Polterabend - Polterabend - Wikipedia

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Polterabend adalah orang Jerman perkahwinan adat di mana, pada malam sebelum perkahwinan, para tetamu berbuka porselin untuk membawa tuah kepada perkahwinan pasangan itu. Kepercayaan akan keberkesanan kebiasaan ini dinyatakan oleh pepatah lama: "Shards membawa keberuntungan" (Bahasa Jerman: Scherben membawa Glück). Ungkapan itu berasal dari saat kata "serpihan"merujuk kepada periuk tanah liat yang tidak pecah dari tembikar pembuat, dan bukan hanya kepingan yang pecah. Dikatakan bahawa balang penuh adalah sesuatu yang bertuah, oleh itu ungkapan "pecah membawa tuah".

Etimologi

Perkataan "Polterabend" berasal dari kata kerja Jerman sopan (membuat banyak bunyi) + kata nama Abend (petang). Ia tidak sama dengan pesta bujang (Junggesellenabschiedsfeier), yang telah menjadi biasa di Jerman. Di Polterabend, pasangan itu meraikan bersama-sama dengan rakan mereka, memecahkan porselin semoga berjaya dalam persahabatan mereka yang baru, menurut tahyul, sedangkan pada pesta bujang, pengantin lelaki dan pengantin lelaki keluar berasingan dengan rakan-rakan mereka untuk merayakan hari terakhir mereka apa yang disebut kebebasan.

Acara

Polterabend biasanya berlaku di depan rumah pengantin perempuan (atau rumah orang tuanya), walaupun pengecualian dibuat untuk pertimbangan ruang, misalnya. Pasangan ini secara amnya mengumumkan majlis tersebut tetapi tidak secara khusus menghantar jemputan individu. Perkataan tersebar melalui mulut ke mulut, dan mereka yang mempunyai keinginan untuk muncul mungkin melakukannya. Banyak pasangan menggunakan ini sebagai cara untuk memasukkan orang yang mereka tidak dapat menjemput ke majlis perkahwinan itu sendiri. Sesuatu untuk dimakan dan / atau minuman diatur (disediakan atau diminta oleh para tetamu). Selalunya para tetamu akan membawa hadiah mereka ke Polterabend.

Titik tertinggi kebiasaan adalah melempar ke tanah porselin yang telah dibawa oleh para tetamu. Walau bagaimanapun, stoneware, pot bunga atau seramik seperti jubin, sink dan mangkuk tandas juga merupakan barang yang dilemparkan dengan senang hati. Objek logam seperti tin dan penutup botol dibawa ke perayaan. Kaca tidak pecah kerana bagi sebilangan gelas melambangkan kebahagiaan. Cermin tidak boleh pecah kerana takhayul lama bahawa memecahkan cermin akan membawa nasib buruk selama tujuh tahun, di samping perkara-perkara baik - atau kekurangannya - pada masa lalu pemutus dan / atau breake. Pasangan itu selepas itu mesti menjaga membersihkan timbunan pecahan. Ini seharusnya membuat pasangan sedar bahawa mereka harus menderita bersama melalui keadaan dan situasi yang sukar dalam hidup.

Yang relatif baru adalah apa yang disebut Polter-wedding. Dalam kes ini, perkahwinan digabungkan dengan Polterabend, dan smashing berlaku bersamaan dengan majlis perkahwinan.

Selepas Polterabend

Asal

Asal dari Polterabend tidak diketahui dengan tepat. Ada yang percaya asal usulnya Puak Jerman yang membuang tembakan untuk mengusir roh jahat. Yang lain percaya kafir ritual penghancuran altar korban tanah liat setelah pengorbanan kepada dewa-dewa untuk bertanggung jawab. Ada kemungkinan Polterabend mempunyai motif psikologi: pelamar yang mungkin ingin mempelai wanita ini memiliki kesempatan untuk "melepaskan diri" dengan cara yang sesuai secara sosial, sehingga keamanan di kampung dapat dijaga dengan lebih baik.

Kawasan

Polterabend paling sering disambut pada petang Jumaat sebelum upacara gereja, bahkan di beberapa wilayah pada hari Khamis atau Sabtu malam sebelumnya. Sekiranya Polterabend berlaku pada malam perkahwinan, pasangan itu dibenarkan meninggalkan perayaan lebih awal (iaitu sekitar tengah malam), supaya segar dan tanpa mabuk pada keesokan harinya - Polterabend secara tradisinya dirayakan dengan lebih banyak semangat dan kegembiraan daripada perayaan perkahwinan sebenarnya.

Ini hanya berlaku di beberapa kawasan di Jerman. Di Austria dan Switzerland, pasangan pengantin mendapat pesta bujang / ette yang berasingan daripada Polterabend.

Beberapa daerah juga merayakan apa yang disebut kebiasaan "Paube": Paube juga dapat dirayakan beberapa hari atau minggu sebelum perkahwinan. Di satu pihak, ia dimaksudkan sebagai semacam pesta pertunangan; di sisi lain, ia sering digabungkan dengan pemanasan rumah kediaman bersama baru untuk pasangan dan menyatakan kegembiraan kehidupan masa depan mereka bersama. Paube kurang ajar daripada Polterabend. Kebiasaannya, bapa pengantin perempuan mengadakan barbeku di Paube. Di beberapa kawasan di Hesse yang tradisional sos hijau dari tujuh ramuan disediakan; di sini warna hijau dan nombor tujuh bermaksud pesona bertuah untuk pasangan.

Polterabend biasanya dirayakan di Jerman dan di bahagian barat Poland - terutamanya di Wielkopolska, Silesia, Kashubia, Kujawy dan Kociewie, di mana terdapat pengaruh budaya Jerman yang ketara. Polterabend juga telah menjadi bagian dari persiapan perkahwinan selama berabad-abad di Sweden, Finland dan di beberapa kawasan luar bandar di Brazil di antara keturunan pendatang. Dalam Bahasa Denmark, kata "polterabend" telah menunjukkan a bujang atau pesta bujang.

Sastera

  • Martin P. Richter: Gelungene Überraschungen für Polterabend und, Freiburg, Urania, 2005. ISBN 3-332-01612-1

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send