Jacques-Louis David - Jacques-Louis David

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Jacques-Louis David
Potret Diri David.jpg
Potret diri, 1794, Musée du Louvre
Ke-33 Presiden Konvensyen Nasional
Dalam pejabat
5 Januari 1794 - 20 Januari 1794
Didahului olehGeorges Auguste Couthon
Berjaya olehMarc Guillaume Alexis Vadier
Maklumat peribadi
Dilahirkan(1748-08-30)30 Ogos 1748
Paris, Kerajaan Perancis
Meninggal dunia29 Disember 1825(1825-12-29) (berumur 77 tahun)
Brussels, Belanda Bersatu
KewarganegaraanBahasa Perancis
Parti politikGunung
Alma materCollège des Quatre-Nations, Universiti Paris
AnugerahPrix ​​de Rome
Panglima Legion of Honor
Tandatangan

Jacques-Louis David (Bahasa Perancis:[ʒaklwi david]; 30 Ogos 1748 - 29 Disember 1825) adalah pelukis Perancis di Neoklasik gaya, yang dianggap sebagai pelukis terkemuka pada zaman itu. Pada tahun 1780-an jenama otaknya lukisan sejarah menandakan perubahan rasa jauh dari Rococo kesombongan terhadap kesederhanaan dan keparahan klasik dan perasaan yang meningkat,[1] selaras dengan iklim moral tahun-tahun terakhir Régime Ancien.

David kemudian menjadi penyokong aktif revolusi Perancis dan rakan dari Maximilien Robespierre (1758-1794), dan secara efektif diktator seni di bawah Republik Perancis. Dipenjara setelah Robespierre jatuh dari kekuasaan, dia menyesuaikan dirinya dengan rejim politik yang lain setelah dibebaskan: yang Napoleon, Konsul Pertama Perancis. Pada masa ini dia mengembangkannya Gaya empayar, terkenal kerana penggunaannya yang hangat Orang Venesia warna. Selepas kejatuhan Napoleon dari kekuasaan Imperial dan kebangkitan Bourbon, David mengasingkan diri ke Brussels, kemudian di United Kingdom Belanda, di mana dia kekal sehingga kematiannya. David mempunyai ramai murid, menjadikannya pengaruh terkuat dalam seni Perancis pada awal abad ke-19, terutama akademik Salun melukis.

Kehidupan awal

Jacques-Louis David dilahirkan dalam keadaan makmur Bahasa Perancis keluarga di Paris pada 30 Ogos 1748. Ketika berusia kira-kira sembilan tahun, bapanya terbunuh dalam pertengkaran dan ibunya meninggalkannya bersama bapa saudaranya yang kaya raya. Mereka memastikan bahawa dia mendapat pendidikan yang sangat baik di Collège des Quatre-Nations, Universiti Paris, tetapi dia tidak pernah menjadi pelajar yang baik - dia mempunyai tumor wajah yang menghalang ucapannya, dan dia selalu sibuk dengan gambar. Dia menutup buku notanya dengan gambar, dan dia pernah berkata, "Saya selalu bersembunyi di belakang kerusi pengajar, melukis sepanjang kelas". Tidak lama kemudian, dia ingin menjadi pelukis, tetapi paman dan ibunya mahu dia menjadi arkitek. Dia mengatasi pembangkang, dan mulai belajar François Boucher (1703–1770), pelukis terkemuka pada masa itu, yang juga merupakan saudara jauh. Boucher adalah seorang Rococo pelukis, tetapi selera berubah, dan fesyen untuk Rococo memberi jalan kepada gaya yang lebih klasik. Boucher memutuskan bahawa alih-alih mengambil alih pengawasan David, dia akan menghantar David kepada rakannya, Joseph-Marie Vien (1716-1809), pelukis yang memeluk reaksi klasik terhadap Rococo. Di sana, David menghadiri Akademi Diraja, berdasarkan apa yang sekarang Louvre.

Mademoiselle Guimard sebagai Terpsichore, 1774–5, karya awal

Setiap tahun Akademi menganugerahkan pelajar yang berprestij Prix ​​de Rome, yang membiayai penginapan selama 3 hingga 5 tahun di Eternal City. Oleh kerana para seniman kini meninjau gaya klasik, perjalanan ke Rom memberi peluang kepada para pemenangnya untuk mempelajari sisa-sisa zaman kuno klasik dan karya-karya master Renaissance Itali. Masing-masing pencen ditempatkan di pos Rom Akademi Perancis, yang dari tahun 1737 hingga 1793 adalah Palazzo Mancini di Via del Corso. David bertanding, dan gagal memenangi, hadiah selama tiga tahun berturut-turut (dengan Minerva Fighting Mars, Diana dan Apollo Membunuh Anak Niobe dan Kematian Seneca). Setiap kegagalan menyumbang kepada dendam seumur hidupnya terhadap institusi tersebut. Setelah kehilangan kedua pada tahun 1772, David melakukan mogok makan, yang berlangsung dua setengah hari sebelum fakulti mendorongnya untuk terus melukis. Dengan yakin bahawa dia sekarang mendapat sokongan dan sokongan yang diperlukan untuk memenangi hadiah itu, dia melanjutkan pelajarannya dengan semangat tinggi - hanya untuk gagal memenangi Prix de Rome lagi pada tahun berikutnya. Akhirnya, pada tahun 1774, David dianugerahkan Prix de Rome atas kekuatan lukisannya Erasistratus Menemui Punca Penyakit Antiochus, subjek yang ditetapkan oleh para hakim. Pada bulan Oktober 1775, dia melakukan perjalanan ke Itali bersama mentornya, Joseph-Marie Vien, yang baru saja dilantik sebagai pengarah Akademi Perancis di Rome.[2]

Semasa di Itali, David kebanyakannya mempelajari karya-karya tuan abad ke-17 seperti Poussin, Caravaggio, dan Carracci.[2] Walaupun dia menyatakan, "Antik tidak akan menggoda saya, ia tidak memiliki animasi, tidak bergerak",[2] David mengisi dua belas buku sketsa dengan gambar yang digunakannya dan studio sebagai buku model sepanjang hayatnya. Dia diperkenalkan dengan pelukis Raphael Mengs (1728–1779), yang menentang Rococo kecenderungan untuk mempermanis dan meremehkan mata pelajaran kuno, sebaliknya menyokong kajian ketat mengenai sumber-sumber klasik dan kepatuhan dekat pada model kuno. Pendekatan Mengs yang berprinsip dan bersejarah untuk representasi subjek klasik sangat mempengaruhi lukisan pra-revolusi David, seperti Perawan Vestal, mungkin dari tahun 1780-an. Mengs juga memperkenalkan David kepada tulisan teoritis mengenai arca kuno oleh Johann Joachim Winckelmann (1717–1768), sarjana Jerman dianggap sebagai pengasas sejarah seni moden.[3] Sebagai sebahagian dari Prix de Rome, David menjelajahi reruntuhan yang baru digali Pompeii pada tahun 1779, yang memperdalam kepercayaannya bahawa kegigihan budaya klasik adalah indeks kekuatan konseptual dan formal abadi. Dalam perjalanan itu, David juga dengan tekun mempelajari pelukis Renaissance Tinggi, Raphael memberikan kesan mendalam dan kekal pada artis muda Perancis.

Kerja awal

Walaupun rakan-rakan pelajar di akademi David merasa sukar untuk bergaul, mereka mengenali kejeniusannya. Tinggal David di Akademi Perancis di Rom diperpanjang setahun. Pada bulan Julai 1780, dia kembali ke Paris.[2] Di sana, dia mendapati orang bersedia menggunakan pengaruh mereka untuknya, dan dia dijadikan anggota rasmi Akademi Diraja. Dia mengirim dua lukisan Akademi, dan keduanya dimasukkan ke dalam Salun tahun 1781, satu penghormatan tinggi. Dia dipuji oleh pelukis kontemporari terkenalnya, tetapi pentadbiran Royal Academy sangat memusuhi golongan muda ini. Selepas Salon, Raja memberikan tempat tinggal David di Louvre, sebuah keistimewaan kuno dan sangat diinginkan para seniman hebat. Ketika kontraktor bangunan Raja, M. Pécoul, sedang berkencan dengan David, dia meminta artis untuk menikahi puterinya, Marguerite Charlotte. Perkahwinan ini membawanya wang dan akhirnya empat orang anak. David mempunyai sekitar 50 muridnya sendiri dan ditugaskan oleh pemerintah untuk melukis "Horace dibela oleh Bapanya", tetapi dia segera memutuskan,"Hanya di Rom yang saya dapat melukis orang Rom."Ayah mertuanya memberikan wang yang dia perlukan untuk perjalanan itu, dan David menuju ke Rom dengan isterinya dan tiga orang muridnya, salah satunya, Jean-Germain Drouais (1763-1788), adalah pemenang Prix de Rome pada tahun itu.

