Melukis - Drawing

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Melukis adalah bentuk seni Visual di mana seseorang menggunakan pelbagai instrumen lukisan untuk menandakan kertas atau yang lain dua dimensi sederhana. Instrumen merangkumi pensel grafit, pen dan dakwat, pelbagai jenis cat, bertinta berus, pensel warna, krayon, arang, kapur, pastel, pelbagai jenis pemadam, penanda, stylus, dan pelbagai logam (seperti titik perak). Lukisan digital adalah tindakan menggunakan a komputer untuk melukis. Kaedah melukis digital yang biasa termasuk stylus atau jari pada a skrin sentuh peranti, stylus- atau jari kepad sentuh, atau dalam beberapa kes, a tetikus. Terdapat banyak seni digital program dan peranti.

Alat lukisan melepaskan sejumlah kecil bahan ke permukaan, meninggalkan tanda yang kelihatan. Sokongan yang paling biasa untuk melukis adalah kertas, walaupun bahan lain, seperti kadbod, kayu, plastik, kulit, kanvas, dan papan, mungkin digunakan. Lukisan sementara boleh dibuat pada a papan hitam atau papan putih atau sememangnya hampir apa sahaja. Medium tersebut telah menjadi kaedah ekspresi umum yang popular dan mendasar sepanjang sejarah manusia. Ini adalah salah satu kaedah paling mudah dan berkesan untuk menyampaikan idea visual.[1] Ketersediaan instrumen lukisan yang meluas menjadikan lukisan menjadi salah satu aktiviti seni yang paling biasa.

Selain bentuknya yang lebih artistik, gambar sering digunakan dalam komersial ilustrasi, animasi, seni bina, kejuruteraan dan lukisan teknikal. Lukisan cepat dan bebas, biasanya tidak dimaksudkan sebagai karya siap, kadang-kadang disebut a lakaran. Seorang artis yang berlatih atau bekerja dalam lukisan teknikal boleh dipanggil a pemendam, pelukis atau pelukis.[2]

Gambaran keseluruhan

Galileo Galilei, Fasa Bulan, 1616.

Melukis adalah salah satu bentuk ekspresi manusia tertua dalam seni visual. Umumnya berkaitan dengan penandaan garis dan bidang nada ke atas kertas / bahan lain, di mana perwakilan tepat dunia visual dinyatakan pada permukaan satah.[3] Lukisan tradisional adalah monokrom, atau sekurang-kurangnya mempunyai sedikit warna,[4] sementara lukisan pensil berwarna moden boleh menghampiri atau melintasi batas antara lukisan dan lukisan. Dalam terminologi Barat, melukis berbeza dari lukisan, walaupun serupa media sering digunakan dalam kedua-dua tugas. Media kering, biasanya dikaitkan dengan lukisan, seperti kapur, dapat digunakan dalam pastel lukisan. Lukisan boleh dilakukan dengan medium cair, diaplikasikan dengan berus atau pen. Sokongan yang serupa juga dapat berfungsi untuk kedua-duanya: melukis biasanya melibatkan penggunaan cat cair ke atas kanvas atau panel yang disiapkan, tetapi kadang-kadang underdrawing ditarik pertama pada sokongan yang sama.

Lukisan sering diterokai, dengan penekanan yang besar pada pemerhatian, penyelesaian masalah dan komposisi. Lukisan juga digunakan secara berkala sebagai persediaan untuk melukis, sehingga semakin jelas perbezaannya. Lukisan yang dibuat untuk tujuan ini disebut kajian.

Madame Palmyre dengan Anjingnya, 1897. Henri de Toulouse-Lautrec

Terdapat beberapa kategori lukisan, termasuk gambar gambar, kartun, coretan, dan bebas tangan. Terdapat juga banyak kaedah melukis, seperti melukis garis, stippling, teduhan, kaedah surealis dari grafomania entopik (di mana titik-titik dibuat di tempat-tempat kekotoran dalam selembar kertas kosong, dan garis-garis kemudian dibuat di antara titik-titik), dan penjejakan (melukis pada kertas lut, seperti kertas tekap, di sekitar garis besar bentuk yang sudah ada yang menunjukkan melalui kertas).

Lukisan cepat dan tidak halus boleh disebut a lakaran.

