Diego Maradona - Diego Maradona

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Diego Maradona
Copa Celebrando Argentina (dipotong) .jpg
Maradona dengan Argentina setelah memenangi Piala Dunia 1986
Maklumat peribadi
Nama penuhDiego Armando Maradona[1]
Tarikh lahir(1960-10-30)30 Oktober 1960
Tempat lahirLanús, Wilayah Buenos Aires, Argentina
Tarikh kematian25 November 2020(2020-11-25) (berumur 60)
Tempat kematianTigre, Buenos Aires, Argentina
Ketinggian1.65 m (5 kaki 5 inci)[2]
Kedudukan bermainPemain tengah menyerang
Penyerang kedua[3][4][5][6]
Kerjaya kanan *
Bertahun-tahunPasukanAplikasi(Gls)
1976–1981Junior Argentina167(116)
1981–1982Boca Juniors40(28)
1982–1984Barcelona36(22)
1984–1991Napoli188(81)
1992–1993Sevilla26(5)
1993–1994Budak Tua Newell5(0)
1995–1997Boca Juniors30(7)
Jumlah491(259)
pasukan kebangsaan
1977–1979Argentina U2015(8)
1977–1994Argentina91(34)
Pasukan berjaya
1994Deportivo Mandiyú
1995Kelab Lumba
2008–2010Argentina
2011–2012Al-Wasl
2013–2017Deportivo Riestra (pembantu)
2017–2018Fujairah
2018–2019Dorados de Sinaloa
2019–2020Gimnasia de La Plata
* Penampilan dan gol kelab senior hanya dikira untuk liga domestik

Diego Armando Maradona (Pengucapan Sepanyol:[ˈDjeɣo maɾaˈðona]; 30 Oktober 1960 - 25 November 2020) adalah seorang profesional Argentina bola sepak pemain dan pengurus. Dikira sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa, dia adalah salah satu daripada dua pemenang bersama Pemain FIFA Abad ke-20 penghargaan.[7][8] Visi Maradona, hantaran, kawalan bola dan menggelecek kemahiran digabungkan dengan perawakannya yang kecil (1,65 meter (5 kaki 5 in), yang memberikannya pusat graviti rendah yang membolehkannya melakukan manuver lebih baik daripada kebanyakan pemain bola sepak lain; dia sering menggiring beberapa pemain lawan berlari. Kehadirannya dan kepemimpinan di lapangan mempunyai pengaruh yang besar terhadap prestasi umum pasukannya, sementara dia sering dipilih oleh pihak lawan. Selain kemampuan kreatifnya, dia memiliki mata untuk tujuan dan dikenal sebagai pakar tendangan bebas. Bakat yang sudah waktunya, Maradona diberi nama panggilan "El Pibe de Oro"(" The Golden Kid "), nama yang tersekat dengannya sepanjang kariernya.[9]

Seorang yang maju pembuat permainan yang beroperasi di kedudukan nombor 10 klasik, Maradona adalah pemain pertama dalam sejarah bola sepak yang menetapkan yuran pemindahan rekod dunia dua kali, pertama ketika dia berpindah ke Barcelona untuk rekod dunia ketika itu £ 5 juta, dan kedua, ketika dia berpindah ke Napoli dengan bayaran rekod lain £ 6.9 juta.[10] Dia bermain untuk Junior Argentina, Boca Juniors, Barcelona, ​​Napoli, Sevilla dan Budak Tua Newell semasa kerjayanya di kelab, dan paling terkenal dengan masanya di Napoli dan Barcelona di mana dia memenangi banyak penghargaan.

Dalam kerjaya antarabangsa dengan Argentina, dia memperoleh 91 topi dan menjaringkan 34 gol. Maradona bermain dalam empat Piala Dunia FIFA, termasuk Piala Dunia 1986 di Mexico di mana dia menjadi kapten Argentina dan memimpin mereka ke kemenangan ke atas Jerman Barat di final, dan memenangi bola emas sebagai pemain terbaik kejohanan. Di dalam Suku akhir Piala Dunia 1986, dia menjaringkan kedua-dua gol dalam kemenangan 2-1 ke atas Inggeris yang memasuki sejarah bola sepak kerana dua sebab yang berbeza. Tujuan pertama adalah pelanggaran pengendalian yang tidak dikenali yang dikenali sebagai "Tangan Tuhan", sementara gol kedua disusuli 60 m (66 yd) menggiring lima pemain England, memilih"Matlamat Abad"oleh pengundi FIFA.com pada tahun 2002.[11]

Maradona menjadi jurulatih pasukan bola sepak kebangsaan Argentina pada bulan November 2008. Dia mengendalikan pasukan di Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan sebelum berangkat pada akhir kejohanan. Dia kemudian melatih Dubai-kelab berasaskan Al Wasl di dalam Liga Pro-UAE untuk musim 2011–12. Pada tahun 2017, Maradona menjadi jurulatih Fujairah sebelum pergi pada akhir musim.[12] Pada bulan Mei 2018, Maradona diumumkan sebagai ketua baru Belarus kelab Dynamo Brest.[13] Dia tiba di Brest dan diserahkan oleh kelab untuk memulakan tugasnya pada bulan Julai.[14] Dari September 2018 hingga Jun 2019, Maradona adalah jurulatih kelab Mexico Dorados.[15] Dia adalah jurulatih kelab Argentina Primera División Gimnasia de La Plata dari 2019 hingga kematiannya pada tahun 2020.[16]

Tahun-tahun awal

Maradona bermain di Torneos Evita pada tahun 1973 (acara sukan nasional di Argentina) dengan "Cebollitas"
"Ketika Diego datang ke Argentinos Juniors untuk percubaan, saya benar-benar terpegun dengan bakatnya dan tidak percaya dia baru berusia lapan tahun. Sebenarnya, kami meminta dia kad pengenalannya supaya kami dapat memeriksanya, tetapi dia memberitahu kami dia tidak memilikinya. Kami pasti dia memikat kami kerana, walaupun dia mempunyai fizikal kanak-kanak, dia bermain seperti orang dewasa. Apabila kami mengetahui bahawa dia mengatakan yang sebenarnya, kami memutuskan untuk mengabdikan diri semata-mata kepadanya. "

—Francisco Cornejo, jurulatih muda yang menemui Maradona[17]

Diego Armando Maradona dilahirkan pada 30 Oktober 1960, di Hospital Evita Policlínico (Poliklinik) di Lanús, Provinsi Buenos Aires kepada keluarga miskin yang berpindah dari Wilayah Corrientes; dia dibesarkan di Villa Fiorito, a kawasan kediaman di pinggir selatan Buenos Aires, Argentina.[18] Dia adalah anak lelaki pertama selepas empat anak perempuan. Dia mempunyai dua adik lelaki, Hugo (el Turco) dan Raúl (Lalo), kedua-duanya juga pemain bola sepak profesional. Bapanya Diego Maradona "Chitoro" (1927-2015) adalah Guaraní, dan ibunya Dalma Salvadora Franco 'Doña Tota' (1930-2011) adalah dari Keturunan Itali.[19] Narciso Binayán, seorang wartawan Argentina juga melaporkan bahawa dia mempunyai keturunan Kroasia yang jauh.[20]

Ibu bapa Maradona dilahirkan dan dibesarkan di bandar Esquina di wilayah timur laut Wilayah Corrientes, tinggal hanya dua ratus meter antara satu sama lain di tebing sungai Sungai Corriente. Pada tahun 1950, mereka meninggalkan Esquina dan menetap di Buenos Aires. Maradona menerima bola sepak pertamanya sebagai hadiah pada usia 3 tahun dan cepat setia pada permainan.[21] Pada usia lapan tahun, Maradona terlihat oleh pengakap bakat ketika dia bermain di kelab kejiranannya Estrella Roja. Dia menjadi ruji pokok Los Cebollitas (The Little Onions), pasukan junior Buenos Aires Junior Argentina. Sebagai budak bola berusia 12 tahun, dia menghiburkan penonton dengan menunjukkan keajaibannya dengan bola semasa waktu rehat permainan babak pertama.[22] Dia menamakan playmaker Brazil Rivelino dan Manchester United pemain sayap George Terbaik antara inspirasinya semakin meningkat.[23][24]

Kerjaya kelab

Junior Argentina dan Junior Boca

Maradona yang paling terkenal buah pala, pada hari dia memulakan debutnya di Primera División, 20 Oktober 1976

Pada 20 Oktober 1976, Maradona membuat debut profesionalnya untuk Junior Argentina, 10 hari sebelum ulang tahunnya yang ke-16,[25] vs. Talleres de Córdoba. Dia memasuki padang dengan memakai jersi nombor 16, dan menjadi pemain termuda dalam sejarah Primera División Argentina. Beberapa minit selepas melakukan debut, Maradona menendang bola melalui kaki Juan Domingo Cabrera, membuat buah pala itu akan menjadi legenda.[26] Selepas permainan, Maradona berkata, "Pada hari itu saya merasakan saya memegang langit di tangan saya."[27] Tiga puluh tahun kemudian, Cabrera teringat debut Maradona: "Saya berada di sebelah kanan lapangan dan pergi untuk menekannya, tetapi dia tidak memberi saya peluang. Dia membuat pala dan ketika saya berbalik, dia jauh dari saya ".[28] Maradona menjaringkan gol pertamanya di Primera División menentang Marplatense pasukan San Lorenzo pada 14 November 1976, dua minggu setelah berusia 16 tahun.[29]

Maradona ditahan tinggi oleh peminat Boca Juniors setelah memenangi 1981 Metropolitano kejuaraan

Maradona menghabiskan lima tahun di Argentinos Juniors, dari 1976 hingga 1981, menjaringkan 115 gol dalam 167 penampilan sebelum dia US $ 4 juta pindah ke Boca Juniors.[30] Maradona menerima tawaran untuk menyertai kelab lain, termasuk Plat Sungai yang menawarkan untuk menjadikannya pemain berbayar terbaik kelab.[31] Walaupun begitu, Maradona menyatakan kehendaknya untuk dipindahkan ke Boca Juniors, pasukan yang selalu ingin dimainkannya.[32]

Maradona menandatangani kontrak dengan Boca Juniors pada 20 Februari 1981. Dia membuat debut dua hari kemudian menentang Talleres de Córdoba, menjaringkan dua gol dalam kemenangan 4-1 kelab. Pada 10 April, Maradona bermain pertamanya Superclásico melawan River Plate di La Bombonera stadium. Boca mengalahkan River 3-0 dengan Maradona menjaringkan gol setelah menggelecek masa lalu Alberto Tarantini dan Fillol.[33] Walaupun terdapat hubungan yang tidak percaya antara Maradona dan pengurus Boca Juniors, Silvio Marzolini,[34] Boca mempunyai musim yang berjaya, memenangi gelaran liga setelah mendapat mata lawan Kelab Lumba.[35] Itulah satu-satunya gelaran yang dimenangi oleh Maradona dalam liga domestik Argentina.[36]

Barcelona

"Dia memiliki penguasaan bola sepenuhnya. Ketika Maradona berlari dengan bola atau menggelecek bola ke arah pertahanan, dia sepertinya mengikat bola ke sepatunya. Saya ingat sesi latihan awal kami dengannya: seluruh pasukan begitu kagum sehingga mereka hanya berdiri dan memerhatikannya. Kita semua menganggap diri kita istimewa untuk menjadi saksi kejeniusannya. "

- Rakan sepasukan Barcelona Lobo Carrasco[37]

Selepas Piala Dunia 1982, pada bulan Jun, Maradona dipindahkan ke Barcelona di Sepanyol ketika itu yuran rekod dunia sebanyak £ 5 juta ($ 7.6 juta).[38] Pada tahun 1983, di bawah jurulatih César Luis Menotti, Barcelona dan Maradona memenangi Copa del Rey (Pertandingan piala kebangsaan tahunan Sepanyol), mengalahkan Real Madrid, dan juga Piala Super Sepanyol, memukul Athletic Bilbao. Pada 26 Jun 1983, Barcelona mengalahkan Real Madrid di jalan raya dalam salah satu permainan kelab terbesar di dunia, El Clásico, perlawanan di mana Maradona menjaringkan gol dan menjadi pemain Barcelona pertama yang disanjung oleh peminat Real Madrid.[39] Maradona menggelecek penjaga gawang Madrid Agustin, dan ketika dia menghampiri gol kosong, dia berhenti sama seperti pemain pertahanan Madrid Juan José datang meluncur dalam usaha terdesak untuk menyekat rembatan dan akhirnya menerobos tiang, sebelum Maradona memasukkan bola ke gawang.[40] Cara gol menyebabkan ramai di dalam stadium mula bertepuk tangan; hanya Ronaldinho (pada bulan November 2005) dan Andrés Iniesta (pada bulan November 2015) sejak itu diberikan sambutan seperti pemain Barcelona dari peminat Madrid di Santiago Bernabéu.[39][41]

