Gaun petang - Evening gown

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Maria Grazia Cucinotta memakai gaun malam berwarna hitam di Venice Film Festival

Seorang gaun petang, gaun malam atau gaun adalah lama mengalir[penjelasan lebih lanjut diperlukan] pakaian biasanya dipakai pada majlis rasmi.[1] Penurunan bermula dari ballerina (betis pertengahan hingga tepat di atas pergelangan kaki), teh (di atas pergelangan kaki), ke panjang penuh. Gaun malam biasanya diperbuat daripada kain mewah seperti chiffon, baldu, satin, organza, dan lain-lain. Sutera adalah serat yang popular untuk gaun malam. Walaupun istilah itu digunakan secara bergantian, gaun bola dan gaun malam berbeza kerana gaun bola akan selalu penuh skirt dan dipasang korset, sementara gaun malam boleh jadi apa-apa siluetsarung, duyung, Garisan A, atau sangkakala berbentuk — dan mungkin mempunyai empayar atau pinggang jatuh.

Sejarah

Gaun malam ditunjukkan di Los Angeles pertunjukan fesyen, 1947

Zaman moden awal

Pakaian malam untuk wanita, kadang-kadang juga dikenali sebagai pakaian mahkamah berdasarkan penciptaannya di istana raja, berasal dari abad ke-15 dengan kebangkitan Mahkamah Burgundian dan pengawalnya yang bergaya dan berfesyen Philip the Good. Bulu, dalam pelbagai tenunan, adalah kain yang paling dominan untuk gaun, dan wanita istana sering menambahkan a kereta api kepada mereka kirtle untuk majlis rasmi. Kain dan serat yang kaya biasanya menjadi wilayah golongan bangsawan, dan pakaian digunakan sebagai pengenal pangkat dan status sosial. Subuh Zaman Renaissance perlahan-lahan mengubah sistem pangkat sosial yang kaku, dan membiarkan orang kaya Patricians dan peniaga untuk memperlihatkan kejayaan mereka. Seni menenun sutera mantap di Mediterranean sekitar tahun 1400, dan sebagai hasilnya, tenunan sutera menjadi bergaya bagi mereka yang mampu membelinya. Gaun untuk bola gelanggang dan perayaan serupa sering dibuat dari sutera tenunan yang rumit dan dihiasi dengan bulu yang mahal untuk menonjolkan status sosial pemakainya.

Kehidupan istana yang rancak pada abad ke-16 dan ke-17, dengan fokus pada seni, sastera, dan muzik menciptakan persekitaran yang subur untuk pakaian formal wanita. Makan malam, tarian, dan produksi teater yang rumit membolehkan wanita bergaya mempamerkan hiasan mereka. The Renaissance Itali gelanggang adalah puncak gaya dan keanggunan di Eropah. Dengan kedatangan Barok era, tumpuan mula beralih ke Perancis dan mahkamah Louis XIV. Gaun pengadilan abad ke-17 menampilkan skirt berpakaian dengan keretapi panjang, bodi ketat, garis leher rendah yang dipangkas dengan renda, dan lengan bordir, bersulam renda dan pita, lengan penuh. Tenunan sutera yang kaya, seperti satin, taffeta, dan beludru mencipta gaun mewah. Pada abad ke-18, pakaian formal bermula sebagai mantua, tetapi kemudian berkembang menjadi rumit gaun sack-back. The farthingale, popular pada abad ke-16 / ke-17, berkembang menjadi pengecam untuk memberikan gaun dan rok kelantangan tambahan dan siluet gelanggang yang dikehendaki.

Pakaian malam kapas putih ca. 1804-05

Sepanjang tempoh ini, gaun atau bola malam identik dengan pakaian mahkamah, ketika bola berlangsung di gelanggang atau di istana dan salun bangsawan yang menyalin fesyen terbaru di gelanggang. Bermula dengan akhir abad ke-18, istilah "gaun malam atau bola" muncul, kerana bola dan tarian formal bukan lagi satu-satunya wilayah kerajaan dan bangsawan. Ini adalah hasil daripada revolusi Perancis, yang dengan tegas mengukuhkan tempat warga kelas atas dan menengah dalam masyarakat tinggi. Siluet biasa untuk pakaian malam, sama seperti pakaian siang hari, adalah pinggang tinggi Empayar atau Kabupaten pakaian. Versi malam menampilkan garis leher yang lebih rendah, lengan pendek dan kain serta sulaman yang rumit.

Abad ke-19 dan ke-20

Gaya malam berubah secara dramatik pada abad ke-19, dan berkembang dari garis sederhana yang diilhamkan secara klasik dari dekad awal menjadi skirt yang lebih progresif dan, kadang-kadang, lengan (1830-an dan 1840-an). Gaya berkisar dari memiliki lengan besar pada tahun 1830-an, hingga di luar bahu dan dengan flounces lebar pada tahun 1840-an, hingga leher rendah pada tahun 1850-an, hingga memiliki garis leher rendah dan lengan pendek pada tahun 1860-an, hingga panjang dan ramping lengan yang sibuk dan pendek pada tahun 1870-an, tanpa lengan, leher rendah, dan dipakai dengan sarung tangan opera pada tahun 1880-an, untuk memiliki decolletage kuadrat, potongan pinggang tawon, dan skirt dengan kereta panjang pada tahun 1890-an. Abad ke-19 dibezakan antara gaun makan malam yang cukup tinggi untuk makan malam formal dan soirees, gaun malam untuk tarian dan acara teater, dan gaun bola untuk urusan yang paling formal termasuk bola dan opera.[2]

Gaun malam lavender oleh pereka Ireland Sybil Connolly dari c. 1970

Semasa Zaman Edward, atau Belle Epoque, sosok berbentuk s itu bergaya, yang merangkumi pinggang yang sangat sempit [3] Segera sebelum dan semasa Perang Dunia I, garis menjadi lebih longgar dan lebih lancar sebagai pendahulu kepada siluet budak tahun 1920-an. Kemudian, pada tahun 1920-an, garis tengah gaun malam meningkat dan potongannya sangat mudah untuk disesuaikan dengan gaya hidup baru era Flapper. Tahun 1930-an memperkenalkan pemotongan bias dan serat tiruan. Seiring dengan potongan Empire, selama bertahun-tahun bentuk sarung, duyung, garis A, dan trompet menjadi popular. Juga, gaya pinggang dan puteri yang digemari popular, bergantung pada zaman. Grace Kelly terkenal kerana memakai gaun malam yang bersahaja.

Fesyen kontemporari

Hari ini, gaun malam terdapat dalam siluet yang berbeza dan panjangnya, tetapi berpakaian lengkap gaun bola tetap menjadi puncak formaliti. Gaun malam dipakai di pelbagai jenis semi-formal tali leher hitam (dan kadangkala tali leher putih) fungsi, termasuk makan malam rasmi, perdana opera dan teater, tarian formal, majlis perkahwinan malam, dan bola amal.

Lihat juga

Rujukan

  1. ^ "Definisi gaun malam". Merriam-Webster. Merriam-Webster. Diperoleh 27 Ogos 2017.
  2. ^ Stamper, Anita; Condra, Jill (2010). Pakaian melalui Sejarah Amerika Perang Saudara hingga Zaman Gilded, 1861-1899. Santa Barbara: ABC-CLIO. hlm 297–298. ISBN 9780313084584.
  3. ^ Iwagami, Miki (2014). Fesyen: Koleksi Institut Kostum Koyoto, Sejarah dari Abad ke-18 hingga ke-20. Taschen. hlm. 127. ISBN 9783822812068. Diperoleh 3 September 2017.

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send