Dalam bidang di luar seni, lukisan teknikal atau rancangan bangunan, mesin, litar dan perkara lain sering disebut "lukisan" walaupun mereka telah dipindahkan ke media lain dengan mencetak.

Sejarah

Dalam komunikasi

Menggambar adalah salah satu bentuk ekspresi manusia tertua, dengan bukti keberadaannya sebelum komunikasi bertulis.[5] Dipercayai bahawa gambar digunakan sebagai bentuk komunikasi khusus sebelum penemuan bahasa bertulis,[5][6] ditunjukkan oleh pengeluaran lukisan gua dan batu sekitar 30,000 tahun yang lalu (Seni Paleolitik Atas).[7]Lukisan ini, yang dikenali sebagai piktogram, menggambarkan objek dan konsep abstrak.[8] Lakaran dan lukisan yang dihasilkan oleh zaman Neolitik akhirnya bergaya dan disederhanakan menjadi sistem simbol (proto-penulisan) dan akhirnya menjadi awal sistem tulisan.

Dalam manuskrip

Sebelum ketersediaan kertas yang meluas, abad ke-12 sami di biara-biara Eropah menggunakan gambar-gambar yang rumit untuk menyiapkan manuskrip ilustrasi, iluminasi pada vellum dan perkamen. Lukisan juga telah digunakan secara meluas dalam bidang sains, sebagai kaedah penemuan, pemahaman dan penjelasan.

Dalam sains

Melukis gambarajah pemerhatian adalah bahagian penting dalam kajian saintifik.

Pada tahun 1609, ahli astronomi Galileo Galilei menerangkan perubahan fasa Venus dan juga bintik matahari melalui lukisan teleskopik pemerhatiannya.[9] Pada tahun 1924, ahli geofizik Alfred Wegener ilustrasi yang digunakan untuk menunjukkan secara visual asal benua.[9]

Sebagai ekspresi seni

Lukisan digunakan untuk menyatakan kreativiti seseorang, dan oleh itu telah terkenal dalam dunia seni. Sepanjang sejarah, lukisan dianggap sebagai landasan untuk latihan seni.[10] Pada mulanya, seniman menggunakan dan menggunakan semula tablet kayu untuk penghasilan lukisan mereka.[11] Berikutan ketersediaan kertas yang meluas pada abad ke-14, penggunaan lukisan dalam seni meningkat. Pada titik ini, gambar biasanya digunakan sebagai alat untuk berpikir dan menyelidiki, bertindak sebagai media kajian sementara para seniman sedang mempersiapkan karya terakhir mereka.[12][13] The Zaman Renaissance membawa kecanggihan teknik melukis yang hebat, yang membolehkan para seniman untuk mewakili sesuatu dengan lebih realistik daripada sebelumnya,[14] dan menunjukkan minat terhadap geometri dan falsafah.[15]

Penemuan bentuk pertama yang paling banyak didapati fotografi menyebabkan pergeseran dalam hirarki seni.[16] Fotografi menawarkan alternatif untuk melukis sebagai kaedah untuk menggambarkan fenomena visual secara tepat, dan praktik melukis tradisional kurang diberi penekanan sebagai kemahiran penting bagi para seniman, terutama dalam masyarakat Barat.[9]

Artis dan pelukis terkenal

Lukisan menjadi penting sebagai bentuk seni sekitar abad ke-15, dengan seniman dan pengukir utama seperti Albrecht Dürer dan Martin Schongauer (sekitar 1448-1491), pengukir Utara pertama yang dikenali dengan nama. Schongauer berasal dari Alsace, dan dilahirkan dalam keluarga tukang emas. Albrecht Dürer, penguasa generasi seterusnya, juga merupakan anak tukang emas.[17][18]

Lukisan Induk Lama sering menggambarkan sejarah negara di mana ia dihasilkan, dan ciri-ciri asas sebuah negara pada masa itu. Di Belanda abad ke-17, sebuah negara Protestan, hampir tidak ada karya seni keagamaan, dan, tanpa Raja atau istana, kebanyakan seni itu dibeli secara peribadi. Lukisan pemandangan atau pemandangan genre sering dilihat bukan sebagai lakaran tetapi sebagai karya seni yang sangat siap. Lukisan Itali, bagaimanapun, menunjukkan pengaruh Katolik dan Gereja, yang memainkan peranan besar dalam perlindungan seni. Hal yang sama sering berlaku pada lukisan Perancis, walaupun pada abad ke-17 disiplin klasik Perancis bermaksud lukisan kurang Baroque daripada rakan-rakan Itali yang lebih bebas, yang menyampaikan rasa pergerakan yang lebih besar.[19]

