Kejadian Lapangan Terbang Okęcie - Okęcie Airport incident

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Terminal lapangan terbang era 1960-an yang kecil
Lapangan Terbang OkęcieBangunan terminal tahun 1960-an, lokasi kemuncak kejadian (Gambar 2003)

The Kejadian Lapangan Terbang Okęcie (Bahasa Poland: Afera na Okęciu) adalah perselisihan antara pemain dan kakitangan teknikal Pasukan bola sepak kebangsaan Poland pada 29 November 1980, bermula di hotel pasukan di Warsaw dan klimaks pada Lapangan Terbang Okęcie. Sebagai insiden penghinaan, ketika mogok dan bentuk penentangan sipil yang lain semakin meningkat di komunis Poland, itu menyebabkan ribut pers domestik, dan menyebabkan penggantungan beberapa pemain terkemuka dan pengunduran diri dari Ryszard Kulesza, pasukan pengurus.

Józef Młynarczyk, pasukan penjaga gol, digantung ketika tiba waktunya untuk meninggalkan hotel ke lapangan terbang, setelah tidak tidur setelah malam di bandar dengan seorang teman. Kulesza dan salah seorang pembantunya, Bernard Blaut, memutuskan untuk meninggalkan Młynarczyk di belakang, sangat membuat marah beberapa pemain, termasuk Stanisław Terlecki, Zbigniew Boniek, Włodzimierz Smolarek, dan Władysław Żmuda. Terlecki, seorang intelektual pro-Barat yang terkenal dengan reputasi mengejek organisasi komunis, sangat marah, dan mendorong Młynarczyk ke lapangan terbang sendiri, di mana para pemain meneruskan protes mereka. Kulesza akhirnya mengalah dan membenarkan Młynarczyk untuk bepergian bersama pasukan.

Media Poland mengambil kisah dan pada hari-hari berikutnya, dengan keras menyerang pemain yang memberontak. Sementara itu, Terlecki sekali lagi menentang pihak berkuasa komunis dengan mengatur agar pemain bertemu Paus John Paul II. The Persatuan Bola Sepak Poland menghantar Terlecki, Młynarczyk, Boniek, dan Żmuda pulang dan mengenakan pelbagai larangan yang menghalang mereka daripada bermain di peringkat antarabangsa dan kelab, pada tahun berikutnya. Terlecki dan Boniek, khususnya, dikecam oleh persatuan itu sebagai "rabble-rousers" yang tidak berperikemanusiaan.[1] Smolarek menerima yang lebih sederhana, larangan yang digantung. Kulesza mengundurkan diri sebagai protes atas sekatan yang dikenakan ke atas para pemain, dengan mengatakan mereka terlalu keras. Sebilangan besar pemain yang dilarang dikembalikan pada tahun 1981, tetapi Terlecki tidak. Dia berhijrah ke Amerika Syarikat pada bulan Jun tahun itu dan, walaupun dia pulang lima tahun kemudian, dia tidak pernah bermain untuk Poland lagi.

Latar belakang

Pemain bola sepak berbaju putih dan seluar pendek gelap meraikan bersama
Poland pemain bola sepak di Piala Dunia FIFA 1974 dalam Jerman Barat

Pada bulan Jun 1976, satu siri tunjuk perasaan berlaku di seberang komunis Poland, segera setelah pemerintah mengumumkan rancangan untuk meningkatkan secara tajam harga tetap dikenakan di seluruh negara untuk banyak komoditi asas. Kejadian ganas berlaku di Płock, Radom, dan Ursus, kerana tunjuk perasaan dihentikan secara paksa dan kenaikan harga yang dirancang dibatalkan.[2] Demonstrasi dan peristiwa di sekitarnya menyatukan tenaga kerja Poland dan pembangkang politik intelektual, dan pada tahun 1980, kempen tentangan awam kerana perubahan politik semakin kuat.[3] Perindustrian tindakan mogok dalam Lublin pada bulan Julai 1980 (yang disebut Lublin Julaimendahului pembentukan Perpaduan (Solidarność) di bandar pelabuhan Gdańsk, pada bulan-bulan berikutnya. Ini adalah bukan komunis pertama kesatuan sekerja di sebuah Blok Timur negara. Pemerintah mengambil beberapa langkah untuk menghalangi kemunculan Solidariti, dengan menegakkan penapisan akhbar dan memutuskan sambungan telefon antara pantai dan kawasan pedalaman, tetapi di sebalik usaha ini, pada akhir 1980, empat dari setiap lima pekerja Poland adalah anggota kesatuan.[4]