Detik ketika pemain Atlético de Bilbao Andoni Goikoetxea mencederakan Diego Maradona pada 24 September 1983

Kerana sakit dan kecederaan serta insiden kontroversi di lapangan, Maradona mengalami masa sulit di Barcelona.[42] Pertama pertarungan hepatitis, maka patah pergelangan kaki di a La Liga permainan di Kem Nou pada bulan September 1983 disebabkan oleh serangan yang tidak tepat waktu oleh Athletic Bilbao's Andoni Goikoetxea, mengancam akan membahayakan karier Maradona, tetapi dengan rawatan dan terapi, ia mungkin untuk kembali ke lapangan setelah tiga bulan pemulihan.[25]

Maradona dengan rakan senegaranya Mario Kempes sebelum perlawanan Barcelona menentang Valencia

Akhir musim 1983–84 termasuk pertarungan yang ganas dan kacau Maradona terlibat secara langsung di 1984 Copa del Rey final di Santiago Bernabéu di Madrid menentang Athletic Bilbao.[43] Setelah menerima satu lagi cubaan keras oleh Goikoetxea yang mencederakan kakinya, diejek dengan xenofobik, penghinaan perkauman yang berkaitan dengan keturunan bapanya Amerika Asli bapanya sepanjang perlawanan oleh peminat Bilbao, dan diprovokasi oleh Bilbao Miguel Sola pada masa penuh ketika Barcelona tewas 1-0, Maradona tersentak.[43] Dia dengan agresif bangkit, berdiri beberapa inci dari wajah Sola dan kedua-duanya saling bertukar kata. Ini memulakan reaksi berantai reaksi emosi dari kedua-dua pasukan. Dengan menggunakan penjelasan, Sola meniru isyarat dari orang ramai ke arah Maradona dengan menggunakan istilah xenophobic.[44] Maradona kemudian memukul kepala Sola, menyiku pemain Bilbao yang lain di muka dan mengetuk pemain lain di kepala, menjatuhkannya dengan sejuk.[43] Skuad Bilbao mengepung Maradona untuk melakukan pembalasan dengan Goikoetxea bersambung dengan sepakan tinggi ke dadanya, sebelum pasukan Barcelona yang lain bergabung untuk membantu Maradona. Dari sudut ini, pemain Barcelona dan Bilbao bertengkar di lapangan dengan Maradona di tengah aksi, menendang dan menumbuk siapa pun dengan memakai baju Bilbao.[43]

Pergaduhan besar-besaran dimainkan di hadapan Sepanyol Raja Juan Carlos dan penonton 100,000 peminat di dalam stadium, dan lebih daripada separuh orang Sepanyol menonton di televisyen.[45] Setelah peminat mula melemparkan benda padat ke atas pemain, jurulatih dan bahkan jurugambar, enam puluh orang cedera, dengan insiden itu dengan berkesan menyekat perpindahan Maradona keluar dari kelab dalam pertandingan terakhirnya dengan kemeja Barcelona.[44] Seorang eksekutif Barcelona menyatakan, "Ketika saya melihat adegan-adegan Maradona bertempur dan kekacauan yang terjadi, saya menyedari bahawa kami tidak dapat melangkah lebih jauh dengannya."[45] Maradona sering bertengkar dengan eksekutif FC Barcelona, ​​terutama presiden kelab Josep Lluís Núñez, memuncak dengan permintaan untuk dipindahkan dari Camp Nou pada tahun 1984. Selama dua musim yang dilanda kecederaan di Barcelona, ​​Maradona menjaringkan 38 gol dalam 58 perlawanan.[46] Maradona dipindahkan ke Napoli di Itali Seri A dengan bayaran rekod dunia yang lain, £ 6.9 juta ($ 10.48 juta).[10]

Napoli

Maradona memberi salam kepada orang ramai di Stadio San Paolo di Naples semasa pembentangannya pada 5 Julai 1984

Maradona tiba di Napoli dan disajikan kepada media dunia sebagai pemain Napoli pada 5 Julai 1984, di mana dia disambut oleh 75,000 peminat pada persembahannya di Stadio San Paolo.[47] Penulis sukan David Goldblatt mengulas, "Mereka [peminat] yakin bahawa penyelamat telah tiba."[48] Sebuah akhbar tempatan menyatakan bahawa walaupun kekurangan "walikota, rumah, sekolah, bas, pekerjaan dan sanitasi, tidak ada yang penting kerana kita mempunyai Maradona".[48] Sebelum kedatangan Maradona, bola sepak Itali didominasi oleh pasukan dari utara dan tengah negara, seperti A.C. Milan, Juventus, Inter Milan dan Rom, dan tidak ada pasukan di selatan Semenanjung Itali pernah memenangi kejuaraan liga.[48][49]

Di Napoli, Maradona mencapai puncak karier profesionalnya: dia segera mewarisi kaptengelang tangan dari pertahanan veteran Napoli Giuseppe Bruscolotti[50] dan dengan cepat menjadi bintang yang dipuja di kalangan peminat kelab; pada waktunya di sana dia mengangkat pasukan ke era paling berjaya dalam sejarahnya.[48] Maradona bermain untuk Napoli pada masa ketika ketegangan utara-selatan di Itali berada di puncak kerana pelbagai masalah, terutama perbezaan ekonomi antara keduanya.[48] Diketuai oleh Maradona, Napoli memenangi pertandingan pertama mereka Kejuaraan Serie A Itali dalam 1986–87.[48] Goldblatt menulis, "Perayaan itu penuh dengan kekacauan. Satu siri pesta dan perayaan jalanan yang tidak menentu meletus di seluruh kota dalam karnival sepanjang masa yang berlangsung selama lebih dari seminggu. Dunia terbalik. Orang-orang Neapolitian mengejek pengebumian untuk Juventus dan Milan, membakar keranda mereka, pemberitahuan kematian mereka yang mengumumkan 'Mei 1987, Itali yang lain telah dikalahkan. Kerajaan baru lahir.' "[48] Mural Maradona dilukis di bangunan kuno kota itu, dan anak-anak yang baru lahir diberi nama untuk menghormatinya.[48] Musim berikutnya, trio serangan produktif pasukan, dibentuk oleh Maradona, Bruno Giordano dan Careca, kemudian dijuluki "Ma-Gi-Ca" (ajaib) barisan hadapan.[51]

Napoli akan memenangi kejuaraan liga kedua mereka pada 1989–90, dan menduduki tempat kedua di liga dua kali dalam 1987–88 dan 1988–89.[48] Penghormatan lain semasa era Maradona di Napoli termasuk Coppa Italia dalam 1987, (dan juga tempat kedua di Coppa Italia dalam 1989), Piala UEFA dalam 1989 dan juga Supercup Itali dalam 1990.[48] Semasa Final Piala UEFA 1989 menentang Stuttgart, Maradona menjaringkan gol dari sepakan penalti dalam kemenangan 2-1 di kandang pertama, kemudian membantu gol kemenangan Careca,[52][53] semasa dalam pusingan kedua pada 17 Mei - seri 3-3 -, dia membantu Ciro Ferraragol dengan tandukan.[54][55] Walaupun bermain terutamanya dalam peranan kreatif sebagai pemain tengah menyerang, Maradona adalah penjaring terbanyak di Serie A di 1987–88, dengan 15 gol, dan merupakan Penjaring gol utama sepanjang masa untuk Napoli, dengan 115 gol,[56] sehingga rekodnya dipecahkan oleh Marek Hamšík pada tahun 2017.[36][57][58] Ketika ditanya siapa pemain paling sukar yang pernah dia hadapi, pertahanan tengah A.C. Milan Franco Baresi menyatakan, bahawa itu adalah Maradona, pandangan yang dikongsi oleh rakan sepasukannya di Milan Paolo Maldini, yang melihat Maradona dan Ronaldo sebagai pemain terbaik yang pernah dia hadapi, menyatakan pada tahun 2008, "Yang terbaik yang pernah saya mainkan adalah Maradona."[59][60]

Walaupun Maradona berjaya di lapangan selama berada di Itali, masalah peribadinya bertambah. Dia kokain penggunaannya berterusan, dan dia menerima denda AS $ 70,000 dari kelabnya kerana kehilangan permainan dan latihan, seolah-olah kerana "tekanan".[61] Dia menghadapi skandal di sana mengenai tidak sah anak lelaki, dan dia juga menjadi objek kecurigaan atas dugaan persahabatan dengan Camorra.[62][63][64][65] Kemudian, untuk menghormati Maradona dan pencapaiannya semasa kariernya di Napoli, the jersi nombor 10 Napoli secara rasmi bersara.[66]

Sevilla, Newell's Old Boys dan Boca Juniors

Setelah menjalani larangan selama 15 bulan kerana gagal a ujian dadah untuk kokain, Maradona meninggalkan Napoli dengan kehinaan pada tahun 1992. Walaupun berminat dengan Real Madrid dan Marseille, dia menandatangani untuk Sevilla, di mana dia tinggal selama satu tahun.[67] Pada tahun 1993, dia bermain untuk Budak Tua Newell dan pada tahun 1995 kembali ke Boca Juniors selama dua tahun.[25] Maradona juga muncul Tottenham Hotspur didalam pertandingan testimoni untuk Osvaldo Ardiles menentang Internazionale, tidak lama sebelum Piala Dunia 1986.[68] Pada tahun 1996, dia bermain dalam perlawanan persahabatan bersama abangnya Raul untuk Toronto Italia terhadap Liga Bola Sepak Nasional Kanada Semua bintang.[69] Maradona sendiri diberi pertandingan testimoni pada bulan November 2001, yang dimainkan di antara World XI bintang dan pasukan kebangsaan Argentina.[70]

Kerjaya antarabangsa

Maradona pada bola menentang Kesatuan Soviet dekat Kejohanan Belia Dunia FIFA 1979 akhir

Semasa waktunya dengan Pasukan kebangsaan Argentina, Maradona menjaringkan 34 gol dalam 91 penampilan. Dia membuat debut antarabangsa sepenuhnya pada usia 16 tahun, menentang Hungary, pada 27 Februari 1977. Maradona ditinggalkan dari skuad Argentina kerana Piala Dunia 1978 di tanah air oleh jurulatih César Luis Menotti yang merasakan dia terlalu muda pada usia 17 tahun.[71] Pada usia 18 tahun, Maradona bermain Kejohanan Belia Dunia FIFA 1979 di Jepun dan muncul sebagai bintang kejohanan, bersinar dalam kemenangan 3-1 Argentina atas kemenangan itu Kesatuan Soviet, menjaringkan enam gol dalam enam penampilan dalam kejohanan.[72] Pada 2 Jun 1979, Maradona menjaringkan gol antarabangsa pertamanya dalam kemenangan 3-1 melawan Scotland di Taman Hampden.[73] Dia terus bermain untuk Argentina dalam dua 1979 Copa América hubungan semasa Ogos 1979, kekalahan 2-1 berbanding Brazil dan kemenangan 3-0 Bolivia di mana dia menjaringkan gol ketiga pasukannya.[74]

Bercakap tiga puluh tahun kemudian mengenai kesan persembahan Maradona pada tahun 1979, Presiden FIFA Sepp Blatter menyatakan, "Semua orang mempunyai pendapat mengenai Diego Armando Maradona, dan itu berlaku sejak zaman bermainnya. Ingatan saya yang paling jelas adalah kanak-kanak yang sangat berbakat ini pada Piala Dunia FIFA U-20 kedua di Jepun pada tahun 1979. Dia membiarkan semua orang terbuka -mulut setiap kali dia mendapat bola. "[75] Maradona dan rakan senegara Lionel Messi adalah satu-satunya pemain yang memenangi Bola Emas di kedua Piala Dunia FIFA U-20 dan Piala Dunia FIFA. Maradona melakukannya dalam 1979 dan 1986, yang dicontohi oleh Messi 2005 dan 2014.[76]

Piala Dunia 1982

Maradona bermain pertamanya Piala Dunia kejohanan pada tahun 1982 di negara kediaman barunya, Sepanyol. Argentina bermain Belgium dalam perlawanan pembukaan Piala 1982 di Camp Nou di Barcelona. Orang-orang Catalan tidak sabar untuk melihat rekod dunia baru mereka menandatangani Maradona dalam aksi, tetapi dia tidak menunjukkan harapan,[77] sebagai Argentina, juara bertahan, tewas 1-0. Walaupun pasukan dengan meyakinkan mengalahkan Hungary dan El Salvador dalam Alicante untuk melangkah ke pusingan kedua, terdapat ketegangan dalaman dalam pasukan, dengan pemain yang lebih muda dan kurang berpengalaman bertentangan dengan pemain yang lebih tua dan lebih berpengalaman. Dalam pasukan yang juga termasuk pemain seperti Mario Kempes, Osvaldo Ardiles, Ramón Díaz, Daniel Bertoni, Alberto Tarantini, Ubaldo Fillol dan Daniel Passarella, pasukan Argentina dikalahkan pada pusingan kedua oleh Brazil dan oleh pemenang akhirnya Itali. Perlawanan Itali terkenal kerana Maradona menjadi agresif bertanda lelaki oleh Claudio Gentile, ketika Itali mengalahkan Argentina di Stadium Sarrià di Barcelona, ​​2-1.[78]