Pada abad ke-20 Modenisme digalakkan "keaslian imaginatif"[20] dan pendekatan artis untuk melukis menjadi kurang literal, lebih abstrak. Artis terkenal di dunia seperti Pablo Picasso, Andy Warhol dan Jean-Michel Basquiat membantu mencabar status quo, dengan melukis menjadi pusat latihan mereka, dan sering menafsirkan semula teknik tradisional.[21]

Lukisan Basquiat dihasilkan dalam banyak medium yang berbeza, biasanya tinta, pensil, tip-tip atau penanda, dan tongkat minyak, dan dia melukis permukaan apa pun yang ada, seperti pintu, pakaian, peti sejuk, dinding dan topi baseball.[22]

Seniman moden seperti Tracey Emin memperhatikan warisan dan kepentingan teknik melukis, ukiran dan membuat cetakan dalam susunannya yang luas, yang diturunkan sepanjang ribuan tahun.

Berabad-abad telah menghasilkan kanun seniman dan pelukis terkenal, masing-masing dengan bahasa lukisan mereka sendiri, termasuk:

Bahan

The sederhana adalah kaedah yang menggunakan dakwat, pigmen atau warna ke permukaan lukisan. Sebilangan besar media lukisan sama ada kering (mis. grafit, arang, pastel, Sambungan, titik perakatau menggunakan pelarut cecair atau pembawa (penanda, pen dan dakwat). Pensel cat air boleh digunakan kering seperti pensel biasa, kemudian dibasahi dengan kuas basah untuk mendapatkan pelbagai kesan cat. Jarang sekali, seniman bergambar dengan (biasanya disahkod) dakwat yang tidak kelihatan. Lukisan titik logam biasanya menggunakan salah satu daripada dua logam: perak atau plumbum.[24] Lebih jarang digunakan ialah emas, platinum, tembaga, tembaga, gangsa, dan titik timah.

Kertas terdapat dalam berbagai ukuran dan kualiti yang berbeza, mulai dari kelas surat kabar hingga kertas berkualiti tinggi dan relatif mahal yang dijual sebagai helaian individu.[25] Kertas berbeza tekstur, rona, keasidan, dan kekuatan ketika basah. Kertas halus bagus untuk memberikan perincian yang halus, tetapi kertas yang lebih "toothy" menjadikan bahan lukisan lebih baik. Oleh itu, bahan yang lebih kasar berguna untuk menghasilkan kontras yang lebih mendalam.

Surat khabar dan kertas menaip mungkin berguna untuk latihan dan kasar lakaran. Kertas tekap digunakan untuk bereksperimen pada lukisan separuh siap, dan untuk memindahkan reka bentuk dari satu helaian ke lembaran yang lain. Kertas kartrij adalah jenis asas kertas lukisan yang dijual dalam pad. Papan Bristol dan papan bebas asid yang lebih berat, selalunya dengan kemasan halus, digunakan untuk melukis perincian halus dan tidak memutarbelitkan apabila media basah (dakwat, pencuci) digunakan. Vellum sangat halus dan sesuai untuk perincian yang sangat halus. Kertas cat air dengan tekanan sejuk mungkin digemari untuk menggambar dakwat kerana teksturnya.

Kertas berkualiti arkib bebas asid menyimpan warna dan teksturnya lebih lama daripada isi kayu kertas berdasarkan seperti surat khabar, yang bertukar menjadi kuning dan menjadi rapuh lebih cepat.

Alat asasnya ialah papan lukisan atau meja, Pengasah pensil dan pemadam, dan untuk lukisan dakwat, kertas pukulan. Alat lain yang digunakan adalah kompas bulatan, pembaris, dan set segi empat sama. Fiksatif digunakan untuk mengelakkan tanda pensil dan krayon daripada noda. Pita penggubalan digunakan untuk mengikat kertas ke permukaan lukisan, dan juga untuk menutupi kawasan agar tidak bebas dari tanda tidak sengaja, seperti bahan dan pencucian yang disembur atau tersebar. Meja easel atau miring digunakan untuk menjaga permukaan gambar berada pada posisi yang sesuai, yang umumnya lebih mendatar daripada posisi yang digunakan dalam lukisan.

