Melukis gambar - Figure drawing - Wikipedia

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Lukisan gambar oleh Leonardo da Vinci

A gambar gambar adalah gambar bentuk manusia dalam pelbagai bentuknya dan postur menggunakan mana-mana lukisan media. Istilah ini juga boleh merujuk kepada tindakan menghasilkan a melukis. Tahap perwakilan mungkin berkisar dari perincian yang sangat terperinci, anatomi betul hingga lakaran yang longgar dan ekspresif. "Lukisan hidup" adalah gambar sosok manusia dari pemerhatian hidup model. Lukisan angka mungkin merupakan karya seni yang tersusun atau a kajian angka dilakukan sebagai persediaan untuk kerja yang lebih siap seperti lukisan.[1] Lukisan gambar boleh dikatakan subjek yang paling sukar artis biasanya pertemuan, dan keseluruhan kursus dikhaskan untuk subjek. Tokoh manusia adalah salah satu tema yang paling berkekalan dalam seni visual, dan sosok manusia dapat menjadi asas potret, ilustrasi, patung, gambaran perubatan, dan bidang lain.

Pendekatan

Artis mengambil pelbagai pendekatan untuk melukis sosok manusia. Mereka mungkin melukis dari model langsung atau dari gambar,[2] dari model rangka, atau dari ingatan dan imaginasi. Sebilangan besar arahan memberi tumpuan kepada penggunaan model dalam kursus "lukisan hidup". Penggunaan rujukan fotografi - walaupun biasa sejak perkembangan fotografi- Sering dikritik atau berkecil hati kerana kecenderungannya menghasilkan gambar "rata" yang gagal menangkap aspek dinamik subjek. Menggambar dari khayalan sering dipuji kerana ekspresi yang mendorongnya, dan dikritik kerana ketidaktepatan yang diperkenalkan oleh kurangnya pengetahuan atau ingatan artis dalam menggambarkan sosok manusia; pengalaman artis dengan kaedah lain mempunyai pengaruh yang besar terhadap keberkesanan pendekatan ini.

Dalam mengembangkan gambar, beberapa seniman memfokuskan pada bentuk yang dihasilkan oleh interaksi nilai cahaya dan gelap di permukaan badan. Yang lain mengambil pendekatan anatomi, bermula dengan menghampiri dalaman kerangka gambar, melapisi organ dalaman dan otot, dan menutupi bentuk-bentuk itu dengan kulit, dan akhirnya (jika berkenaan) pakaian; kajian mengenai anatomi dalaman manusia biasanya terlibat dalam teknik ini. Pendekatan lain adalah membina badan secara longgar geometri bentuk, misalnya, sfera untuk tengkorak, silinder untuk batang tubuh, dan lain-lain kemudian menyempurnakan bentuk-bentuk tersebut agar lebih menyerupai bentuk manusia.

Bagi mereka yang bekerja tanpa rujukan visual (atau sebagai kaedah memeriksa pekerjaan seseorang), perkadaran yang biasanya disyorkan dalam gambar gambar adalah:[3]

  • Rata-rata orang rata-rata setinggi 7 setengah kepala (termasuk kepala). Ini dapat digambarkan kepada pelajar di dalam kelas menggunakan pinggan kertas untuk menunjukkan panjang badan mereka secara visual.
  • Tokoh ideal, digunakan untuk kesan bangsawan atau rahmat, dilukis setinggi 8 kepala.
  • Tokoh kepahlawanan yang digunakan dalam penggambaran dewa dan pahlawan super adalah setinggi lapan setengah kepala. Sebilangan besar panjang tambahan berasal dari dada yang lebih besar dan kaki yang lebih panjang.

Perkadaran ini paling berguna untuk model berdiri. Pose yang memperkenalkan meramalkan dari pelbagai bahagian badan akan menyebabkannya berbeza.

Media

Wanita duduk, melukis dengan krayon hitam, sekolah Rembrandt (kurun ke 17)

The Salun Perancis pada abad ke-19 mengesyorkan penggunaan Sambungan krayon, yang merupakan batang lilin, minyak dan pigmen, digabungkan dengan kertas yang diformulasikan khas. Pemadaman tidak dibenarkan; sebaliknya, artis itu diharapkan dapat menggambarkan sosok itu dalam sapuan cahaya sebelum membuat tanda yang lebih gelap dan lebih kelihatan.