Poland pasukan bola sepak kebangsaan, berjaya oleh Ryszard Kulesza, kemudian dianggap sebagai salah satu yang terbaik di dunia, setelah menduduki tempat ketiga di Piala Dunia FIFA 1974.[5] Pada bulan November 1980, peringkat keenam di dunia oleh Sistem penarafan Elo.[6] Akhir bulan itu, pasukan itu bersiap sedia Piala Dunia 1982 memenuhi syarat bertanding melawan Malta pada 7 Disember.[7] Pemergian skuad dijadualkan pada 29 November, sepuluh hari sebelum pertandingan, sehingga para pemain dapat menghadiri kem latihan di Itali, kemudian bertanding dalam pertandingan pemanasan menentang pasukan yang mewakili Liga Itali.[8]

Salah satu pemain utama Poland pada masa itu adalah Stanisław Terlecki, a ke hadapan kelab yang mana ŁKS Łódź. Anak pensyarah universiti, Terlecki memiliki ijazah dalam sejarah dari Universiti Łódź, juga bersungguh-sungguh pandangan politik anti-komunis dan sikap tegas mengenai paparan mereka.[9] Dia terkenal secara terbuka mengejek pertubuhan tersebut dengan penolakan subversif, dan secara berkala membuat lelucon di depan umum mengenai tokoh dan organisasi pihak berkuasa komunis, sehingga menimbulkan kemarahan Persatuan Bola Sepak Poland (PZPN) dan pasukan polis Warsaw.[1] Pemain antarabangsa Poland pertama dengan ijazah universiti dalam bidang lain selain pendidikan Jasmani, dia menghindari majalah sukan Poland yang dibaca oleh rakan sepasukannya dalam perjalanan darat yang disukai Barat jurnal berita, seperti Minggu Berita dan Masa.[9] Seperti banyak intelektual Polandia, dia bersimpati dengan gerakan seperti Solidariti;[4][9] mengikuti teladan mereka, dia dua kali berusaha untuk menyatukan pemain bola sepak Poland pada akhir 1970-an. PZPN menyekat kedua percubaan itu, melarang Terlecki dari semua bola sepak teratur setiap kali; pertama selama enam bulan, kemudian selama satu tahun.[9]

Kejadian

Kejadian utama

Seorang lelaki yang berjimat dengan sut dan tali leher
Józef Młynarczyk, pasukan penjaga gol, yang dikatakan mabuk memicu perselisihan

Lewat pada 28 November 1980, malam sebelum pasukan berlepas dari Warsaw ke Itali, penjaga gol Józef Młynarczyk dan ke hadapan Włodzimierz Smolarek, kedua-duanya Widzew Łódź, meninggalkan Hotel Vera tanpa kebenaran. Menurut Smolarek mereka melakukan ini untuk makan malam kerana mereka tidak menyukai makanan di hotel. Mereka berjumpa dengan rakan wartawan sukan Młynarczyk's Wojciech Zieliński, di kelab malam Adria. Menurut Andrzej Iwan, ahli pasukan lain, topik utama perbualan adalah isteri Zieliński yang terasing, yang ditangkap melacurkan diri di sekitar Warsawa, dan sejak itu pindah ke Itali.[1] Beberapa pemain Poland mengenalnya, dan Młynarczyk baru saja ke Itali untuk bermain untuk Widzew Łódź menentang Juventus. Menurut Iwan, wartawan itu mendorong Młynarczyk untuk minum ketika mereka bercakap, dengan harapan penjaga gawang mungkin mendapat berita tentangnya. Smolarek meninggalkan kelab sekitar jam 02:00, tetapi Młynarczyk dan Zieliński tinggal sehingga kira-kira tiga jam kemudian.[1]