Sumpah Horatii (versi kedua; 1786)

Di Rom, David melukis yang terkenal Sumpah Horatii, 1784. Dalam karya ini, artis merujuk Pencerahan nilai sambil menyinggung Rousseaukontrak sosial. Cita-cita republik jeneral menjadi tumpuan utama lukisan dengan ketiga-tiga anak lelaki diposisikan sesuai dengan bapa. Sumpah antara watak dapat dibaca sebagai tindakan penyatuan lelaki dengan pengikatan negara.[4] Masalah peranan gender juga menjadi jelas dalam karya ini, kerana wanita di Horatii sangat berbeza dengan kumpulan saudara. Daud menggambarkan ayah dengan punggungnya kepada wanita, menutup mereka daripada sumpah. Mereka juga kelihatan lebih kecil dan secara fizikalnya terasing dari sosok lelaki.[5] Kejantanan dan disiplin maskulin yang ditunjukkan oleh sikap lelaki yang kaku dan yakin juga sangat berbeza dengan kelembutan wanita yang lembut dan lembut yang dihasilkan pada bahagian komposisi yang lain.[6] Di sini kita melihat pembahagian sifat-sifat lelaki-wanita yang jelas yang membatasi jantina kepada peranan tertentu di bawah doktrin yang dipopulerkan oleh Rousseau mengenai "bidang yang terpisah".

Cita-cita revolusioner ini juga jelas dalam Pembahagian Helang. Semasa Sumpah Horatii dan Sumpah Gelanggang Tenis menekankan pentingnya pengorbanan diri maskulin untuk negara dan patriotisme, yang Pembahagian Helang akan meminta pengorbanan diri untuk Maharaja seseorang (Napoleon) dan kepentingan kegemilangan medan perang.

Pada tahun 1787, David tidak menjadi Pengarah Akademi Perancis di Rom, yang merupakan kedudukan yang sangat dia mahukan. Count yang bertanggungjawab atas janji tersebut mengatakan David terlalu muda, tetapi mengatakan bahawa dia akan menyokongnya dalam 6 hingga 12 tahun. Situasi ini akan menjadi salah satu daripada banyak yang akan menyebabkan dia menyerang Akademi pada tahun-tahun akan datang.

Untuk Salon tahun 1787, David mempamerkan yang terkenal Kematian Socrates. "Dihukum mati, Socrates, kuat, tenang dan damai, membincangkan keabadian jiwa. Dikelilingi oleh Crito, rakan dan pelajarnya yang sedang berduka, dia mengajar, berfalsafah, dan sebenarnya, mengucapkan terima kasih kepada Tuhan Kesihatan, Asclepius, untuk yang hemlock minuman keras yang akan memastikan kematian yang damai ... Isteri Socrates dapat dilihat bersedih sendirian di luar bilik, diberhentikan kerana kelemahannya. Plato digambarkan sebagai orang tua yang duduk di hujung katil. "Pengkritik membandingkan Socrates dengan Michelangelos Sistin Siling dan Raphael's Stanze, dan satu, setelah sepuluh kali lawatan ke Salon, menggambarkannya sebagai "dalam setiap segi sempurna". Denis Diderot katanya nampaknya dia menyalinnya dari beberapakelegaan. Lukisan itu sangat sesuai dengan iklim politik pada masa itu. Untuk lukisan ini, David tidak dihormati oleh "karya galakan" kerajaan.

Untuk lukisan seterusnya, David mencipta Penjahat Membawa kepada Brutus Mayat Anak-anaknya. Karya ini mempunyai daya tarikan yang luar biasa buat masa ini. Sebelum pembukaan Salon, revolusi Perancis telah bermula. The perhimpunan Kebangsaan telah ditubuhkan, dan Bastille telah jatuh. Mahkamah istana tidak mahu propaganda menggegarkan rakyat, jadi semua lukisan harus diperiksa sebelum digantung. Daud potret Lavoisier, yang merupakan ahli kimia dan ahli fizik serta ahli aktif dalam parti Jacobin, dilarang oleh pihak berkuasa kerana alasan tersebut.[7] Ketika surat khabar melaporkan bahawa pemerintah tidak membenarkan pertunjukan Penjahat Membawa kepada Brutus Mayat Anak-anaknya, orang-orang itu marah, dan para bangsawan terpaksa menyerah. Lukisan itu digantung di pameran, dilindungi oleh pelajar seni. Lukisan itu menggambarkan Lucius Junius Brutus, pemimpin Rom, berduka untuk anak-anaknya. Anak-anak Brutus telah berusaha untuk menggulingkan pemerintahan dan mengembalikan monarki, jadi ayah memerintahkan kematian mereka untuk mempertahankan republik itu. Brutus adalah pembela wira republik itu, mengorbankan keluarganya sendiri untuk kebaikan republik itu. Di sebelah kanan, ibu memegang dua anak perempuannya, dan jururawat dilihat di sebelah kanan, dalam keadaan sedih. Brutus duduk di sebelah kiri, sendirian, merenung, nampaknya membuang mayat anak-anaknya. Mengetahui apa yang dilakukannya adalah yang terbaik untuk negaranya, tetapi postur kaki dan jari kaki yang tegang menunjukkan kekacauan dalamannya. Keseluruhan lukisan itu adalah simbol Republik, dan jelas mempunyai makna yang sangat besar selama ini di Perancis. Ini menunjukkan kebajikan sivik, nilai yang sangat dipandang tinggi selama Revolusi.

Revolusi Perancis

Pada mulanya, David adalah seorang penyokong Revolusi, seorang sahabat dari Robespierre, dan ahli Kelab Jacobin. Sementara yang lain meninggalkan negara ini untuk peluang baru dan lebih besar, David tinggal di belakang untuk membantu menghancurkan perintah lama; dia adalah pembunuh semula yang memilih dalam Konvensyen Nasional Pelaksanaan Louis XVI. Tidak pasti mengapa dia melakukan ini,[rujukan diperlukan] kerana ada lebih banyak peluang baginya di bawah Raja daripada perintah baru; sebilangan orang berpendapat bahawa cinta David terhadap klasik menjadikannya merangkul segala sesuatu mengenai tempoh itu, termasuk pemerintah republik.

Yang lain percaya bahawa mereka menemukan kunci karier revolusioner artis dalam keperibadiannya. Tidak diragukan lagi, kepekaan artistik David, perangai merkuri, emosi yang tidak stabil, semangat yang kuat, dan kemerdekaan yang sengit mungkin diharapkan dapat membantunya menentang perintah yang telah ditetapkan tetapi mereka tidak menjelaskan sepenuhnya pengabdiannya kepada rejim republik. Pernyataan yang samar-samar bagi mereka yang menegaskan "cita-citanya yang kuat ... dan kehendak luar biasa" sebenarnya menjelaskan hubungan revolusionernya. Mereka yang mengenalinya menyatakan bahawa "semangat pemurah", idealisme dan pemikiran yang baik walaupun kadang-kadang semangat fanatik, bukannya oportunisme dan cemburu, memotivasi kegiatannya dalam tempoh ini.

Tidak lama kemudian, David mengalihkan pandangan kritisnya di Royal Academy of Painting and Sculpture. Serangan ini mungkin disebabkan terutamanya oleh kemunafikan organisasi dan penentangan peribadi mereka terhadap karyanya, seperti yang dilihat dalam episod sebelumnya dalam kehidupan David. Akademi Diraja dikendalikan oleh golongan kerajaan, yang menentang percubaan David untuk melakukan pembaharuan; sehingga Majlis Nasional akhirnya memerintahkannya untuk membuat perubahan agar sesuai dengan perlembagaan baru.

David kemudian mula mengerjakan sesuatu yang kemudiannya akan memburunya: propaganda untuk republik baru. Lukisan David Brutus ditunjukkan semasa bermain Brutus oleh Voltaire.