Lukisan gambar oleh Lovis Korintus. Sebelum tahun 1925

Teknik moden yang popular adalah penggunaan a arang tongkat, disediakan dari pokok anggur khas, dan bentuk kertas yang lebih kasar. Arang melekat pada kertas dengan longgar, memungkinkan penghapusan yang sangat mudah, tetapi gambar akhir dapat disimpan dengan menggunakan "fiksatif" penyemprot agar arang tidak tergelincir. Arang yang dimampatkan lebih keras dapat menghasilkan kesan yang lebih sengaja dan tepat, dan nada yang bergradasi dapat dihasilkan dengan noda dengan jari atau dengan alat kertas silinder yang disebut tunggul.

Pensel grafit juga biasa digunakan untuk melukis gambar. Untuk tujuan ini pensil seniman dijual dalam pelbagai formulasi, mulai dari 9B (sangat lembut) hingga 1B (sederhana lembut), dan dari 1H (sederhana keras) hingga 9H (sangat keras). Seperti arang, ia dapat dihapus dan dimanipulasi menggunakan tunggul.

Dakwat adalah medium lain yang popular. Artis selalunya akan memulakan dengan pensil grafit untuk membuat lakaran atau garis besar gambar, kemudian kerja garis akhir dilakukan dengan pen atau berus, dengan tinta kekal. Tinta boleh dicairkan dengan air untuk menghasilkan penggredan, teknik yang disebut pencucian dakwat. Tanda pensil mungkin terhapus setelah dakwat digunakan, atau dibiarkan di tempat dengan dakwat gelap yang mengatasinya.

Sebilangan seniman melukis secara dakwat secara langsung tanpa penyediaan lakaran pensil, lebih memilih spontaniti pendekatan ini walaupun pada hakikatnya ia membatasi kemampuan untuk membetulkan kesilapan. Matisse adalah seorang seniman yang diketahui telah bekerja dengan cara ini.

Kaedah pilihan Watteau dan seniman abad ke-17 dan ke-18 yang lain Barok dan Rococo era adalah bermula dengan nada warna yang berwarna di antara putih dan hitam, dan menambahkan warna dalam warna hitam dan warna putih, menggunakan pen dan dakwat atau "krayon".

Sejarah

Tokoh manusia telah menjadi subjek lukisan sejak zaman prasejarah. Walaupun praktik studio seniman kuno sebahagian besarnya adalah dugaan, mereka sering menggambar dan memodelkan model telanjang disarankan oleh kecanggihan anatomi karya mereka. Anekdot yang berkaitan dengan Pliny menerangkan bagaimana Zeuxis mengkaji wanita muda dari Agrigentum telanjang sebelum memilih lima ciri yang akan digabungkannya untuk melukis gambar yang ideal.[4] Penggunaan model bogel di bengkel artis abad pertengahan tersirat dalam tulisan Cennino Cennini, dan manuskrip Villard de Honnecourt mengesahkan bahawa membuat lakaran dari kehidupan adalah amalan yang mapan pada abad ke-13.[4] The Carracci, yang membuka mereka Accademia degli Incamminati di Bologna pada tahun 1580-an, tetapkan corak untuk sekolah seni kemudian dengan menjadikan kehidupan menjadi pusat disiplin.[5] Kursus latihan dimulakan dengan penyalinan ukiran, kemudian dilukis dengan lukisan dari plaster, setelah itu para pelajar dilatih melukis dari model langsung.

Pada akhir abad ke-18, pelajar di Jacques-Louis Davidstudio mengikuti program pengajaran yang ketat. Penguasaan dalam lukisan dianggap sebagai prasyarat untuk melukis. Selama kira-kira enam jam setiap hari, pelajar menggunakan model yang tetap berpose selama satu minggu.[6] "Lukisan abad kelapan belas, seperti yang dikaitkan dengan Jacques-Louis David, biasanya dieksekusi di atas kertas berwarna dengan kapur merah atau hitam dengan sorotan putih dan tanah yang gelap. Pose model cenderung aktif: tokoh berdiri sepertinya akan bergerak dan malah tokoh duduk menonjol secara dramatik. Pemerhatian yang teliti terhadap tubuh model itu adalah sekunder daripada gambaran gerak tubuhnya, dan banyak gambar - selaras dengan teori akademik - nampaknya memperlihatkan sosok perwakilan daripada badan atau wajah tertentu. Sebagai perbandingan, akademi yang dihasilkan di abad kesembilan belas [...] biasanya dieksekusi dengan kapur hitam atau arang di atas kertas putih dan merupakan gambaran yang teliti mengenai kekhususan dan keistimewaan tubuh model hidup. Bukti tangan seniman diminimumkan dan, walaupun berbaring atau duduk jarang berlaku, malah pose berdiri relatif statis ... " [7] Sebelum akhir abad ke-19, wanita pada umumnya tidak diterima masuk ke kelas menggambar.[8]