Maradona bermain dalam semua lima perlawanan tanpa diganti, menjaringkan dua gol menentang Hungary. Dia dicemari berulang kali dalam semua lima perlawanan dan terutama dalam perlawanan terakhir menentang Brazil di Sarria, permainan yang diserang oleh pelanggaran buruk dan pelanggaran kekerasan. Dengan Argentina sudah ketinggalan 3-0 ke Brazil, Maradona marah akhirnya menjadi lebih baik dari dia dan dia dibuang dengan baki lima minit kerana melakukan pembalasan serius terhadap Batista.[79]

Piala Dunia 1986

Maradona mengadakan tahun 1986 Piala Dunia

Maradona menjadi kapten pasukan kebangsaan Argentina dengan kemenangan di Piala Dunia 1986 di Mexico, memenangi final di Bandar Mexico terhadap Jerman Barat.[80] Sepanjang kejohanan, Maradona menegaskan dominasi dan merupakan pemain pertandingan yang paling dinamik. Dia bermain setiap minit setiap perlawanan Argentina, menjaringkan lima gol dan membuat lima assist, tiga daripadanya dalam perlawanan pembukaan menentang Korea Selatan dekat Stadium Olímpico Universitario dalam Bandar Mexico. Gol pertamanya dalam kejohanan itu menentang Itali pada perlawanan kumpulan kedua pada tahun 2009 Puebla.[81] Argentina tersingkir Uruguay pada pusingan kalah mati pertama di Puebla, mengatur perlawanan menentang Inggeris dekat Stadium Azteca, juga di Mexico City. Setelah menjaringkan dua gol berbeza di 2-1 kemenangan suku akhir menentang Inggeris, legenda beliau disusun.[82] Keagungan tujuan keduanya dan ketenaran yang pertama menyebabkan akhbar Perancis L'Equipe menggambarkan Maradona sebagai "setengah malaikat, setengah syaitan".[83] Pertandingan ini dimainkan dengan latar belakang Perang Falklands antara Argentina dan United Kingdom. Replays menunjukkan bahawa gol pertama dijaringkan dengan memukul bola dengan tangannya. Maradona dengan senang hati mengelak, menggambarkannya sebagai "sedikit dengan kepala Maradona dan sedikit dengan tangan Tuhan".[80] Ia dikenali sebagai "Tangan TuhanPada akhirnya, pada 22 Agustus 2005, Maradona mengakui di acara televisyennya bahwa dia sengaja memukul bola dengan tangannya, dan tidak ada kontak dengan kepalanya, dan dia segera tahu tujuan itu tidak sah. Ini dikenal sebagai kegagalan antarabangsa dalam sejarah Piala Dunia. Matlamatnya tetap seperti kemarahan pemain Inggeris.[84]

"Maradona, berubah seperti belut kecil dan keluar dari masalah, lelaki jongkok kecil ... masuk ke dalam Butcher dan membiarkannya mati, di luar Fenwick dan membiarkannya mati, dan melepaskan bola ... dan itulah sebabnya Maradona adalah pemain terhebat di dunia. "

—Brry Butler Radio BBC komen mengenai Maradona matlamat kedua menentang Inggeris[85]

Gol kedua Maradona, hanya empat minit selepas gawang tangan yang diperdebatkan, kemudian dipilih FIFA sebagai gol terhebat dalam sejarah Piala Dunia. Dia menerima bola pada separuh masa sendiri, berpusing dan dengan 11 sentuhan berlari lebih dari separuh panjang padang, menggelecek melepasi lima pemain luar Inggeris (Peter Beardsley, Steve Hodge, Peter Reid, Terry Butcher dan Terry Fenwick) sebelum dia meninggalkan penjaga gol Peter Shilton di bahagian belakangnya dengan a tipu daya, dan memasukkan bola ke gawang.[86] Matlamat ini dipilih "Matlamat Abad"dalam tinjauan dalam talian 2002 yang dilakukan oleh FIFA.[11] Jajak pendapat Saluran 4 tahun 2002 di UK menyaksikan penampilannya berada di kedudukan nombor 6 dalam senarai 100 Momen Sukan Paling Hebat.[87]

Maradona tepat sebelum menjaringkan "Matlamat Abad" menentang England di Mexico 1986

Maradona mengikuti ini dengan dua gol lagi dalam perlawanan separuh akhir menentang Belgium di Azteca, termasuk satu lagi pertunjukan menggiring bola untuk gol kedua. Pada perlawanan akhir, Jerman Barat berusaha menahannya dengan menandakan dua kali, tetapi dia tetap menemui ruang melepasi pemain Jerman Barat Lothar Matthäus untuk memberikan hantaran terakhir kepada Jorge Burruchaga untuk tujuan kemenangan. Argentina menewaskan Jerman Barat 3-2 di hadapan 115,000 peminat di Azteca dengan Maradona menjulang Piala Dunia sebagai kapten.[83][88]

Sepanjang kejohanan berlangsung, Maradona mencuba atau membuat lebih daripada separuh tembakan Argentina, mencuba 90 dribble terbaik - tiga kali lebih banyak daripada pemain lain - dan mencatat rekod 53 kali, memenangi pasukannya dua kali lebih banyak sepakan percuma seperti mana-mana pemain.[89][90] Maradona menjaringkan atau membantu 10 dari 14 gol Argentina (71%), termasuk bantuan untuk gol kemenangan di final, memastikan bahawa dia akan dikenang sebagai salah satu nama terhebat dalam sejarah bola sepak.[90][91] Menjelang akhir Piala Dunia, Maradona terus memenangi Golden Ball sebagai pemain terbaik kejohanan dengan suara sebulat suara dan secara meluas dianggap telah memenangi Piala Dunia dengan sendirian, sesuatu yang kemudian dia nyatakan tidak sepenuhnya bersetuju dengan.[90][92][93][94] Zinedine Zidane, menyaksikan Piala Dunia 1986 ketika berusia 14 tahun, menyatakan Maradona "berada di tahap yang lain".[95] Sebagai penghormatan kepadanya, pihak berkuasa Stadium Azteca membangun patungnya yang menjaringkan "Tujuan Abad" dan meletakkannya di pintu masuk stadium.[96]

Mengenai prestasi Maradona di Piala Dunia 1986 di Mexico, pada tahun 2014, Roger Bennett dari ESPN FC menggambarkannya sebagai "persembahan paling virtuoso yang pernah disaksikan oleh Piala Dunia,"[97] sementara Kevin Baxter dari Los Angeles Times menyebutnya "salah satu persembahan individu terhebat dalam sejarah kejohanan,"[98] dengan Steven Goff dari The Washington Post sebaliknya menjuluki persembahannya sebagai "salah satu yang terbaik dalam pertandingan kejohanan."[99] Pada tahun 2002, Russell Thomas dari Penjaga menyifatkan gol kedua Maradona menentang England pada suku akhir Piala Dunia 1986 sebagai "boleh dikatakan gol individu terhebat yang pernah ada."[100] Dalam artikel tahun 2009 untuk Sukan PJK, John Molinaro menyifatkan gol itu sebagai "gol terbanyak yang pernah dicapai dalam kejohanan - dan, mungkin, dalam bola sepak."[101] Dalam artikel 2018 untuk Sportsnet, dia menambah: "Tidak ada pemain lain, bahkan Pel [é] tidak masuk 1958 tidak juga Paolo Rossi pada tahun 1982, telah mendominasi pertandingan tunggal seperti yang dilakukan Maradona di Mexico. "Dia juga mengatakan tentang persembahan Maradona:" Artis Argentina yang cemerlang itu sendiri memberikan negaranya Piala Dunia kedua. "Mengenai dua golnya yang tidak dapat dilupakan ketika menentang England di suku akhir, dia berkomentar: "Ya, itu adalah tangan Maradona, dan bukan milik Tuhan, yang bertanggung jawab atas gol pertama menentang England. Tetapi sementara gol 'Tangan Tuhan' tetap menjadi salah satu momen paling kontroversial dalam sejarah Piala Dunia, tidak dapat disangkal bahawa gol keduanya menentang England berada di kedudukan sebagai gol terbanyak yang pernah ada dalam kejohanan ini. Ini mengatasi sukan semata - tujuannya adalah seni murni. "[102]

Piala Dunia 1990

Maradona membuat pertahanan membelah Claudio Caniggia (kanan atas) untuk gol kemenangan menentang Brazil, 24 Jun 1990

Maradona menjadi kapten Argentina sekali lagi di Piala Dunia 1990 di Itali untuk ke final Piala Dunia yang lain. Kecederaan pergelangan kaki mempengaruhi prestasi keseluruhannya, dan dia jauh lebih dominan daripada empat tahun sebelumnya. Selepas kehilangan permainan pembukaan mereka kepada Kamerun dekat San Siro dalam Milan, Argentina hampir tersingkir di pusingan pertama, hanya layak di kedudukan ketiga dari kumpulan mereka. Pada pusingan 16 perlawanan menentang Brazil di Turin, Claudio Caniggia menjaringkan satu-satunya gol setelah dibentuk oleh Maradona.[103]

Pada suku akhir, Argentina berdepan Yugoslavia dalam Florence; perlawanan berakhir 0-0 setelah 120 minit, dengan Argentina maju dalam sepakan penalti walaupun sepakan Maradona, tembakan lemah ke kanan penjaga gawang, berjaya diselamatkan. Separuh akhir menentang negara tuan rumah Itali di stadium kelab Maradona di Naples, Stadio San Paolo, juga diselesaikan dengan penalti setelah seri 1-1. Namun, kali ini, Maradona berhasil dengan usahanya, dengan berani melemparkan bola ke gawang dengan replika sepakannya yang hampir tidak berjaya pada babak sebelumnya. Dekat akhir dalam Rom, Argentina tewas 1-0 kepada Jerman Barat, satu-satunya gol adalah penalti oleh Andreas Brehme pada minit ke-85 setelah berlaku kontroversi Rudi Völler.[103]

Piala Dunia 1994

Maradona akan menjalani ujian dadah selepas bermain di Nigeria, 25 Jun 1994

Dekat Piala Dunia 1994 di Amerika Syarikat, Maradona hanya bermain dalam dua perlawanan (kedua-duanya di Stadium Foxboro berhampiran Boston), menjaringkan satu gol menentang Yunani, sebelum dihantar pulang setelah gagal a ujian dadah untuk efedrin doping.[104] Setelah menjaringkan gol menentang Greece, Maradona menjadi salah satu Piala Dunia yang paling terkenal perayaan matlamat ketika dia berlari ke arah salah satu kamera sampingan yang berteriak dengan wajah yang memutarbelit dan mata yang membulat.[105] Ini ternyata menjadi gol antarabangsa terakhir Maradona untuk Argentina.[105] Pada perlawanan kedua, kemenangan 2-1 ke atas Nigeria yang menjadi perlawanan terakhirnya untuk Argentina, dia mengatur kedua gol pasukannya pada tendangan bebas, yang kedua merupakan bantuan kepada Caniggia.

Dalam autobiografinya, Maradona berpendapat bahawa keputusan ujian adalah kerana pelatih peribadinya memberinya minuman tenaga Rip Fuel. Tuntutannya adalah bahawa versi A.S., tidak seperti versi Argentina, mengandungi bahan kimia dan bahawa, setelah kehabisan dos Argentina, pelatihnya tanpa sengaja membeli formula A.S. FIFA mengusirnya dari USA '94, dan Argentina kemudian tersingkir pada pusingan 16 tahun oleh Romania dalam Los Angeles. Maradona juga secara berasingan mendakwa bahawa dia mempunyai perjanjian dengan FIFA, di mana organisasi tersebut mengingkari, untuk membenarkan dia menggunakan ubat itu untuk menurunkan berat badan sebelum pertandingan untuk dapat bermain.[106] Ujian dadahnya yang gagal di Piala Dunia 1994 menandakan berakhirnya kariernya di peringkat antarabangsa, yang telah berlangsung selama 17 tahun dan menghasilkan 34 gol dari 91 perlawanan, serta satu pingat pemenang dan satu pingat naib juara di Piala Dunia.[107]

Profil pemain

Gaya permainan

"Diego mampu melakukan perkara yang tidak dapat ditandingi oleh orang lain. Perkara-perkara yang dapat saya lakukan dengan bola sepak, dia dapat melakukan dengan oren."

Michel Platini, bekas pemain tengah Perancis, pada kawalan bola Maradona[108]

Maradona (gambar menggelecek dengan bola menentang Belgium pada tahun 1986) mempunyai kawalan bola dekat yang sangat baik dan selalunya akan berlari ketika menentang lawan.