Seorang pegawai kanan pasukan kebangsaan, Kolonel Roman Lisiewicz dari Tentera Poland, mengatakan dia melihat penjaga gawang dan wartawan sampai di hotel dengan teksi sejurus selepas pukul 05:00, tetapi daripada pergi ke biliknya Młynarczyk pergi lagi dengan Zieliński sebelum kembali sekitar jam 07:00.[1] Bosan dan lapar, Młynarczyk menyertai pemain lain untuk sarapan pagi, dan menurut Terlecki menghabiskan sebahagian besar makanan untuk menyelesaikan kemungkinan pembalasan pengurus. Młynarczyk dalam keadaan buruk sehingga dia tidak dapat membawa begnya sendiri; Smolarek mengambilnya untuknya.[10] Di sebelah bas pasukan, salah seorang pembantu Kulesza, Bernard Blaut, berhadapan dengan Smolarek dan memberitahunya bahawa Młynarczyk akan tinggal di belakang.[10]

Smolarek, Terlecki dan dua pemain Poland yang lain - Zbigniew Boniek dan Władysław Żmuda, kedua-duanya Widzew Łód object - dengan marah membantah dan hampir bersatu dengan Blaut.[10] Grzegorz Lato, salah seorang penyerang pasukan, tidak menyertai tunjuk perasaan tetapi kemudian mengatakan bahawa dia tidak menyangka Młynarczyk cukup mabuk untuk menjamin pengecualian.[11] Pasukan akhirnya pergi tanpa Terlecki atau Młynarczyk. Terlecki, yang memiliki kereta sendiri, memandu dirinya dan Młynarczyk ke lapangan terbang, di mana konfrontasi berlanjutan.[1]

Terlecki cuba menghentikan banyak akhbar di lapangan terbang dari memotret Młynarczyk dengan berlari, berteriak, dan merampas kamera dan mikrofon dari tangan mereka. Sementara itu, pemain lain cuba membicarakan Kulesza, mengatakan kepadanya bahawa Młynarczyk mempunyai masalah peribadi yang serius. Kulesza akhirnya mengalah dan membenarkan penjaga gawang melakukan perjalanan bersama pasukan.[1]

Tekanan ribut; pemain bertemu dengan Paus

Paus John Paul II
Paus John Paul II, dirinya Poland, bertemu pasukan Poland atas permintaan Stanisław Terlecki, salah seorang pemain.

Antara wartawan di lapangan terbang adalah Jacek Gucwa dari Televisyen Poland, Bogdan Chruścicki dari Radio Poland, dan Remigiusz Hetman dari jurnal bola sepak mingguan Piłka Nożna.[1] Berita mengenai kejadian itu dengan cepat tersebar di seluruh negara, sebahagiannya kerana tindakan Terlecki yang keterlaluan di hadapan wartawan. Iwan kemudian mencerminkan bahawa Terlecki "membuat banyak keributan sehingga mustahil untuk menyapu semuanya di bawah permaidani".[1] Boniek membuktikan versi peristiwa ini: "Terlecki disalahkan secara besar-besaran. Dia membawa Młynarczyk ke lapangan terbang dengan kereta sendiri, lalu menarik steker yang menyalakan kamera TV dari dinding."[1] Grzegorz Majchrzak, sejarawan orang Poland Institut Peringatan Negara, mempersoalkan kata-kata Boniek, yang menyatakan bahawa dia mungkin telah memutarbelitkan peristiwa dalam usaha menjauhkan diri dari Terlecki.[1]

