakan perlembagaan EU harus mengutip warisan Kristian". Perniagaan EU. 28 Jun 2003. Diperoleh 14 November 2013.
  139. ^ "Profesor Yahudi Mempertahankan Penyataan Kekristianan dalam Teks Euro". Agensi Berita Zenit. 17 September 2003. Diperoleh 14 November 2013.
  140. ^ Marcin Frydrych (21 Mei 2003). "Paus membuka jalan untuk mengundi" Ya "" Poland ". EUObserver.com. Diperoleh 14 November 2013.
  141. ^ Pendeta Adam Boniecki (25 Mei 2003). "Od Unii Lubelskiej do Unii Europejskiej" [Dari Kesatuan Lublin ke Kesatuan Eropah] (dalam bahasa Poland). Tygodnik Powszechny. Diperoleh 14 November 2013.
  142. ^ Doug Linder. "Pandangan Evolusi Vatikan: Paus Paulus II dan Paus Pius".
  143. ^ "Michelle Green," Stephen Jay Gould "1986".
  144. ^ "Mesej kepada Akademi Sains Pontifikal 22 Oktober 1996". Rangkaian Maklumat Katolik (CIN). 24 Oktober 1997. Diperoleh 1 Januari 2009.
  145. ^ "Magisterium Berkaitan dengan Pertanyaan Evolusi kerana Melibatkan Konsepsi Manusia". Pusat Pendidikan Sains Negara. 24 Oktober 1996. Diperoleh 1 Januari 2009.
  146. ^ Tagliabue, John (25 Oktober 1996). "Sokongan Gereja Pope Bolsters untuk Evolusi". The New York Times. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  147. ^ John Paul II, "Alamat kepada Kor Diplomatik", Vatican, 13 Januari 2003 (Diakses pada 7 Februari 2007).
  148. ^ Paus Diutamakan untuk Hadiah Keamanan Nobel Umur, 9 Oktober 2003
  149. ^ Paus John Paul II adalah Kegemaran untuk Memenangi Hadiah Keamanan Nobel Berita Deseret, 10 Oktober 2003
  150. ^ a b c Garvin, Glenn (18 Julai 1999). "Permusuhan terhadap A.S., Kesalahan Mahal". The Miami Herald. Diperoleh 1 Januari 2009.
  151. ^ "Pemukulan Óscar Romero". The New Yorker. 19 Mei 2015.
  152. ^ "Apa yang dikatakan oleh Canonization Óscar Romero Tentang Paus Francis". Atlantik. November 2018.
  153. ^ "Paus mengatakan berpihak di Nikaragua akan membahayakan gereja". The New York Times. 5 Mac 1983.
  154. ^ "Kehendak Mereka Dilakukan". Ibu Jones. 1983.
  155. ^ Ostling, Richard N .; Roberto Suro (10 September 1984). "Agama: Mengalahkan Harapan Palsu Marxisme". Masa. Diperoleh 27 Julai 2011.(langganan diperlukan)
  156. ^ Filip Mazurczak (24 Mei 2013). "Paderi yang Mencegah Mafia". Perkara Pertama. Diperoleh 2 November 2013.
  157. ^ "The Mafia vs Paus John Paul II". Tinjauan Jurucakap. Akhbar Bersekutu. 24 Mei 2013. Diperoleh 15 November 2013.
  158. ^ "Pesan Pontiff Mengutuk Pemusnahan Perang Teluk". Los Angeles Times. Perkhidmatan Times Wire. 1 April 1991. Diperoleh 22 November 2013.
  159. ^ Drew Christiansen, SJ (12 Ogos 2002). "Hawks, Doves, dan Paus John Paul II". Amerika. Diperoleh 22 November 2013.
  160. ^ Clyde Haberman (1 April 1991). "Paus Mengecam Perang Teluk Sebagai" Kegelapan"". The New York Times. Diperoleh 22 November 2013.
  161. ^ Dariusz Rosiak (21 Julai 2013). "Arcybiskup i maczety" [Uskup Agung dan parang] (dalam bahasa Poland). Tygodnik Powszechny. Diarkibkan daripada asal pada 9 November 2013. Diperoleh 9 November 2013.
  162. ^ Donatella Lorch (20 September 1995). "Paus Menyeru Pembunuhan Berakhir di Rwanda". The New York Times. Diperoleh 9 November 2013.
  163. ^ William Frank Smith (November 2010). Tonggak Gereja Katolik: Orang dan Acara yang Membentuk Gereja Institusi. Penerbitan Telinga Anjing. hlm. 86. ISBN 978-1-60844-821-0. Diperoleh 25 Januari 2012.
  164. ^ Paus John Paul II 2005, hlm. 12.
  165. ^ Weigel, George (2001). Kebenaran Katolik. New York: Harper Collins. hlm.3. ISBN 978-0-06-621330-9.
  166. ^ Surat kepada Uskup Gereja Katolik mengenai Penjagaan Pastoral Orang Homoseksual Perenggan 7, 10, 11, 13
  167. ^ Ap. Konst. Sacri Canones. Kod Kanun Gereja Timur, Edisi Latin-Inggeris, Terjemahan Bahasa Inggeris Baru (Canon Law Society of America, 2001), halaman xxv. Rujuk Bonus Pendeta n. 2
  168. ^ a b Ap. Konst. Sacræ Disiplinæ Kaki
  169. ^ NYTimes.com, "Kod Undang-Undang Canon Baru yang Berkuatkuasa untuk umat Katolik", 27 November 1983, diakses pada Jun-25-2013
  170. ^ Halaman Induk pada Johanno-Pauline Code 1983, CanonLaw.info, diakses pada 17 Mac 2016
  171. ^ AAS82 (1990) hlm. 1033–1063
  172. ^ Thomas Kuzhinapurath, Undang-undang Salvific: Karakter Salvific CCEO, Gambaran Sejarah, Malankara Seminary Publications, Trivandrum, 2008, hlm.79
  173. ^ Pete Vere & Michael Trueman, "Terkejut oleh Canon Law, Vol. 2" (Cincinnati, Ohio: Servant Books, 2007); hlm. 123
  174. ^ Akin, Jimmy. "Adakah Paus Fransiskus akan" merobohkan "perlembagaan Vatikan? 12 perkara yang perlu diketahui dan dikongsi", Daftar Katolik Nasional, 2 Oktober 2013
  175. ^ Jonathan Kwitny, Manusia Abad: Kehidupan dan Zaman Paus John Paul II, hlm. 592, Henry Holt dan Co. (1997), ISBN 978-0-8050-2688-7
  176. ^ Paus, dalam Perjalanan Latin, Menyerang Rezim Pinochet The New York Times, 1 April 1987
  177. ^ Paus Memaklumkan kepada Uskup Chile Untuk Menduduki Pilihan Raya Percuma; Pontiff Bergabung dengan Pinochet di Palace Balcony The Washington Post, 3 April 1987[pautan mati]
  178. ^ George Weigel (2003). Biografi de Juan Pablo II — Testigo de Esperanza [Biografi John Paul II — Saksi Harapan] (dalam bahasa Sepanyol). Plaza Pengarang & Janés. ISBN 978-84-01-01304-1.; Heraldo Muñoz (2008). Bayangan Diktator: Kehidupan di bawah Augusto Pinochet. Buku Asas. hlm.183. ISBN 978-0-465-00250-4.