Digambarkan sebagai "nombor klasik 10" dalam media,[109] Maradona adalah pembuat permainan tradisional yang biasanya bermain dalam peranan bebas, baik sebagai pemain tengah menyerang di belakang ke hadapan, atau sebagai penyerang kedua di depan-dua, walaupun dia juga dikerahkan sebagai seorang yang suka menyerang pemain tengah tengah didalam Pembentukan 4–4–2 sekali sekala.[110][111][112][113] Maradona terkenal dengan namanya menggelecek kemampuan, penglihatan, kawalan bola dekat, hantaran dan kreativiti, dan dianggap sebagai salah satu pemain yang paling mahir dalam sukan ini.[94][114][115] Dia mempunyai fizikal yang padat, dan dengan kakinya yang kuat, pusat graviti rendah, dan keseimbangan yang dihasilkan, dia dapat menahan tekanan fizikal dengan baik ketika berlari dengan bola, walaupun perawakannya kecil,[97][116][117] sementara percepatan, kaki cepat, dan kelincahannya, digabungkan dengan kemampuan menggiring bola dan kawalan dekat dengan cepat, memungkinkannya untuk mengubah arah dengan cepat, membuatnya sukar bagi lawan untuk bertahan.[118][119][120][121]

Maradona dianggap sebagai salah satu penggiring bola terhebat dalam sejarah permainan.[97][116][122][123] Bekas pemain Belanda Johan Cruyff melihat persamaan antara Maradona dan Lionel Messi dengan bola yang kelihatan melekat di badan mereka ketika menggelecek bola.[124] Kekuatan fizikalnya digambarkan oleh dua golnya menentang Belgium dalam Piala Dunia 1986. Walaupun dia terkenal dengan kecenderungan melakukan larian individu dengan bola,[125] dia juga ahli strategi dan pemain pasukan yang cerdas, dengan kesedaran spasial yang sangat baik, dan juga sangat teknikal dengan bola. Dia dapat menguruskan dirinya dengan berkesan dalam ruang yang terhad, dan akan menarik pemain pertahanan hanya dengan cepat keluar dari jarak dekat (seperti pada gol 1986 menentang England),[126][127][128][129] atau memberi bantuan kepada rakan sepasukan percuma. Menjadi pendek, tetapi kuat, dia dapat menahan bola cukup lama dengan pemain pertahanan di punggungnya untuk menunggu rakan sepasukan berlari atau mencari jurang untuk tembakan cepat. Dia menunjukkan sifat kepemimpinan di lapangan dan menjadi kapten Argentina dalam kempen Piala Dunia mereka pada tahun 1986, 1990 dan 1994.[130][131] Walaupun dia terutamanya pembuat permainan kreatif, Maradona juga terkenal dengan kemampuan penamat dan penjaring golnya.[94][132] Bekas pengurus Milan Arrigo Sacchi juga memuji Maradona untuk kadar kerja pertahanannya yang luar biasa dalam wawancara tahun 2010 dengan Il Corriere dello Sport.[133]

Kad perdagangan Maradona yang dikeluarkan oleh Panini untuk Piala Dunia 1986

The Ketua pasukan di dalam dan di luar padang - dia akan membicarakan pelbagai isu bagi pihak pemain - kemampuan Maradona sebagai pemain dan keperibadiannya yang kuat memberi kesan positif yang besar pada pasukannya, dengan rakan sepasukannya di Piala Dunia 1986 Jorge Valdano menyatakan:

Maradona adalah pemimpin teknikal: seorang lelaki yang menyelesaikan semua kesulitan yang mungkin muncul di padang. Pertama, dia bertugas membuat keajaiban berlaku, itulah yang memberi kepercayaan kepada rakan sepasukan. Kedua, ruang lingkup selebritinya sedemikian rupa sehingga dia menyerap semua tekanan bagi pihak rakan sepasukannya. Apa yang saya maksudkan adalah: seseorang tidur nyenyak malam sebelum perlawanan bukan hanya kerana anda tahu anda bermain di sebelah Diego dan Diego melakukan perkara yang tidak dapat dilakukan oleh pemain lain di dunia, tetapi juga kerana secara tidak sedar kita tahu bahawa jika itu berlaku, kita kalah maka Maradona akan memikul lebih banyak beban, akan lebih banyak disalahkan, daripada kita semua. Itulah jenis pengaruh yang dia lakukan terhadap pasukan.[134]

Menipu "karisma" Maradona, rakan sepasukannya di Argentina, penyerang yang produktif Gabriel Batistuta, menyatakan, "Diego dapat memerintah sebuah stadium, meminta semua orang memerhatikannya. Saya bermain dengannya dan saya dapat memberitahu anda betapa teknikalnya dia berada dalam pasukan".[135] Mantan presiden Napoli - Corrado Ferlaino - mengomentari kualiti kepemimpinan Maradona selama waktunya bersama kelab pada tahun 2008, menggambarkannya sebagai "pelatih di lapangan."[136]

"Walaupun saya bermain selama sejuta tahun, saya tidak akan pernah mendekati Maradona. Bukan juga yang saya inginkan. Dia yang paling hebat yang pernah ada."

Lionel Messi, pemain yang paling dikenali dengan "Maradona Baru"label[75]

Salah satu pergerakan tanda dagang Maradona adalah menggelecek kelajuan penuh di sayap kanan, dan ketika mencapai garisan gol lawan, memberikan hantaran tepat kepada rakan sepasukannya. Tanda dagangan lain adalah rabona, pukulan hantaran lintang terbalik di belakang kaki yang menahan semua berat.[137] Manuver ini membawa kepada beberapa pertolongan, seperti umpan silang untuk Ramón Díaztandukan menentang Switzerland pada tahun 1980.[138] Dia juga berbahaya sepakan percuma dan sepakan penalti pengambil, yang terkenal dengan kemampuannya untuk selekoh bola dari sudut dan kepingan set langsung.[139][140][141] Dianggap sebagai salah satu pakar bola mati terbaik sepanjang masa,[142][143][144][145] teknik tendangan bebasnya, yang sering melihatnya mengangkat lutut pada sudut tinggi ketika memukul bola, sehingga memungkinkannya mengangkatnya tinggi di atas dinding, memungkinkan dia menjaringkan sepakan percuma walaupun dari jarak dekat, dalam jarak 22 hingga 17 ela (20 hingga 16 meter) dari gawang, atau bahkan di luar kawasan penalti.[146] Gaya mengambil sepakan percuma mempengaruhi beberapa pakar lain, termasuk Gianfranco Zola,[144] Andrea Pirlo,[147] dan Lionel Messi.[148]

Maradona (kanan) dan Lionel Messi dalam Kapel Bola Sepak Sistine lukisan, di siling kelab sukan di Barracas, Buenos Aires

Maradona terkenal dengan keperibadiannya yang licik.[149] Sebilangan pengkritik memandang golnya "Tangan Tuhan" yang kontroversial di Piala Dunia 1986 sebagai manuver yang bijak, dengan salah seorang pemain lawan, Glenn Hoddle, mengakui bahawa Maradona telah menyamarkannya dengan menjentikkan kepalanya pada waktu yang sama dengan mengetuk bola.[150] Matlamat itu sendiri telah dilihat sebagai perwujudan kota Shen Buenos Aires, Maradona dibesarkan dan konsepnya mengenai viveza criolla - "licik dari criollos".[151] Walaupun mengkritik gol pertama yang tidak sah, penyerang England Gary Lineker mengakui, "Ketika Diego menjaringkan gol kedua melawan kami, saya merasa seperti bertepuk tangan. Saya tidak pernah merasa seperti itu sebelumnya, tetapi itu benar ... dan bukan hanya kerana ia adalah permainan yang sangat penting. Mustahil untuk menjaringkan gol seperti itu gol yang indah. Dia pemain paling hebat sepanjang masa. Fenomena yang tulen. "[108] Maradona menggunakan tangannya di Piala Dunia 1990, sekali lagi tanpa hukuman, dan kali ini di barisan golnya sendiri, untuk mencegahnya Kesatuan Soviet dari menjaringkan gol.[152] Sejumlah penerbitan menyebut Maradona sebagai Penipu Artful, pencopet landak dari Charles Dickens' Putar Oliver.[153][154][155][156]

Maradona dominan dengan kaki kiri, sering menggunakan kaki kirinya walaupun bola diposisikan lebih sesuai untuk hubungan dengan kaki kanan.[157] Gol pertamanya menentang Belgium pada separuh akhir Piala Dunia 1986 adalah petunjuk yang layak; dia telah berlari ke saluran kanan dalam untuk menerima hantaran tetapi membiarkan bola bergerak melintasi kaki kirinya, memerlukan kemampuan lebih teknikal. Semasa berlari melewati beberapa pemain England pada pusingan sebelumnya untuk "Goal of the Century" dia tidak menggunakan kaki kanannya sekali, walaupun menghabiskan keseluruhan pergerakan di sebelah kanan padang. Di dalam Piala Dunia 1990 perlawanan pusingan kedua menentang Brazil, dia menggunakan kaki kanan untuk menjaringkan gol kemenangan untuk Claudio Caniggia kerana dua pemain Brazil memaksanya ke posisi yang menggunakan kaki kirinya kurang praktikal.[158]

Penyambut Tetamu

Pelé menjaringkan lebih banyak gol. Lionel Messi telah memenangi lebih banyak piala. Kedua-duanya menjalani kehidupan yang lebih stabil daripada bekas penagih kokain yang berlebihan dalam senarai ini, yang hubungannya dengan bola sepak semakin tegang semakin lama kariernya berterusan. Sekiranya anda melihat Diego Maradona dengan bola sepak di kakinya, anda akan faham.

— Andrew Murray di Maradona topping FourFourTwo senarai "100 Pemain Bola Sepak Terhebat Pernah", majalah Julai 2017.[159]
Mural Maradona oleh artis Jorit di Naples

Maradona secara meluas dianggap sebagai pemain terbaik dari generasinya,[127] serta salah satu pemain terhebat sepanjang masa oleh beberapa pakar, pemain, dan pengurus,[8][75][160] dan oleh beberapa orang sebagai pemain terbaik yang pernah ada.[159][161][162][163] Dia terkenal sebagai salah satu pemain yang paling mahir dalam sejarah bola sepak,[94][114][115] serta dianggap sebagai salah satu penggelecek terhebat[97][116][122][123] dan pengambil sepakan percuma dalam sejarah sukan ini.[142][143][144][145] Dianggap sebagai bakat sebelum waktunya di masa mudanya,[9] Selain kemampuan bermainnya, Maradona juga mendapat pujian dari bekas pengurusnya Menotti atas dedikasi, tekad, dan etika kerja yang ditunjukkannya untuk meningkatkan aspek teknikal permainannya dalam latihan, walaupun ada hadiah semula jadi, dengan pengurus mencatat: "Saya selalu berhati-hati dalam menggunakan perkataan 'genius'. Saya merasa sukar untuk menerapkannya walaupun pada Mozart. Keindahan permainan Diego mempunyai elemen keturunan - kemudahan semula jadi dengan bola - tetapi ia juga berhutang banyak kepada kemampuannya untuk belajar: banyak sapuan kuas, pukulan 'genius', sebenarnya adalah hasil kerja kerasnya. Diego bekerja sangat keras untuk menjadi yang terbaik. "[164] Bekas pengurus Napoli Maradona - Ottavio Bianchi - juga memuji disiplinnya dalam latihan, dengan memberi komen: "Diego berbeza dengan yang mereka gambarkan. Ketika anda mendapatkannya sendiri, dia adalah anak yang sangat baik. Sangat indah memerhatikannya dan melatihnya. Mereka semua bercakap mengenai Fakta bahawa dia tidak berlatih, tetapi itu tidak benar kerana Diego adalah orang terakhir yang meninggalkan padang, adalah perlu untuk menghantarnya pergi kerana jika tidak, dia akan berjam-jam untuk mencipta sepakan percuma. "[165] Namun, walaupun, seperti yang dicatat oleh Bianchi, Maradona terkenal membuat "drama hebat" dan melakukan "perkara yang tidak dapat dibayangkan" dan "perkara luar biasa" dengan bola semasa sesi latihan,[166][167][168] dan bahkan melalui masa latihan yang ketat, dia juga terkenal dengan kadar kerjanya yang terhad dalam latihan tanpa bola, dan bahkan mendapat gelaran ketakutan semasa waktunya di Itali kerana kehilangan sesi latihan dengan Napoli, sementara dia sering berlatih secara mandiri bukannya dengan pasukannya.[166][169][170][171]