Teknik

Raphael, belajar untuk apa yang menjadi Alba Madonna, dengan lakaran lain

Hampir semua pelukis menggunakan tangan dan jari untuk menggunakan media, kecuali beberapa individu cacat yang menarik dengan mulut atau kaki mereka.[26]

Sebelum mengerjakan gambar, artis biasanya meneroka bagaimana pelbagai media berfungsi. Mereka mungkin mencuba alat lukisan yang berbeza pada lembaran latihan untuk menentukan nilai dan tekstur, dan cara menerapkan alat untuk menghasilkan pelbagai kesan.

Pilihan pukulan melukis artis mempengaruhi penampilan gambar. Lukisan pen dan dakwat sering digunakan menetas - kumpulan garis selari.[27] Cross-hatching menggunakan penetasan dalam dua atau lebih arah yang berbeza untuk mewujudkan nada yang lebih gelap. Penetasan yang rosak, atau garisan dengan rehat sekejap-sekejap, membentuk nada yang lebih ringan - dan mengawal ketumpatan rehat mencapai penggredan nada. Stippling menggunakan titik untuk menghasilkan nada, tekstur dan naungan. Tekstur yang berbeza dapat dicapai bergantung pada kaedah yang digunakan untuk membina nada.[28]

Lukisan di media kering sering menggunakan teknik yang serupa, walaupun pensil dan kayu lukisan dapat mencapai variasi nada yang berterusan. Biasanya lukisan diisi berdasarkan tangan mana yang disukai oleh artis. Artis tangan kanan melukis dari kiri ke kanan untuk mengelakkan memburuk-burukkan gambar. Pemadam dapat menghilangkan garis yang tidak diingini, meringankan nada, dan membersihkan tanda sesat. Dalam lakaran atau garis besar, garis yang dilukis sering mengikuti kontur subjek, mewujudkan kedalaman dengan melihat bayangan yang dilemparkan dari cahaya pada kedudukan artis.

Kadang kala artis membiarkan bahagian gambar tidak tersentuh semasa mengisi baki. Bentuk kawasan yang hendak dipelihara dapat dicat dengan cecair pelindung atau memotong dari a frisket dan digunakan pada permukaan lukisan, melindungi permukaan dari tanda sesat sehingga topeng dikeluarkan.

Kaedah lain untuk mengekalkan bahagian gambar adalah dengan menggunakan spray-on fiksatif ke permukaan. Ini menahan bahan longgar dengan lebih kuat pada helaian dan menghalangnya daripada melecet. Walau bagaimanapun, semburan fiksatif biasanya menggunakan bahan kimia yang boleh membahayakan sistem pernafasan, jadi ia harus digunakan di kawasan yang berventilasi baik seperti di luar rumah.

Teknik lain adalah lukisan tolak di mana permukaan lukisan ditutup dengan grafit atau arang dan kemudian dipadamkan untuk membuat gambar.[29]

Nada

Lukisan pensil dengan penetasan dan teduhan

Shading adalah teknik memvariasikan nilai tonal pada kertas untuk mewakili warna bahan serta penempatan bayang-bayang. Perhatian yang cermat terhadap cahaya, bayangan dan sorotan yang dipantulkan dapat menghasilkan gambar yang sangat realistis.

Pengadukan menggunakan alat untuk melembutkan atau menyebarkan corak lukisan yang asal. Pengadunan paling mudah dilakukan dengan medium yang tidak langsung menetapkan itu sendiri, seperti grafit, kapur, atau arang, walaupun dakwat yang baru disapukan dapat dihancurkan, basah atau kering, untuk beberapa kesan. Untuk mengorek dan mengadun, artis boleh menggunakan a mengadun tunggul, tisu, a pemadam menguli, hujung jari, atau gabungannya. Sekeping chamois berguna untuk membuat tekstur yang halus, dan untuk menghilangkan bahan untuk meringankan nada. Nada berterusan dapat dicapai dengan grafit pada permukaan yang halus tanpa mengadun, tetapi teknik ini sukar dilakukan, melibatkan pukulan bulat kecil atau bujur dengan titik yang agak tumpul.