Pada tahun 1789, Jacques-Louis David berusaha meninggalkan tanda seninya pada permulaan bersejarah Revolusi Perancis dengan lukisannya Sumpah Gelanggang Tenis. David menjalankan tugas ini bukan kerana keyakinan politik peribadi, melainkan kerana dia ditugaskan untuk melakukannya. Lukisan itu bertujuan untuk memperingati peristiwa dengan nama yang sama tetapi tidak pernah selesai. Mesyuarat Jeneral Estet telah diadakan pada bulan Mei untuk menangani pembaharuan monarki. Ketidakpuasan timbul sama ada ketiga-tiga ladang itu akan bertemu secara terpisah, seperti tradisi, atau sebagai satu badan. Kesepakatan Raja dengan tuntutan perintah atas menyebabkan timbalan Estet Ketiga menamakan diri mereka sebagai perhimpunan Kebangsaan pada 17 Jun. Mereka dikunci keluar dari dewan pertemuan tiga hari kemudian ketika mereka berusaha untuk bertemu, dan dipaksa untuk bersidang semula ke gelanggang tenis tertutup kerajaan. Dipengerusikan oleh Jean-Sylvain Bailly, mereka membuat 'sumpah serius tidak akan berpisah' sehingga perlembagaan nasional dibentuk. Pada tahun 1789 peristiwa ini dilihat sebagai simbol perpaduan nasional menentang rejim ancien. Menolak keadaan semasa, sumpah itu menandakan peralihan baru dalam sejarah dan ideologi manusia.[8] Daud dimasukkan oleh Persatuan Teman Perlembagaan, badan yang akhirnya akan membentuk orang Jacobin, untuk mengabadikan peristiwa simbolik ini.[9]

Contoh ini terkenal dengan lebih dari satu cara kerana akhirnya menyebabkan David akhirnya terlibat dalam politik ketika dia bergabung dengan Jacobins. Gambar itu dimaksudkan untuk berskala besar; angka-angka di latar depan adalah potret seukuran yang sejajar, termasuk Jean-Sylvain Bailly, Presiden Majlis Konstituante. Mencari dana tambahan, David beralih kepada Persatuan Rakan Perlembagaan. Pembiayaan untuk projek itu datang dari lebih dari tiga ribu pelanggan yang berharap dapat menerima cetakan gambar. Namun, apabila dana tidak mencukupi, negara akhirnya membiayai projek tersebut.[2]

David berangkat pada tahun 1790 untuk mengubah peristiwa kontemporari menjadi gambaran sejarah utama yang akan muncul di Salon tahun 1791 sebagai gambar pena dan tinta besar. Seperti di Sumpah Horatii, David mewakili kesatuan lelaki dalam melayani cita-cita patriotik. Lengan terentang yang menonjol dalam kedua karya tersebut mengkhianati kepercayaan David yang sangat kuat bahawa tindakan kebajikan republik yang serupa dengan orang-orang Romawi dimainkan di Perancis. Dalam apa yang pada dasarnya merupakan tindakan akal dan akal, David mencipta udara drama dalam karya ini. Kekuatan rakyat nampaknya "bertiup" melalui pemandangan dengan cuaca ribut, dalam arti menyinggung ribut yang akan menjadi revolusi.

Simbolisme dalam karya seni ini menggambarkan peristiwa revolusi yang berlaku pada masa itu. Tokoh di tengah mengangkat tangan kanannya membuat sumpah bahawa mereka tidak akan pernah bubar sehingga mereka mencapai matlamat mereka untuk mewujudkan "perlembagaan dunia yang tetap pada landasan yang kukuh".[10] Kepentingan simbol ini diserlahkan oleh fakta bahawa lengan orang ramai bersudut ke tangannya membentuk bentuk segitiga. Selain itu, ruang terbuka di bahagian atas bertentangan dengan kekecohan di bahagian bawah berfungsi untuk menekankan besarnya Sumpah Gelanggang Tenis.

Gambar oleh Jacques-Louis David dari Tenis Gelanggang Sumpah. David kemudian menjadi timbalan di Konvensyen Nasional pada tahun 1792

Dalam percubaannya untuk menggambarkan peristiwa politik Revolusi dalam "waktu nyata", David menjelajah jalan baru dan belum dilalui dalam dunia seni. Walau bagaimanapun, Thomas Crow berpendapat bahawa jalan ini "terbukti kurang jalan ke depan daripada jalan-jalan untuk lukisan sejarah".[9] Pada dasarnya, sejarah kematian Daud Sumpah Gelanggang Tenis menggambarkan kesukaran mencipta karya seni yang menggambarkan kejadian politik semasa dan kontroversial. Keadaan politik di Perancis terbukti tidak stabil sehingga memungkinkan penyiapan lukisan itu. Kesatuan yang harus dilambangkan di Sumpah Gelanggang Tenis tidak lagi wujud pada tahun 1792 yang radikal. Majlis Nasional telah berpecah antara konservatif dan Jacobin radikal, keduanya bersaing untuk mendapatkan kuasa politik. Menjelang 1792 tidak ada lagi konsensus bahawa semua revolusioner di gelanggang tenis adalah "pahlawan". Sebilangan besar pahlawan tahun 1789 telah menjadi penjahat pada tahun 1792. Dalam iklim politik yang tidak stabil ini, karya David masih belum selesai. Dengan hanya beberapa gambar bogel yang dilukis di atas kanvas besar, David meninggalkannya Sumpah Gelanggang Tenis. Untuk menyelesaikannya, ia adalah tidak berasas secara politik. Selepas kejadian ini, ketika David berusaha untuk membuat pernyataan politik dalam lukisannya, dia kembali menggunakan metafora yang kurang dikenakan secara politik untuk menyampaikan mesejnya.

Ketika Voltaire meninggal pada tahun 1778, gereja itu menolaknya dikuburkan gereja, dan mayatnya dikebumikan berhampiran sebuah biara. Setahun kemudian, rakan-rakan lama Voltaire memulakan kempen agar mayatnya dikebumikan di Panthéon, kerana harta gereja telah disita oleh Kerajaan Perancis. Pada tahun 1791, David dilantik untuk mengetuai jawatankuasa penganjur untuk upacara itu, perbarisan melalui jalan-jalan di Paris ke Panthéon. Walaupun hujan dan penentangan dari golongan konservatif kerana jumlah wang yang dibelanjakan, perarakan berjalan ke depan. Hingga 100,000 orang menyaksikan "Bapa Revolusi" dibawa ke tempat rehatnya. Ini adalah yang pertama dari banyak festival besar yang dianjurkan oleh David untuk republik itu. Dia terus menganjurkan perayaan untuk para syuhada yang mati ketika berperang sebagai raja. Pengebumian ini menggema perayaan keagamaan orang Yunani pagan dan Rom dan dilihat oleh banyak orang sebagai Saturnalian.

Kostum Republikan yang direka oleh David. Ukiran oleh Denon.

David memasukkan banyak simbol revolusioner ke dalam pertunjukan teater ini dan ritual upacara yang diatur, yang sebenarnya radikalisasi seni terapan itu sendiri. Simbol paling popular di mana David bertanggungjawab sebagai menteri propaganda diambil dari gambar Yunani klasik; mengubah dan mengubahnya dengan politik kontemporari. Dalam festival yang rumit yang diadakan pada ulang tahun pemberontakan yang membawa kerajaan berlutut, sosok David Hercules diturunkan dalam perarakan berikutan Dewi Kebebasan (Marianne). Liberty, simbol cita-cita Pencerahan di sini dibalikkan oleh simbol Hercules; kekuatan dan semangat untuk melindungi Republik daripada perpecahan dan faksionalisme.[11] Dalam ucapannya semasa perarakan, David "secara terang-terangan menekankan penentangan antara rakyat dan monarki; Hercules dipilih, bagaimanapun, untuk membuat penentangan ini lebih jelas".[12] Cita-cita yang dihubungkan oleh David dengan Hercules dengan sendiri mengubah sosok itu dari tanda rejim lama menjadi simbol revolusi baru yang kuat. "David mengubahnya menjadi representasi kekuatan kolektif dan popular. Dia mengambil salah satu tanda monarki kegemaran dan memperbanyak, menaikkan, dan memonumalkannya menjadi tanda kebalikannya."[13] Hercules, gambar, menjadi revolusi, sesuatu untuk berkumpul.

