Heraclea Lucania - Heraclea Lucania

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Heraclea
Ἡράκλεια
Kawasan arkeologi di Herakleia e Siris - 3.jpg
Asas membina tembok di Heraclea
Heraclea Lucania terletak di Itali
Heraclea Lucania
Ditunjukkan di Itali
LokasiPolicoro, Wilayah Matera, Basilicata, Itali
WilayahMagna Graecia
Koordinat40 ° 13′12 ″ B 16 ° 40′11 ″ E / 40.22000 ° N 16.66972 ° E / 40.22000; 16.66972Koordinat: 40 ° 13′12 ″ B 16 ° 40′11 ″ E / 40.22000 ° N 16.66972 ° E / 40.22000; 16.66972
JenisPenyelesaian
Sejarah
PembinaPenjajah dari Tarentum dan Tuan
Ditubuhkan432 SM
AcaraPertempuran Heraclea
Catatan laman web
KeadaanHancur
PemilikanAwam
PengurusanSoprintendenza per i Beni Archeologici della Basilicata
Akses awamYa
Laman webKawasan archeologica di Herakleia (dalam bahasa Itali)

Heraclea, juga Heracleia atau Herakleia (Yunani kuno: Ἡράκλεια), adalah sebuah bandar kuno Magna Graecia. Ia terletak di Teluk Taranto antara sungai Aciris (moden Agri) dan Siris (moden Sinni). Reruntuhan bandar terletak di moden comune daripada Policoro di dalam Wilayah Matera, Basilicata, Itali.

Sejarah

Peta Lucania kuno yang menunjukkan Heraclea (tengah kanan)

Ia adalah Bahasa Yunani tanah jajahan, tetapi didirikan pada masa yang jauh lebih lewat daripada kebanyakan bandar-bandar Yunani lain di bahagian Itali ini. Wilayah di mana ia didirikan sebelumnya adalah milik Ionik tanah jajahan Tuan, dan setelah kejatuhan kota itu nampaknya menjadi topik perbalahan antara negara-negara jiran. The Orang Athena mempunyai tuntutan ke atas wilayah Siris,[1] dan mungkin kerana inilah penjajah mereka Orang Thuria, segera setelah penubuhannya di Itali, membuat penekanan serupa. Namun, ini ditentang oleh pihak Tarentin; dan perang terjadi di antara kedua-dua negara, yang akhirnya ditamatkan oleh pengaturan bahawa mereka harus menjumpai sebuah jajahan baru di distrik yang dipertikaikan, yang, walaupun pada hakikatnya merupakan penempatan bersama, harus ditetapkan sebagai koloni Tarentum (moden Taranto). Beberapa penduduk Siris yang tersisa ditambahkan ke penjajah baru, dan nampaknya penempatan ini pertama kali didirikan di tapak kuno Siris itu sendiri, tetapi kemudian dipindahkan dari situ, dan sebuah kota kuno, tetapi baru didirikan sekitar 24 stadia dari bekas, dan lebih dekat dengan sungai Aciris, yang diberi nama Heraclea. Siris tidak berhenti lagi, tetapi jatuh ke keadaan bawahan pelabuhan atau emporium Heraclea.[2] Asas bandar baru diletakkan oleh Diodorus pada tahun 432 SM, empat belas tahun selepas penyelesaian Thurii; pernyataan yang nampaknya setuju dengan naratif di atas, yang dipetik oleh Strabo dari Antiokhus Syracuse.[3] Diodorus, juga Livy, menyebutnya sekadar jajahan Tarentum.[4] Antiochus adalah satu-satunya penulis yang menyebut bahagian yang diambil oleh orang-orang Thuria dalam asas asalnya. Pliny keliru menganggap Heraclea sama dengan Siris, yang mana ia berjaya; dan itu mungkin salah tanggapan serupa yang menyebabkan Livy, oleh anakronisme yang aneh, memasukkan Heraclea di antara bandar-bandar Magna Graecia di mana Pythagoras menubuhkan institusinya.[5]

Tanah jajahan baru nampaknya telah meningkat dengan pesat menjadi kekuasaan dan kemakmuran, dilindungi oleh pengasuhan orang Tarentin, yang pada satu masa terlibat dalam perang dengan Pemesejan untuk pembelaannya.[6] Mungkin kerana pengaruh Tarentum yang dominan juga, Heraclea dipilih sebagai tempat pertemuan dewan umum (πανήγυριςdari Orang Itali Itali; perjumpaan nampaknya awalnya bersifat keagamaan, tetapi tentu saja mudah berlaku untuk objek politik, dan yang kerana itu Alexander, raja dari Epirus, berusaha untuk memindahkan ke Thuria dengan tujuan melemahkan pengaruh Tarentum.[6]