Dalam filem dokumentari 2019 mengenai hidupnya, Diego Maradona, Maradona mengaku bahawa rejim mingguannya terdiri dari "bermain permainan pada hari Ahad, keluar hingga hari Rabu, kemudian memukul gim di hari Khamis." Mengenai rejimen latihannya yang tidak konsisten, sutradara filem itu, Asif Kapadia, berkomentar pada tahun 2020: "Dia mempunyai metabolisme. Dia akan terlihat sangat tidak sihat, tetapi kemudian dia akan berlatih seperti orang gila dan mengeluarkannya pada saat jodoh datang. Bentuk tubuhnya tidak seperti pemain bola , tetapi kemudian dia memiliki kemampuan dan keseimbangan ini. Dia mempunyai cara untuk menjadi, dan idea untuk berbicara dengannya dengan jujur ​​tentang bagaimana minggu biasa berlaku sangat mengagumkan. " Dia juga mengungkapkan bahwa Maradona lebih awal dari kenyataannya bahwa dia memiliki pelatih kecergasan peribadi - Fernando Signorini - yang melatihnya di berbagai bidang, selain menjaga kondisi fisiknya, sambil menambahkan: "Sementara dia [Maradona] berada dalam pasukan bola sepak dia mempunyai rejim sendiri. Berapa banyak pemain yang akan melakukannya? Berapa banyak pemain yang tahu untuk berfikir seperti itu? "Saya berbeza dengan orang lain jadi saya perlu berlatih dengan apa yang saya mahukan dan apa yang saya lemah. ' Signorini sangat baik dibaca dan sangat cerdas. Dia secara harfiah akan mengatakan, "Inilah cara saya akan melatih anda, baca buku ini." Dia akan membantunya secara psikologi, berbicara dengannya mengenai falsafah, dan perkara-perkara seperti itu. "[172][173] Lebih-lebih lagi, Maradona terkenal dengan dietnya yang buruk dan gaya hidup yang melampau, termasuk penggunaan ubat-ubatan terlarang dan penyalahgunaan alkohol, yang bersama dengan masalah peribadinya, metabolisme, ubat yang diresepkannya, dan tempoh tidak aktif kerana kecederaan dan penggantungan , menyebabkan penurunan berat badan dan fizikalnya yang ketara ketika kerjayanya semakin maju; Kurangnya disiplin dan kesukaran dalam kehidupan peribadinya yang bergolak dianggap oleh beberapa orang dalam sukan ini memberi kesan negatif terhadap prestasi dan umur panjangnya pada tahun-tahun akhir kerjayanya.[164][174][175]

Tokoh kontroversial dalam sukan ini, sementara dia mendapat pujian kritis dari pemain, pakar, dan pengurus atas gaya bermainnya, dia juga mendapat kritikan di media kerana sikapnya yang marah dan konfrontasi, baik di dalam maupun di luar lapangan.[176][177][178] Namun, pada tahun 2005, Paolo Maldini, menggambarkan Maradona sebagai pemain terhebat yang pernah dihadapinya, dan juga sebagai yang paling jujur, dengan menyatakan: "Dia adalah model tingkah laku yang baik di lapangan - dia menghormati semua orang, dari pemain hebat kepada ahli pasukan biasa. Dia selalu ditendang dan dia tidak pernah mengeluh - tidak seperti beberapa penyerang hari ini. "[179] Bekas kelab pertahanannya dan rakan sepasukan antarabangsa, Baresi, menyatakan ketika dia ditanya siapa lawannya yang paling hebat: "Maradona; ketika dia berada dalam formasi, hampir tidak ada cara untuk menghentikannya,"[59] sementara sesama bekas pemain pertahanan Itali Giuseppe Bergomi menggambarkan Maradona sebagai pemain terhebat sepanjang masa pada tahun 2018.[180]

Pada tahun 1999, Maradona berada di kedudukan kedua di belakang Pelé oleh Bola Sepak Dunia dalam senarai majalah "100 Pemain Terhebat abad ke-20."[181] Bersama dengan Pelé, Maradona adalah salah satu daripada dua pemenang bersama anugerah "Pemain FIFA Century" pada tahun 2000,[7] dan juga menduduki tempat kelima dalam "IFFHS 'Century Elections."[182] Dalam tinjauan FIFA 2014, Maradona terpilih sebagai nombor 10 terbanyak kedua sepanjang masa, di belakang hanya Pelé,[183] dan akhir tahun itu, menduduki tempat kedua dalam Penjaga'senarai 100 pemain Piala Dunia terhebat sepanjang masa, menjelang Piala Dunia 2014 di Brazil, sekali lagi di belakang Pelé.[184] Pada tahun 2017, FourFourTwo meletakkannya di tempat pertama dalam senarai "100 pemain terhebat" mereka[159] sementara pada tahun 2018, dia menduduki tempat pertama oleh majalah yang sama dalam senarai "Pemain Bola Sepak Terhebat dalam Sejarah Piala Dunia";[185] pada bulan Mac 2020, dia juga menduduki tempat pertama oleh Jack Gallagher dari 90min.com dalam senarai mereka "50 Pemain Terhebat Sepanjang Masa."[186] Pada bulan Mei 2020, Sukan Langit meletakkannya sebagai pemain terbaik yang tidak pernah memenangi Liga Juara-Juara atau Piala Eropah.[187]

Persaraan dan penghormatan

Diego Maradona blaugrana baju dipamerkan di Muzium FC Barcelona

Diburu selama bertahun-tahun oleh media, Maradona pernah melepaskan tembakan senapang udara termampat pada wartawan yang dia dakwa menyerang privasinya. Petikan ini dari bekas rakan sepasukan Jorge Valdano merangkum perasaan ramai:

Dia adalah seseorang yang ingin dicontohi oleh banyak orang, seorang tokoh kontroversial, disayangi, dibenci, yang menimbulkan pergolakan hebat, terutama di Argentina ... Menekankan kehidupan peribadinya adalah satu kesalahan. Maradona tidak memiliki teman sebaya di dalam lapangan, tetapi dia telah mengubah hidupnya menjadi pertunjukan, dan sekarang menjalani penderitaan pribadi yang tidak seharusnya ditiru.[188]

Pada tahun 1990, Yayasan Konex dari Argentina memberinya Berlian Anugerah Konex, salah satu anugerah budaya paling berprestij di Argentina, sebagai keperibadian terpenting dalam Sukan dalam dekad terakhir di negaranya. Pada bulan April 1996, Maradona mengadakan pertandingan tinju pameran tiga pusingan dengan Santos Laciar untuk amal.[189] Pada tahun 2000, Maradona menerbitkan autobiografinya Yo Soy El Diego ("Saya adalah The Diego"), yang menjadi laris di Argentina.[190] Dua tahun kemudian, Maradona menyumbangkan royalti Kuba bukunya kepada "the Orang Kuba orang dan Fidel".[191]

Maradona di pertandingan amal Soccer Aid di Old Trafford, Manchester pada Mei 2006, setelah menurunkan berat badan

Pada tahun 2000, dia menang Pemain FIFA Abad penghargaan yang akan diputuskan dengan undian di laman web rasmi mereka, majalah rasmi mereka dan juri agung. Maradona memenangi undian berasaskan Internet, memperoleh 53.6% undi berbanding 18.53% untuk Pelé.[192] Walaupun begitu, dan tidak lama sebelum upacara itu, FIFA menambah penghargaan kedua dan melantik jawatankuasa "Keluarga Bola Sepak" yang terdiri daripada wartawan bola sepak yang juga memberikan gelaran pemain terbaik abad ini kepada Pelé. Maradona juga menduduki tempat kelima dalam undian IFFHS (Persekutuan Antarabangsa Sejarah dan Statistik Bola Sepak).[182] Pada tahun 2001, Persatuan Bola Sepak Argentina (AFA) meminta kebenaran FIFA untuk bersara yang nombor jersi 10 untuk Maradona. FIFA tidak mengabulkan permintaan itu, walaupun para pegawai Argentina menyatakan bahawa FIFA mengisyaratkan bahawa ia akan berlaku.[193]

Maradona telah mendahului sejumlah undian peminat, termasuk tinjauan FIFA 2002 di mana gol keduanya melawan England dipilih sebagai gol terbaik yang pernah dijaringkan dalam Piala Dunia; dia juga mendapat undian terbanyak dalam tinjauan untuk menentukan Pasukan Piala Dunia Ultimate Sepanjang Masa. Pada 22 Mac 2010, Maradona terpilih sebagai nombor 1 dalam The Greatest 10 Piala Dunia pemain sepanjang masa oleh London-koran berdasarkan The Times.[194] Junior Argentina menamakannya stadium selepas Maradona pada 26 Disember 2003. Pada tahun 2003, Maradona diambil bekerja oleh pemain bola sepak Libya Al-Saadi Gaddafi, anak ketiga Kolonel Muammar Gaddafi, sebagai "perunding teknikal", sementara Al-Saadi bermain untuk kelab Itali, Perugia, yang bermain di Serie A pada masa itu.[195]

Maradona di Kolkata, India, pada bulan Disember 2008. Maradona meletakkan batu asas untuk akademi bola sepak di pinggir bandar timur, dan disambut oleh lebih 100,000 peminat di Stadium Salt Lake.[196]

Pada 22 Jun 2005, diumumkan bahawa Maradona akan kembali ke bekas kelab Boca Juniors sebagai naib presiden sukan yang bertugas mengurus daftar Bahagian Pertama (setelah mengecewakan 2004–05 musim, yang bertepatan dengan abad ke-Boca).[197] Kontraknya bermula 1 Ogos 2005, dan salah satu cadangan pertamanya terbukti sangat berkesan: menasihati kelab untuk mengambil pekerja Alfio Basile sebagai jurulatih baru. Dengan Maradona menjalin hubungan erat dengan para pemain, Boca memenangi tahun 2005 Apertura, tahun 2006 Clausura, 2005 Copa Sudamericana dan juga 2005 Recopa Sudamericana.

Pada 15 Ogos 2005, Maradona membuat penampilan sulung sebagai tuan rumah pertunjukan variety talk di televisyen Argentina, La Noche del 10 ("Malam no. 10"). Tetamu utamanya pada malam pembukaan adalah Pelé; keduanya berbual mesra, tidak menunjukkan tanda-tanda perbezaan masa lalu. Namun, pertunjukan itu juga menyertakan penjahat kartun dengan kemiripan fizikal yang jelas dengan Pelé. Pada malam berikutnya, dia memimpin penilaian pada semua kesempatan kecuali satu. Sebilangan besar tetamu diambil dari dunia bola sepak dan perniagaan pertunjukan, termasuk Ronaldo dan Zinedine Zidane, tetapi juga termasuk wawancara dengan rakan dan personaliti terkenal seperti pemimpin Cuba Fidel Castro dan peninju Roberto Durán dan Mike Tyson.[198] Maradona memberi setiap tetamunya jersi Argentina yang ditandatangani, yang dipakai Tyson ketika tiba di Brazil, pesaing terbesar Argentina.[199] Namun, pada bulan November 2005, Maradona menolak tawaran untuk bekerjasama dengan pasukan bola sepak kebangsaan Argentina.[200]

Pada bulan Mei 2006, Maradona bersetuju untuk mengambil bahagian di UK Bantuan Bola Sepak (program untuk mengumpulkan wang untuk UNICEF).[201] Pada bulan September 2006, Maradona, yang terkenal dengan nombor 10 biru dan putih, menjadi kapten Argentina dalam kejohanan Bola Sepak Tertutup Piala Dunia tiga hari di Sepanyol. Pada 26 Ogos 2006, diumumkan bahawa Maradona berhenti dari kedudukannya di kelab Boca Juniors kerana tidak setuju dengan AFA, yang memilih Alfio Basile untuk menjadi jurulatih baru pasukan kebangsaan Argentina.[202] Pada tahun 2008, pemenang anugerah Orang Serbia pembuat filem Emir Kusturica membuat dokumentari mengenai kehidupan Maradona, yang berjudul Maradona.[203]

Pada 1 September 2014, Maradona, bersama dengan banyak bintang bola sepak semasa dan bekas, mengambil bahagian dalam "Match for Peace", yang dimainkan di Stadio Olimpico di Rom, dengan hasilnya disumbangkan sepenuhnya kepada badan amal.[204] Maradona menjaringkan gol untuk Roberto Baggio semasa babak pertama perlawanan, dengan bola terkena benteng ke atas pertahanan dengan bahagian luar kaki kirinya.[205] Tidak biasa, Baggio dan Maradona memakai baju nombor 10, walaupun bermain dalam pasukan yang sama.[205] Pada 17 Ogos 2015, Maradona melawat Ali Bin Nasser, pengadil Tunisia dari perlawanan suku akhir Argentina – England di Piala Dunia 1986 di mana Maradona menjaringkan golnya Tangan Tuhan, dan memberi penghormatan kepadanya dengan memberinya jersi Argentina yang ditandatangani.[206][207]

Kerjaya pengurusan

Pengurusan kelab

Maradona di Al Karama, Emiriah Arab Bersatu pada tahun 2011 setelah dilantik sebagai pengurus kelab Dubai Al Wasl FC