  179. ^ Slawomir Oder, Mengapa Dia Adalah Orang Suci: Kehidupan dan Kepercayaan Paus John Paul II dan Kes Pengkhususan, hlm. 107–108, Rizzoli International Publications (2010), ISBN 978-0-8478-3631-4
  180. ^ Timmerman, Jacobo Chile: Kematian di Selatan, hlm. 114, Alfred A. Knopf, Inc., 1987 ISBN 978-0-517-02902-2
  181. ^ Massa Kepausan di Cili Meletup Dengan Kekerasan Tribune Chicago, 4 April 1987
  182. ^ Musuh Pionchet Bersorak oleh Kehadiran Paus The New York Times, 3 April 1987
  183. ^ "Dlaczego Jan Paweł II wyszedł z Pinochetem na balkon" [Mengapa John Paul II pergi ke balkoni Pinochet]. Gazeta Wyborcza (dalam bahasa Poland). 24 Disember 2009. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  184. ^ Riccardo Orizio, Ceramah Iblis: Pertemuan dengan Tujuh Diktator, hlm. 131, Walker & Company (2003), ISBN 978-0-8027-1416-9
  185. ^ James Ferguson, Papa Doc, Baby Doc: Haiti and the Duvaliers, hlm. 75-77, Basil Blackwell (1987), ISBN 978-0-631-16579-8
  186. ^ Douglas Bond, Christopher Kruegler, Roger S. Powers, dan William B. Vogele, Protes, Kekuatan, dan Perubahan: Ensiklopedia Tindakan Tanpa Kekerasan dari ACT-UP hingga Suffrage Wanita, hlm. 227, Routledge (1997), ISBN 978-0-8153-0913-0
  187. ^ https://www.nytimes.com/1988/05/19/world/pope-ending-trip-urges-justice-in-paraguay.html
  188. ^ a b David Willey, Ahli Politik Tuhan: Paus John Paul II, Gereja Katolik, dan Orde Dunia Baru, hlm. 227, St Martin's Press (1992), ISBN 978-0-312-08798-2
  189. ^ "bailey83221: Antisipasi Kegagalan Komunisme (Daftar ilmiah mereka yang meramalkan kejatuhan". 2 Mei 2006. Diarkibkan daripada asal pada 2 Mei 2006. Diperoleh 24 Februari 2019.
  190. ^ Daniel Patrick Moynihan, "Adakah Rusia akan meletup?" Newsweek (19 November 1979): 144,147.
  191. ^ a b c Domínguez 2005.
  192. ^ a b c d Lewis, Paul (28 Julai 1982). "Skandal Bank Mendalam Misteri Itali". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diperoleh 25 Januari 2012.
  193. ^ a b c d Lawrence M. Salinger (2005). Ensiklopedia Kolar Putih & Jenayah Korporat. Sage. ISBN 978-0-7619-3004-4. Diperoleh 25 Januari 2012.
  194. ^ Andrew M. Essig, dan Jennifer L. Moore. "US-Holy See Diplomacy: Pembentukan Hubungan Formal, 1984." Kajian Sejarah Katolik (2009) 95 # 4, hlm. 741-764741-764. dalam talian
  195. ^ Marie Gayte, "The Vatican and the Reagan Administration: A Cold War Alliance?". Kajian Sejarah Katolik (2011) 97 # 4 ms 713-736 dalam talian
  196. ^ Mark Riebling (7 April 2005). "Reagan's Pope: Perikatan Perang Dingin Ronald Reagan dan Paus John Paul II". Kajian Nasional. Diarkibkan daripada asal pada 1 Julai 2012. Diperoleh 12 September 2010.
  197. ^ "Pemimpin dunia pertama". Penjaga. 4 April 2005. Diperoleh 4 November 2013.
  198. ^ "Poles bimbang, bangga dengan Paus John Paul II 10/13/03". Jurnal Topeka Modal. Akhbar Bersekutu. 3 April 2012. Diarkibkan daripada asal pada 4 April 2004. Diperoleh 28 Januari 2012.
  199. ^ "Alamat Paus John Paul II kepada Yang Berhormat George W. Bush Presiden Amerika Syarikat". Vatican.va. 4 Jun 2004. Diperoleh 19 Ogos 2011.
  200. ^ "Perkhidmatan rahsia Poland memainkan peranan penting dalam rancangan jenayah untuk membunuh John Paul II". Akhbar Bebas Kanada. 13 Oktober 2006. Diperoleh 23 Oktober 2014.
  201. ^ a b "Nieślubne dziecko Jana Pawła II. Kulisy esbeckiej prowokacji" [Anak haram John Paul II. Provokasi SB di belakang tabir]. Dziennik (dalam bahasa Poland). 4 Oktober 2013. Diperoleh 23 Oktober 2014.
  202. ^ Andrea Riccardi. La Pace Preventiva. Milan: San Paolo 2004.
  203. ^ Kirby, Alex (8 April 2005). "John Paul II dan orang Anglikan". Berita BBC. Diperoleh 1 Januari 2009.
  204. ^ "Pengenalan kepada Paroki Gereja Katolik Wanita Pendamaian". Wanita Pendamaian kita. Diarkibkan daripada asal pada 26 Disember 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  205. ^ John Paul II. Melintasi Ambang Harapan, hlm. 82, Alfred A. Knopf, Inc., 1994 ISBN 978-0-307-76457-7
  206. ^ Paus Menziarahi Istana di Togo, Lalu Gudang Lumpur Wanita The New York Times, 10 Ogos 1985
  207. ^ "Kebawah Duli Yang Maha Mulia, Alayeluwa Oba Okunade Sijuwade, Olubuse ll - The Ooni of Ife". Theooni.org. 20 Disember 2008. Diarkibkan daripada asal pada 3 Mac 2013. Diperoleh 28 April 2014.