Teknik bayangan yang juga memperkenalkan tekstur pada lukisan termasuk menetas dan penegasan. Sebilangan kaedah lain menghasilkan tekstur. Selain pilihan kertas, bahan lukisan dan teknik mempengaruhi tekstur. Tekstur boleh dibuat kelihatan lebih realistik ketika dilukis di sebelah tekstur yang berbeza; tekstur kasar lebih jelas apabila diletakkan di sebelah kawasan yang dicampur dengan halus. Kesan yang serupa dapat dicapai dengan mendekatkan nada yang berbeza. Tepi cahaya di sebelah latar belakang gelap menonjol ke mata, dan hampir kelihatan melayang di atas permukaan.

Bentuk dan perkadaran

Bahagian tubuh manusia

Mengukur dimensi subjek sambil menyekat dalam gambar adalah langkah penting dalam menghasilkan rendisi subjek yang realistik. Alat seperti a kompas boleh digunakan untuk mengukur sudut sisi yang berbeza. Sudut ini boleh dibuat semula di permukaan lukisan dan kemudian diperiksa semula untuk memastikannya tepat. Satu lagi bentuk pengukuran adalah membandingkan ukuran relatif bahagian yang berbeza antara satu sama lain. Jari yang diletakkan di satu titik di sepanjang alat gambar dapat digunakan untuk membandingkan dimensi itu dengan bahagian gambar yang lain. A pembaris boleh digunakan kedua-duanya sebagai tepi lurus dan peranti untuk mengira perkadaran.

Variasi perkadaran dengan usia

Semasa cuba melukis bentuk yang rumit seperti sosok manusia, pada mulanya sangat berguna untuk mewakili bentuk dengan sekumpulan volume primitif. Hampir semua bentuk dapat ditunjukkan dengan beberapa kombinasi kubus, sfera, silinder, dan kerucut. Setelah jilid asas ini disatukan menjadi serupa, maka lukisan itu dapat disempurnakan menjadi bentuk yang lebih tepat dan digilap. Garis-garis jilid primitif dikeluarkan dan digantikan dengan rupa akhir. Melukis pembinaan yang mendasari adalah kemahiran asas untuk seni representasi, dan diajarkan di banyak buku dan sekolah. Aplikasi yang betul dapat menyelesaikan kebanyakan ketidakpastian mengenai perincian yang lebih kecil, dan menjadikan gambar akhir kelihatan konsisten.[30]

Seni yang lebih halus gambar gambar bergantung pada artis yang mempunyai pemahaman mendalam tentang anatomi dan perkadaran manusia. Seorang seniman yang terlatih biasa dengan struktur kerangka, lokasi sendi, penempatan otot, pergerakan tendon, dan bagaimana bahagian-bahagian yang berlainan bekerja bersama semasa pergerakan. Ini membolehkan artis membuat pose lebih semula jadi yang tidak kelihatan kaku secara artifisial. Artis juga mengetahui bagaimana perkadarannya berbeza-beza bergantung pada usia subjek, terutamanya ketika melukis potret.

Perspektif

Perspektif linier adalah kaedah menggambarkan objek pada permukaan rata sehingga dimensi menyusut dengan jarak. Setiap set tepi selari dan lurus dari objek apa pun, sama ada bangunan atau meja, mengikuti garis yang akhirnya menyatu pada titik hilang. Biasanya titik penumpuan ini berada di suatu tempat di sepanjang cakrawala, kerana bangunan dibina setingkat dengan permukaan rata. Apabila beberapa struktur diselaraskan antara satu sama lain, seperti bangunan di sepanjang jalan, bahagian atas dan bawah struktur mendatar biasanya berkumpul pada titik hilang.

Apabila kedua-dua bahagian depan dan sisi bangunan dilukis, maka garis selari yang membentuk sisi bersatu pada titik kedua di sepanjang cakrawala (yang mungkin berada di luar kertas lukisan.) Ini adalah perspektif dua titik.[31] Menggabungkan garis menegak ke titik ketiga di atas atau di bawah cakrawala kemudian menghasilkan perspektif tiga titik.