Tokoh akademi

Seorang tokoh akademi ialah melukis, melukis atau patung secara literal, dari badan manusia bogel menggunakan model langsung, biasanya pada ukuran separuh hayat.[rujukan diperlukan]

Ini adalah latihan biasa yang diperlukan oleh pelajar di sekolah seni dan akademi, baik pada masa lalu dan sekarang, maka namanya.[9]

Wanita

Tokoh akademi yang dilampaui oleh pelukis neoklasik Pierre Subleyras

Akaun sejarah menunjukkan bahawa model telanjang untuk bercita-cita tinggi artis wanita sebahagian besarnya tidak tersedia. Wanita dilarang dari institusi tertentu kerana dianggap tidak wajar dan bahkan berbahaya bagi mereka untuk belajar dari model bogel.[10] Walaupun lelaki diberi akses ke telanjang lelaki dan wanita, wanita dibatasi untuk belajar anatomi dari pemeran dan model. Tidak sampai tahun 1893, pelajar perempuan diizinkan mengakses lukisan kehidupan di Royal Academy di London,[11] dan kemudian model itu diwajibkan untuk dibungkus sebahagiannya.[12]

Akses terhad kepada tokoh bogel menghalang kerjaya dan perkembangan artis wanita. Bentuk lukisan yang paling berprestij memerlukan pengetahuan mendalam mengenai anatomi yang ditolak secara sistematik kepada wanita,[12] yang dengan demikian diturunkan ke bentuk lukisan yang kurang dianggap seperti genre, masih hidup, pemandangan dan potret. Dalam Linda NochlinEsei "Mengapa Tidak Ada Seniman Wanita Hebat" dia mengenal pasti akses terhad wanita yang harus telanjang melukis gambar sebagai penghalang yang signifikan dari segi sejarah untuk perkembangan seni wanita.[12]

Arahan studio kontemporari

Gambar seorang lelaki yang duduk dengan kaki bersilang
Kajian bogel oleh Annibale Carracci

Arahan melukis gambar adalah unsur kebanyakan seni halus dan ilustrasi program. Akademi seni rupa di Itali mempunyai scuola libera del nudo ("sekolah percuma bogel") yang menjadi sebahagian daripada program ijazah tetapi juga terbuka untuk pelajar luar.[13] Di bilik darjah studio gambar khas, pelajar duduk di sekitar model sama ada dalam separuh bulatan atau bulatan penuh. Tidak ada dua pelajar yang mempunyai pandangan yang sama, maka lukisan mereka akan menggambarkan perspektif lokasi unik artis berbanding model. Model ini sering berdiri di atas pendirian, untuk membolehkan pelajar mencari pandangan yang tidak terhalang dengan lebih mudah. Bergantung pada jenis pose, perabot dan / atau alat peraga boleh digunakan. Ini biasanya disertakan dalam lukisan, sejauh yang dapat dilihat oleh artis. Walau bagaimanapun, latar belakang biasanya tidak diendahkan kecuali objektifnya adalah untuk belajar mengenai penempatan tokoh di persekitaran. Model individu paling biasa, tetapi pelbagai model boleh digunakan di kelas yang lebih maju. Banyak studio dilengkapi untuk membolehkan pelbagai susunan pencahayaan.

Ketika diajar di peringkat kolej, model melukis angka sering (tetapi tidak selalu) bogel (selain dari perhiasan kecil, alat peraga atau barang lain yang tidak mencolok). Semasa berpose, model biasanya diminta untuk tetap diam. Kerana kesukaran melakukan ini untuk jangka masa yang panjang, rehat berkala untuk model berehat dan / atau regangan biasanya disertakan dalam sesi yang lebih lama dan untuk pose yang lebih sukar.