Pemerintah berusaha menggunakan skandal itu sebagai gangguan yang populer, bertujuan untuk mengalihkan perhatian dari serangan dan tindakan industri lain.[12] Sejumlah wartawan menyerang pemain yang telah menyokong Młynarczyk; yang Przegląd Sportowy majalah sukan memuat tajuk utama "Tiada belas kasihan bagi mereka yang bersalah atas skandal di lapangan terbang" sementara Tempo, jurnal lain, sama teruknya, menyatakan "Ini Tidak Boleh Diterima".[1] Piłka Nożna mengutuk "lelaki hebat ... yang berpendapat bahawa mereka dapat melakukan apa yang mereka mahukan", tetapi pada masa yang sama mempersoalkan tingkah laku kakitangan pasukan yang tidak bermain.[1]

Di ibu negara Itali, Terlecki terus menentang pertubuhan tersebut. Para pemain di bawah arahan tegas untuk tidak bergaul dengan Vatikan ketika berada di Rom, tetapi Terlecki mengatur agar mereka bertemu Paus John Paul II, yang dia sendiri orang Poland.[9] Melihat ini sebagai tindakan menentang kedua, PZPN segera menghantar Terlecki, Młynarczyk, Boniek dan Żmuda pulang, diiringi oleh Jeneral Marian Ryba Tentera Poland, yang juga presiden persatuan bola sepak.[1][10] Lech Poznańs Piotr Mowlik menggantikan Młynarczyk untuk perlawanan menentang Malta,[13] yang dimenangi Poland 2-0.[7]

Selepas

Perbicaraan dan penggantungan

Ryba mengumumkan pada 1 Disember 1980 bahawa dia bermaksud untuk melarang pemain yang tidak setuju dari skuad Poland.[1] Ketika pasukan yang lain kembali ke Poland, Terlecki sekali lagi berusaha membentuk kesatuan pemain bola sepak. Dengan mendapat sokongan 16 pemain antarabangsa Poland yang lain, dia menulis surat kepada PZPN yang menyatakan niat mereka untuk melakukannya, memimpin pihak berkuasa memerintahkan mereka menghadap pengadilan.[9] Hanya Terlecki, Boniek, Żmuda dan Młynarczyk yang terus mengesahkan surat itu ketika dicabar di mahkamah.[9]

Pada 15 Disember, pegawai PZPN berusaha untuk menyusun semula acara malam itu, meminta pelbagai pemain dan kakitangan untuk memberikan laporan mengenai apa yang telah berlaku. Beberapa wartawan hadir. Kisah-kisah yang diceritakan saling bertentangan di beberapa tempat, terutama mengenai berapa banyak yang harus diminum oleh Młynarczyk. Kakitangan teknikal pasukan mengatakan bahawa dia jelas mabuk ketika mereka melihatnya, sementara penjaga gawang menegaskan dia hanya mengambil "tiga gelas sampanye dan seteguk bir" dengan rakannya.[1] Titik pertikaian lain ialah perbincangan di lapangan terbang, yang menyebabkan Kulesza mengalah. Pada umumnya disepakati bahawa para pemain telah berbicara dengan pengurus dengan mengatakan kepadanya bahawa Młynarczyk mempunyai masalah peribadi, tetapi kakitangan yang tidak bermain sekarang menuduh mereka melakukan pemerasan emosi. Para pemain mengatakan bahawa tujuan mereka adalah untuk menjelaskan masalah di luar padang penjaga gol untuk membantu pengurus membuat keputusan yang lebih tepat.[1]

Jawapan Terlecki dalam pertemuan ini di bawah pertanyaan Jenderal Ryba, bekas jaksa tentera, biasanya provokatif; ketika jeneral bertanya pukul berapa Terlecki keluar dari hotel pada 29 November, pihak hadapan ŁKS berkata 08:00. "Adakah anda yakin itu jam 08:00?" Ryba menekan - "Adakah anda yakin itu bukan jam 08:02?" Pemain itu menjawab bahawa dia tidak: "Tidak. Mungkin sudah pukul 08:03. Saya tidak tahu masa ini dengan tepat, kerana saya mempunyai salah satu jam tangan Rusia anda."[9]

Seorang lelaki separuh baya yang berkacamata, memakai baju dan tali leher
Antoni Piechniczek menggantikan Kulesza sebagai pengurus sejurus kejadian itu.