Tetapi di luar fakta umum bahwa ia menikmati kekayaan dan kemakmuran yang luar biasa, kelebihan yang pasti disebabkan oleh kesuburan wilayahnya yang terkenal, kita hampir tidak memiliki informasi mengenai sejarah Heraclea hingga kita mencapai suatu periode ketika itu sudah mulai menurun. Kami tidak dapat meragui bahawa ia mengambil bahagian dengan Tarentin dalam perang mereka melawan Messapians dan Orang Lucan, dan sepertinya telah jatuh secara bertahap ke dalam keadaan yang hampir bergantung pada kota itu, walaupun tanpa henti menjadi, sekurang-kurangnya atas nama negara yang merdeka. Oleh itu, ketika Alexander, raja Epirus, yang telah diundang ke Itali oleh orang-orang Tarentin, kemudian memusuhi orang-orang itu, dia membalaskan dendam dengan mengambil Heraclea, dan, seperti yang telah disebutkan, dipindahkan ke Thuria majelis umum yang sebelumnya diadakan di sana.[7] Semasa perang Pyrrhus dengan Orang Rom, Heraclea adalah tempat konflik pertama antara dua kuasa, konsul Laevinus dikalahkan sepenuhnya oleh raja Epirot dalam pertempuran (kemudian disebut sebagai Pertempuran Heraclea) bertempur antara kota Heraclea dan sungai Siris, 280 SM.[8]

Bahagian abad ke-4 Tabula Peutingeriana menunjukkan Heraclea.

Heraclea tentunya pada masa ini bersekutu dengan Tarentine dan Lucanians menentang Rom; dan tidak diragukan lagi dengan pandangan untuk melepaskannya dari pakatan ini bahawa orang-orang Rom dipaksa tidak lama kemudian (278 SM) untuk memberikan kepada Heracleans perjanjian persekutuan dengan syarat-syarat yang menguntungkan sehingga disebut oleh Cicero prope singulare foedus.[9] Heraclea mengekalkan keadaan istimewa ini sepanjang tempoh Republik Rom; dan oleh itu, walaupun pada tahun 89 SM Lex Plautia Papiria menganugerahkan kepada penduduknya, sama dengan bandar-bandar lain di Itali, hak-hak warganegara Rom, mereka ragu-ragu lama sama ada mereka akan menerima anugerah yang diberikan.[10] Kami mendengar bahawa Heraclea menyerah di bawah paksaan untuk Hannibal pada tahun 212 SM. Kami tidak mengetahui bahagian yang diambil oleh Heraclea di Perang Sosial; tetapi dari pemberitahuan kebetulan di Cicero, bahawa semua catatan umum kota itu musnah akibat kebakaran pada masa itu, nampaknya telah menderita dengan teruk.[11] Cicero bagaimanapun membicarakannya, untuk mempertahankan penyairnya Aulus Licinius Archias (yang telah diadopsi sebagai warganegara Heraclea), masih merupakan kota yang berkembang dan penting, dan tampaknya merupakan salah satu dari beberapa kota Yunani di selatan Itali yang masih mempertahankan pertimbangan mereka di bawah kekuasaan Rom.[12] Namanya tidak dapat dihilangkan oleh ahli geografi abad ke-2 Masihi Ptolemy; tetapi keberadaannya pada masa yang lebih lama dibuktikan oleh Jadual Waktu Antonine dan juga Tabula Peutingeriana. Itu masih merupakan tempat yang sangat penting di bawah empayar; jalan cawangan dari Venusia menyertai jalan pantai di Heraclea.

Masa dan keadaan kepunahan terakhirnya sama sekali tidak diketahui, tetapi laman web ini sekarang sepi, dan seluruh daerah jiran, yang pernah terkenal sebagai salah satu yang paling subur di Itali, pada pertengahan abad ke-19 hampir tidak berpenghuni sepenuhnya. Walau bagaimanapun, kedudukan bandar kuno dapat diketahui dengan jelas; dan walaupun masih ada reruntuhan yang layak disebut namanya, timbunan sampah dan asas bangunan kuno menandakan tapak Heraclea berhampiran Policoro, kira-kira 5 km dari laut, dan jarak pendek dari tebing kanan Aciris. Banyak syiling, gangsa, dan peninggalan kuno lain telah ditemui di tempat. Bandar abad pertengahan, Anglona, ditubuhkan di laman web; namun, sekali keuskupan, sekarang itu sendiri hanyalah tumpukan runtuhan, antaranya adalah gereja abad ke-11.

Tabulae Heracleenses

Tablet gangsa yang biasa dikenali sebagai Jadual Heraclea (Tabulae Heracleenses), dijumpai jarak pendek dari laman Heraclea, di antara kawasan itu dan Metapontum. Mereka signifikan dalam kajian mengenai Undang-undang Rom.