Pada awal sesi melukis angka, model ini sering diminta untuk membuat serangkaian pose singkat secara berturut-turut. Ini disebut pose isyarat, dan biasanya masing-masing satu hingga tiga minit. Lukisan isyarat adalah senaman pemanasan bagi banyak artis, walaupun sebilangan artis melukiskan gerak isyarat sebagai langkah pertama dalam setiap gambar gambar.[14] Pukulan lebar ini bukan hanya dilakukan dengan menjentikkan pergelangan tangan, tetapi dengan menggunakan seluruh lengan untuk menangkap gerakan model. Ia juga membantu menjadikan artis lebih fokus pada model dan bukannya pada kertas. Ketika datang ke tubuh manusia, seniman sangat kritikal; perkadaran hidup pegun tidak harus dilukis dengan sempurna untuk kelihatan asli, malah kesalahan sedikit pun dalam perkadaran manusia akan dapat dikesan dengan mudah.

Artis moden dan kontemporari boleh memilih untuk membesar-besarkan atau memutarbelitkan perkadaran untuk menekankan gerak isyarat atau suasana pose model. Hasilnya dapat dianggap sebagai karya seni yang sudah siap, yang mengekspresikan kedua-dua subjek, pemerhatian, emosi dan tindak balas membuat tanda kepada para artis yang melukis pengalaman melukis.

Anatomi hanyalah tahap pertama yang menjadi perhatian dalam kelas kehidupan. Gambar-tanah hubungan dan aspek komposisi lain juga dipertimbangkan. Keseimbangan komposisi menjadi lebih penting dan oleh itu lebih difahami melalui lukisan kehidupan. Artis itu kinestetik tindak balas terhadap pose dan bagaimana ini disampaikan melalui pilihan media seni adalah perhatian yang lebih maju. Oleh kerana tujuan kelas melukis angka adalah untuk belajar bagaimana menarik manusia dari semua jenis, model lelaki dan wanita dari semua peringkat umur, bentuk, dan etnik biasanya dicari, bukannya memilih model yang cantik sahaja atau yang sesuai dengannya angka "ideal". Sebilangan pengajar secara khusus berusaha untuk menghindari jenis model yang lebih disukai oleh jurugambar fesyen, mencari contoh yang lebih "realistik" dan untuk mengelakkan implikasi objektifikasi seksual. Tenaga pengajar juga boleh memilih model jenis badan tertentu berdasarkan kontur unik atau tekstur permukaan yang mereka sediakan. Pelbagai model yang disewa mungkin dibatasi oleh keperluan untuk mereka berpose untuk jangka masa yang panjang (menghilangkan anak-anak yang gelisah dan orang tua yang lemah), dan kebimbangan mengenai kesopanan dan kesahihan ketika model berpakaian bogel (menyekat penggunaan anak di bawah umur).

Lihat juga

Catatan

  1. ^ Berry, Ch. 8 - "Menggambar sebagai Persiapan"
  2. ^ Maureen Johnson & Douglas Johnson (2006). Model Seni: Nude Kehidupan untuk Melukis, Melukis, dan Memahat. Buku Model Langsung. ISBN 978-0976457329.
  3. ^ Devin Larsen (19 Januari 2014). "Bahagian standard tubuh manusia". membuatcomics.com. Diperoleh 6 September, 2020.
  4. ^ a b Akademik Tegas 1974 hlm. 6.
  5. ^ Akademik Tegas 1974, hlm. 7.
  6. ^ Akademik Tegas 1974, hlm. 8.
  7. ^ S. Waller, Penemuan Model: Artis dan Model di Paris, 1830-1870. 2016, P. 5.
  8. ^ Akademik Tegas 1974, hlm. 9.
  9. ^ Claude-Henri Watelet, «Académie» dan «Modèle», dan Encyclopédie méthodique. Beaux-arts, Paris, Panckoucke, 1791. Sumber dipetik dalam fr: Académie (dessin)
  10. ^ Myers, Nicole. "Artis Wanita di Perancis abad ke-19". Muzium Seni Metropolitan.
  11. ^ Levin, Kim. "Sepuluh Cerita ARTnews Teratas: Mendedahkan Dia yang Tersembunyi'". Berita Art.
  12. ^ a b c Nochlin, Linda. "Mengapa Tidak Ada Artis Wanita Hebat?" (PDF).
  13. ^ Maggioli (2013).Codice delle leggi della scuola, hlm.829–830. ISBN 8838778639 (dalam bahasa Itali)
  14. ^ Buku Panduan Model Seni http://www.artmodelbook.com

Rujukan

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send