Maradona memulakan karier pengurusannya bersama bekas Junior Argentina rakan sepasukan tengah Carlos Fren. Pasangan itu mengetuai Mandiyú daripada Corrientes pada tahun 1994 dan Kelab Lumba pada tahun 1995, dengan sedikit kejayaan. Pada bulan Mei 2011, dia menjadi pengurus kelab Dubai Al Wasl FC di Emiriah Arab Bersatu. Maradona dipecat pada 10 Julai 2012.[208][209] Pada bulan Ogos 2013, Maradona beralih menjadi jurulatih mental di kelab Argentina Deportivo Riestra. Maradona meninggalkan peranan ini pada tahun 2017 untuk menjadi ketua jurulatih Fujairah, di dalam Bahagian kedua UAE, sebelum pergi pada akhir musim kerana gagal mendapatkan promosi di kelab.[12] Pada bulan September 2018 dia dilantik sebagai pengurus pasukan bahagian kedua Mexico Dorados.[15] Dia membuat penampilan sulung dengan Dorados pada 17 September 2018 dengan kemenangan 4-1 ke atas Cafetaleros de Tapachula.[210] Pada 13 Jun 2019, setelah Dorados gagal memperoleh promosi ke penerbangan teratas Mexico, peguam Maradona mengumumkan bahawa dia akan mengundurkan diri dari peranan itu, dengan alasan kesihatan.[211]

Pada 5 September 2019, Maradona dilancarkan sebagai ketua jurulatih baru Gimnasia de La Plata, menandatangani kontrak sehingga akhir musim.[16] Setelah dua bulan bertugas, dia meninggalkan kelab pada 19 November.[212] Namun, dua hari kemudian, Maradona bergabung semula dengan kelab sebagai pengurus dengan mengatakan bahawa "akhirnya kami mencapai perpaduan politik di kelab".[213] Maradona menegaskan bahawa Gabriel Pellegrino kekal sebagai Presiden kelab sekiranya dia tinggal bersama Gimnisia de La Plata.[214][215] Namun masih belum jelas apakah Pellegrino, yang menolak untuk mencalonkan diri dalam pemilihan semula,[214][215] akan kekal sebagai Presiden kelab.[214][215] Pada asalnya dijadualkan diadakan pada 23 November 2019,[214] pilihan raya ditangguhkan 15 hari.[215] Pada 15 Disember 2019, Pellegrino, yang didorong oleh Maradona untuk mencalonkan kembali, dipilih kembali untuk penggal tiga tahun.[216] Walaupun mempunyai rekod buruk sepanjang musim 2019-20, Gimnasia memperbaharui kontrak Maradona pada 3 Jun 2020 hingga musim 2020-21.[217]

Pengurusan Antarabangsa

Selepas peletakan jawatan Pasukan kebangsaan Argentina jurulatih Alfio Basile pada tahun 2008, Maradona segera mengusulkan pencalonannya untuk jawatan kosong. Menurut beberapa sumber akhbar, pencabar utamanya termasuk Diego Simeone, Carlos Bianchi, Miguel Ángel Russo dan Sergio Batista. Pada 29 Oktober 2008, ketua AFA Julio Grondona mengesahkan bahawa Maradona akan menjadi ketua jurulatih pasukan kebangsaan. Pada 19 November 2008, Maradona menguruskan Argentina untuk pertama kalinya ketika mereka menentang Scotland di Taman Hampden dalam Glasgow, yang dimenangi Argentina 1-0.[218]

Maradona sebagai jurulatih Argentina pada tahun 2009. Dia meninggalkan kedudukan selepas Piala Dunia FIFA 2010 di Afrika Selatan.

Setelah memenangi tiga perlawanan pertama yang mengendalikan pasukan kebangsaan, dia mengalahkan kekalahan 6-1 kepada Bolivia, menyamai margin kekalahan terburuk pasukan. Dengan baki dua perlawanan di kejohanan kelayakan untuk Piala Dunia 2010, Argentina berada di tempat kelima dan menghadapi kemungkinan gagal lolos, tetapi kemenangan dalam dua perlawanan terakhir berjaya melayakkan diri ke final.[219][220] Selepas kelayakan Argentina, Maradona menggunakan bahasa kasar dalam sidang media pasca permainan secara langsung, memberitahu anggota media untuk "menghisapnya dan terus menghisapnya".[221] FIFA bertindak balas dengan larangan dua bulan untuk semua aktiviti bola sepak, yang berakhir pada 15 Januari 2010, dan a CHF 25.000 denda, dengan amaran mengenai kelakuannya di masa depan.[222] Perlawanan persahabatan dijadualkan berlangsung di tempat lawan Republik Czech pada 15 Disember, dalam tempoh larangan itu, dibatalkan. Satu-satunya perlawanan yang dimainkan Argentina semasa larangan Maradona adalah perlawanan persahabatan Catalonia, yang mereka tewas 4-2.

Dekat Pusingan akhir Piala Dunia pada bulan Jun 2010, Argentina bermula dengan menang 1-0 melawan Nigeria, diikuti dengan kemenangan 4-1 ke atas Korea Selatan pada kekuatan a Gonzalo Higuaín hatrik.[223][224] Pada perlawanan akhir peringkat kumpulan, Argentina menang 2-0 melawan Yunani untuk memenangi kumpulan dan mara ke pusingan kedua, pertemuan Mexico.[225] Namun, setelah mengalahkan Mexico 3-1, Argentina diarahkan oleh Jerman 4-0 di suku akhir untuk keluar dari pertandingan.[226] Argentina berada di kedudukan kelima dalam kejohanan. Setelah kekalahan kepada Jerman, Maradona mengakui bahawa dia mempertimbangkan masa depannya sebagai pelatih Argentina, dengan menyatakan, "Saya mungkin pergi esok."[227] Pada 15 Julai 2010, AFA mengatakan bahawa dia akan ditawari perjanjian empat tahun baru yang akan membuat dia bertanggung jawab hingga musim panas 2014 ketika Brazil melancarkan Piala Dunia.[228] Namun pada 27 Julai, AFA mengumumkan bahawa lembaga pengarahnya dengan sebulat suara memutuskan untuk tidak memperbaharui kontraknya, berbeza dengan kapten pemenang Piala Dunia 1978 dan rakan sepasukan 1986, Daniel Passarella.[229] Selepas itu, pada 29 Julai, Maradona mendakwa bahawa presiden AFA Julio Grondona dan pengarah pasukan kebangsaan (serta bekas pasukan kebangsaan Argentina dan jurulatih Sevilla) Carlos Bilardo telah "berbohong", "dikhianati" dan secara efektif memecatnya dari peranan tersebut. Dia berkata, "Mereka mahu saya terus, tetapi tujuh kakitangan saya tidak boleh terus pergi, jika dia memberitahu saya, itu bermaksud dia tidak mahu saya terus bekerja."[230]

Kehidupan peribadi

Keluarga

Setelah kembali kepada kepercayaan Katoliknya, Maradona menyumbangkan jersi Argentina yang ditandatangani untuk Paus Francis, dan disimpan di salah satu Muzium Vatikan.

Dilahirkan kepada seorang Roman Katolik keluarga, ibu bapanya adalah Diego Maradona Senior dan Dalma Salvadora Franco. Maradona berkahwin dengan tunangan lama Claudia Villafañe pada 7 November 1984 di Buenos Aires, dan mereka mempunyai dua anak perempuan, Dalma Nerea (lahir 2 April 1987) dan Gianinna Dinorah (lahir 16 Mei 1989), oleh siapa dia menjadi datuk pada tahun 2009.[231]

Maradona dan Villafañe bercerai pada tahun 2004. Putri Dalma sejak itu menegaskan bahawa perceraian itu adalah penyelesaian terbaik untuk semua orang, kerana ibu bapanya tetap bersahabat. Mereka melakukan perjalanan bersama ke Naples untuk beberapa siri penghormatan pada bulan Jun 2005 dan dilihat bersama pada kesempatan lain, termasuk permainan Argentina selama Piala Dunia 2006.[232]

Semasa proses perceraian, Maradona mengakui dia adalah bapa kepada Diego Sinagra (lahir di Naples pada 20 September 1986). Mahkamah Itali telah memutuskan demikian pada tahun 1993, setelah Maradona menolak untuk menjalani ujian DNA untuk membuktikan atau membantah ayahnya. Diego Junior bertemu dengan Maradona untuk pertama kalinya pada bulan Mei 2003 setelah menipu perjalanannya ke padang golf di Itali tempat Maradona bermain.[233] Sinagra kini menjadi pemain bola sepak yang bermain di Itali.[234] Selepas perceraian, Claudia memulakan kerjaya sebagai penerbit teater, dan Dalma mencari kerjaya lakonan; dia telah menyatakan hasratnya untuk menghadiri Actor's Studio di Los Angeles.[235][236]

Hubungan Maradona dengan keluarga terdekatnya sangat erat, dan dalam temu bual tahun 1990 dengan Sukan yang digambarkan dia menunjukkan bil telefon di mana dia telah menghabiskan minimum 15,000 dolar AS sebulan untuk memanggil ibu bapa dan adik-beradiknya.[237] Ibu Maradona, Dalma, meninggal pada 19 November 2011. Dia berada di Dubai pada waktu itu, dan nekad berusaha terbang kembali ke masa untuk melihatnya, tetapi sudah terlambat. Dia berumur 81 tahun. Ayahnya, "Don" Diego, meninggal pada 25 Jun 2015 pada usia 87 tahun.[238]

Keponakan Maradona Hernán López adalah pemain bola sepak profesional.[239]

Masalah penyalahgunaan dadah dan kesihatan

Dari pertengahan 1980-an hingga 2004, Maradona kecanduan kokain. Dia didakwa mula menggunakan ubat itu di Barcelona pada tahun 1983.[240] Pada saat dia bermain untuk Napoli, dia mengalami kecanduan biasa, yang mulai mengganggu kemampuannya bermain bola sepak.[241] Di tengah-tengah krisis dadahnya pada tahun 1991, Maradona ditanya oleh wartawan apakah lagu hit itu Mi enfermedad (dinyalakan Penyakit Saya) didedikasikan untuknya.[242]

Maradona mempunyai kecenderungan untuk menambah berat badan dan semakin menderita kegemukan, pada satu titik berat 280 lb (130 kg). Dia gemuk dari akhir karier bermainnya hingga menjalani pembedahan pintasan gastrik di sebuah klinik di Cartagena de Indias, Colombia, pada 6 Mac 2005. Pakar bedahnya mengatakan bahawa Maradona akan mengikuti diet cair selama tiga bulan untuk mengembalikan berat badannya yang normal.[243] Ketika Maradona kembali tampil di depan umum tidak lama kemudian, dia memperlihatkan sosok yang sangat kurus.[244]

Pada 29 Mac 2007, Maradona dimasukkan ke hospital di Buenos Aires. Dia dirawat untuk hepatitis dan kesan daripada penderaan alkohol dan dibebaskan pada 11 April, tetapi dihantar semula dua hari kemudian.[245] Pada hari-hari berikutnya, terdapat banyak khabar angin mengenai kesihatannya, termasuk tiga tuntutan palsu mengenai kematiannya dalam sebulan.[246] Setelah dipindahkan ke klinik psikiatri yang pakar dalam masalah berkaitan alkohol, dia diberhentikan pada 7 Mei.[247] Pada 8 Mei 2007, Maradona muncul di televisyen Argentina dan menyatakan bahawa dia telah berhenti minum dan tidak menggunakan dadah dalam dua setengah tahun.[248] Pada Januari 2019, Maradona menjalani pembedahan setelah hernia disebabkan pendarahan dalaman di perutnya.[249]

Pandangan politik

Maradona menghadiahkan kemeja bertanda tangan kepada mantan Presiden Argentina Néstor Kirchner pada bulan Disember 2007

Sebelum ini telah lantang menyokongnya neoliberal Presiden Argentina Carlos Menem dan dia Universiti Harvard- ahli ekonomi berpendidikan Domingo Cavallo, Maradona menunjukkan rasa simpati kepada sayap kiri ideologi. Dia berkawan dengan pemimpin Cuba Fidel Castro ketika menerima rawatan di pulau itu, dengan Castro yang menyatakan, "Diego adalah kawan yang hebat dan juga sangat mulia. Juga tidak diragukan lagi dia adalah atlet yang hebat dan telah menjalin persahabatan dengan Cuba tanpa memperoleh keuntungan sendiri."[75] Maradona mempunyai potret Castro bertatu di kaki kirinya dan salah satu komando kedua Fidel, rakan Argentina Che Guevara di lengan kanannya.[250] Dalam autobiografinya, El Diego, dia mendedikasikan buku itu untuk pelbagai orang, termasuk Castro. Dia menulis, "Kepada Fidel Castro dan, melalui dia, semua Orang Kuba."[251]

Maradona, presiden ketika itu Cristina Fernández de Kirchner dan Evo Morales, pada pengebumian bekas Presiden Argentina Néstor Kirchner, 28 Oktober 2010