Seminggu kemudian, PZPN mengumumkan keputusan akhir. Satu-satunya versi peristiwa yang diterima untuk dipertimbangkan adalah peristiwa yang diceritakan oleh Kulesza dan Blaut; semua pemain dan ahli fisioterapi pasukan dan psikologi sukan diberhentikan. Udamuda dan Młynarczyk dilarang bermain untuk Poland atau kelab mereka selama lapan bulan, dan Terlecki dan Boniek selama dua belas. Smolarek menerima larangan dua bulan, iaitu digantung selama enam bulan.[1] Memetik catatan mereka sebelumnya mengenai ketidakkatan dan salah laku, PZPN memanggil Terlecki dan Boniek sebagai "rabble-rousers".[1]

Reaksi

Kulesza meninggalkan pekerjaannya tidak lama kemudian; menurut Majchrzak, dia mengundurkan diri sebagai protes atas hukuman pemain, yang menurutnya terlalu keras. Pegawai di Widzew Łódź menuduh PZPN bersikap berat sebelah, mengatakan bahawa persatuan itu tidak mengawasi pemain dengan betul dan harus menanggung beberapa kesalahan. Para pengarah di Widzew dan ŁKS Łódź secara ringkas mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dari keahlian PZPN dan mengatur kejuaraan liga mereka sendiri, tetapi tidak. Majlis pemain pasukan kebangsaan, pada masa itu terdiri Marek Dziuba, Paweł Janas dan Wojciech Rudy, menulis surat terbuka yang menyatakan terkejut dengan apa yang mereka lihat sebagai sekatan yang berlebihan terhadap Terlecki, Boniek, Żmuda dan Młynarczyk. Mereka mengakui tingkah laku penjaga gol itu jauh dari teladan, tetapi berpendapat bahawa kejadian itu hanya kecil, dan diperburuk oleh liputan media yang sangat menonjol dan negatif.[1]

Walaupun tanpa beberapa pemain teratas mereka, Widzew Łódź dinobatkan sebagai juara Poland pada akhir musim 1980-81.[14] Ryba meninggalkan jawatannya pada bulan April 1981, bersama sejumlah orang sezamannya, yang dijelaskan oleh Stefan Szczepłek, seorang wartawan sukan dan sejarawan bola sepak, sebagai "pegawai yang jujur, bersama dengan beberapa pegawai Tentera Poland yang ramah bola sepak".[1] Di tempat mereka datang sejumlah pegawai komunis, yang paling menonjol Włodzimierz Reczek, sebentar tadi Politburo ahli, yang mengambil alih sebagai ketua persatuan bola sepak walaupun mempunyai reputasi kerana tidak menyukai sukan ini.[1]

Młynarczyk, Boniek dan Żmuda dibatalkan larangan mereka lebih awal. Udamuda dan Młynarczyk kembali dalam kemenangan 1-0 di tempat sendiri Jerman Timur pada 2 Mei 1981,[15] dan Boniek dilantik semula empat bulan kemudian.[7][16] Penarikan semula pemain sebahagiannya disebabkan oleh usaha penggantian Kulesza, Antoni Piechniczek, untuk menjamin kepulangan mereka.[12] Menurut Majchrzak, Boniek dan udamuda meminta maaf atas tindakan mereka di hadapan Jawatankuasa Umum Budaya Fizikal dan Sukan Republik Rakyat Poland, badan pemerintahan PZPN, tetapi menyimpannya dari Terlecki,[1] yang memohon agar larangannya dicabut beberapa kali, tetapi tidak berhasil.[9][10]