  208. ^ "Paus Membuat Lawatan Pertama ke Armenia". Los Angeles Times. Akhbar Bersekutu. 24 April 1999. Diperoleh 6 Disember 2014.
  209. ^ "Paus John Paul II Mengakui Pembunuhan Armenia". Atour.com. 10 November 2000. Diperoleh 6 Disember 2014.
  210. ^ George Weigel, Akhir dan Permulaan: Paus John Paul II - Kemenangan Kebebasan, Tahun-tahun Terakhir, Warisan, hlm. 283, Doubleday Religion (2010), ISBN 978-0-385-52480-3
  211. ^ "Dalai Lama meratapi Paus John Paul II," Seorang Pengamal Rohani Sejati"". AsiaNews. 4 Mac 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  212. ^ Simpson, Victor L. (27 November 2003). "Paus John Paul II Bertemu dengan Dalai Lama". Berita Agama Dunia. Diarkibkan daripada asal pada 14 Oktober 2007. Diperoleh 1 Januari 2009.
  213. ^ Levi, Mons. Virgilio dan Christine Allison. John Paul II: Penghormatan dalam Kata dan Gambar, hlm. 165, William Morrow, 1999 ISBN 978-0-688-16621-2
  214. ^ Brunett, Mons. Alex. "Teks Ucapan Bishop Brunett". Persidangan Uskup Katolik Amerika Syarikat Pejabat Perhubungan Media. Diarkibkan daripada asal pada 16 April 2013. Diperoleh 30 Oktober 2012.
  215. ^ a b c Brunwasser, Matthew (2 Ogos 2007). "Patriark Teoctist, 92, Romania yang Mengulurkan Tangan kepada John Paul II, Meninggal Dunia". The New York Times. Diperoleh 1 Januari 2009.
  216. ^ a b c d "Kunjungan Paus John Paul II ke Ukraine". Lviv: Institut Agama dan Masyarakat. Diperoleh 1 Mei 2011.
  217. ^ a b c d e f g "Agensi Akhbar Macedonia: Berita dalam Bahasa Inggeris, 2001-05-04b". Agensi Akhbar Macedonia (Hellenic Resources Network). 4 Mei 2001. Diperoleh 1 Januari 2009.
  218. ^ Stephanopoulos, Nikki (28 Januari 2008). "Uskup Agung Christodoulos dari Athens". Akhbar Bersekutu. Diarkibkan daripada asal pada 23 Julai 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  219. ^ Paus John Paul II (1994). Melintasi Ambang Harapan. Alfred A. Knopf, Inc. hlm.93–94. ISBN 978-0-679-76561-5.
  220. ^ Akin, Jimmy (6 April 2006). "John Paul II Mencium Al-Qur'an". JimmyAkin.org. Diperoleh 1 Januari 2009.
  221. ^ a b "WQED / PBS Mempersembahkan 'Perayaan Kepercayaan: Konsert Kepausan Rekonsiliasi' Televisyen 90 Minit Istimewa" (Siaran akhbar). WQED. Diarkibkan daripada asal pada 8 Mac 2009. Diperoleh 1 Januari 2009.
  222. ^ a b "Orkestra untuk Membuat Sejarah Vatikan". Berita BBC. 9 November 2003. Diperoleh 1 Januari 2009.
  223. ^ a b "Konsert Pendamaian Papal". Koir Filharmonik London. 11 Januari 2005. Diarkibkan daripada asal pada 20 November 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  224. ^ a b Pitz, Marylynne; Andrew Druckenbrod (8 November 2003). "Pittsburgh Symphony untuk membuat persembahan untuk Paus". Warta Pasca Pittsburgh. Diperoleh 1 Januari 2009.
  225. ^ "Katekismus Gereja Katolik". Arkib Vatikan. Libreria Editrice Vaticana. Diarkibkan daripada asal pada 7 April 2015. Diperoleh 1 Januari 2009.
  226. ^ "Paus memberi kesan kepada pasukan Jain dengan kehangatan peribadi, mendorong lebih banyak dialog". Ucanews.com. 20 April 1995. Diarkibkan daripada asal pada 13 Disember 2014. Diperoleh 6 Disember 2014.
  227. ^ Cassidy, Kardinal Edward Idris (16 Mac 1998). "Kita Ingat: 'Refleksi Terhadap Shoah'". Arkib Vatikan. Diarkibkan daripada asal pada 26 Disember 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  228. ^ a b c d "AIJAC menyatakan kesedihan atas kematian Paus". Australia / Israel & Majlis Hal Ehwal Yahudi. 4 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  229. ^ "Alamat di Sinagoga Besar Rom". Kolej Boston. 13 April 1986. Diarkibkan daripada asal pada 8 Julai 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  230. ^ "Ucapan Yang Mulia John Paul II kepada Sekelompok Pemimpin dan Orang Yahudi yang Bertanggungjawab untuk Organisasi Konsert dalam Memperingati Shoah". Diperoleh 12 Februari 2013.
  231. ^ "Peristiwa dalam Kepausan John Paul II". Diarkibkan daripada asal pada 28 Oktober 2011. Diperoleh 12 Februari 2013.
  232. ^ "Jam Berita Dalam Talian — Permintaan Maaf Papal". MacNeil / Lehrer Productions. Diarkibkan daripada asal pada 6 Julai 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  233. ^ "Pertemuan Pemimpin Yahudi Terbesar untuk Pernah Berjumpa Dengan Paus yang Duduk". PTWF. 2004–2009 Yayasan Pave the Way, Inc. Diarkibkan daripada asal pada 8 April 2009. Diperoleh 1 Januari 2009.
  234. ^ Jacobson, Kenneth (2 April 2005). "Paus John Paul II: 'Penghargaan: Seorang Penglihatan yang Diingati'". Liga Anti-Fitnah. Diarkibkan daripada asal pada 19 Januari 2012. Diperoleh 22 Disember 2011.
  235. ^ "Petikan Paus John Paul II". brainymedia.com. 2007. Diperoleh 11 Januari 2009.
  236. ^ "Żydzi szanowali JPII bardziej niż rabinów" [Orang Yahudi lebih menghormati John Paul II daripada rabbi] (dalam bahasa Poland). Fakt. 21 April 2011. Diarkibkan daripada asal pada 9 November 2014. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  237. ^ "Żydzi" wyrazili radość "z powodu beatyfikacji Jana Pawła II" [Orang Yahudi "menyatakan kegembiraan" kerana pemukulan John Paul II] (dalam bahasa Poland). Fakt. 5 April 2011. Diarkibkan daripada asal pada 5 Oktober 2012. Diperoleh 8 Oktober 2012.
