Polykleitos - Polykleitos

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Polykleitos Doryphoros, contoh awal klasik kontrapposto. Salinan marmar Rom di Muzium Arkeologi Negara, Naples

Polykleitos adalah kuno Bahasa Yunani pengukir dalam gangsa abad ke-5 SM. Bersama Orang Athena pengukir Pheidias, Myron dan Praxiteles, dia dianggap salah satu pemahat terpenting dari zaman kuno klasik. Katalog abad ke-4 SM dikaitkan dengan Xenokrat ("Katalog Xenokratik"), yang merupakan panduan Pliny dalam bidang seni, menjadikannya antara Pheidias dan Myron.[1] Dia sangat terkenal dengan risalah yang hilang (a kanon perkadaran badan), Kanun Polykleitos, menyatakan miliknya asas matematik yang ideal bentuk badan lelaki.

Tidak ada patung asalnya yang diketahui dapat bertahan, tetapi ada banyak yang dipercayai salinan kemudian di dalam marmar, kebanyakannya karya Rom.

Nama

Seorang Polykleitan Diadumenos, dalam salinan marmar Rom, Muzium Arkeologi Nasional Athens

Nama Yunani-nya secara tradisional Latin Polikletus, tetapi juga ditransliterasi Polycleitus (Yunani kuno: Πολύκλειτος, Yunani Klasik Pengucapan Yunani:[polýkleːtos], "banyak terkenal") dan, kerana iotacisme dalam peralihan dari Kuno ke Yunani Moden, Poliklitos atau Poliklitus. Dia dipanggil Sicyonius (dinyalakan. "The Sicyonian", biasanya diterjemahkan sebagai "Sicyon")[2] oleh pengarang Latin termasuk Pliny the Elder dan Cicero, dan Ἀργεῖος (lit. "The Argive", trans. "dari Argos") oleh orang lain seperti Plato dan Pausanias. Dia kadang-kadang dipanggil Penatua, sekiranya perlu membezakannya anaknya, yang dianggap sebagai arkitek utama tetapi pemahat kecil.

Kehidupan dan latihan awal

Seperti yang dinyatakan di atas, Polykleitos disebut "The Sicyonian" oleh beberapa pengarang, semuanya menulis dalam bahasa Latin, dan yang menurut para sarjana moden bergantung pada kesalahan Pliny the Elder dalam memalsukan pemahat lain yang lebih kecil dari Sikyon, seorang murid Phidias, dengan Polykleitos dari Argos. Pausanias bersikeras bahawa mereka bukan orang yang sama, dan bahawa Polykleitos berasal dari Argos, di mana ibu negeri dia mesti mendapat latihan awal,[3] dan kontemporari Phidias (mungkin juga diajar oleh Agelada).

Berfungsi

Tokoh Polykleitos sebuah Amazon untuk Efesus dikagumi, sementara kolosalnya emas dan gading patung dari Hera yang berdiri di kuilnya — the Heraion dari Argos- dibandingkan dengan Olympian Zeus oleh Pheidias. Dia juga mengukir yang terkenal gangsa lelaki bogel dikenali sebagai Doryphoros ("Spear Bearer"), yang bertahan dalam bentuk banyak Rom guli salinan. Arca selanjutnya yang dikaitkan dengan Polykleitos adalah Discophoros ("Discus-pembawa "), Diadumenos ("Pemuda mengikat ikat kepala")[4] dan a Hermes pada satu masa diletakkan, menurut Pliny, di Lysimachia (Thrace). Polykleitos Astragalizontes ("Boys Playing at Knuckle-bone") dituntut oleh Kaisar Titus dan bertempat di tempat yang terhormat di tempatnya atrium.[5] Pliny juga menyebut bahawa Polykleitos adalah salah satu daripada lima pengukir utama yang bertanding pada abad kelima SM. untuk membuat Amazon yang terluka untuk kuil Artemis; salinan marmar yang berkaitan dengan pertandingan bertahan.[6]