Warisan

Terlecki secara terbuka turut serta teguran pelajar di universiti lamanya di Łódź dan di seluruh Poland dalam beberapa bulan akan datang, menyediakan makanan kepada para pelajar dengan menaiki kereta. ŁKS membatalkan pendaftarannya pada awal tahun 1981.[9][10] Majchrzak menekankan bahawa Terlecki adalah satu-satunya pemain yang terlibat dalam insiden itu untuk tidak mendapatkan kembali tempatnya dalam pasukan Poland, dan mendakwa bahawa ini adalah dendam yang kuat terhadapnya oleh Kementerian Dalam Negeri dan Polis Rahsia (SB). Terlecki mengembangkan teorinya sendiri bahawa sarkas media berikutan kejadian di lapangan terbang sengaja dibuat oleh SB untuk mengetuai para pemain membentuk kesatuan sekerja mereka sendiri. Terdapat beberapa insiden mabuk lain yang melibatkan Młynarczyk, Majchrzak menulis, tetapi ini adalah satu-satunya kesempatan ketika mana-mana pemain dihukum kerana itu. Pada bulan Oktober 1981, ketika pasukan itu pergi ke Argentina, Młynarczyk tiba di Okęcie "mabuk sepenuhnya", menurut Iwan,[1] tetapi jauh dari menegurnya, kakitangan pasukan memberinya lebih banyak alkohol semasa penerbangan untuk membantu meringankan kesakitan jari patahnya.[1]

Poland layak untuk Piala Dunia 1982 dengan rekod yang sempurna,[17] dan berprestasi tinggi dalam pertandingan, kalah Itali di separuh akhir tetapi kalah Perancis dalam play-off untuk menuntut tempat ketiga.[18] Kulesza menjadi pengurus Tunisia, dan kemudian mendirikan sekolah bimbingan di Warsaw.[19]

Mengatakan dia "diperlakukan seperti kusta",[10] Terlecki berhijrah ke Amerika Syarikat pada bulan Jun 1981, dan bergabung dengan Semangat Pittsburgh daripada Liga Bola Sepak Dalaman Utama. Dia menjalani kehidupan baru di Amerika dengan penuh semangat.[9] Paparan di lapangan Terlecki di A.S. dipuji secara meluas. Dalam tiga musim bersama Pittsburgh, dia menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa kelab itu, tetapi pengurus dilaporkan menghadapi masalah "memanfaatkan perangai Terlecki yang berapi"[20] dan isterinya Ewa menjadi rindu.[9] Terlecki mengumumkan niatnya untuk kembali ke Poland pada tahun 1985, dengan mengatakan bahawa dia yakin keadaan politik telah bertambah baik dan dia ingin menyatukan kembali keluarganya.[20] Dia pulang ke rumah pada tahun berikutnya,[21] dan meneruskan kariernya dalam bola sepak kelab Poland.[10] Dia menyatakan keinginan untuk bermain untuk pasukan kebangsaan lagi,[20] tetapi tidak pernah dipilih.[10]