Maradona juga merupakan penyokong bekas Presiden Venezuela Hugo Chavez. Pada tahun 2005, dia datang ke Venezuela untuk bertemu Chavez, yang menerimanya di Istana Miraflores. Selepas pertemuan ini, Maradona mendakwa bahawa dia datang dengan tujuan untuk bertemu dengan "orang hebat" ("un grande"dalam bahasa Sepanyol), tetapi dia telah bertemu dengan lelaki raksasa ("un gigante"Dalam bahasa Sepanyol, yang bermaksud dia lebih hebat)." Saya percaya pada Chavez, saya juga Chavista. Semua yang dilakukan Fidel, semua yang dilakukan Chavez, bagi saya adalah yang terbaik. "[252] Maradona adalah tetamu kehormatan Chavez pada pertandingan pembukaan 2007 Copa América diadakan di Venezuela.[253]

Maradona menyatakan penentangannya terhadap apa yang dikenalinya imperialisme, terutamanya pada tahun 2005 Puncak Amerika dalam Mar del Plata, Argentina. Di sana dia memprotes George W. BushKehadiran di Argentina, memakai kemeja-T berlabel "HENTIKAN BUSH"(dengan" s "dalam" Bush "diganti dengan a swastika) dan merujuk kepada Bush sebagai "sampah manusia".[254][255] Pada bulan Ogos 2007, Maradona melangkah lebih jauh, tampil di rancangan televisyen mingguan Chavez Alo Presidente dan berkata, "Saya benci semua yang datang dari Amerika Syarikat. Saya membencinya dengan segenap kekuatan saya."[256] Namun, pada bulan Desember 2008, Maradona telah mengambil sikap yang lebih pro-AS ketika dia menyatakan kekagumannya terhadap pengganti Bush, presiden terpilih Barack Obama, dan menaruh harapan besar kepadanya.[196]

"Saya bertanya pada diri sendiri, 'Siapa lelaki ini? Siapa penyihir bola sepak ini Pistol Seks bola sepak antarabangsa, mangsa kokain ini yang melakukan kebiasaan, kelihatan seperti Falstaff dan sama lemahnya dengan spageti? ' Sekiranya Andy Warhol jika masih hidup, dia pasti akan meletakkan Maradona di sampingnya Marilyn Monroe dan Mao Tse-tung. Saya yakin bahawa jika dia bukan pemain bola sepak, dia akan menjadi seorang revolusioner. "

Emir Kusturica, Pengarah filem[75]

Dengan asuhan kota yang buruk, Maradona memupuk persona orang-orang.[257] Semasa perjumpaan dengan Paus John Paul II dekat Vatican pada tahun 1987, mereka bertengkar mengenai masalah perbezaan kekayaan, dengan Maradona menyatakan, "Saya berdebat dengannya kerana saya berada di Vatikan dan saya melihat semua siling emas ini dan setelah itu saya mendengar Paus mengatakan Gereja bimbang akan kesejahteraan orang miskin anak-anak. Jual siling anda kemudian amigo, buat sesuatu! "[257] Pada bulan September 2014, Maradona bertemu dengan Paus Francis di Rom, memberi penghargaan kepada Francis kerana memberi inspirasi kepadanya untuk kembali ke agama setelah bertahun-tahun; dia menyatakan, "Kita semua harus meniru Paus Fransiskus. Jika kita masing-masing memberikan sesuatu kepada orang lain, tidak seorang pun di dunia ini akan kelaparan."[258]

Pada bulan Disember 2007, Maradona menghadiahkan kemeja bertanda tangan dengan pesan sokongan kepada masyarakat Iran: dipamerkan di muzium Kementerian Luar Negeri Iran.[259] Pada bulan April 2013, Maradona mengunjungi makam Hugo Chavez dan mendesak rakyat Venezuela untuk memilih pengganti yang ditunjuk pemimpin terakhir, Nicolás Maduro, untuk meneruskan legasi pemimpin sosialis; "Teruskan perjuangan," kata Maradona di televisyen.[260] Maradona menghadiri perhimpunan kempen terakhir Maduro di Caracas, menandatangani bola sepak dan menendangnya kepada orang ramai, dan menghadiahkan Maduro jersi Argentina.[260] Setelah mengunjungi makam Chávez dengan Maradona, Maduro berkata, "Berbicara dengan Diego sangat emosional kerana komandan Chávez juga sangat menyayanginya."[260] Maradona turut serta dan menari di perhimpunan kempen pilihan raya semasa Pilihan raya presiden 2018 di Venezuela.[261][262] Semasa Krisis presiden Venezuela 2019, Persekutuan Bola Sepak Mexico mendenda dia kerana melanggar kod etika mereka dan mendedikasikan kemenangan pasukan kepada Nicolás Maduro.[263]

Pada bulan Oktober 2015, Maradona mengucapkan terima kasih kepada Ratu Elizabeth II dan juga Rumah Parlimen di London kerana memberinya peluang untuk memberikan "keadilan sejati" sebagai ketua organisasi yang dirancang untuk membantu anak-anak kecil.[264] Dalam sebuah video yang dikeluarkan di laman Facebook rasminya, Maradona mengesahkan dia akan menerima pencalonan mereka untuk dia menjadi Amerika Latin pengarah untuk badan bukan kerajaan Football for Unity.[264]

Masalah kewangan

Pada bulan Mac 2009, para pegawai Itali mengumumkan bahawa Maradona masih berhutang kepada pemerintah Itali sebanyak 37 juta € untuk cukai tempatan, yang mana € 23.5 juta daripadanya telah dikenakan bunga dari hutang asalnya. Mereka melaporkan bahawa setakat ini, Maradona hanya membayar € 42,000, dua jam tangan mewah dan satu set anting-anting.[265][266]

Kematian

Pada 2 November 2020, Maradona dimasukkan ke sebuah hospital di La Plata, kononnya atas sebab psikologi. Seorang wakil bekas pemain bola sepak itu mengatakan keadaannya tidak serius.[267] Sehari kemudian, dia menjalani pembedahan otak kecemasan untuk merawat hematoma subdural.[268] Dia dibebaskan pada 12 November setelah berjaya menjalani pembedahan dan diawasi oleh doktor sebagai pesakit luar.[269][270] Pada 25 November 2020, pada usia 60 tahun, Maradona meninggal kerana serangan jantung di rumahnya di Tigre, Buenos Aires, Argentina. Dalam kenyataan di media sosial, pihak Persatuan Bola Sepak Argentina menyatakan "kesedihannya yang paling dalam atas kematian legenda kita", sambil menambahkan: "Anda akan selalu ada di hati kami."[271] Presiden Alberto Fernández diumumkan tiga hari berkabung nasional.[272]

Dalam budaya popular

Paparan keagamaan Maradona di Napoli, Itali

Akhbar Amerika The Houston Chronicle menulis mengenai Maradona:

Untuk memahami bayangan raksasa Maradona di atas tanah airnya yang gila bola, seseorang harus memupuk atletisme Michael Jordan, kekuatan Babe Ruth - dan kesalahan manusia dari Mike Tyson. Gabungkan mereka bersama-sama dengan lelaki bertarung tong tunggal dengan rambut hitam yang lusuh dan anda ada El Diego, idola kepada jutaan orang yang memanggilnya D10S, gabungan nombor permainannya dan perkataan Sepanyol untuk Tuhan.[273]

Di Argentina, Maradona dianggap sebagai ikon. Mengenai penyembahan berhala yang ada di negaranya, bekas rakan sepasukan Jorge Valdano berkata, "Pada masa Maradona bersara dari bola sepak yang aktif, meninggalkan Argentina yang trauma. Maradona lebih daripada sekadar pemain bola sepak yang hebat. Ini adalah faktor pampasan khas bagi sebuah negara yang dalam beberapa tahun menjalani beberapa pemerintahan diktator ketenteraan dan kekecewaan sosial dari semua jenis ".[274] Valdano menambah bahawa "Maradona menawarkan kepada orang Argentina jalan keluar dari kekecewaan kolektif mereka, dan itulah sebabnya orang mencintainya. Ada sosok ilahi."[274] Dalam memimpin negaranya ke Piala Dunia 1986, dan khususnya prestasi dan dua golnya di suku akhir menentang England, Guillem Balagué menulis, "pada hari Ahad itu di Mexico City, dunia menyaksikan seorang lelaki secara sendirian - dalam lebih dari satu ungkapan ungkapan - mengangkat suasana bangsa yang tertekan dan tertindas ke stratosfera. Dengan dua gol dalam masa empat minit, dia membiarkan mereka berani bermimpi bahawa mereka, seperti dia, boleh menjadi yang terbaik di dunia. Dia melakukannya terlebih dahulu dengan cara jahat dan kemudian memukau dengan cara yang cemerlang. Pada saat-saat itu, dia beralih dari pemain bintang ke legenda. "[275]

Tiga ikon patung Argentina: perintis tango Carlos Gardel, pemimpin politik Eva Perón, dan Maradona

Sejak tahun 1986, orang Argentina di luar negeri biasa mendengar nama Maradona sebagai tanda pengiktirafan, bahkan di tempat-tempat terpencil.[42] The Tentera Tartan menyanyikan versi Hokey Cokey sebagai penghormatan kepada Matlamat Tuhan menentang Inggeris.[276] Di Argentina, Maradona sering dibincangkan dalam istilah yang dikhaskan untuk legenda. Dalam filem Argentina El Hijo de la Novia ("Anak Pengantin"), seseorang yang meniru identiti a Paderi Katolik berkata kepada pelindung bar, "Mereka mengidolakannya dan kemudian menyalibkannya." Ketika seorang kawan memarahinya kerana terlalu sering melakukan lelucon itu, imam palsu itu membalas, "Tetapi saya bercakap tentang Maradona." Dia adalah subjek filem El Camino de San Diego, walaupun dia sendiri hanya muncul dalam rakaman arkib.

Maradona termasuk dalam banyak komedo dalam buku komik Argentina El Cazador de Aventuras. Selepas penutupannya, penulis memulakan sebuah buku komik jangka pendek baru yang berjudul "El Die", menggunakan Maradona sebagai watak utama. Maradona telah mempunyai beberapa permainan Flash dalam talian yang sepenuhnya dikhaskan untuk warisannya.[277] Dalam Rosario, Argentina, penduduk tempatan menganjurkan agama parodi dari "Gereja MaradonaOrganisasi merumuskan semula banyak elemen dari tradisi Kristian, seperti Krismas atau doa, yang mencerminkan perincian daripada Maradona. Ia mempunyai 200 anggota pengasas, dan puluhan ribu lagi telah menjadi anggota melalui laman web rasmi gereja.[278]

Maradona (tengah) dengan Permaisuri semasa kumpulan rock Lawatan Amerika Selatan 1981

Banyak seniman Argentina mempersembahkan lagu-lagu sebagai penghormatan kepada Diego, seperti "La Mano de Dios" oleh El Potro Rodrigo, "Maradona" oleh Andrés Calamaro, "Para siempre Diego" (Diego selamanya) oleh Los Ratones Paranoicos, "Francotirador" (Sniper) oleh Atta 77, "Maradona blues" oleh Charly García, "Santa Maradona" (Saint Maradona) oleh Mano Negra, "La Vida Tombola" oleh Manu Chao, dalam kalangan yang lain. Terdapat juga filem, seperti: Maradona, La Mano de Dios (Maradona, Tangan Tuhan), El Camino de San Diego (Jalan Saint Diego), Amando a Maradona (Mencintai Maradona), Maradona oleh Kusturica.[203]

Menjelang tahun 1982, Maradona telah menjadi salah satu bintang sukan terbesar di dunia dan mendapat sokongan dengan banyak syarikat, termasuk Puma dan Coca-Cola, memperolehnya tambahan $ 1.5 juta setahun selain gaji kelabnya.[279] Pada tahun 1982, dia tampil dalam iklan Piala Dunia untuk Coca-Cola, dan iklan Jepun untuk Puma.[279] Pada tahun 2010 dia muncul dalam iklan untuk rumah fesyen Perancis Louis Vuitton, terlibat dalam permainan bola sepak meja dengan rakan-rakan pemenang Piala Dunia Pelé dan Zinedine Zidane.[280] Keistimewaan Maradona dalam video muzik untuk lagu Piala Dunia 2010 "Waka Wakaoleh Shakira, dengan rakaman menunjukkan dia meraikan Argentina memenangi Piala Dunia 1986.[281]

Sepanduk yang menggambarkan Maradona - seperti ini di mana ia dipaparkan bersama Lionel Messi di Piala Dunia 2018 - sering muncul di permainan Argentina.