Diadumenos

Patung dari Diadumenos, juga dikenali sebagai Pemuda Mengikat Ikat Kepala adalah salah satu patung Polykleitos yang dikenali dari banyak salinan. Gerakan budak lelaki itu mengikat ikat kepala mewakili kemenangan, mungkin dari pertandingan atletik. "Ini adalah salinan Rom abad pertama dari sebuah gangsa asli Yunani bertarikh sekitar 430 SM."[4] Polykleitos memahat garis besar ototnya dengan ketara untuk menunjukkan bahawa dia adalah seorang atlet. “Dada dan pelvis diadoumenos condong ke arah yang bertentangan, menyusun kontras berirama di batang tubuh yang menimbulkan kesan daya hidup organik. Kedudukan kaki yang tersusun antara berdiri dan berjalan memberi kesan pergerakan yang berpotensi. Pose yang dikira dengan teliti ini, yang terdapat di hampir semua karya yang dikaitkan dengan Polykleitos, menjadi formula standard yang digunakan dalam seni Yunani-Romawi dan, kemudian, seni Eropah barat. "[4]

Doryphoros

Patung lain yang dibuat oleh Polykleitos adalah Doryphoros, juga dipanggil Pembawa lembing. Ini adalah patung khas Yunani yang menggambarkan keindahan tubuh lelaki. "Polykleitos berusaha menangkap bahagian ideal sosok manusia dalam patungnya dan mengembangkan seperangkat prinsip estetika yang mengatur perkadaran ini yang dikenal sebagai Canon atau 'Peraturan'.[7] Dia mencipta sistem berdasarkan nisbah matematik. "Walaupun kita tidak mengetahui perincian formula Polykleitos yang tepat, hasil akhirnya, seperti yang dinyatakan dalam Doryphoros, adalah ungkapan sempurna dari apa yang disebut oleh orang Yunani simetri.[7] Pada patung ini, ia menunjukkan sedikit bentuk kontrapposto berpose; badan condong paling banyak pada kaki kanan. "Bahagian Doryphoros bersama dengan keseimbangan sempurna antara ketegangan dan relaksasi, mewujudkan gambaran harmoni visual."[8][sumber yang lebih baik diperlukan] Doryphoros mempunyai badan yang ideal, kurang mengandungi naturalisme. Di tangan kirinya, pernah ada tombak, tetapi jika demikian ia telah hilang. Dipercayai bahawa patung itu adalah orang awam biasa, atau dia mungkin Achilles berperang.[rujukan diperlukan] Postur badan menunjukkan bahawa dia adalah pejuang dan pahlawan.[4][7]

Gaya

Apollo dari "Jenis Mantua", salinan Rom marmar setelah asli Yunani abad ke-5-SM yang dikaitkan dengan Polykleitos, Musée du Louvre

Polykleitos, bersama dengan Phidias, mencipta gaya Yunani Klasik. Walaupun tidak ada karya asalnya yang bertahan, sumber sastera yang mengenal pasti salinan marmer Rom karya beliau membolehkan pembinaan semula dibuat. Kontrapposto, pose yang menggambarkan keseimbangan badan yang berubah-ubah ketika berat diletakkan pada satu kaki, adalah sumber kemasyhurannya.

Perincian halus model Polykleitos untuk pemutus yang dilakukan di tanah liat dinyatakan dalam pernyataan terkenal yang diulangi di Plutarchs Moralia, bahawa "pekerjaan itu paling sukar ketika tanah liat berada di bawah kuku".[9]

Kanun Polykleitos dan "simetri"

Polykleitos secara sedar mencipta pendekatan baru untuk memahat, menulis sebuah risalah (an kanun seni (dari Yunani kuno: Κανών (Kanon), batang pengukur atau piawai) dan merancang bogel lelaki memberi contoh teorinya mengenai asas matematik perkadaran ideal. Walaupun risalah teorinya hilang dari sejarah,[10] dia disebut sebagai, "Kesempurnaan ... timbul sedikit demi sedikit (untuk mikron) melalui banyak nombor ".[11] Dengan ini ia bermaksud bahawa patung harus terdiri dari bahagian-bahagian yang dapat ditentukan dengan jelas, semua berkaitan satu sama lain melalui sistem perkadaran dan keseimbangan matematik yang ideal. Walaupun Canonnya mungkin diwakili olehnya Doryphoros, patung gangsa yang asli tidak dapat bertahan, tetapi kemudian terdapat salinan marmar.