Pada bulan Jun 1791, Raja membuat cubaan malas untuk melarikan diri dari negara ini, tetapi ditangkap kerana gagal mencapai sasaran di perbatasan Belanda Austria dan dipaksa kembali ke Paris. Louis XVI telah membuat permintaan rahsia untuk Maharaja Leopold II dari Austria, Saudara Marie-Antoinette, untuk mengembalikannya ke takhta. Ini diberikan dan Austria mengancam Perancis jika pasangan diraja terluka. Sebagai reaksi, orang-orang menangkap Raja. Ini membawa kepada Pencerobohan setelah percubaan dan pelaksanaan Louis dan Marie-Antoinette. Monarki Bourbon dihancurkan oleh orang-orang Perancis pada tahun 1792 — ia akan dipulihkan setelah Napoleon, kemudian dimusnahkan lagi dengan Pemulihan Rumah Bonaparte. Ketika Konvensyen Nasional yang baru mengadakan pertemuan pertama, David duduk bersama rakan-rakannya Jean-Paul Marat dan Robespierre. Dalam Konvensyen itu, David segera mendapat nama panggilan "pengganas ganas". Ejen Robespierre menemui peti besi rahsia yang berisi surat-menyurat Raja yang membuktikan dia berusaha menggulingkan pemerintah, dan menuntut hukuman mati. Konvensyen Nasional mengadakan perbicaraan Louis XVI; David memilih kematian Raja, menyebabkan isterinya, seorang royalis, menceraikannya.[rujukan diperlukan]

Ketika Louis XVI dihukum mati pada 21 Januari 1793, seorang lelaki lain juga telah mati—Louis Michel le Peletier de Saint-Fargeau. Le Peletier dibunuh pada hari sebelumnya oleh pengawal kerajaan sebagai membalas dendam kerana telah memilih kematian Raja. Daud dipanggil untuk mengatur pemakaman, dan dia melukis Le Peletier Dibunuh. Di dalamnya, pedang pembunuh itu dilihat digantung oleh sehelai helai kuda di atas badan Le Peletier, konsep yang diilhami oleh kisah kuno peribahasa pedang Damocles, yang menggambarkan ketidakamanan kekuasaan dan kedudukan. Ini menggarisbawahi keberanian yang ditunjukkan oleh Le Peletier dan rakan-rakannya dalam memerintah raja yang menindas. Pedang itu menembusi sehelai kertas yang tertulis "Saya memilih kematian si tiran", dan sebagai penghormatan di kanan bawah gambar David meletakkan prasasti "David to Le Peletier. 20 Januari 1793". Lukisan itu kemudian dihancurkan oleh anak perempuan kerajaan Le Peletier, dan hanya dikenali dengan gambar, ukiran, dan kisah kontemporari. Walaupun begitu, karya ini penting dalam karier David kerana ini adalah lukisan Revolusi Perancis yang pertama diselesaikan, dibuat dalam waktu kurang dari tiga bulan, dan sebuah karya di mana dia memulai proses regenerasi yang akan dilanjutkan dengan Kematian Marat, Karya agung David.

Pada 13 Julai 1793, rakan Daud, Marat dibunuh oleh Charlotte Corday dengan pisau yang disembunyikannya di pakaiannya. Dia mendapat pintu masuk ke rumah Marat dengan alasan berpura-pura memberikan senarai orang-orang yang harus dieksekusi sebagai musuh Perancis. Marat mengucapkan terima kasih dan mengatakan bahawa mereka akan dilindungi pada minggu depan sehingga Corday segera menikamnya. Dia dilancarkan tidak lama kemudian. Corday adalah dari parti politik yang bertentangan, yang namanya dapat dilihat dalam catatan yang ditulis Marat dalam lukisan David berikutnya, Kematian Marat. Marat, seorang anggota Konvensyen Nasional dan seorang wartawan, menghidap penyakit kulit yang menyebabkannya gatal. Satu-satunya kelegaan yang dia dapat adalah di tempat mandi di mana dia memperbaiki sebuah meja untuk menulis senarai suspek anti-revolusioner yang akan diadili dengan cepat dan, jika disabitkan kesalahan, guillotined. David sekali lagi mengadakan pengebumian yang menakjubkan, dan Marat dikebumikan di Panthéon. Tubuh Marat hendak diletakkan di atas tempat tidur Rom, lukanya diperlihatkan dan lengan kanannya dilanjutkan memegang pen yang digunakannya untuk mempertahankan Republik dan rakyatnya. Konsep ini menjadi rumit oleh kenyataan bahawa mayat telah mulai membusuk. Mayat Marat harus ditaburkan secara berkala dengan air dan cuka ketika orang ramai berkerumun melihat mayatnya sebelum pengebumian pada 15 dan 16 Julai. Bau busuk begitu teruk sehingga pengebumian harus dibawa ke petang 16 Julai.[14]

Kematian Marat, mungkin lukisan David yang paling terkenal, telah disebut sebagai Pietà revolusi. Setelah menyampaikan lukisan itu ke konvensyen itu, dia berkata, "Warga negara, orang-orang lagi memanggil rakan mereka; suara mereka yang sunyi terdengar: David, angkat sikatmu ..., balas dendam Marat ... aku mendengar suara orang Saya patuh. " David harus bekerja dengan cepat, tetapi hasilnya adalah gambaran yang sederhana dan hebat.

Kematian Marat, 1793, menjadi gambaran teror Teror dan mengabadikan Marat dan Daud dalam dunia revolusi. Karya ini berdiri hari ini sebagai "kesaksian yang menggerakkan apa yang dapat dicapai apabila keyakinan politik seorang seniman secara langsung ditunjukkan dalam karyanya".[15] Seorang martir politik langsung diciptakan ketika Daud menggambarkan Marat dengan semua tanda pembunuhan yang sebenarnya, dengan cara yang sangat menyerupai Kristus atau murid-muridnya.[16] Subjek walaupun digambarkan secara realistis tetap tidak bernyawa dalam komposisi yang luar biasa. Dengan batu nisan pengganti diletakkan di depannya dan cahaya yang hampir suci dilemparkan ke seluruh pemandangan; menyinggung wujud dunia ini. "Walaupun begitu, Atheis, David dan Marat, seperti banyak pembaharu sosial yang bersemangat di dunia moden, nampaknya telah menciptakan agama baru."[17] Di tengah-tengah kepercayaan ini, terdapat republik itu.

Marie Antoinette dalam perjalanan ke Guillotine, 16 Oktober 1793. Lakarkan dari tingkap di rue Sainte-Honoré semasa kereta melintas.

Selepas hukuman mati, perang meletus antara Republik baru dan hampir setiap kuasa besar di Eropah. David, sebagai anggota Jawatankuasa Keselamatan Am, menyumbang secara langsung kepada Pemerintahan Teror.[18] Daud menganjurkan festival terakhirnya: perayaan Mahatinggi. Robespierre telah menyedari betapa hebatnya alat propaganda festival ini, dan dia memutuskan untuk membuat agama baru, mencampurkan idea-idea moral dengan Republik dan berdasarkan idea-idea Rousseau. Proses ini sudah dimulai dengan merampas tanah gereja dan mewajibkan para imam bersumpah kepada negara. Perayaan, yang disebut fêtes, akan menjadi kaedah indoktrinasi. Pada hari yang ditetapkan, 20 Prairial oleh kalendar revolusi, Robespierre berbicara, menuruni tangga, dan dengan obor yang disampaikan kepadanya oleh David, membakar gambar kadbod yang melambangkan ateisme, mengungkapkan gambaran kebijaksanaan di bawahnya.

Tidak lama kemudian, perang mula berjalan dengan baik; Pasukan Perancis berbaris di seberang selatan Belanda (yang kemudiannya akan menjadi Belgia), dan keadaan darurat yang menjadikan Jawatankuasa Keselamatan Awam dalam kawalan tidak lagi. Kemudian perancang merampas Robespierre di Konvensyen Nasional dan dia kemudiannya dilancarkan, akhirnya mengakhiri Pemerintahan Teror. Ketika Robespierre ditangkap, David berteriak kepada rakannya "jika kamu minum hemlock, aku akan meminumnya bersama kamu."[19] Selepas ini, dia seharusnya jatuh sakit, dan tidak menghadiri sesi malam kerana "sakit perut", yang menyelamatkannya dari guillotined bersama dengan Robespierre. David ditangkap dan ditahan di penjara, pertama dari 2 Ogos hingga 28 Disember 1794 dan kemudian dari 29 Mei hingga 3 Ogos 1795.[2] Di sana dia melukis potretnya sendiri, menunjukkan kepadanya jauh lebih muda daripada dia sebenarnya, begitu juga dengan banduannya.

