Perayaan menuai - Harvest festival

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Hadiah jagung di Pameran Dunia Rockton, festival penuaian tahunan di Hamilton, Ontario, Kanada

A perayaan menuai adalah tahunan perayaan yang berlaku sekitar waktu utama menuai kawasan tertentu. Memandangkan perbezaan iklim dan tanaman di seluruh dunia, festival menuai dapat diadakan pada pelbagai masa di tempat yang berbeza. Perayaan menuai biasanya mengadakan pesta, baik keluarga dan umum, dengan makanan yang diambil dari tanaman yang jatuh tempo sekitar waktu festival. Banyak makanan dan kebebasan dari keperluan untuk bekerja di ladang adalah dua ciri utama festival menuai: makan, gembira, pertandingan, muzik dan percintaan adalah ciri umum festival menuai di seluruh dunia.

Dalam Amerika Utara, Kanada dan juga KAMI masing-masing mempunyai sendiri Kesyukuran perayaan pada bulan Oktober dan November.

Dalam Britain, terima kasih telah diberikan untuk hasil panen yang berjaya sejak itu orang kafir kali. Pesta menuai secara tradisional diadakan pada hari Ahad berhampiran atau Bulan Harvest. Ini adalah bulan purnama yang berlaku paling hampir dengan ekuinoks musim luruh (22 atau 23 September). Perayaan pada hari ini biasanya merangkumi nyanyian pujian, berdoa, dan menghias gereja dengan bakul dari buah dan makanan dalam festival yang dikenali sebagai Harvest Festival, Harvest Home, Harvest Thanksgiving atau Harvest Festival of Thanksgiving.

Di gereja-gereja Inggeris dan Inggeris-Caribbean, kapel dan sekolah, dan beberapa gereja Kanada, orang membawa hasil dari kebun, peruntukan atau ladang. Makanan sering diedarkan di kalangan masyarakat miskin dan warga emas dari masyarakat setempat, atau digunakan untuk mengumpulkan dana untuk gereja, atau badan amal.

Perayaan menuai di Asia merangkumi orang Cina Perayaan pertengahan musim luruh (中秋節), salah satu festival penuaian yang paling banyak tersebar di dunia. Di Iran Mehrgan diraikan dengan gaya mewah di Persepolis. Bukan hanya masa untuk menuai, tetapi juga saat pajak dikumpulkan. Pengunjung dari pelbagai bahagian Empayar Parsi membawa hadiah untuk raja, semuanya menyumbang pada perayaan yang meriah. Di India, Makar Sankranti, Pongal Thai, Uttarayana, Lohri, dan Magh Bihu atau Bhogali Bihu pada bulan Januari, Holi pada bulan Februari – Mac, Vaisakhi pada bulan April dan Onam pada bulan Ogos – September adalah beberapa festival penuaian yang penting.

Yahudi meraikan festival penuaian selama seminggu di Sukkot pada musim luruh. Orang Yahudi yang taat membina pondok atau gubuk sementara yang disebut a sukkah, dan menghabiskan minggu tinggal, makan, tidur, dan berdoa di dalamnya. Sukkah mempunyai tiga dinding dan bumbung separa terbuka, yang dirancang untuk membolehkan elemen masuk. Itu mengingatkan pada tabernakel Orang Israel petani akan tinggal selama penuaian, pada akhir yang mana mereka akan membawa sebahagian hasil panen ke Kuil di Yerusalem. Succoth, sebagai salah satu Hari Suci Tinggi yang disebutkan dalam Alkitab, menghubungkan sukkah dengan tempat tinggal orang Yahudi yang melarikan diri dari Mesir selama empat puluh tahun di padang gurun. (Wilderness of Sin merujuk kepada Dewi Bulan, yang menonjol di kawasan itu). Itu adalah peringatan mengenai alasan bersyukur ketika menuai. Kami selamat dari hutan belantara, kami bukan hamba.

Adat dan tradisi

Festival penuaian awal dulunya dirayakan pada awal musim menuai pada 1 Ogos dan dipanggil Lammas, bermaksud 'loaf Mass'. Doa Latin untuk menguduskan roti diberikan dalam Durham Ritual. Petani membuat roti dari tanaman gandum segar. Ini diberikan kepada gereja tempatan sebagai Roti komuni semasa perkhidmatan khas mengucapkan terima kasih kepada Tuhan untuk menuai.