Rujukan ke Kanon oleh penulis kuno lain menunjukkan bahawa prinsip utamanya dinyatakan oleh kata-kata Yunani simetri, Hippokratik prinsip isonomia ("keseimbangan"), dan irama. Galen menulis bahawa Polykleitos Kanon "mendapat namanya kerana mempunyai nilai yang tepat (simetri) semua bahagian antara satu sama lain. "[12] Dia juga menulis bahawa Kanon mendefinisikan keindahan "dalam bahagian, bukan dari unsur-unsur, tetapi dari bahagian-bahagian, iaitu dari jari ke jari, dan semua jari ke telapak tangan dan pergelangan tangan, dan ini ke lengan bawah, dan lengan bawah ke lengan atas, dan semua bahagian lain satu sama lain. "[13]

Ahli sejarah seni Kenneth Clark memerhatikan bahawa "tujuan umum [Polykleitos] adalah kejelasan, keseimbangan, dan kelengkapan; satu-satunya media komunikasi badan telanjang seorang atlet, berdiri tenang di antara pergerakan dan beristirahat".[14]

Pembinaan semula yang disangka

Ilustrasi falang tangan manusia

Walaupun terdapat banyak kemajuan yang dibuat oleh para sarjana moden ke arah pemahaman yang lebih jelas mengenai asas teori Canon of Polykleitos, hasil kajian ini menunjukkan tidak adanya persetujuan umum mengenai penerapan praktikal kanun itu dalam karya seni. Pemerhatian terhadap subjek oleh Tukang Kayu Rhys tetap sah:[15] "Namun, ia mesti dianggap sebagai salah satu keingintahuan dari ilmu pengetahuan arkeologi kita bahawa sejauh ini tidak ada yang berjaya mengambil resipi kanun tertulis dari perwujudannya yang dapat dilihat, dan menyusun angka yang dapat dikira yang kita tahu menggabungkannya."

— Richard Tobin, Kanun Polykleitos, 1975.[16]

Dalam makalah tahun 1975, sejarawan seni Richard Tobin[a] mencadangkan bahawa kerja awal untuk membina semula Canon telah gagal kerana para penyelidik sebelumnya telah membuat anggapan yang salah tentang landasan dalam nisbah linear dan bukannya isal perkadaran.[16]:307 Dia menduga bahawa Canon bermula dari panjang bahagian paling luar ("distal phalange") jari kelingking. Panjang pepenjuru segiempat sisi ini (secara matematik, 2, kira-kira 1.4142) memberikan panjang phalange tengah. Mengulangi proses memberikan panjang proksimal phalange; melakukannya sekali lagi memberikan panjang metacarpal ditambah dengan karpal tulang - jarak dari buku jari ke kepala ulna. Seterusnya, segiempat sama dengan panjang tangan dari jari kelingking hingga pergelangan tangan menghasilkan panjang pepenjuru yang sama dengan lengan bawah. Proses "pepenjuru persegi" ini memberikan nisbah relatif bagi jarak rujukan utama yang lain dalam tubuh lelaki manusia.[16]:309 Prosesnya tidak memerlukan pengukuran akar kuasa dua: artis dapat mengambil tali panjang dan membuat simpulan terpisah antara satu sama lain dengan jarak yang sama dengan pepenjuru segiempat sama yang dilukis pada panjang sebelumnya.[16]:310 Pada badan yang betul, proses diulang tetapi kemajuan geometri diambil dan diambil dari bahagian atas kepala (dan bukan tambahan, seperti pada tangan / lengan): kepala dari mahkota ke dagu adalah ukuran yang sama dengan bahagian depan- lengan; dari mahkota hingga klavikula selagi lengan atas; pepenjuru pada petak itu menghasilkan jarak dari mahkota ke garis puting.[16]:313 Tobin mengesahkan pengiraannya dengan membandingkan model teoretisnya dengan salinan Roman Doryphoros di dalam Muzium Arkeologi Nasional Naples.[16]:315

