Lovis Korintus - Lovis Corinth - Wikipedia

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Lovis Korintus
Lovis Corinth 1887.jpg
Korintus pada tahun 1887
Dilahirkan
Franz Heinrich Louis

21 Julai 1858
Meninggal dunia17 Julai 1925 (berumur 66 tahun)
KewarganegaraanBahasa Jerman
PendidikanAkademi Seni Halus Munich

Lovis Korintus (21 Julai 1858 - 17 Julai 1925) adalah seorang seniman dan penulis Jerman yang karya matang sebagai pelukis dan pembuat cetak menyedari sintesis impresionisme dan ekspresionisme.

Korintus belajar di Paris dan Munich, menyertai Pengasingan Berlin kumpulan, kemudian berjaya Max Liebermann sebagai presiden kumpulan. Karya awalnya bersifat naturalistik dalam pendekatan. Korintus awalnya bersikap antagonis terhadap gerakan ekspresionis, tetapi setelah pukulan pada tahun 1911, gayanya melonggarkan dan mengambil banyak sifat ekspresionis. Penggunaan warna menjadi lebih bersemangat, dan dia mencipta potret dan landskap daya hidup dan kekuatan yang luar biasa. Subjek Korintus juga merangkumi pemandangan bogel dan alkitabiah.

Kehidupan awal

Kumpulan Rakan oleh Lovis Corinth (1904), Albertinum, Dresden
Potret diri dengan Skeleton, 1896, minyak di atas kanvas, 66 x 86 cm, Städtische Galerie im Lenbachhaus

Korintus dilahirkan Franz Heinrich Louis pada 21 Julai 1858 di Tapiau, dalam Prusia. Anak lelaki penyamak, dia menunjukkan bakat untuk melukis semasa kecil. Pada tahun 1876 dia pergi belajar melukis di akademi Königsberg. Pada mulanya berhasrat untuk menjadi pelukis sejarah, dia dihalangi dari kursus ini oleh ketua pengajarnya di akademi, the genre pelukis Otto Günther.[1] Pada tahun 1880 dia pergi ke Munich, yang menyaingi Paris sebagai avant-garde pusat seni di Eropah pada masa itu. Di sana dia belajar sebentar dengan Franz von Defregger sebelum mendapat kemasukan ke Akademi Seni Halus Munich, di mana dia belajar di bawah Ludwig von Löfftz.[1] Realisme karya-karya awal Korintus didorong oleh pengajaran Löfftz, yang menekankan pemerhatian terhadap warna dan nilai dengan teliti.[1] Pengaruh penting lain adalah Courbet dan juga Sekolah Barbizon, melalui tafsiran mereka oleh para artis Munich Wilhelm Leibl dan Wilhelm Trübner .

Kecuali untuk gangguan perkhidmatan ketenteraan pada tahun 1882–83, Corinth belajar dengan Löfftz hingga 1884.[1] Dia kemudian pergi ke Antwerp, di mana dia sangat mengagumi lukisan Ruben, dan kemudian pada bulan Oktober 1884 ke Paris di mana dia belajar di bawah William-Adolphe Bouguereau dan Tony Robert-Fleury dekat Académie Julian.[2] Dia menumpukan perhatian terutama pada peningkatan kemahiran melukisnya, dan menjadikan wanita itu telanjang sebagai subjek. Dia kecewa, bagaimanapun, kerana berulang kali gagal memenangi pingat di Salun, dan kembali ke Königsberg pada tahun 1888 ketika dia mengadopsi nama "Lovis Corinth".[3]

Kerjaya

Pada tahun 1891, Corinth kembali ke Munich, tetapi pada tahun 1892 dia meninggalkan Akademi Munich dan bergabung dengan Pengasingan Munich. Pada tahun 1894, dia bergabung dengan Persatuan Bebas, dan pada tahun 1899 dia berpartisipasi dalam pameran yang dianjurkan oleh Pengasingan Berlin. Sembilan tahun di Munich bukanlah yang paling produktif, dan dia mungkin lebih terkenal dengan kemampuannya meminum sejumlah besar wain merah dan sampanye.

Korintus berpindah ke Berlin pada tahun 1900, dan mengadakan pameran satu orang di galeri milik Paul Cassirer. Pada tahun 1902 pada usia 43 tahun, dia membuka sekolah lukisan untuk wanita dan mengahwini pelajar pertamanya, Charlotte Berend, 20 tahun lebih muda. Charlotte masih muda geli, pasangan kerohaniannya, dan ibu kepada dua anaknya. Dia memiliki pengaruh yang mendalam padanya, dan kehidupan keluarga menjadi tema utama dalam seninya. Pelajarnya yang lain adalah Doramaria Purschian.

Dia menerbitkan banyak esei mengenai sejarah seni, dan pada tahun 1908 diterbitkan Das Erlernen der Malerei ("Semasa Belajar Melukis").[4]

Pada bulan Disember 1911, dia menderita penyakit strok, dan lumpuh sebahagian di sebelah kirinya. Selepas itu dia berjalan dengan lemas, dan tangannya menunjukkan gegaran kronik.[5] Dengan bantuan isterinya, dalam masa setahun dia melukis lagi dengan tangan kanannya. Ketidakupayaannya memberi inspirasi kepada seniman minat yang mendalam terhadap perkara-perkara sederhana dan intim dalam kehidupan seharian. Pada musim panas tahun 1919, misalnya, dia menghasilkan kitaran ukiran santai keluarganya di rumah negara mereka.[5] Pada masa inilah landskap menjadi bagian penting dari karya beliau. Lanskap ini terletak di Walchensee, tasik di Pegunungan Alpen Bavaria di mana Korintus memiliki sebuah rumah. Gambar mereka yang meriah, dalam warna terang, menggoda ramai orang untuk menganggap siri Walchensee sebagai karya terbaiknya.