  238. ^ "Perjalanan - Republik Persekutuan Jerman 1980 - John Paul II". Vatican.va. Diarkibkan daripada asal pada 5 Mei 2011. Diperoleh 3 Jun 2011.
  239. ^ "Ökumenisches Treffen mit der Evangelisch-Lutherischen Gemeinde von Rom". Vatican.va. Diarkibkan daripada asal pada 29 Julai 2013. Diperoleh 3 Jun 2011.
  240. ^ "Ziarah Apostolik ke Norway, Iceland, Finland, Denmark dan Sweden (1-10 Juni 1989)". Vatican.va. Diarkibkan daripada asal pada 7 Februari 2011. Diperoleh 1 Mei 2011.
  241. ^ "Tahun 1981 dalam Kajian: Percubaan Pembunuhan Paus John Paul II". United Press International (UPI). 1981.
  242. ^ a b c Dziwisz 2001.
  243. ^ a b c Lee, Martin A. (14 Mei 2001). "Percubaan Pembunuhan 1981 Paus John Paul II, The Gray Wolves, dan Badan Perisikan Kerajaan Turki & A.S." Penjaga Teluk San Francisco. hlm.23, 25.
  244. ^ "Peninjauan Tahun 1981: Percubaan Pembunuhan Paus John Paul II". UPI. 20 Jun 1981. Diperoleh 17 Februari 2013.
  245. ^ a b Majalah Masa 1982-01-25, hlm. 1.
  246. ^ Lo Scapolare del Carmelo [The Scapular of Carmel] (dalam bahasa Itali). Shalom. 2005. hlm. 6. ISBN 978-88-8404-081-7.
  247. ^ Bertone 2000–2009.
  248. ^ Paus John Paul II 2005, hlm. 184.
  249. ^ a b c d e "Soviet telah ditembak Pope kerana menyokong Solidariti'". Telegraf. 3 Mac 2006.
  250. ^ "Pemikiran Paus Akhir untuk Bersara'". Berita BBC. 22 Januari 2007. Diperoleh 1 Januari 2009.
  251. ^ Gordon Thomas (2000). Mata-mata Gideon — Pahlawan Rahsia Mossad. Buku Pan. ISBN 978-0-330-37537-5. Diperoleh 15 Disember 2011.
  252. ^ a b c "Paus John Paul 'Terluka' pada tahun 1982". Berita BBC. 16 Oktober 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  253. ^ a b c ""Paus John Paul Cedera pada 1982 Pisau Serangan ", kata Aide". Berita PJK. 16 Oktober 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  254. ^ a b c "John Paul Terluka pada tahun 1982, Menikam, Pembantu Dedahkan". Reuters. 15 Oktober 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  255. ^ a b c Hebblethwaite 1995, hlm. 95.
  256. ^ McDermott, Terry (1 September 2002). "Plot". Los Angeles Times. Diarkibkan daripada asal pada 12 April 2003. Diperoleh 1 Januari 2009.
  257. ^ John O. Koehler (14 Februari 2011). Mata-mata di Vatikan: Perang Dingin Kesatuan Soviet Menentang Gereja Katolik. Buku Pegasus. ISBN 978-1-60598-140-6. Diperoleh 4 Februari 2012.
  258. ^ Mingguan Penerbit, ulasan 'Mata-mata di Vatikan', 11 Mei 2009
  259. ^ Paus John Paul II 2005, hlm. 1.
  260. ^ Caroll, Rory (13 Mac 2000). "Paus mengatakan maaf atas dosa gereja". Penjaga. London. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  261. ^ Berita BBC. "Paus mengeluarkan permintaan maaf". Berita BBC. Diperoleh 14 Januari 2013.
  262. ^ Berita BBC (12 Mac 2000). "Paus meminta maaf atas dosa Gereja". Berita BBC. Diperoleh 14 Januari 2013.
  263. ^ Robinson, B. A. (7 Mac 2000). "Permintaan maaf oleh Paus John Paul II". Perunding Ontario. Diperoleh 14 Januari 2013.
  264. ^ a b c d e f g h Weeke, Stephen (31 Mac 2006). "Mungkin 'Saint John Paul the Great?'". Berita NBC. Diperoleh 1 Januari 2009.
  265. ^ "Agama Galileo Galilei, Ahli Astronomi dan Saintis". Penganut. 2011. Diarkibkan daripada asal pada 29 Jun 2011. Diperoleh 12 Julai 2011.
  266. ^ "Paus mengirimkan permintaan maaf e-mel pertama". Berita BBC. 23 November 2001. Diperoleh 30 Januari 2012. dari komputer riba di Clementine Hall di lukisan dinding Vatican, paus berusia 81 tahun itu menyampaikan mesej itu, permintaan maaf 'maya' pertamanya.
  267. ^ "Kardinal Ratti Paus Baru sebagai Pius XI". The New York Times. 7 Februari 1922. Diperoleh 1 Januari 2009.
  268. ^ "Kardinal Ratti Paus Baru sebagai Pius XI, Artikel Penuh" (PDF). The New York Times. 7 Februari 1922. Diperoleh 1 Januari 2009.
  269. ^ "Profil: Paus John Paul II". Berita BBC. Februari 2005. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  270. ^ "Eropah | Paus John Paul dikejarkan ke hospital". Berita BBC. 2 Februari 2005. Diperoleh 17 Februari 2013.
  271. ^ "Paus John Paul sedang beristirahat; bernafas sendiri berikutan trakeotomi". Agensi Berita Katolik. 25 Februari 2005. Diperoleh 17 Februari 2013.
  272. ^ a b BBC 2005-04-01.
  273. ^ a b c d Surat rahsia Paus John Paul II oleh Ed Stourton, BERITA BBC
  274. ^ a b c Adakah Paus John Paul II Mempunyai Kekasih Rahsia? oleh Barbi Latzu Nadeau, 15 Februari 2016
  275. ^ a b "Hari Akhir, Kata-kata Terakhir Paus John Paul II". Berita Dunia Katolik (CWN). 20 September 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  276. ^ a b "Kata-kata Terakhir John Paul Terungkap". Berita BBC. 18 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  277. ^ Pisa, Nick (18 Mac 2006). "Vatikan menyembunyikan Diagnosis Penyakit Parkinson Paus selama 12 Tahun". Telegraf Harian. London. Diperoleh 1 Januari 2009.