Pengikut

Polykleitos dan Phidias adalah antara generasi pertama pemahat Yunani yang menarik sekolah pengikut. Sekolah Polykleitos bertahan sekurang-kurangnya tiga generasi, tetapi nampaknya sekolah paling aktif pada akhir abad ke-4 dan awal abad ke-3 SM. Penulis Rom Pliny dan Pausanias mencatat nama kira-kira dua puluh pemahat di sekolah Polykleitos, yang ditentukan oleh kepatuhan mereka terhadap prinsip keseimbangan dan definisi. Skopas dan Lysippus adalah antara pengganti Polykleitos yang terkenal.

Anak Polykleitos, Polykleitos yang Lebih Muda, bekerja pada abad ke-4 SM. Walaupun anak lelaki itu juga pengukir atlet, kemasyhuran terbesarnya dimenangi sebagai arkitek. Dia merancang teater hebat di Epidaurus.

Galeri

Catatan

  1. ^ Richard Tobin memperoleh gelar doktor dalam Sejarah Seni dari Kolej Bryn Mawr. Sejak April 2016, dia adalah pengarah Harwood Museum of Art di Universiti New Mexico.[17]

Rujukan

  1. ^ Andrew Stewart (1990). "Polykleitos of Argos". Seratus Pemahat Yunani: Kerjaya dan Kerja-kerja mereka yang masih ada. New Haven: Yale University Press.
  2. ^ Pliny the Elder Sejarah Alam 34.19.23
  3. ^ Bahawa "sekolah Argos" yang wujud selama abad kelima dikurangkan sebagai "marginal" oleh Jeffery M. Hurwit, "The Doryphoros: Looking Backward", dalam Warren G. Moon, ed. Polykleitos, Doryphoros, dan Tradisi, 1995:3-18.
  4. ^ a b c d "Patung Diadoumenos (pemuda mengikat fillet di kepalanya)". Garis Masa Sejarah Seni Heilbrunn. Muzium Seni Metropolitan. Diperoleh 24 Jun 2015.
  5. ^ Pliny the Elder, Naturalis Historia
  6. ^ "Patung Amazon yang cedera". Garis Masa Sejarah Seni Heilbrunn. Muzium Seni Metropolitan. Diperoleh 24 Jun 2015.
  7. ^ a b c "Seni: Doryphoros (Canon)". Seni Melalui Masa: Pandangan Global. Pelajar Annenberg. Diperoleh 27 September, 2015.
  8. ^ "The Doryphoros." The Doryphoros. 28 Februari 2009. Diakses pada 27 September 2015.
  9. ^ Plutarch, Moralia, dipetik dalam Stewart.
  10. ^ "Seni: Doryphoros (Canon)". Seni Melalui Masa: Pandangan Global. Pelajar Annenberg. Diperoleh 15 September 2020. kita diberitahu dengan tegas bahawa dia menghubungkan setiap bahagian dengan setiap bahagian lain dan keseluruhannya dan menggunakan formula matematik untuk melakukannya. Apa formula itu adalah masalah dugaan.
  11. ^ Philo, Mechanicus, dipetik dalam Stewart.
  12. ^ Galen, De Temperamentis.
  13. ^ De la Croix, Horst; Tansey, Richard G .; Kirkpatrick, Diane (1991). Seni Gardner Sepanjang Zaman (Edisi ke-9.) Thomson / Wadsworth. hlm.163. ISBN 0-15-503769-2.
  14. ^ Clark 1956: 63.
  15. ^ Tukang Kayu Rhys (1960). Patung Yunani: tinjauan kritikal. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 100. dipetik dalam Tobin (1975)
  16. ^ a b c d e f Tobin, Richard (1975). "Kanun Polykleitos". Jurnal Arkeologi Amerika. 79 (4): 307–321. Diperoleh 2 Oktober 2020.
  17. ^ "Tobin dilantik sebagai pengarah Muzium Seni Harwood UNM" (Siaran akhbar). 22 April 2016. Diperoleh 2 Oktober 2020.

Rujukan

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send