Rujukan

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o hlm q r s t awak v w x y Majchrzak, Grzegorz (22 Julai 2012). "Banda czworga, czyli afera na Okęciu" [Gang of Four, kejadian Okęcie]. Uważam Rze (dalam bahasa Poland). Presspublica: 84–87. ISSN 2082-8292. Diperoleh 13 Jun 2014.
  2. ^ Falk, Barbara J. (2003). Dilema Ketidakpercayaan di Eropah Timur-Tengah: Citizen Intellectuals dan Philosopher Kings. Akhbar Universiti Eropah Tengah. hlm.34. ISBN 963-9241-39-3.
  3. ^ Smolar, Aleksander (2009). "'Menjelang 'Revolusi Membatasi Diri': Poland 1970-89 ". Di Roberts, Adam; Garton Ash, Timothy (ed.). Politik Perlawanan Sivil dan Kuasa: Pengalaman Tindakan Tanpa Kekerasan dari Gandhi hingga Sekarang. Akhbar Universiti Oxford. ms 127–143. ISBN 978-0-19-955201-6.
  4. ^ a b Barker, Colin (Musim luruh 2005). "Kebangkitan Solidarnosc". Sosialisme Antarabangsa (108). Diperoleh 4 Ogos 2012.
  5. ^ "Final Piala Dunia 1974". Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  6. ^ "Peringkat Elo Bola Sepak Dunia: Poland". Peringkat Elo Bola Sepak Dunia. Perundingan Satelit Lanjutan. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  7. ^ a b c "Poland: Jadual dan Keputusan". FIFA. Diperoleh 13 Jun 2014.
  8. ^ Dobrowolski, Piotr (17 Disember 2000). "(Re) prezentacja skandalistów" [(Re) pembentangan skandal] (PDF). Słowo Ludu (dalam bahasa Poland). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 26 Februari 2012. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  9. ^ a b c d e f g h i j k l Anderson, Bruce (15 Februari 1982). "Stan The Fran, Semangat Percuma". Sukan yang digambarkan. Time Inc. Diperoleh 4 Ogos 2012. Dia adalah lelaki roti dan mentega semasa mogok pelajar di [Ł] odz pada tahun 1981, menggunakan hubungannya untuk mendapatkan makanan dengan membawa muatan untuk pelajar universiti. Dan dua kali dia digantung oleh persekutuan - pertama kali selama enam bulan, kemudian selama satu tahun kerana berusaha membentuk kesatuan pemain.
  10. ^ a b c d e f g h i Błoński, Robert (14 November 2005). "Terlecki: Życie zaczyna się po 50-tce" [Terlecki: Kehidupan bermula pada 50]. Sukan.pl (dalam bahasa Poland). Agora SA. Diarkibkan daripada asal pada 17 Februari 2012. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  11. ^ Malicki, Wojciech. "Stan wojenny i piłka nożna (melalui Wayback)" [Keadaan perang dan bola sepak]. Grzegorz Lato - Wspomnienia (dalam bahasa Poland). Wojciech Malicki. Diarkibkan daripada asal pada 2 Ogos 2008. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  12. ^ a b Kalwa, Andrzej (7 Ogos 2008). "Poligon: Rola alkohola" [Proving Ground: Peranan alkohol]. Z czuba (dalam bahasa Poland). Agora SA. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  13. ^ Kuczmera, Dariusz (7 Mac 2012). "Wielkie mecze Włodzimierza Smolarka" [Pertandingan besar Włodzimierz Smolarek]. Dziennik Łódzki (dalam bahasa Poland). Polskapresse Sp. Diperoleh 13 Jun 2014.
  14. ^ Kukuć, Bogusław (21 Julai 2003). "Taki był Wielki Widzew" [Itu adalah Widzew Hebat]. Dziennik Łódzki (dalam bahasa Poland). Polskapresse Sp. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  15. ^ Mamrud, Roberto. "Wladyslaw Zmuda - Penampilan Antarabangsa". Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  16. ^ Klukowski, Tomasz. "Zbigniew Boniek - Penampilan Antarabangsa". Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  17. ^ "Kelayakan Piala Dunia 1982". Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  18. ^ "Final Piala Dunia 1982". Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  19. ^ Szczepłek, Stefan (20 Mei 2008). "Dobry człowiek" [Lelaki yang baik]. Rzeczpospolita (dalam bahasa Poland). Presspublica. Diperoleh 4 Ogos 2012.
  20. ^ a b c Eberson, Sharon (19 September 1985). "'Homesick 'Stan Terlecki untuk meninggalkan A.S. " Pittsburgh Post-Warta. hlm. 12.
  21. ^ "Spirit tidak akan menambah Albuquerque". Pittsburgh Post-Warta. 7 Januari 1986. hlm. 26.; Litterer, David; Holroyd, Steve. "MISL 1985–86". Arkib Sejarah Bola Sepak Amerika. Diperoleh 6 Ogos 2012.

Pin
Send
Share
Send