  278. ^ Navarro-Valls 2 April 2005.
  279. ^ The New York Times (19 September 2005). "Vatican Melancarkan Rekod Rasmi Hari Akhir Paus John Paul II". Diperoleh 29 Januari 2018.
  280. ^ Stourton 2006, hlm. 320.
  281. ^ "Paus pembantu 'belum membakar kertas'". Berita BBC. 5 Jun 2005. Diperoleh 12 Ogos 2013.
  282. ^ "ZENIT: Wasiat dan Perjanjian Terakhir John Paul II". Innovative Media, Inc. Diarkibkan daripada asal pada 17 September 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  283. ^ a b "Paus John Paul II dikebumikan di Crypt Vatikan; Jutaan orang di seluruh Dunia Menonton Pengebumian". CNN. Diarkibkan daripada asal pada 13 Jun 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  284. ^ a b "The Independent:"Jutaan Berkabung Paus di Pengebumian Terbesar di Sejarah"". London: Independent News and Media Limited. 8 April 2005. Diarkibkan daripada asal pada 1 Disember 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  285. ^ a b c Holmes, Stephanie (9 April 2005). "Kota Rom Meraikan Keajaiban'". Berita BBC. Diperoleh 1 Januari 2009.
  286. ^ "Pengebumian Paus John Paul II". Di luar Beltway. 8 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009.
  287. ^ a b c Saunders, Fr. William (2005). "John Paul yang Agung". Katolik Herald. Diperoleh 1 Januari 2009.
  288. ^ O'Reilly, David (4 April 2005). "Warisan Papal: Adakah Sejarah akan menggunakan nama John Paul the Great?". Akhbar Bebas Detroit. Surat khabar Knight Ridder. Paus John Paul the Great adalah nama yang disarankan oleh banyak orang untuk Karol Józef Wojtyła. Sepanjang sejarahnya yang panjang, Gereja Katolik telah menganugerahkan gelaran "Hebat" setelah kematian hanya pada dua paus: Leo I dan Gregory I, yang keduanya memerintah dalam seribu tahun pertama agama Kristian
  289. ^ Murphy, Brian (5 April 2005). "Setia memegang kunci kehormatan 'Yang Hebat' bagi John Paul". Akhbar Bersekutu.
  290. ^ "Teks: Ucapan pertama Benedict XVI". Berita BBC. 19 April 2005. Diperoleh 1 Januari 2009. Saudara dan saudari yang terhormat, setelah Paus John Paul II yang hebat, para kardinal telah memilih saya, seorang pekerja yang sederhana dan rendah hati di kebun anggur Tuhan. Kenyataan bahawa Tuhan dapat bekerja dan bertindak walaupun dengan cara yang tidak mencukupi menghiburkan saya, dan di atas segalanya saya mempercayakan doa anda kepada anda. Dalam kegembiraan Tuhan yang telah dibangkitkan, kita meneruskan bantuan-Nya. Dia akan menolong kita dan Maria akan berada di pihak kita. Terima kasih.
  291. ^ "Sambungan Ekaristi untuk Reposa Jiwa Paus John Paul II: Homily of Card. Angelo Sodano". Pandangan Suci. 3 April 2005. Diarkibkan daripada asal pada 25 Disember 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  292. ^ "Salib Selatan: John Paul the Great". The Southern Cross 2008 oleh Posmay Media. Diperoleh 1 Januari 2009.
  293. ^ Siang, Peggy (2 Ogos 2002). "John Paul the Great: Apa yang 12 Juta Tahu - dan Saya Terlalu Banyak". Jurnal Wall Street. Diperoleh 1 Januari 2009.
  294. ^ Siang, Peggy (November 2005). John Paul the Great: Mengingati Bapa Rohani. Penguin Group (Amerika Syarikat). ISBN 978-0-670-03748-3. Diperoleh 1 Januari 2009.
  295. ^ Susan Crimp, "Keinginan Terakhir Paus John Paul II: Kehidupan dan Pesan Saint Faustina", hlm92
  296. ^ "Lawatan pastoral oleh Paus Benediktus XVI ke Poland 2006: Ucapan oleh Bapa Suci". Libreria Editrice Vaticana. 25 Mei 2006. Diperoleh 1 Januari 2009.
  297. ^ "Rumah JPII".
  298. ^ Universiti Katolik Atma Jaya Indonesia. "Peta Kampus".
  299. ^ "Selamat Datang di Seminar St. John Paul II". Diperoleh 25 Mei 2020.
  300. ^ Nicole Winfield dan Vanessa Gera. "Paus Menggembirakan John Paul II Sebelum 1.5 Juta Setia". Berita CNS. Diarkibkan daripada asal pada 4 Mei 2011. Diperoleh 17 Februari 2013.
  301. ^ "Paus John Paul II mengalahkan 1,5 juta di depan". Telegraf. 1 Mei 2011. Diperoleh 17 Februari 2013.
  302. ^ a b c Moore, Malcolm (22 Mei 2008). "Paus John Paul II dalam Perjalanan Menjadi Orang Suci dalam Masa Rekod". Telegraf Harian. UK. Diperoleh 1 Januari 2009.
  303. ^ a b c Hollingshead, Iain (1 April 2006). "Apa yang Terjadi ... Menonjolkan John Paul II?". Penjaga. UK. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  304. ^ a b c d e Hooper, John (29 Mac 2007). "Misteri Biarawati Kunci bagi Kes Paus John Paul II untuk Kehidupan". Penjaga. London. Diperoleh 1 Januari 2009.
  305. ^ Owen, Richard. "Harapan Dibangkitkan untuk Pemukulan Paus John Paul II - Waktu Dalam Talian". The Times. UK. Diperoleh 1 Januari 2009.
  306. ^ "Tanggapan Yang Mulia Benediktus XVI untuk Pemeriksaan Pemukulan dan Pengkononan Hamba Tuhan John Paul II". Berita Vatikan. Libreria Editrice Vaticana. 9 Mei 2005. Diarkibkan daripada asal pada 5 Januari 2009. Diperoleh 1 Januari 2009.
  307. ^ a b "John Paul II dalam Jalur Cepat untuk Kanonisasi — Framingham, Massachusetts — Berita Harian MetroWest". Berita Harian Metrowest. Diarkibkan daripada asal pada 9 Disember 2012. Diperoleh 1 Januari 2009.
  308. ^ "Punca Pemukulan John Paul II Dibuka". ZENIT. 28 Jun 2005. Diperoleh 22 Oktober 2012.