Kedalaman juga dapat digambarkan dengan beberapa teknik selain pendekatan perspektif di atas. Objek serupa ukuran akan kelihatan semakin kecil semakin jauh dari penonton. Oleh itu roda belakang kereta kelihatan sedikit lebih kecil daripada roda depan. Kedalaman dapat digambarkan melalui penggunaan tekstur. Apabila tekstur objek semakin jauh, ia menjadi lebih mampat dan sibuk, mengambil watak yang sama sekali berbeza daripada jika ia dekat. Kedalaman juga dapat digambarkan dengan mengurangi kontras pada objek yang lebih jauh, dan dengan membuat warnanya kurang tepu. Ini menghasilkan semula kesan atmosfera jerebu, dan menyebabkan mata tertumpu terutamanya pada objek yang dilukis di latar depan.

Kesenian

The komposisi gambar adalah elemen penting dalam menghasilkan karya yang menarik dari merit seni. Artis merancang penempatan elemen dalam seni untuk menyampaikan idea dan perasaan dengan penonton. Komposisi dapat menentukan fokus seni, dan menghasilkan keseluruhan harmoni yang estetik menarik dan merangsang.

The pencahayaan subjek juga merupakan elemen utama dalam mencipta karya seni, dan interaksi antara cahaya dan bayangan adalah kaedah yang berharga di kotak alat artis. The penempatan sumber cahaya dapat membuat perbezaan yang besar dalam jenis mesej yang disampaikan. Sumber cahaya yang banyak dapat membersihkan kerutan di wajah seseorang, misalnya, dan memberikan penampilan yang lebih muda. Sebaliknya, sumber cahaya tunggal, seperti cahaya siang yang keras, dapat berfungsi untuk menonjolkan sebarang tekstur atau ciri menarik.

Semasa melukis objek atau gambar, artis yang mahir memberi perhatian kepada kedua-dua kawasan dalam siluet dan apa yang ada di luar. Bahagian luar disebut sebagai ruang negatif, dan sama pentingnya dalam perwakilan seperti gambar. Objek yang diletakkan di latar belakang gambar harus diletakkan dengan betul di mana sahaja ia dapat dilihat.

A belajar adalah draf lukisan yang dibuat sebagai persediaan untuk gambar akhir yang dirancang. Kajian boleh digunakan untuk menentukan penampilan bahagian tertentu dari gambar yang telah siap, atau untuk bereksperimen dengan pendekatan terbaik untuk mencapai tujuan akhir. Walau bagaimanapun, kajian yang dibuat dengan baik dapat menjadi karya seni sendiri, dan berjam-jam kerja yang teliti dapat menyelesaikan kajian.

Proses

Seorang yang melukis Faun Barberini dalam Munich

Individu menunjukkan perbezaan kemampuan mereka menghasilkan gambar yang tepat secara visual.[32] Lukisan yang tepat secara visual digambarkan sebagai "dikenali sebagai objek tertentu pada waktu tertentu dan di ruang tertentu, diberikan dengan sedikit penambahan perincian visual yang tidak dapat dilihat pada objek yang diwakili atau dengan sedikit penghapusan perincian visual".[33]

Kajian penyelidikan bertujuan untuk menerangkan sebab-sebab mengapa beberapa orang menarik lebih baik daripada yang lain. Satu kajian mengemukakan empat kebolehan utama dalam proses melukis: kemahiran motor yang diperlukan untuk membuat tanda, persepsi laci sendiri tentang lukisan mereka, persepsi objek yang dilukis, dan keupayaan untuk membuat keputusan perwakilan yang baik.[33] Berikutan hipotesis ini, beberapa kajian telah berusaha untuk menyimpulkan proses mana yang paling penting dalam mempengaruhi ketepatan lukisan.

Proses melukis di Kajian Akademik Torso Lelaki oleh Jean-Auguste-Dominique Ingres (1801, Muzium Negara, Warsaw)
Kawalan motor

Kawalan motor adalah komponen fizikal yang penting dalam 'Fasa Pengeluaran' dari proses melukis.[34] Telah dikemukakan bahawa kawalan motor berperanan dalam kemampuan menggambar, walaupun kesannya tidak signifikan.[33]

Persepsi

Telah dinyatakan bahawa kemampuan seseorang untuk melihat objek yang mereka lukis adalah tahap yang paling penting dalam proses menggambar.[33] Cadangan ini disokong oleh penemuan hubungan yang kuat antara persepsi dan kemampuan menggambar.[35]

Bukti ini bertindak sebagai asas Betty Edwards'buku cara menggambar, Menggambar di Bahagian Kanan Otak.[36] Edwards bertujuan untuk mengajar pembacanya cara menggambar, berdasarkan perkembangan kemampuan persepsi pembaca.