Pasca revolusi

Setelah isteri Daud mengunjunginya di penjara, dia memikirkan idea untuk menceritakan kisahnya Rogol wanita Sabine. Wanita Sabine Menegakkan Kedamaian dengan Berlari di antara Para Perang, juga dipanggil Campur Tangan Wanita Sabine dikatakan telah dilukis untuk menghormati isterinya, dengan tema cinta yang mengatasi konflik. Lukisan itu juga dilihat sebagai permintaan untuk rakyat bersatu semula setelah pertumpahan darah revolusi.[20]

David merancang gaya baru untuk lukisan ini, yang disebutnya "Gaya Yunani Murni", bertentangan dengan "gaya Romawi" lukisan sejarahnya sebelumnya. Gaya baru sangat dipengaruhi oleh karya sejarawan seni Johann Joachim Winckelmann. Dalam kata-kata David, "ciri umum yang paling menonjol dari karya Yunani adalah kesederhanaan yang mulia dan kehebatan diam dalam berpose dan juga dalam ekspresi."[21] Daripada kekukuhan dan sudut pandangan tokoh-tokoh karya masa lalunya, ini lebih disikat udara, feminin, dan pelukis.

Karya ini juga membawanya ke perhatian Napoleon. Cerita untuk lukisan itu adalah sebagai berikut: "Orang Rom telah menculik anak perempuan jiran mereka, orang Sabine. Untuk membalas penculikan ini, orang Sabine menyerang Rom, walaupun tidak segera - sejak Hersilia, anak perempuan Tatius, pemimpin Sabine , telah berkahwin dengan Romulus, pemimpin Rom, dan kemudian mempunyai dua anak olehnya sementara waktu. Di sini kita melihat Hersilia antara ayah dan suaminya ketika dia meminta para pejuang di kedua-dua belah pihak untuk tidak mengambil isteri dari suami mereka atau ibu-ibu dari anak-anak mereka. Wanita Sabine yang lain bergabung dalam nasihatnya. "Selama ini, para martir Revolusi diambil dari Pantheon dan dikuburkan di tanah bersama, dan patung-patung revolusi dihancurkan. Ketika David akhirnya dibebaskan ke negara itu, Perancis telah berubah. isteri berjaya membebaskannya dari penjara, dan dia menulis surat kepada bekas isterinya, dan memberitahunya bahawa dia tidak pernah berhenti mencintainya. Dia menikahinya semula pada tahun 1796. Akhirnya, sepenuhnya kembali ke posisinya, dia berundur ke studionya, mengambil murid dan sebahagian besarnya, bersara dari politik.

Pada bulan Ogos 1796, David dan banyak artis lain menandatangani petisyen yang diatur oleh Quatremère de Quincy yang mempersoalkan kebijaksanaan penyitaan karya seni dari Rom. Pengarah Barras percaya bahawa David "ditipu" untuk menandatangani, walaupun salah seorang pelajar David mengingatkan bahawa pada tahun 1798 tuannya meratapi kenyataan bahawa karya telah diimport dari Itali.

Napoleon

Hubungan rapat David dengan Jawatankuasa Keselamatan Awam semasa Teror mengakibatkan dia menandatangani surat perintah kematian untuk Alexandre de Beauharnais, seorang bangsawan kecil. Janda Beauharnais, Joséphine, terus berkahwin Napoleon Bonaparte dan menjadi permaisuri baginda; David sendiri menggambarkan penobatan mereka di Penobatan Napoleon dan Josephine, 2 Disember 1804.

Pelukis sejarah digalakkan oleh pemerintah, Karikatur 1814, Perpustakaan Bodleian.

David pernah menjadi pengagum Napoleon dari pertemuan pertama mereka, dikejutkan dengan ciri klasik Bonaparte. Meminta persidangan dari jenderal yang sibuk dan tidak sabar, David dapat membuat sketsa Napoleon pada tahun 1797. David merakamkan wajah penakluk Itali, tetapi komposisi penuh Napoleon yang mengadakan perjanjian damai dengan Austria masih belum selesai. Ini mungkin keputusan oleh Napoleon sendiri setelah mempertimbangkan keadaan politik semasa. Dia mungkin menganggap publisiti yang akan diambil potret itu tidak tepat waktu. Bonaparte sangat menghargai David, dan memintanya untuk menemaninya Mesir pada tahun 1798, tetapi David menolak, tampaknya tidak mau melepaskan keselesaan, keselamatan, dan ketenangan jiwa yang telah ia peroleh selama bertahun-tahun. Pelukis dan pengukir Dominique Vivant Denon sebaliknya pergi ke Mesir, menyediakan sebahagian besar karya dokumentari dan arkeologi.[22]

Selepas Napoleon rampasan kuasa yang berjaya pada tahun 1799, sebagai Konsul Pertama, dia menugaskan David untuk memperingati penyeberangan Alpen yang berani. Penyeberangan St Bernard Pass telah membolehkan Perancis mengejutkan tentera Austria dan meraih kemenangan di Pertempuran Marengo pada 14 Jun 1800. Walaupun Napoleon telah menyeberangi Alps di atas keldai, dia meminta agar dia digambarkan "tenang di atas api yang berapi-api". David mematuhi Napoleon Melintasi Saint-Bernard. Setelah pengisytiharan Empayar pada tahun 1804, David menjadi rasmi pelukis mahkamah rejim. Dalam tempoh ini, dia mengambil pelajar, salah satunya pelukis Belgia Pieter van Hanselaere.

Salah satu karya yang ditugaskan oleh David adalah Pertabalan Napoleon (1805-1807). David dibenarkan menonton acara tersebut. Dia mempunyai rancangan untuk Notre Dame disampaikan dan para peserta penobatan datang ke studionya untuk berpose secara individu, walaupun tidak pernah menjadi Kaisar (satu-satunya masa David mendapat tempat duduk dari Napoleon pada tahun 1797). David berjaya mengadakan perjumpaan secara peribadi dengan Permaisuri Joséphine dan adik Napoleon, Caroline Murat, melalui campur tangan pelindung seni Marshal Joachim Murat, abang ipar Maharaja. Untuk latar belakangnya, David mempunyai paduan suara Notre Dame sebagai watak pengisiannya. Paus Pius VII datang untuk menduduki lukisan itu, dan sebenarnya memberkati David. Napoleon datang menemui pelukis itu, menatap kanvas selama satu jam dan berkata, "David, saya memberi salam." David terpaksa membuat semula beberapa bahagian lukisan itu kerana pelbagai kehendak Napoleon, dan untuk lukisan ini, dia menerima dua puluh empat ribu Franc.

David dijadikan Chevalier de la Légion d'honneur pada tahun 1803. Dia dinaikkan pangkat menjadi Pegawai pada tahun 1808. Dan, pada tahun 1815, dia dinaikkan pangkat menjadi Komandan (sekarang Komandan) de la Légion d'honneur.

Pengasingan dan kematian

The Sisters Zénaïde dan Charlotte Bonaparte (1821)

Pada Bourbon kembali berkuasa, David mencantumkan dalam senarai bekas revolusioner dan Bonapartis yang dilarang - kerana telah memilih pelaksanaan hukuman mati untuk Raja Louis XVI yang digulingkan; dan kerana mengambil bahagian dalam kematian Louis XVII. Dianiaya dan kelaparan, Louis XVII yang dipenjarakan dipaksa melakukan pengakuan salah sumbang mahram dengan ibunya, Ratu Marie-Antoinette. Ini tidak benar, kerana anak lelaki itu terpisah dari ibunya lebih awal dan tidak dibenarkan berkomunikasi dengannya; namun, tuduhan itu membantu mendapatkan guillotine. Namun, Raja Bourbon yang baru dipulihkan, Louis XVIII, memberikan pengampunan kepada David dan bahkan menawarkannya sebagai pelukis pengadilan. David menolak, lebih suka mengasingkan diri di Brussels. Di sana, dia melatih dan mempengaruhi seniman Brussels seperti François-Joseph Navez dan Abaikan Brice, dicat Cupid dan Psyche dan diam-diam menjalani sisa hidupnya bersama isterinya (yang dia telah berkahwin semula). Pada masa itu, dia melukis pemandangan mitologi berskala lebih kecil, dan potret warga Brussels dan émigrés Napoleon, seperti Geron Baron.