  309. ^ "Paus Benediktus Melupakan Masa Menunggu, memulai Proses Pemukulan John Paul II" Agensi Berita Katolik 13 Mei 2005 Diakses pada 1 Mei 2011
  310. ^ a b c d e f Vicariato di Roma: Seorang biarawati menceritakan kisahnya .... 2009
  311. ^ "Vatican Mungkin Menemui Keajaiban Paus John Paul'". ABC (Australia). Agence France-Presse (AFP), APTN, Reuters, CNN, BBC World Service. 31 Januari 2006. Diarkibkan daripada asal pada 11 Oktober 2007. Diperoleh 1 Januari 2009.
  312. ^ "Keajaiban yang dikaitkan dengan John Paul II melibatkan penyakit Parkinson". Berita Dunia Katolik (CWN). Komunikasi Triniti 2009. 30 Januari 2006. Diperoleh 1 Januari 2009.
  313. ^ a b c "Biarawati Perancis mengatakan kehidupan telah berubah sejak dia sembuh berkat JPII". Perkhidmatan Berita Katolik. Diarkibkan daripada asal pada 7 April 2009. Diperoleh 1 Januari 2009.
  314. ^ Willan, Philip. "Tiada Lagi Jalan pintas di Jalan Paus John Paul II menuju Sainthood". Sunday Herald. Diarkibkan daripada asal pada 10 Februari 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  315. ^ "900.000 Berkumpul untuk Misa dengan Paus Benediktus". Tribunal Herald Antarabangsa. 28 Mei 2006. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  316. ^ a b Westcott, Kathryn (2 April 2007). "Tekanan Vatikan dalam Tekanan Paus John Paul II". Berita BBC. Diperoleh 22 Oktober 2012.
  317. ^ Moore, Malcolm (25 September 2007). "Seruan peninggalan Paus John Paul II secara percuma". Telegraf. London. Diperoleh 1 Januari 2009.
  318. ^ "Sebab Pemukulan dan Pengkononan Hamba Tuhan: John Paul II". Vicariato di Roma — III Piano Postulazione Piazza San Giovanni di Laterano. Diarkibkan daripada asal pada 16 Disember 2008. Diperoleh 1 Januari 2009.
  319. ^ a b "Diberkati John Paul II?". ncregister.com. Diperoleh 7 Mac 2011.
  320. ^ a b "Anak 'Mampu Berjalan Lagi' Setelah Berdoa di Makam Paus". Katolik Herald. Diarkibkan daripada asal pada 17 Januari 2012. Diperoleh 1 Mei 2011.
  321. ^ "CERITA CNS: Bagi Paus John Paul II, Proses Pemukulan mungkin di Lap Akhir". Perkhidmatan Berita Katolik. Diarkibkan daripada asal pada 5 Oktober 2009. Diperoleh 1 Januari 2009.
  322. ^ a b c "Kehidupan Paus John Paul II di Jalur Cepat - Berita Dunia". Berita ABC. Diarkibkan daripada asal pada 19 November 2009. Diperoleh 18 November 2009.
  323. ^ a b c d "Beatification Looms Lebih Dekat untuk John Paul II". catholicculture.org. Diperoleh 18 November 2009.
  324. ^ "Paus Benedict membuka jalan untuk mengalahkan John Paul II". Berita BBC. 14 Januari 2011. Diperoleh 14 Januari 2011.
  325. ^ "Syiling Emas Menanda Pemukulan John Paul II". The Boston Globe. 30 Mac 2011. ISSN 0743-1791. Diarkibkan daripada asal pada 6 November 2013. Diperoleh 22 Disember 2011.
  326. ^ "Tubuh Paus John Paul II digali menjelang Misa Pukul". Radio Awam Antarabangsa. 29 April 2011. Diperoleh 15 Jun 2017.
  327. ^ Willey, David (1 Mei 2011). "Perayaan seperti yang dihebohkan oleh John Paul". Berita BBC. Diperoleh 11 Mei 2020.
  328. ^ "Mengunjungi Makam John Paul II di Basilika Santo Petrus di Vatikan". Panduan Perjalanan Bandar Vatican. 23 Ogos 2013. Diperoleh 11 Mei 2020.
  329. ^ Kerr, David. "Jenazah Paus Innocent XI memberi jalan bagi John Paul II". Agensi Berita Katolik. Diperoleh 11 Mei 2020.
  330. ^ "Penyembuhan lelaki Kolombia dapat membuka jalan bagi pengumuman John Paul II". Agensi Berita Katolik. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  331. ^ "Patung Paus John Paul II yang baru dilancarkan di Warsawa". euronews.com. 24 September 2020.
  332. ^ "Peninggalan memegang darah Paus John Paul II yang dicuri dari katedral Itali". 9news.com. 25 September 2020.
  333. ^ Artikel oleh Cindy Wooden memetik laporan berita dari agensi media berita Itali, dan termasuk ucapan oleh pembantu lama Paus, KrakówKardinal Stanislaw Dziwisz, dan jurucakap Vatikan Jesuit Father Federico Lombardi, S.J.
  334. ^ a b c "Keajaiban ke-2 John Paul II disetujui — laporan". Agence France-Presse (AFP). Rappler.com. 2 Julai 2013. Diperoleh 2 Julai 2013.
  335. ^ a b c Livesay, Christopher (2 Julai 2013). "John Paul bersedia untuk kesucian setelah keajaiban kedua diselesaikan". ANSA (Agenzia Nazionale Stampa Associata). www.ansa.it. Diperoleh 2 Julai 2013.
  336. ^ "Wanita Kosta Rika Menjelaskan Penyembuhan Keajaiban John Paul" Diarkibkan 11 Mac 2016 di Mesin Wayback, Fox News Latino, 6 Julai 2013
  337. ^ "Media Itali melaporkan kemajuan dalam kesucian John Paul yang diberkati". Perkhidmatan Berita Katolik. 23 April 2013. Diarkibkan daripada asal pada 23 April 2013. Diperoleh 12 Jun 2013.
  338. ^ "Paus John Paul II, John XXIII untuk dijadikan orang kudus: Vatikan". Reuters. 5 Julai 2013. Diperoleh 9 Julai 2013.
  339. ^ Povoledo, Elizabetta; Alan Cowell (30 September 2013). "Francis to Canonise John XXIII dan John Paul II pada Hari yang Sama". The New York Times. Diperoleh 30 September 2013.
  340. ^ Easton, Adam (30 September 2013). "Tarikh ditetapkan untuk Popes John Paul II dan John XXIII kesucian". Berita BBC. Diperoleh 30 September 2013.