Seni

Heraclea umumnya dianggap sebagai negara asal pelukis terkenal Zeuxis, walaupun terdapat banyak keraguan di antara sebilangan besar kota yang namanya artis terhormat itu benar-benar terhutang. Tetapi keadaan seni yang berkembang pesat di Heraclea Lucanian (sama dengan kebanyakan bandar berdekatan Magna Graecia) terbukti dengan keindahan dan kepelbagaian syilingnya, beberapa di antaranya wajar diperhitungkan antara spesimen terpilih dari seni Yunani; sementara jumlah mereka cukup membuktikan kemewahan dan aktiviti komersial bandar yang menjadi milik mereka.[13]

Galeri

Lihat juga

Catatan

  1. ^ Herodotus, 8.61–62.
  2. ^ Strabo, 6.1.14.
  3. ^ Strabo, 6.1.14; Diodorus, 12.36.4.
  4. ^ Hidup, 8.24 Diarkibkan 2012-09-14 di Mesin Wayback.
  5. ^ Hidup, 1.18 Diarkibkan 2017-04-29 di Mesin Wayback; Pliny, 3.15 (11).
  6. ^ a b Strabo, 6.3.4.
  7. ^ Hidup, 8.24 Diarkibkan 2012-09-14 di Mesin Wayback; Strabo, 6.3.4.
  8. ^ Plutarch, Pyrrhus 16, 17, hlm. 531; Florus, 1.18.7; Zonaras, 8.4; Orosius, 4.1. Ini adalah contoh yang mencolok dari kecerobohan para epitomis Rom, dan kesudahannya sebagai penguasa geografi, bahawa Florus melakukan pertempuran ini apud Heracleam et Campaniae flumen Lirim, keliru sungai Siris untuk Liris; dan kesalahan yang sama berlaku di Orosius, yang mengatakan, apud Heracleam Campaniae urbem, fluviumque Lirim; yang terakhir editor menggantikan Sirim, walaupun kesalahan itu jelas adalah pengarang, dan bukan penyalin.
  9. ^ Cicero, pro Balbo, 22 (50), jilid 3, hlm. 334.
  10. ^ Cicero, pro Balbo 8 (21), jilid 3, hlm. 319.
  11. ^ Cicero, pro Archia 4 (8), jilid 2, hlm. 415.
  12. ^ Strabo, 6.1.14; Cicero, pro Archia 4 (6), jilid 2, hlm. 414, 5 (10), jilid 2, hlm. 416; Mela 2.4.8 Diarkibkan 2007-01-18 di Mesin Wayback; Pliny, 3.15 (11).
  13. ^ Eckhel, hlm. 153; James Millingen, hlm. 111.

Rujukan

  • Cicero, Marcus Tullius, The Orations of Marcus Tullius Cicero, C. D. Yonge (penterjemah), B. A. London. George Bell & Sons, York Street, Covent Garden. 1891. 4 jilid.
  • Diodorus Siculus. Diodorus Siculus: Perpustakaan Sejarah. Diterjemahkan oleh C. H. Oldfather. Dua belas jilid. Perpustakaan Klasik Loeb. Cambridge, Mass .: Harvard University Press; London: William Heinemann, Ltd. 1989. Vol. 4. Buku 9–12.40. ISBN 0-674-99413-2.
  • Eckhel, Joseph Hilarius, Veterum Doctrina Nummorum, Vienna, Jilid 1. 1792.
  • Florus, Lambang Sejarah Rom. John Selby Watson (penterjemah). (1889).
  • Herodotus; Sejarah, A. D. Godley (penterjemah), Cambridge: Harvard University Press, 1920; ISBN 0-674-99133-8. Versi dalam talian di Perseus Digital Library.
  • Livy; Sejarah Rom, Pendeta Canon Roberts (penterjemah), Ernest Rhys (Ed.); (1905) London: J. M. Dent & Sons, Ltd.
  • Mela, Orbis de situ
  • Millingen, J. Numismatique de l'Ancienne Italie. Florence, 1841.
  • Orosius, Historiae oppum Paganos
  • Pliny the Elder; Sejarah Semula Jadi (ed. John Bostock, M.D., F.R.S. H.T. Riley, Esq., B.A.) London. Taylor dan Francis, Red Lion Court, Fleet Street. (1855). Versi dalam talian di Perpustakaan Digital Perseus.
  • Plutarch; Kehidupan Plutarch: Jilid I, Arthur Hugh Clough (penyunting), John Dryden (penterjemah). Perpustakaan Moden; Edisi Paperback Edisi Perpustakaan Moden (10 April 2001). ISBN 0-375-75676-0. Versi yang boleh dimuat turun di Project Gutenberg.
  • Smith, William; Kamus Biografi dan Mitologi Yunani dan Rom: "Heracleia", London (1867)
  • Strabo, Geografi, diterjemahkan oleh Horace Leonard Jones; Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press; London: William Heinemann, Ltd. (1924). Jilid 3, Buku 6–7 ISBN 0-674-99201-6.
  • Zonaras, Joannes. Petikan Sejarah.

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send