David mencipta karya besar terakhirnya, Marikh Dilucuti Senjata dan Tiga Rahmat, dari tahun 1822 hingga 1824. Pada bulan Disember 1823, dia menulis: "Ini adalah gambar terakhir yang ingin saya lukis, tetapi saya ingin melupakan diri saya di dalamnya. Saya akan meletakkan tarikh tujuh puluh lima tahun saya di atasnya dan selepas itu saya akan jangan sekali-kali mengambil kuas saya. " Lukisan siap - membangkitkan porselin yang dicat kerana warnanya yang tipis - dipamerkan pertama kali di Brussels, kemudian di Paris, di mana bekas pelajarnya berpusu-pusu untuk melihatnya.

Marikh Dilucuti Senjata dan Tiga Rahmat, Karya hebat terakhir David (1824)

Pameran itu menguntungkan — 13,000 franc, setelah mengurangkan kos operasi, oleh itu, lebih daripada 10,000 orang mengunjungi dan melihat lukisan itu. Pada tahun-tahun terakhirnya, David tetap menguasai sepenuhnya kemampuan seninya, walaupun setelah serangan pada musim bunga tahun 1825 mencacatkan wajahnya dan mengaburkan ucapannya. Pada bulan Juni 1825, dia memutuskan untuk menggunakan versi yang lebih baik Kemarahan Achilles (juga dikenali sebagai Pengorbanan Iphigenie); versi sebelumnya disiapkan pada tahun 1819 dan kini dalam koleksi Muzium Seni Kimbell dalam Fort Worth, Texas. David mengatakan kepada rakan-rakannya yang mengunjungi studionya "lukisan ini adalah apa yang membunuh saya" seperti tekadnya untuk menyelesaikan karya itu, tetapi pada bulan Oktober ia pasti sudah maju, sebagaimana bekas muridnya Gros menulis untuk mengucapkan tahniah kepadanya, setelah mendengar laporan mengenai kebaikan lukisan itu. Pada saat David meninggal, lukisan itu telah selesai dan komisaris Ambroise Firmin-Didot membawanya kembali ke Paris untuk memasukkannya ke dalam pameran "Pour les grecs" yang telah diaturnya dan dibuka di Paris pada bulan April 1826.

Daud Topeng kematian (1825)

Ketika David meninggalkan teater, sebuah kereta memukulnya, dan dia kemudian meninggal dunia, pada 29 Disember 1825. Semasa kematiannya, beberapa potret dilelong di Paris, mereka dijual dengan harga yang sedikit; yang terkenal Kematian Marat dipamerkan di ruangan terpencil, untuk mengelakkan keterlaluan orang awam. Tidak diizinkan kembali ke Perancis untuk dikebumikan, kerana telah menjadi pembunuh raja Louis XVI, mayat pelukis Jacques-Louis David dikebumikan di Brussels dan dipindahkan pada tahun 1882 ke Tanah Perkuburan Brussels, sementara ada yang mengatakan hatinya dikuburkan bersama isterinya di Tanah Perkuburan Père Lachaise, Paris.

Freemasonry

Tema sumpah yang terdapat dalam beberapa karya seperti Sumpah Gelanggang Tenis, Pembahagian Helang, dan Leonidas di Thermopylae, mungkin terinspirasi oleh ritual Freemasonry. Pada tahun 1989 semasa persidangan "David melawan David" Albert Boime dapat membuktikan, berdasarkan sebuah dokumen bertarikh 1787, keahlian pelukis dalam Masonik "La Moderasi".[23][24]

Analisis perubatan wajah David

Potret Diri (1791)

Kelainan wajah Jacques-Louis David secara tradisional dilaporkan sebagai akibat luka pedang wajah yang mendalam setelah pagar kejadian. Ini meninggalkannya dengan asimetri yang ketara semasa ekspresi wajah dan mengakibatkan kesukarannya untuk makan atau bercakap (dia tidak dapat menyebut beberapa konsonan seperti huruf 'r'). Luka parut di bahagian kiri wajahnya terdapat pada potret diri dan patungnya dan sesuai dengan beberapa cabang bukal saraf wajah. Kecederaan pada saraf ini dan cabangnya mungkin mengakibatkan kesukaran dengan pergerakan wajah kirinya.

Selanjutnya, akibat kecederaan ini, dia mengalami pertumbuhan di wajahnya yang ditakrifkan oleh ahli biografi dan ahli sejarah seni sebagai tumor jinak. Ini, bagaimanapun, mungkin merupakan granuloma, atau bahkan selepas trauma neuroma.[25] Sebagai sejarawan Simon Schama telah menunjukkan, olok-olok cerdik dan kemampuan berbicara di depan umum adalah aspek utama budaya sosial Perancis abad ke-18. Mengingat batu kunci budaya ini, tumor David akan menjadi halangan besar dalam kehidupan sosialnya.[26] David kadang-kadang disebut sebagai "David of the Tumor".[27]

Potret

Sebagai tambahan kepada lukisan sejarahnya, David melengkapkan sejumlah potret yang ditugaskan secara peribadi. Warren Roberts, antara lain, telah menunjukkan perbedaan antara "gaya umum" lukisan David, seperti yang ditunjukkan dalam lukisan sejarahnya, dan "gaya peribadi" -nya, seperti yang ditunjukkan dalam potretnya.[28] Potretnya dicirikan oleh rasa kebenaran dan realisme. Dia fokus untuk menentukan ciri dan watak subjeknya tanpa mencorakkannya.[29] Ini berbeza dengan gaya yang dilihat dalam lukisan bersejarahnya, di mana dia menjadikan ciri-ciri sosok dan badannya sesuai dengan cita rasa kecantikan Yunani dan Rom.[30] Dia meletakkan banyak perincian ke dalam potretnya, menentukan ciri-ciri yang lebih kecil seperti tangan dan kain. Komposisi potretnya tetap sederhana dengan latar belakang kosong yang membolehkan penonton memberi tumpuan kepada perincian subjek.

Potret yang dia lakukan terhadap isterinya (1813) adalah contoh gaya potret khasnya.[28] Latar belakangnya gelap dan sederhana tanpa petunjuk mengenai latar, yang memaksa penonton untuk memberi tumpuan sepenuhnya padanya. Ciri-cirinya tidak sesuai untuk penampilannya.[28] Ada sejumlah besar perincian yang dapat dilihat dalam perhatiannya untuk menggambarkan bahan satin dari gaun yang dipakainya, tirai selendang di sekelilingnya, dan tangannya yang berada di pangkuannya.

Dalam lukisan Brutus (1789), lelaki dan isterinya terpisah, baik dari segi moral dan fizikal. Lukisan seperti ini, yang menggambarkan kekuatan pengorbanan patriotik, menjadikan David sebagai pahlawan revolusi yang popular.[28]

Di dalam Potret Antoine-Laurent Lavoisier dan isterinya (1788), lelaki dan isterinya diikat dalam pose intim. Dia bersandar di bahu sambil berhenti dari kerjanya untuk memandangnya. Daud melemparkannya dengan cahaya lembut, bukan dengan kontras tajam Brutus atau Horatii. Juga menarik — Lavoisier adalah pemungut cukai, dan juga ahli kimia terkenal. Walaupun dia menghabiskan sejumlah uangnya untuk membersihkan rawa dan membasmi malaria, dia tetap dikirim ke guillotine semasa Pemerintahan Teror sebagai musuh rakyat. David, ketika itu anggota Majlis Nasional yang kuat, berdiri diam dan memerhatikan.[31]

Potret lain termasuk lukisan kakak iparnya dan suaminya, Madame dan Monsieur Seriziat. Gambar Monsieur Seriziat menggambarkan seorang lelaki kaya, duduk dengan selesa dengan peralatan menunggangnya. Gambar Nyonya menunjukkan dia memakai gaun putih tanpa hiasan, memegang tangan anaknya yang masih kecil ketika mereka bersandar di atas katil. Daud melukis potret Madame dan Monsieur Seriziat ini kerana berterima kasih kerana membiarkannya tinggal bersama mereka setelah dia berada di penjara.[32]

Menjelang akhir hayat Daud, dia melukis potret rakan lamanya Abbé Sieyès. Keduanya telah terlibat dalam Revolusi, keduanya selamat dari pembersihan radikal politik setelah pemerintahan teror.