  341. ^ McDonnell, Patrick J .; Kington, Tom (27 April 2014). "Kanonisasi pendahulunya memberikan dorongan lain bagi Paus Francis". Los Angeles Times. Los Angeles, CA. Dianggarkan 800,000 orang turun ke Rom untuk dua kanonisasi, kata seorang jurucakap Vatikan. Itu termasuk setengah juta di sekitar Vatikan dan 300,000 lagi menonton acara itu di skrin TV gergasi yang dipasang di seluruh kota Rom.
  342. ^ "Sebab kesucian ibu bapa St. John Paul II telah dibuka secara rasmi". Agensi Berita Katolik. Diperoleh 22 November 2020.
  343. ^ a b c "Gereja Katolik untuk Mencegah Larangan Penggunaan Kondom". Deutsche Welle. 24 April 2006. Diperoleh 12 Januari 2009.
  344. ^ Radio, Southern California Public (24 April 2014). "Mangsa penderaan seks pendeta menjatuhkan kesucian bagi Paus John Paul II". scpr.org.
  345. ^ a b Walsh (2003). John Paul II: Cahaya untuk Dunia. hlm.62.
  346. ^ a b Persidangan Uskup Katolik Amerika Syarikat (2005). "Piagam untuk Perlindungan Kanak-kanak dan Orang Muda". Persidangan Uskup Katolik Amerika Syarikat. Diarkibkan daripada asal pada 26 April 2011. Diperoleh 8 Oktober 2007.
  347. ^ Paus Benedict XVI (2005). "Instruksi Mengenai Kriteria untuk Menentukan Perhatian Terhadap Orang dengan Kecenderungan Homoseksual memandangkan Kemasukan mereka ke Seminari dan Perintah Suci". Vatican. Diarkibkan daripada asal pada 25 Februari 2008. Diperoleh 9 Mac 2008.
  348. ^ Filteau, Jerry (2004). "Laporan mengatakan Penganiayaan Seksual Pendeta Membawa 'Asap Syaitan' ke Gereja". Perkhidmatan Berita Katolik. Diarkibkan daripada asal pada 4 Oktober 2009. Diperoleh 10 Mac 2008.
  349. ^ "Skandal di gereja: Keputusan Uskup; Piagam Uskup untuk Perlindungan Anak dan Orang Muda". The New York Times. 15 Jun 2002. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  350. ^ Owen, Richard (7 Januari 2008). "Paus Meminta Doa Berterusan untuk Menghilangkan Imamat Pedofilia". Edisi Times Online UK. London: Times Newspapers Ltd. Diperoleh 31 Mac 2008.
  351. ^ Terry, Karen; et al. (2004). Sifat dan Skop Masalah Penganiayaan Seksual di bawah umur oleh Pendeta dan Diakon. John Jay College of Criminal Justice. Diarkibkan daripada asal pada 25 April 2005.
  352. ^ Melinda Henneberger (21 April 2002). "Paus Mengambil Skandal". Sentinel Matahari. Diperoleh 9 November 2012.
  353. ^ a b Berry, Jason (16 Mei 2011). "Malu John Paul II: Bagaimana Skandal Penderaan Seks Mengotorkan Kepausannya". Bangsa. Diperoleh 24 Januari 2012.
  354. ^ "Eropah | pelajar penganiayaan uskup agung Poland'". Berita BBC. 23 Februari 2002. Diperoleh 17 Februari 2013.
  355. ^ "Watykan: Nie zrehabilitowaliśmy Paetza" [Vatican: tidak ada pemulihan untuk Paetz]. Fakt (dalam bahasa Poland). 19 Jun 2010. Diarkibkan daripada asal pada 9 Februari 2012. Diperoleh 9 November 2012.
  356. ^ Gallagher, Delia. "Kajian Vatikan mengenai Penderaan Seks". Zenit. Diarkibkan daripada asal pada 16 Mac 2012.
  357. ^ "Penyalahgunaan dalam Gereja Katolik / Undang-undang Kardinal dan orang awam". The Boston Globe. 2004. ISSN 0743-1791. Diperoleh 24 Januari 2012.
  358. ^ Piekara, Marek (2014). "Co Jan Paweł II wiedział o ks. Macielu?". wiara.pl.
  359. ^ "Vatikan mengakui Paus John Paul II diperingatkan tentang uskup agung Theodore McCarrick yang kasar, ketika membersihkan Francis". CNN. 10 November 2020.
  360. ^ "Penemuan utama dalam laporan Vatikan menjadi mantan Kardinal McCarrick". Akhbar Bersekutu. 10 November 2020. Diperoleh 10 November 2020.
  361. ^ Keane, James T. (10 November 2020). "Laporan McCarrick dan Paus John Paul II: Menghadapi warisan orang suci yang ternoda". Amerika. Diperoleh 11 November 2011.
  362. ^ Martin, S.J., James (25 Februari 1995). "Opus Dei di Amerika Syarikat". America Press Inc. Diarkibkan daripada asal pada 16 Januari 2009. Diperoleh 10 Januari 2009.
  363. ^ "St. Josemaría Escriva de Balaguer". Katolik Dalam Talian. Diperoleh 1 Januari 2009.
  364. ^ "Teks surat tuduhan ditujukan kepada John Paul II" (dalam bahasa Sepanyol). Pepe-rodriguez.com. Diperoleh 17 Februari 2013.
  365. ^ "Menyahkod dunia rahsia Opus Dei". Berita BBC. 16 September 2005. Diperoleh 30 April 2010.
  366. ^ Associated Press, "Opus Dei menyokong paus baru", CNN, 19 April 2005.
  367. ^ Gray, Sadie (6 Oktober 2005). "Permintaan Paus dari 'banker Tuhan' Terungkap Ketika Perbicaraan Pembunuhan Bermula". The Times. London.
  368. ^ "BBC pada Hari Ini | 1982: 'Banker Tuhan' Ditemui Gantung". Berita BBC. 19 Jun 1982. Diperoleh 27 Januari 2012.
  369. ^ Hewitt, Hugh (4 Jun 2005). "Mengkritik John Paul II: Namun Perkara Lain Yang Diperkirakan oleh akhbar arus perdana mengenai Gereja Katolik". Standard Mingguan. Diperoleh 10 Januari 2009.