Dari tahun 1915–25, dia berkhidmat sebagai Presiden Pengasingan Berlin.[6] Pada tahun 1920 sebuah antologi penulisan seni-sejarahnya diterbitkan di Berlin.[7] Pada tahun 1922 karya-karyanya dipamerkan di Venice Biennale.[8]

Artis dan Keluarganya, 1909, minyak di atas kanvas, Niedersächsisches Landesmuseum, Hanover

Pembuatan Cetakan

Korintus meneroka setiap mencetak teknik kecuali aquatint; dia digemari titik kering dan litografi. Dia mencipta yang pertama ukiran pada tahun 1891 dan litograf pertamanya pada tahun 1894. Dia bereksperimen dengan potongan kayu sederhana tetapi hanya membuat 12 potongan kayu, semuanya antara tahun 1919 dan 1924.[9] Dia cukup produktif, dan dalam 15 tahun terakhir hidupnya, dia menghasilkan lebih dari 900 karya grafik, termasuk 60 potret diri. Lanskap yang diciptakannya antara tahun 1919 dan 1925 mungkin merupakan gambar yang paling diinginkan dari keseluruhan karya grafiknya. Dia melukis banyak potret diri, dan menjadi kebiasaan melukis setiap tahun pada hari ulang tahunnya sebagai alat pemeriksaan diri.[10] Dalam banyak potret dirinya, dia menganggap samaran seperti seorang ksatria berperisai (Sang Pemenang, 1910), atau Samson (Samson Buta, 1912).[11] Potret diri tahun 1924 ada di Muzium Seni Moden, Bandar New York.

Tidak semua karya Korintus dihargai sepanjang hayatnya: setelah mengetahui kematiannya, pengkritik Denmark Georg Brandes menulis dalam surat kepada setiausahanya[12] bahawa itu adalah "hukuman Korintus untuk potret buruk saya sendiri".[13]

Penghormatan dan kematian

Pada 15 Mac 1921, Korintus menerima gelaran doktor kehormat dari Universiti KönigsbergPada tahun 1925, dia pergi ke Belanda untuk melihat karya kegemarannya Tuan Belanda.[1] Dia menangkap pneumonia dan meninggal dunia di Zandvoort.

Warisan

Pada tahun 1926, pameran peringatan lukisan dan cat air Korintus dipersembahkan di Nationalgalerie di Berlin, dan pameran cetakan dan lukisannya diadakan di Berlin Academy.[14] Menjelang tahun 1930 Nationalgalerie memperoleh beberapa lukisan utama oleh Korintus sebagai tambahan kepada lukisan yang sudah ada dalam koleksinya.[15]

Semasa Reich Ketiga, Karya Korintus dikutuk oleh Nazi sebagai seni merosot. Pada tahun 1937, pihak berkuasa Nazi mengeluarkan 295 karyanya dari koleksi umum, dan mengangkut tujuh daripadanya ke Munich di mana karya-karya itu dipamerkan pada bulan Mac 1937 di Pameran Seni Jati Diri.[16]

Pada tahun 1910 Corinth telah menyumbangkan lukisan itu Golgatha untuk mezbah gereja tempat kelahirannya, Tapiau. Pada akhir Perang Dunia Kedua, apabila Tentera Merah menyerang Prusia Timur, lukisan ini hilang tanpa jejak. Tapiau adalah antara beberapa tempat Prusia Timur yang tidak hancur oleh perang, yang menjadikan lukisan itu dijarah dan tidak dimusnahkan.

Pada tahun 2007, bandar Jerman Hanover mengembalikan lukisan oleh Korintus kepada waris pengumpul Yahudi Curt Glaser yang menjualnya pada tahun 1933 untuk membiayai pelariannya dari Nazi. Lukisan, Romische Campagna (Landskap Rom) (1914) diserahkan kepada waris Glaser, yang diwakili oleh keponakannya yang berpangkalan di A.S. dan anak perempuannya.[17]

Rumah tempat Korintus dilahirkan masih di bandar, yang sekarang Gvardeysk, Wilayah Kaliningrad, Rusia.

Galeri

Lihat juga

Catatan

  1. ^ a b c d e Makela
  2. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 12.
  3. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 13.
  4. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 16.
  5. ^ a b Holland Cotter (12 Jun 1992), Artis Jerman dihantui oleh Dunia yang Mengancam New York Times.
  6. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 19.
  7. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 20.
  8. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 21.
  9. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 369.
  10. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 142.
  11. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 41–42.
  12. ^ Rung, Gerda, hlm. 211
  13. ^ Potret Georg Brandes
  14. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 22.
  15. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm. 23.
  16. ^ Corinth, Schuster, Vitali, & Butts 1996, hlm.23–24.
  17. ^ Lukisan 1914 dikembalikan kepada waris Los Angeles Times, 25 September 2007.

Rujukan

  • Corinth, L., Schuster, P.-K., Vitali, C., & Butts, B. (1996). Lovis Korintus. Munich: Prestel. ISBN 3-7913-1682-6
  • Corinth, L., Uhr, Horst, Berkeley, Los Angeles, Oxford: University of California Press, 1990. ISBN 0-520-06776-2
  • Makela, Maria. "Korintus, Lovis." Grove Art Dalam Talian. Oxford Art Dalam Talian. Akhbar Universiti Oxford.
  • Rung, Gertrud. "Georg Brandes i Samvær og Breve". Copenhagen: Gyldendalske Boghandel Nordisk Forlag, 1930.

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send