Pergeseran sikap

Pergeseran perspektif David memainkan peranan penting dalam lukisan kehidupan kemudian David, termasuk karya Sieyès ini.[33] Semasa ketinggian The Keganasan, David adalah penyokong kuat radikal seperti Robespierre dan Marat, dan dua kali mempersembahkan nyawanya untuk mempertahankan diri. Dia menganjurkan perayaan revolusi dan melukis potret para martir revolusi, seperti Lepeletier, yang dibunuh kerana memilih kematian raja. David adalah penceramah yang tidak sabar pada waktu-waktu di Majlis Nasional. Ketika berbicara kepada Majelis mengenai pemuda bernama Bara, seorang martir revolusi yang lain, David berkata, "Wahai Bara! Wahai Viala! Darah yang telah kamu sebarkan masih berasap; ia naik ke Syurga dan menangis kerana membalas dendam."[34]

Namun, setelah Robespierre dikirim ke guillotine, David dipenjarakan dan mengubah sikap retoriknya. Selama dipenjarakan dia menulis banyak surat, mengaku tidak bersalah. Dalam satu tulisan dia menulis, "Saya dicegah untuk kembali ke atelier saya, yang, sayangnya, saya seharusnya tidak pernah pergi. Saya percaya bahawa dengan menerima jawatan yang paling terhormat, tetapi sangat sukar untuk diisi, sebagai perundangan, bahawa hati yang benar akan cukup, tetapi saya tidak mempunyai kualiti kedua, pemahaman. "[35]

Kemudian, sambil menjelaskan "gaya Grecian" yang sedang berkembang untuk lukisan seperti Campur Tangan Wanita Sabine, David selanjutnya berkomentar tentang pergeseran sikap: "Dalam semua kegiatan manusia, kekerasan dan penderitaan berkembang pertama; istirahat dan kedalaman muncul terakhir. Pengiktirafan sifat-sifat terakhir ini memerlukan masa; hanya tuan besar yang memilikinya, sementara murid-murid mereka hanya dapat mengakses nafsu yang ganas. "[36]

Warisan

Tujuh puluh lima tahun selepas kematiannya, David dilukis oleh pelukis Emmanuel Van Den Büssche, (Musée de la Révolution française)

Jacques-Louis David, pada masanya, dianggap sebagai pelukis terkemuka di Perancis, dan boleh dikatakan seluruh Eropah Barat; banyak pelukis yang dihormati oleh Bourbon yang dipulihkan berikutan Revolusi Perancis adalah murid Daud.[37] Pelajar David Antoine-Jean Gros sebagai contoh, dijadikan Baron dan dihormati oleh Napoleon Bonapartemahkamah.[37] Murid David yang lain, Jean Auguste Dominique Ingres menjadi seniman terpenting Akademi Diraja yang telah dipulihkan dan tokoh seni sekolah seni Neoklasik, melibatkan sekolah seni Romantik yang semakin popular yang mula mencabar Neoklasik.[37] Artis dan komposer Jerman Therese Emilie Henriette Winkel juga belajar dengan David. Dia melabur dalam pembentukan seniman muda untuk Hadiah Roma, yang juga merupakan cara untuk meneruskan persaingan lamanya dengan pelukis kontemporari lain seperti Joseph-Benoît Suvée, yang juga telah memulakan kelas mengajar.[38] Untuk menjadi salah seorang pelajar David dianggap berprestij dan mendapat reputasi seumur hidup para pelajarnya.[39] Dia juga meminta pelajar yang lebih maju, seperti Jérôme-Martin Langlois, untuk membantunya melukis kanvas besarnya.

Di sebalik reputasi David, dia dikritik hebat setelah kematiannya daripada pada saat mana pun dalam hidupnya. Gayanya mendapat kritikan yang paling serius kerana statik, kaku, dan seragam sepanjang kerjanya. Seni Daud juga diserang kerana sejuk dan kurang mesra.[40] David, bagaimanapun, membuat kariernya dengan tepat dengan mencabar apa yang dilihatnya sebagai ketegaran dan kesesuaian pendekatan Akademi Diraja Perancis terhadap seni.[41] Karya-karya David kemudian juga mencerminkan pertumbuhannya dalam pengembangan Gaya empayar, terkenal dengan dinamisme dan warnanya yang hangat. Kemungkinan besar kritikan terhadap David setelah kematiannya datang dari lawan David; Selama hidupnya David membuat banyak musuh dengan keperibadiannya yang kompetitif dan sombong serta peranannya dalam Teror.[39] David menghantar banyak orang ke guillotine dan secara peribadi menandatangani surat perintah kematian untuk Raja Louis XVI dan Marie Antoinette. Satu episod penting dalam karier politik David yang membuatnya sangat dihina adalah pelaksanaan Emilie Chalgrin. Seorang rakan pelukis Carle Vernet telah mendekati David, yang berada di Jawatankuasa Keselamatan Awam, memintanya untuk campur tangan bagi pihak adiknya, Chalgrin. Dia telah dituduh melakukan kejahatan terhadap Republik, terutama memiliki barang curi.[42] David menolak untuk campur tangan untuknya, dan dia dihukum mati. Vernet menyalahkan David atas kematiannya, dan episod itu mengikutinya seumur hidupnya dan sesudahnya.

Dalam 50 tahun terakhir, David telah menikmati kebangkitan semula dengan popular dan pada tahun 1948 ulang tahunnya yang ke dua ratus diraikan dengan pameran di Musée de l'Orangerie di Paris dan di Versailles menunjukkan karya hidupnya.[43] Selepas Perang Dunia II, Jacques-Louis David semakin dianggap sebagai simbol kebanggaan dan identiti nasional Perancis, serta kekuatan penting dalam pengembangan seni Eropah dan Perancis di era moden.[44]

Kelahiran Romantikisme secara tradisinya dikreditkan dalam lukisan seniman Perancis abad kelapan belas seperti Jacques-Louis David.[45]

Leonidas di Thermoplyae. Jean-Nicolas Laugier selepas Jacques-Louis David, diterbitkan pada tahun 1826, ukiran, Galeri Seni Nasional, Washington, DC, Jabatan Koleksi Gambar.

Filografi

Danton (Andrzej Wajda, Perancis, 1982) - Drama bersejarah. Banyak adegan termasuk David sebagai watak diam menonton dan melukis. Filem ini memfokuskan pada tempoh Teror.

Galeri

Lihat juga

Rujukan

  1. ^ Matthew Collings. "Perasaan". Inilah Tamadun. Musim 1. Episod 2. 2007.
  2. ^ a b c d e f Lee, Simon. "David, Jacques-Louis." Grove Art Dalam Talian. Oxford Art Dalam Talian. 14 November 2014. <http://www.oxfordartonline.com/subscriber/article/grove/art/T021541>.
  3. ^ Alex Potts, Flesh and the Ideal: Winckelmann dan Asal-usul Sejarah Seni (New Haven: Yale University Press, 2000).
  4. ^ Boime 1987, hlm. 394.
  5. ^ Boime 1987, hlm. 399.
  6. ^ Boime 1987, hlm. 398.
  7. ^ Penghormatan 1977, hlm. 72.
  8. ^ Roberts, Warren (2000). Jaques-Louis David dan seniman revolusi Jean-Louis Prieur: orang ramai, masyarakat, dan gambar revolusi Perancis. New York: Akhbar universiti negeri New York. hlm. 229. ISBN 0791442888.
  9. ^ a b Gagak 2007.
  10. ^ Bordes 2005, hlm. ??.
  11. ^ Pemburuan 2004, hlm. 97.
  12. ^ Pemburuan 2004, hlm. 99.
  13. ^ Pemburuan 2004, hlm. 103.
  14. ^ Skema 1989, hlm. 83.
  15. ^ Boime 1987, hlm. 454.
  16. ^ Rosenblum 1969, hlm. 83.
  17. ^ Janson & Rosenblum 1984, hlm. 30.
  18. ^ Boime 1987, hlm. 442.
  19. ^ Carlyle, hlm. 384.
  20. ^ Roberts 1992, hlm. 90–112.
  21. ^ Roberts 1992, hlm 90–115.
  22. ^ Bordes, Philippe (2005). Jacques-Louis David: Empire to Exile. Akhbar Universiti Yale. hlm.26-28. ISBN 978-0300104479. Diperoleh 23 Februari 2020.
  23. ^ Les thèmes du serment, David et la Franc-maçonnerie; halaman 83 (Boime, 1989)
  24. ^ Le Paris des Francs- Maçons (Emmanuel Pierret, Laurent Kupferman - 2013 - edisi Cherche midi)
  25. ^ Ashrafian, H. Jacques-Louis David dan patologi wajahnya selepas trauma. J R Soc Med 2007;100:341-342.
  26. ^ Schama, Simon. Kekuatan Seni: Jacques-Louis David. https://www.bbc.co.uk/arts/powerofart/david.shtml
  27. ^ Roberts 1992, hlm 1–30.
  28. ^ a b c d Roberts 1992, hlm. 42–45.
  29. ^ Bordes, Phillip. "Jacques-Louis David: Empire to Exile." New Haven: Yale University Press, 2007.
  30. ^ Wilson, Elizabeth Barkley. "Jacques-Louis David." Smithsonian 29, No. 5 (Ogos 1998): 80. Pencarian Akademik Lengkap, EBSCOhost (diakses pada 18 November 2017).
  31. ^ Roberts 1992, hlm. 43–45.
  32. ^ Lajer-Burcharth, Ewa. "Garis Leher: Seni Jacques-Louis David Selepas Teror." New Haven: Yale University Press, 1999.
  33. ^ Roberts 1992, hlm 90–150.
  34. ^ Roberts 1992, hlm.88–92.
  35. ^ Roberts 1992, hlm. 90–94.
  36. ^ Roberts 1992, hlm 100–112.
  37. ^ a b c Lee, Simon. Daud. hlm. 321.
  38. ^ P. Bordes, Jacques-Louis David: Empire to Exile. Akhbar Universiti Yale, 2005
  39. ^ a b Lee, Simon. Daud. hlm 321–322.
  40. ^ Lee, Simon. Daud. hlm. 322.
  41. ^ Roberts 1992, hlm. 14.
  42. ^ Lee, Simon. Daud. hlm. 151.
  43. ^ Lee, Simon. Daud. hlm. 326.
  44. ^ Lee, Simon. Daud. hlm. 328.
  45. ^ Lee Palmer, Allison. Kamus Sejarah Seni dan Senibina Romantik. hlm. 304.
  46. ^ Sloane, J. C., Wisdom, J. M., & Pusat Seni Peringatan William Hayes Ackland. 1978. Lakaran Minyak Abad Kesembilan belas Perancis: David ke Degas. Chapel Hill, N.C: Universiti. hlm. 50