Menjelang abad keenam belas sejumlah kebiasaan tampaknya telah mapan di sekitar pertemuan penuaian terakhir. Mereka termasuk penuai yang mengiringi kereta yang sarat; tradisi menjerit "Hooky, hooky"; dan salah seorang penuai utama berpakaian mewah, bertindak sebagai 'tuan' hasil panen dan meminta wang dari para penonton. Main oleh Thomas Nashe, Wasiat dan Perjanjian Terakhir Musim Panas, (pertama kali diterbitkan di London pada tahun 1600 tetapi dipercayai dari bukti dalaman pertama kali dilakukan pada Oktober 1592 di Croydon) mengandungi pemandangan yang menunjukkan beberapa ciri ini. Terdapat watak yang menuai panen yang datang di atas panggung yang dihadiri oleh lelaki yang berpakaian seperti penuai; dia menyebut dirinya sebagai "tuan" mereka dan mengakhiri pemandangan dengan meminta penonton untuk "murah hati". Tempat kejadian ini jelas diilhami oleh perayaan musim menuai kontemporari, dan nyanyian dan minuman banyak terdapat. Arahan pentas berbunyi:

"Masukkan Haruest dengan sythe di lehernya, & semua penuainya dengan siccles, dan mangkuk hitam yang hebat dengan poseet yang ada di hadapannya: mereka datang menyanyi."

Lagu yang berikut mungkin berupa lagu panen yang sebenarnya, atau ciptaan penulis yang dimaksudkan untuk mewakili lagu panen khas pada masa itu:

Selamat, riang, riang, cheary, cheary, cheary,
Trowle mangkuk hitam kepada saya;
Hey derry, derry, dengan poupe dan lerry,
Ile trowle sekali lagi ke:

Hooky, hooky, kita telah menjauhkan diri,
Dan kita telah mengikat,
Dan kami telah membawa Harvest
Rumah ke bandar.

Teriakan "memikat, memikat" nampaknya secara tradisional dikaitkan dengan perayaan menuai. Ayat terakhir diulang sepenuhnya setelah watak Harvest memberi komen kepada penonton "Adakah kerongkong anda berdehem untuk membantu kami menyanyi memikat, memikat? "dan arah panggung menambah," Heere mereka semua menyanyikannya ". Juga, pada tahun 1555 di Uskup Agung Parkerterjemahan Bahasa Malaysia Mazmur 126 berlaku garis:

"Dia pulang ke rumah: dengan tangisan hocky,
Dengan sarung tangan penuh dengan banyak. "

Di beberapa bahagian England "Hoakey" atau "Horkey"(perkataan dieja dengan pelbagai) menjadi nama yang diterima dari festival itu sendiri:

"Hoacky dibawa pulang dengan suci
Boys dengan kek plum The Cart berikut ".

Tradisi lain yang meluas adalah pengedaran kek khas kepada pekerja ladang yang meraikan. Karya prosa pada tahun 1613 merujuk kepada praktik sebagai mendahului Reformasi. Menggambarkan watak petani biasa, ia mengatakan:

"Rocke Munday..Christmas Eve, kue hoky, atau biji benih, ini dia simpan dengan baik, namun tidak menyimpan barang-barang popery."[1]

Peneroka awal Inggeris mengambil idea hasil panen terima kasih kepada Amerika Utara. Yang paling terkenal ialah penuaian Kesyukuran dipegang oleh Jemaah Haji pada tahun 1621.

Majlis Kesyukuran Panen Nasional di Poland Jasna Góra Roman Katolik tempat perlindungan di Częstochowa, Poland.
Pesta Menuai Presiden di Spała, Poland

Pada masa ini festival ini diadakan pada akhir musim menuai, yang berbeza-beza di berbagai tempat di Britain. Kadang-kadang gereja-gereja jiran akan mengadakan Pesta Menuai pada hari Ahad yang berlainan sehingga orang dapat saling mengucapkan terima kasih.

Sehingga abad ke-20, kebanyakan petani merayakan akhir panen dengan makanan besar yang disebut makan malam panen, di mana semua orang yang telah membantu dalam menuai diundang. Kadang-kadang ia dikenali sebagai "Mell-perjamuan", setelah tambalan jagung atau gandum terakhir berdiri di ladang yang dikenali sebagai "Mell" atau "Leher". Memotong itu menandakan berakhirnya kerja menuai dan permulaan perayaan. Nampaknya ada perasaan bahawa nasib buruk adalah orang yang memotong jagung terakhir. Petani dan pekerjanya akan berlumba-lumba melawan penuai di ladang lain untuk menjadi yang pertama menyelesaikan penuaian, sambil berteriak untuk mengumumkan bahawa mereka telah selesai. Di beberapa daerah, jagung yang terakhir akan dipotong oleh pekerja yang melemparkan sabit mereka ke sana sehingga semuanya jatuh, di yang lain para penuai akan bergilir-gilir untuk ditutup matanya dan menyapu sabit ke sana kemari sehingga semua Mell itu mengurangkan.