Tambahan pula, artis dan pengkritik seni yang berpengaruh John Ruskin menekankan pentingnya persepsi dalam proses melukis dalam bukunya Unsur-unsur Melukis.[37] Dia menyatakan bahawa "Kerana saya hampir yakin, bahawa setelah kita melihat dengan cukup teliti, sangat sedikit kesulitan dalam melukis apa yang kita lihat".

Ingatan visual

Ini juga terbukti mempengaruhi kemampuan seseorang membuat gambar yang tepat secara visual.Ingatan jangka pendek memainkan peranan penting dalam melukis ketika pandangan seseorang beralih antara objek yang mereka lukis dan lukisan itu sendiri.[38]

Membuat keputusan

Beberapa kajian membandingkan artis dengan bukan artis mendapati bahawa seniman menghabiskan lebih banyak masa untuk berfikir secara strategik semasa melukis. Khususnya, seniman meluangkan lebih banyak masa untuk aktiviti 'metakognitif' seperti mempertimbangkan rancangan hipotetis yang berbeza untuk bagaimana mereka dapat maju dengan lukisan.[39]

Lihat juga

Rujukan

Catatan

  1. ^ www.sbctc.edu (disesuaikan). "Modul 6: Media untuk Seni 2-D" (PDF). Saylor.org. Diperoleh 2 April 2012.
  2. ^ "definisi pelukis". Diperoleh 1 Januari 2017.
  3. ^ "Salinan yang diarkibkan" (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2016-03-03. Diperoleh 2014-03-11.CS1 maint: salinan yang diarkibkan sebagai tajuk (pautan)
  4. ^ Lihat grisaille dan chiaroscuro
  5. ^ a b Tversky, B (2011). "Memvisualisasikan pemikiran". Topik dalam Sains Kognitif. 3 (3): 499–535. doi:10.1111 / j.1756-8765.2010.01113.x. PMID 25164401.
  6. ^ Farthing, S (2011). "Gambar Lukisan yang Lebih Besar" (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2014-03-17. Diperoleh 2014-03-11.
  7. ^ Berfikir Melalui Melukis: Berlatih ke Pengetahuan Diarkibkan 2014-03-17 di Mesin Wayback 2011c[halaman diperlukan]
  8. ^ Robinson, A (2009). Penulisan dan skrip: pengenalan yang sangat pendek. New York: Oxford University Press.
  9. ^ a b c Kovats, T (2005). Buku Lukisan. London: Penerbitan Black Dog.
  10. ^ Walker, J. F; Duff, L; Davies, J (2005). "Manual Lama dan Pensil Baru". Melukis- Prosesnya. Bristol: Buku Intelek.
  11. ^ Lihat perbincangan mengenai papan gambar yang boleh dihapus dan 'tafeletten' di van de Wetering, Ernst. Rembrandt: Pelukis di Tempat Kerja.
  12. ^ Burton, J. "Kata Pengantar" (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2014-03-17. Diperoleh 2014-03-11.
  13. ^ Chamberlain, R (2013). "Menyimpulkan Kesimpulan: Eksplorasi asas kognitif dan neurosains saintifik lukisan representasi". Jurnal Cite memerlukan | jurnal = (menolong)
  14. ^ Davis, P; Duff, L; Davies, J (2005). "Melukis Kosong". Lukisan - Prosesnya. Bristol: Buku Intelek. hlm.15–25.
  15. ^ Simmons, S (2011). "Dimensi Falsafah Arahan Menggambar" (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2014-03-17. Diperoleh 2014-03-11.
  16. ^ Poe, E. A. (1840). Jenis Daguerreotype. Esei Klasik mengenai Fotografi. New Haven, CN: Buku Pulau Leete. hlm.37–38.
  17. ^ "Cetakan dan ukiran Old Master | Christie's". Diperoleh 2018-04-20.
  18. ^ Hinrich Sieveking, "Ketrampilan Jerman pada Zaman Dürer dan Goethe", Muzium British. Diakses pada 20 Februari 2016
  19. ^ "Lukisan Master Lama | Christie's". Diperoleh 2018-04-20.