Sumber

  • Boime, Albert (1987), Sejarah Sosial Seni Moden: Seni pada Zaman Revolusi, 1750-1800 jilid 1, Chicago, Illinois: The University of Chicago Press, ISBN 0-226-06332-1
  • Bordes, Philippe (1988), Daud, Paris, FRA: Hazan, ISBN 2-85025-173-9
  • Bordes, Philippe (2005), Jacques-Louis David: Dari Empayar ke Pengasingan, New Haven, Connecticut: Akhbar Universiti Yale, ISBN 0-300-10447-2
  • Brookner, Anita, Jacques-Louis David, Chatto & Windus (1980)
  • Carlyle, Thomas (1860) [1837]. Revolusi Perancis: Sejarah. II. New York: Harper & Bros. OCLC 14208955.
  • Chodorow, Stanley, et al. Arus Utama Tamadun. New York: The Harcourt Press (1994) ms. 594
  • Gagak, Thomas E. (1995), Emulasi: Membuat Artis untuk Perancis yang Revolusioner (Edisi pertama), New Haven, Connecticut: Yale University Press, ISBN 0-300-06093-9
  • Crow, Thomas E. (2007), "Patriotisme dan Kebajikan: David to the Young Ingres", dalam Eisenman, Stephen F. (ed.), Seni Abad Kesembilan belas: Sejarah Kritikal (Edisi ke-3), New York City, New York: Thames & Hudson, hlm.18–54, ISBN 978-0-500-28683-8
  • Delécluze, E., Louis David, anak lelaki école et son temps, Paris, (1855) Macula edisi semula (1983)
  • Orang ramai, David, Pageant-Master Republik, Lincoln, University of Nebraska Press, (1948)
  • Yang Berhormat, Hugh (1977), Neo-Klasikisme, New York City, New York: Buku Penguin, ISBN 0-14-013760-2
  • Humbert, Agnès, Louis David, peintre et conventionnel: essai de critique marxiste, Paris, Edisi sosialis antarabangsa (1936)
  • Humbert, Agnès, Louis David, koleksi des Maîtres, 60 ilustrasi, Paris, Braun (1940)
  • Memburu, Lynn (2004), Politik, Budaya, dan Kelas dalam Revolusi Perancis, Los Angeles, California: University of California Press, ISBN 0-520-24156-8
  • Janson, Horst Waldemar; Rosenblum, Robert (1984), Seni Abad ke-19, New York City, New York: Harry Abrams, ISBN 0-13-622621-3
  • Johnson, Dorothy, Jacques-Louis David. Perspektif Baru, Newark (2006)
  • Lajer-Burcharth, Ewa, Garisan leher. Seni Jacques-Louis David selepas Teror, ed. Yale University Press, New Haven London (1999)
  • Lee, Simon, Daud, Phaidon, London (1999). ISBN 0714838047
  • Lévêque, Jean-Jacques, Jacques-Louis David Edisi Acr Paris (1989)
  • Leymarie, Jean, Lukisan Perancis, abad ke-19, Cleveland (1962)
  • Lindsay, Jack, Kematian Wira, London, Buku Studio (1960)
  • Malvone, Laura, Politik L'Évènement dan peinture. Satu cadangan du Marat de David dalam Mélanges de l'École française de Rome, Italie et Méditerranée 106, 1 (1994)
  • Michel, R. (ed), David bersambung dengan David, actes du colloque au Louvre du 6-10 décembre 1989, Paris (1993)
  • Monneret, Sophie Monneret, David et le néoclassicisme, ed. Terrail, Paris (1998)
  • Noël, Bernard, Daud, Ed. Flammarion, Paris (1989)
  • Rosenblum, Robert (1969), Transformasi dalam Seni Abad Kelapan Belas Akhir (Paperback pertama ed.), Princeton, New Jersey: Princeton University Press, ISBN 0-691-00302-5
  • Roberts, Warren (1 Februari 1992), Jacques-Louis David, Artis Revolusi: Seni, Politik, dan Revolusi Perancis, The University of North Carolina Press, ISBN 0-8078-4350-4
  • Rosenberg, Pierre, Prat, Louis-Antoine, Jacques-Louis David 1748-1825. Katalog raisonné des dessins, 2 jilid, ed. Leonardo Arte, Milan (2002)
  • Rosenberg, Pierre, Peronnet, Benjamin, Tidak ada album di David dalam Revue de l'art, n ° 142 (2003–04), hlm. 45–83 (lengkapkan rujukan sebelumnya)
  • Sahut, Marie-Catherine & Michel, Régis, David, l'art et le politique, kol. "Découvertes Gallimard"(nº 46), série Peinture. itionsditions Gallimard et RMN Paris (1988)
  • Sainte-Fare Garnot, N., Jacques-Louis David 1748-1825, Paris, Ed. Chaudun (2005)
  • Schama, Simon (1989). Warganegara: Satu Sejarah Revolusi Perancis. Buku Penguin.CS1 maint: ref = harv (pautan)
  • Schnapper, Antoine, David témoin de son temps, Office du Livre, Fribourg, (1980)
  • Thévoz, Michel, Le théâtre du jenayah. Essai sur la peinture de David, Ed. de Minuit, Paris (1989)
  • Vanden Berghe, Marc, Plesca, Ioana, Perspektif Nouvelles sur la Mort de Marat: entre modèle jésuite et références mitologi, Bruxelles (2004) / Perspektif Baru mengenai Kematian Marat Daud, Brussels (2004) - dalam talian di www.art-chitecture.net/publications.php [1]
  • Vanden Berghe, Marc, Plesca, Ioana, Lepelletier de Saint-Fargeau sur son lit de mort par Jacques-Louis David: saint Sébastien révolutionnaire, miroir multiréférencé de Rome, Brussels (2005) - dalam talian di www.art-chitecture.net/publications.php [2]
  • Vaughan, William dan Weston, Helen (eds),Perkahwinan Jacques-Louis David, Cambridge (2000)
  • Kematian Socrates. Diakses pada 29 Jun 2005. New York Med.
  • Jacques-Louis David, pada Sejarah Ringkas Eropah. Diakses pada 29 Jun 2005
  • J.L. David pada CGFA. Diakses pada 29 Jun 2005

Bacaan lanjut

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send