Beberapa gereja dan kampung masih mengadakan Makan Malam Panen. Tradisi moden Inggeris untuk merayakan Harvest Festival di gereja-gereja bermula pada tahun 1843, ketika Pendeta Robert Hawker menjemput para jemaat ke majlis kesyukuran khas di gerejanya di Morwenstow dalam Cornwall. Victoria pujian seperti Kami membajak ladang dan berselerak, Ayo, hai orang-orang yang bersyukur, dan Semua perkara terang dan indah tetapi juga pujian panen Belanda dan Jerman dalam terjemahan membantu mempopularkan ideanya tentang festival menuai, dan menyebarkan kebiasaan tahunan menghias gereja dengan hasil buatan sendiri untuk perkhidmatan Harvest Festival. Pada 8 September 1854, Pendeta Dr. William Beal, Rektor dari Brooke, Norfolk,[2] mengadakan Harvest Festival yang bertujuan untuk mengakhiri apa yang dilihatnya sebagai pemandangan memalukan pada akhir musim menuai[3] dan terus mempromosikan 'menuai rumah' di kampung-kampung Norfolk yang lain. Seorang lagi pengguna kebiasaan awal sebagai bahagian yang teratur dari Gereja England kalendar adalah Rev Pelabuhan Claughton di Elton, Huntingdonshire pada atau sekitar tahun 1854.[4]

Oleh kerana orang-orang Britain kurang bergantung pada hasil tanaman di rumah, terdapat pergeseran penekanan dalam banyak perayaan Harvest Festival. Semakin banyak, gereja menghubungkan Harvest dengan kesedaran dan keprihatinan bagi orang-orang di dunia membangun untuk siapa menanam tanaman dengan kualiti dan kuantiti yang mencukupi tetap menjadi perjuangan. Organisasi pembangunan dan pertolongan sering menghasilkan sumber untuk digunakan di gereja pada waktu menuai yang mempromosikan keprihatinan mereka sendiri bagi mereka yang memerlukan di seluruh dunia.

Pada hari-hari awal, ada upacara dan upacara di awal dan juga pada akhir panen.

Encyclopædia Britannica mengesan asal-usul "kepercayaan animistik terhadap roh jagung atau ibu jagung." Di beberapa daerah, para petani percaya bahawa roh tinggal di gandum terakhir yang akan dituai. Untuk mengejar semangat, mereka memukul biji-bijian ke tanah. Di tempat lain mereka memasukkan beberapa bilah bijirin ke dalam "dolly jagung" yang mereka selamatkan untuk "beruntung" sehingga disemai benih pada tahun berikutnya.[rujukan diperlukan] Kemudian mereka menanam kembali biji-bijian ke tanah dengan harapan bahawa ini akan memberkati tanaman baru.

  • Loceng gereja dapat didengar pada setiap hari panen.
  • A dolly jagung dibuat dari jagung terakhir yang dituai. Dolly jagung sering mendapat tempat terhormat di meja perjamuan, dan disimpan hingga musim bunga berikutnya.
  • Di Cornwall, upacara Menangis Leher dipraktikkan. Hari ini ia masih diperakukan setiap tahun oleh Persatuan Old Cornwall.
  • Kuda yang membawa muatan kereta terakhir dihiasi dengan kalungan bunga dan pita berwarna.
  • Perayaan Panen yang luar biasa diadakan di rumah petani dan permainan yang dimainkan untuk meraikan akhir musim menuai.

Lihat juga

Catatan

Rujukan

  1. ^ Overbury, Thomas Watak: Franklin, London, 1613
  2. ^ Kamus Biografi Nasional
  3. ^ Mackie, Charles. Norfolk Annals, hlm. 33 di Projek Gutenberg
  4. ^ Burn-Murdoch, Bob (1996). Apa Istimewa Tentang Huntingdonshire?. St Ives: Rakan Muzium Norris. hlm. 24. ISBN 0-9525900-1-8.

Pautan luaran


Pin
Send
Share
Send