  20. ^ Duff, L; Davies, J (2005). Lukisan - Prosesnya. Bristol: Buku Intelek.
  21. ^ Gompertz, Will (2009-02-12). "Kehidupan saya dalam seni: Bagaimana Jean-Michel Basquiat mengajar saya untuk melupakan teknik". penjaga. Diperoleh 2018-04-20.
  22. ^ "boom for real: kamus basquiat". ID. 2017-09-26. Diperoleh 2018-04-20.
  23. ^ ArtCyclopedia, Februari 2003, "Leonardo dan Graphic Dürer". Diakses pada 20 Februari 2016
  24. ^ lara Broecke, Cennino Cennini's Il Libro dell'Arte: Terjemahan Bahasa Inggeris dan Komen baru dengan Transkripsi Bahasa Itali, Arkib 2015
  25. ^ Mayer, Ralph (1991). Buku Bahan dan Teknik Artis. Viking. ISBN 978-0-670-83701-4.
  26. ^ "Seni Seniman Orang Kurang Upaya Yang Menakjubkan". Depot Perancang Web. 16 Mac 2010. Diperoleh 1 Januari 2017.
  27. ^ Ini tidak berkaitan dengan sistem penetasan dalam heraldry yang menunjukkan tincture (iaitu, warna lengan yang digambarkan dalam monokrom.)
  28. ^ Guptill, Arthur L. (1930). Melukis dengan Pen dan Dakwat. New York: Reinhold Publishing Corporation.
  29. ^ Selatan, Helen, Buku Gambar Segalanya, Adams Media, Avon, MA, 2004, hlm. 152–53, ISBN 1-59337-213-2
  30. ^ Hale, Robert Beverly (1964). Pelajaran Menggambar dari Tuan Besar (Edisi ulang tahun ke-45.) Watson-Guptill Publications (diterbitkan 2009). ISBN 978-0-8230-1401-9.
  31. ^ Watson, Ernest W. (1978). Kursus dalam Sketsa Pensil: Empat Buku dalam Satu. New York: Syarikat Van Nostrand Reinhold. hlm. 167–75. ISBN 978-0-442-29229-4.
  32. ^ Ostrofsky, J (2011). "Hipotesis Perhatian Tahap Keupayaan Melukis" (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2014-03-17. Diperoleh 2014-03-11.
  33. ^ a b c d Cohen, D. J; Bennett, S. (1997). "Mengapa kebanyakan orang tidak dapat menarik apa yang mereka lihat?". Jurnal Psikologi Eksperimen. 67 (6): 609–21. doi:10.1037/0096-1523.23.3.609.
  34. ^ van Somers, P (1989). "Sistem untuk melukis dan melukis neuropsikologi yang berkaitan". Neuropsikologi Kognitif. 6 (2): 117–64. doi:10.1080/02643298908253416.
  35. ^ Cohen, D. J .; Jones, H. E. (2008). "Bagaimana bentuk struktur berkaitan dengan ketepatan lukisan" (PDF). Psikologi Estetika, Kreativiti, dan Seni. 2 (1): 8–19. doi:10.1037/1931-3896.2.1.8.
  36. ^ Edwards, B (1989). Menggambar di Bahagian Kanan Otak. New York: Putnam. ISBN 978-1-58542-920-2.
  37. ^ Ruskin, John (1857). Unsur-unsur Melukis. Mineola, NY: Dover Publishcations Inc.
  38. ^ McManus, I. C .; Chamberlain, R. S .; Loo, P.-K .; Rankin, Q .; Riley, H .; Brunswick, N. (2010). "Pelajar seni yang tidak dapat melukis: meneroka hubungan antara kemampuan menggambar, memori visual, ketepatan menyalin, dan disleksia" (PDF). Psikologi Estetika, Kreativiti, dan Seni. 4: 18–30. CiteSeerX 10.1.1.654.5263. doi:10.1037 / a0017335. Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2017-10-26. Diperoleh 2017-10-25.
  39. ^ Fayena-Tawil, F .; Kozbelt, A .; Sitaras, S. (2011). "Berfikir global, bertindak tempatan: Analisis protokol perbandingan kognisi, metakognisi, dan penilaian artis dan nonartis semasa melukis". Psikologi Estetika, Kreativiti, dan Seni. 5 (2): 135–45. doi:10.1037 / a0021019.

Bacaan lanjut

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send