  370. ^ cth. Marcel Lefebvre, Surat Terbuka kepada umat Katolik yang Keliru (Herefordshire: Penerbitan Gracewing, 1986). ISBN 9780852440476
  371. ^ Perbincangan mengenai karya penting Ratzinger (kemudian paus) untuk mencuba perdamaian antara Lefebvre dan Holy See, videonya John Thavis, Diari Vatikan: Pandangan di Sebalik Tabir Mengenai Kekuatan, Keperibadian, dan Politik di Jantung Gereja Katolik (London: Penguin, 2014), 147–49. ISBN 9780143124535
  372. ^ "Ucapan kepada Perwakilan Gereja-gereja Kristian dan Komunitas Gereja dan Agama Dunia". Libreria Editrice Vaticana. 27 Oktober 1986. Diarkibkan daripada asal pada 27 Disember 2008. Diperoleh 12 Januari 2009.
  373. ^ "Alamat kepada Perwakilan Gereja-gereja Kristian dan Komunitas Gerejani yang lain". Libreria Editrice Vaticana. 27 Oktober 1986. Diarkibkan daripada asal pada 17 April 2009. Diperoleh 12 Januari 2009.
  374. ^ "Hari Doa untuk Kedamaian di Dunia". Arkib Vatikan. Libreria Editrice Vaticana. 24 Januari 2002. Diarkibkan daripada asal pada 15 Mei 2009. Diperoleh 12 Januari 2009.
  375. ^ "John Paul II mencium Al-Quran". Tradisi dalam Tindakan. 14 Mei 1999. Diperoleh 12 Januari 2009.
  376. ^ "Jan Paweł II Langsung di Vatikan 1999". youtube.com. 28 Ogos 2011. Diperoleh 17 Februari 2013.
  377. ^ Carvalho, Nirmala (8 Disember 2005). "India: Ekstremis Hindu Menentang Pemberian Kepada Misionaris". AsiaNews. Diarkibkan daripada asal pada 20 Jun 2008. Diperoleh 12 Januari 2009.
  378. ^ Shah, Dhiru. "Misi Tersembunyi Ibu Teresa di India: Penukaran kepada agama Kristian". IndiaStar. Diarkibkan daripada asal pada 14 Julai 2008. Diperoleh 12 Januari 2009.
  379. ^ Allen Jr., John L. "Kematian Paus: Analisis pemerintahan Paus John Paul II". Wartawan Katolik Nasional. Diperoleh 12 Januari 2009.
  380. ^ "Paus menghindari konfrontasi dengan Pinochet". United Press International. 11 April 1987.
  381. ^ "Diktator tentera Argentina mengesahkan hierarki Gereja Katolik sudah mengetahui akan" hilang"". MercoPress. 24 Julai 2012.
  382. ^ "Vatikan mengatakan mantan utusannya tidak bertanding". The Washington Post. 23 Mei 1997.
  383. ^ "Bekas diktator Argentina mengatakan bahawa dia memberitahu Gereja Katolik telah hilang". The Irish Times. 24 Julai 2012.
  384. ^ "Pio Laghi, Utusan Papal, Meninggal pada usia 86 tahun". The New York Times. 13 Januari 2009.
  385. ^ a b "Ian Paisley mati: Bagaimana Paisley membuat keputusannya". Belfast: BBC Ireland Utara. 1988. Diperoleh 12 September 2014.
  386. ^ "Ian Paisley dan politik perdamaian". Los Angeles Times. 24 Mac 2010. Diperoleh 16 Februari 2012. dari 1:45 m ke dalam video
  387. ^ a b Davenport, Mark (19 Januari 2004). "BERITA BBC | Jalan keluar Paisley dari Eropah". Berita BBC. Diperoleh 28 Januari 2012.
  388. ^ Paisley, Dr Ian R.K. (2012). "Dokumen Sejarah Mendedahkan Rencana Mantan Paus". ianpaisley.org. Diperoleh 28 Januari 2012.
  389. ^ "Headliners; Penonton Papal". The New York Times. 16 Oktober 1988. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  390. ^ Cloud, David W. (2012). "Gereja Presbiterian Percuma - Dr. Ian Paisley". freepres.org. Diarkibkan daripada asal pada 30 September 2011. Diperoleh 28 Januari 2012.
  391. ^ MacDonald, Susan (2 Oktober 1988). "Paisley Dihalau kerana Menghina Paus". The Times.
  392. ^ Chrisafis, Angelique (16 September 2004). "Kembalinya Dr No". Penjaga. London. Diperoleh 22 Oktober 2014.
  393. ^ "Petikan dari Paus John Paul II Tentang Međugorje". Medjugorje.org. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  394. ^ Kutleša 2001, hlm. 283.
  395. ^ Nacional.
  396. ^ Kutleša 2001, hlm. 256.
  397. ^ "Ahli teologi tidak berpartisipasi dalam proses kanonisasi Paus John Paul II". catholicnewsagency.com. CNA. Diperoleh 4 Mac 2020.
  398. ^ Michael J. Matt (21 Mac 2011). "Pernyataan Penolakan Mengenai Pemukulan Paus John Paul II yang Akan Datang". Sisa. Diperoleh 2 Mei 2011.
  399. ^ "Cracovia adalah mengenai rakyat - John Paul II". en.cracovia.pl. 9 September 2010. Diperoleh 4 April 2019.
  400. ^ "Paus menyokong Liverpool". Sukan BBC. 27 November 2003. Diperoleh 16 Mac 2016.
  401. ^ Berendt, Joanna; Chan, Sewell (15 Februari 2016). "Surat dari Paus John Paul II Menunjukkan Persahabatan Yang Jauh Dengan Wanita". The New York Times. Diperoleh 16 Februari 2016.
  402. ^ Surat Paus John Paul II mengungkapkan hubungan 32 tahun dengan wanita oleh Stephanie Kirchgaessner, Rome, 15 Februari 2016
  403. ^ Vatican menolak siasatan 'surat cinta-cinta' JPII: 14 Februari 2016, The Vatican
  404. ^ Paus John Paul II 'melakukan percintaan rahsia dengan wanita yang sudah berkahwin' kata dokumentari baru oleh John Kelly, Mirror.co.uk News
  405. ^ Yang Mulia: John Paul II & Sejarah Masa Kita—Carl Bernstein, Marco Politi (1996)

Sumber

Bibliografi

Bacaan lanjut

Pautan luaran

Gelaran Gereja Katolik
Didahului oleh
Eugeniusz Baziak, sebagai pentadbir Apostolik Krakow
Uskup Agung Kraków
13 Januari 1964 - 16 Oktober 1978
Berjaya oleh
Franciszek Macharski
Didahului oleh
John Paul I
Paus
16 Oktober 1978 - 2 April 2005
Berjaya oleh
Benedict XVI