Iklan televisyen 2006 untuk minuman ringan Brazil Antartika Guaraná menggambarkan Maradona sebagai anggota pasukan kebangsaan Brazil, termasuk memakai jersi kuning dan menyanyikan lagu kebangsaan Brazil bersama pemain Brazil Ronaldo dan Kaká.[282] Kemudian di iklan, dia bangun menyedari bahawa ia adalah mimpi buruk setelah minum terlalu banyak minuman. Ini menimbulkan beberapa kontroversi di media Argentina setelah diluncurkan (walaupun iklan tersebut tidak seharusnya disiarkan di pasaran Argentina, peminat dapat melihatnya dalam talian). Maradona menjawab bahawa dia tidak mempunyai masalah untuk memakai jersi skuad kebangsaan Brazil Argentina dan Brazil mengalami persaingan sengit dalam bola sepak, tetapi bahawa dia akan menolak untuk memakai baju Plat Sungai, Boca Juniors' pesaing tradisional.[283] Terdapat fenomena yang didokumentasikan orang Brazil dinamakan sebagai penghormatan kepada Maradona,[284] contoh menjadi pemain bola sepak Diego Costa.[285]

Pada tahun 2017, Maradona tampil sebagai pemain legenda dalam permainan video bola sepak FIFA 18 dan Pro Evolution Soccer 2018.[286] Pada tahun 2019, sebuah filem dokumentari berjudul Diego Maradona dilepaskan oleh Anugerah Akademi dan Anugerah BAFTA pembuat filem yang menang Asif Kapadia, Pengarah kepada Amy (pada penyanyi Rumah Wain Amy) dan Senna (pada pemandu lumba motor Ayrton Senna). Kapadia menyatakan, "Maradona adalah bahagian ketiga dari trilogi mengenai genius kanak-kanak dan kemasyhuran."[287] Dia menambahkan, "Saya terpesona dengan perjalanannya, ke mana sahaja dia pergi ada saat-saat kecemerlangan dan drama yang luar biasa. Dia adalah pemimpin, membawa pasukannya ke puncak, tetapi juga banyak kekurangan dalam kariernya. Dia selalu lelaki kecil memerangi sistem ... dan dia bersedia melakukan apa sahaja, untuk menggunakan semua kepintaran dan kepintarannya untuk menang. "[288]

Statistik kerjaya

Maradona membuat 694 penampilan dan menjaringkan 354 gol untuk gabungan kelab dan negara, dengan skor rata-rata 0.51.

Kelab

KelabMusimLigaCawanKontinentalYang lainJumlah
BahagianAplikasiMatlamatAplikasiMatlamatAplikasiMatlamatAplikasiMatlamatAplikasiMatlamat
Junior Argentina[56]1976Primera División112112
197749194919
197835263526
197926262626
198045434543
Jumlah166116166116
Boca Juniors[56]1981Primera División40284028
Barcelona[56]1982–83La Liga20115[a]34[b]56[c]43523
1983–8416114[d]13[e]32315
Jumlah36229478645838
Napoli[56]1984–85Seri A30146[f]33617
1985–8629112[g]23113
1986–87291010[h]72[i]04117
1987–8828159[j]62[k]03921
1988–8926912[l]712[m]35019
1989–9028163[n]25[o]03618
1990–911863[p]24[q]21[r]02610
Jumlah18881452925510259115
Sevilla[56]1992–93La Liga2653[s]3298
Budak Tua Newell[56]1993–94Primera División5050
Boca Juniors[56]1995–96245245
1996–97101[t]020
1997–985252
Jumlah7035107135
Jumlah kerjaya4912595736321384588312

Catatan

Antarabangsa

Penampilan dan matlamat pasukan kebangsaan, tahun dan pertandingan
PasukanTahunBersaingMesraJumlah
AplikasiMatlamatAplikasiMatlamatAplikasiMatlamat
Argentina U20[289]19773[a]030
1978
197911[b]711128
Jumlah14711158
Argentina[56][74]19773030
19781010
19792[c]16283
1980107107
19812[d]121
19825[e]250102
1983
1984
19856[f]343106
19867[g]532107
19874[h]32164
19882[i]11031
19896[j]01070
19907[k]031101
1991
1992
19933[l]01040
19942[m]15172
Jumlah461745179134
Jumlah kerjaya6024461810642

Catatan

  1. ^ Penampilan di Kejohanan U-20 Amerika Selatan 1977
  2. ^ Lima penampilan dan satu gol dalam Kejuaraan U-20 Amerika Selatan 1979, enam penampilan dan enam gol di Kejohanan Belia Dunia FIFA 1979
  3. ^ Penampilan di 1979 Copa América
  4. ^ Penampilan di 1980 Mundialito
  5. ^ Penampilan di Piala Dunia 1982
  6. ^ Penampilan di Kelayakan Piala Dunia FIFA 1986
  7. ^ Penampilan di Piala Dunia 1986
  8. ^ Penampilan di 1987 Copa América
  9. ^ Penampilan di Kejohanan Empat Bangsa
  10. ^ Penampilan di 1989 Copa América
  11. ^ Penampilan di Piala Dunia 1990
  12. ^ Satu penampilan di Trofi Artemio Franchi, dua penampilan di Kelayakan Piala Dunia FIFA 1994
  13. ^ Penampilan di Piala Dunia 1994

Statistik pengurusan

PasukanNatDariKeRekod
GWDLMenang%
Textil MandiyúArgentinaJanuari 1994Jun 199412165008.33
Kelab LumbaArgentinaMei 1995November 199511263018.18
ArgentinaArgentinaNovember 2008Julai 2010241806075.00
Al-WaslEmiriah Arab BersatuMei 2011Julai 2012231139047.83
FujairahEmiriah Arab BersatuApril 2017April 201811731063.64
DoradosMexicoSeptember 2018Jun 2019382099052.63
Gimnasia de La PlataArgentinaSeptember 2019November 202021849038.10
Jumlah140673142047.86

Kepujian

Kelab

Boca Juniors[290]

Barcelona[290]

Napoli[290]

Antarabangsa

Pemuda Argentina[290]

Argentina[290][291]

Individu

Maradona Kaki Emas penghargaan dalam "The Champions Promenade" di pinggir laut Principality of Monaco

Lihat juga

Rujukan

  1. ^ "Decreto 936/2020 - Deklarasikan Duelo Nacional en todo el territorio de la República Argentina" (PDF). Boletín Oficial de la República Argentina (dalam bahasa Sepanyol). 25 November 2020. Diperoleh 26 November 2020.
  2. ^ "Diego Maradona: Profil". worldfootball.net. HEIM: SPIEL. Diperoleh 30 April 2020.
  3. ^ Trik dan video kemahiran Maradona bola sepak terbaik, pemain bola sepak yang pernah ada. Football-tricks.com. Diakses pada 31 Mac 2013.
  4. ^ Diego Maradona mendominasi Piala Dunia 1986 setelah pertukaran kedudukan - Jonathan Wilson - SI.com. Sportsillustrated.cnn.com (27 Mei 2010). Diakses pada 31 Mac 2013.
  5. ^ Diego Maradona: ‘Guru Bola Sepak’ Diarkibkan 2 Disember 2013 di Mesin Wayback. The Views Paper (25 Jun 2010). Diakses pada 31 Mac 2013.
  6. ^ Diego Maradona - Profil Pemain Bola Sepak Diego Maradona. Worldsoccer.about.com. Diakses pada 31 Mac 2013.
  7. ^ a b "Pemain FIFA Abad" (PDF). touri.com. 11 Disember 2000. Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 26 April 2012. Diperoleh 26 November 2020.
  8. ^ a b "Maradona atau Pele?". CNN Sports Illustrated, 10 Disember 2000. Diakses pada 13 Mac 2013
  9. ^ a b "La nuova vita del Pibe de Oro Maradona ct dell'Argentina". la Repubblica. Diperoleh 3 Februari 2015.
  10. ^ a b "Snapshot: Maradona adalah roti bakar di kota ini selepas menandatangani Napoli". The Times. Diakses pada 30 Mac 2013
  11. ^ a b "Gol Diego Maradona memilih FIFA World Cup ™ Goal of the Century". FIFA (30 Mei 2002). Diakses pada 13 Mac 2013
  12. ^ a b "Diego Maradona meninggalkan pekerjaan di UAE setelah gagal mendapatkan promosi automatik". Sukan Langit. 6 Mei 2018.
  13. ^ "Ya, Diego ada bersama kami!". Dynamo Brest. Diakses pada 23 Julai 2018
  14. ^ "Diego Maradona disajikan sebagai ketua Dinamo Brest". BBC. Diakses pada 23 Julai 2018
  15. ^ a b "'Kelahiran semula' Diego Maradona dalam pekerjaan pelatih di pasukan Mexico Dorados". BBC. Diperoleh 10 September 2018.
  16. ^ a b "¡Diego, bienvenido al Lobo!". Gimnasia y Esgrima de La Plata (dalam bahasa Sepanyol). 5 September 2019. Diperoleh 6 September 2019.
  17. ^ "Diego Maradona - Saya ada di sana". FIFA.com. Diakses pada 22 April 2014
  18. ^ Kisah rags-to-rich terhebat yang pernah ada James Dart, Paul Doyle dan Jon Hill, 12 April 2006. Diakses pada 18 Ogos 2006.
  19. ^ Welch, Julie (25 November 2020). "Diego Maradona obituari". Penjaga. Diperoleh 26 November 2020.
  20. ^ "ESPNdeportes.com: Fútbol argentino: Con razón Diego es amigo de Suker". ESPN (dalam bahasa Sepanyol). Diperoleh 26 November 2020.
  21. ^ "Diego Maradona". Biografi. Diperoleh 26 November 2020.
  22. ^ Tangan Tuhan. Diakses pada 18 Ogos 2006.
  23. ^ "Maradona memuji 'Best' inspirasi '. Sukan RTE. Diakses pada 9 September 2013
  24. ^ "Bola Sepak Terhebat - Rivelino". Pitch Antarabangsa LLP. 2012. Diakses pada 8 Mei 2014
  25. ^ a b c RINGKASAN KEHIDUPAN MARADONA, vivadiego.com. Diakses pada 18 Ogos 2006.
  26. ^ Maradona. Así empezó todo, El Gráfico, 25 April 2019
  27. ^ "Diego, el de Argentinos", Clarín, 11 April 2013
  28. ^ "Murió Juan Domingo" el Chacho "Cabrera". Gustavo Farías di La Voz, 4 September 2007
  29. ^ "Los primeros gritos de D10S" Diarkibkan 8 Oktober 2015 di Mesin Wayback di laman web La Selección
  30. ^ "Aquella jugada que llevó a Maradona a Boca" oleh Daniel Arcucchi, Cancha Llena, 22 Februari 2011
  31. ^ Yo Soy El Diego, autobiografi Diego A. Maradona - Planeta Editorial (2000) - ISBN 9871144628
  32. ^ "Kesenangan Trivia: Diego Maradona" Diarkibkan 29 Julai 2014 di Mesin Wayback. Trivia. Diakses pada 24 April 2014
  33. ^ "25 años de romance", Clarín, 26 Disember 2009
  34. ^ "Maradona por Maradona". www.clarin.com (dalam bahasa Sepanyol). 24 September 2000. Diperoleh 25 November 2020.
  35. ^ Argentina 1981 oleh Osvaldo José Gorgazzi di RSSSF.com
  36. ^ a b c "The underdog Albiceleste yang menakluki dunia". FIFA.com Diakses pada 16 Mei 2014
  37. ^ Jimmy Burns (2009). "Barca: Gairah Rakyat". hlm. 251. Penerbitan Bloomsbury, 2009
  38. ^ "Kehidupan dan kejahatan Diego Armando Maradona". Telegraf. Diakses pada 15 Oktober 2015
  39. ^ a b "Real Madrid 0 Barcelona 3: Bernabeu terpaksa memberi penghormatan ketika Ronaldinho melambung tinggi di atas galaksi". Yang Berdikari. Diakses pada 29 November 2013
  40. ^ "30 tahun sejak Maradona mengejutkan Santiago Bernabéu". FC Barcelona. Diakses pada 2 Oktober 2014
  41. ^ "Peminat Real Madrid Memuji Andres Iniesta Barcelona di 'El Clasico'". NESN. 21 November 2015. Diperoleh 28 Januari 2016.
  42. ^ a b "Itulah salah satu diet, Diego". 8 Januari 2006. Guardian Newspapers Limited. Diakses pada 13 Ogos 2006.
  43. ^ a b c d "Diego Maradona memberikan panas yang panas dan panas kepada The Butcher of Bilbao". Penjaga. 24 April 2015.
  44. ^ a b Luca Caioli (2013). "Messi: Kisah Dalam Anak Lelaki yang Menjadi Legenda"
  45. ^ a b Jimmy Burns. (2011). "Maradona: Tangan Tuhan". hlm.121–122. A&C Hitam
  46. ^ "Latar belakang: Diego Maradona". Sukan PJK. Diakses pada 14 Disember 2012
  47. ^ "Cristiano Ronaldo disambut oleh 80,000 peminat di Real Madrid yang melancarkan". Penjaga. London. 6 Julai 2009. Diperoleh 6 Julai 2009.
  48. ^ a b c d e f g h i j "Maradona membawa kejayaan untuk Napoli". ESPN. Diakses pada 16 Mei 2014
  49. ^ Clemente A. Lisi (2011). "Sejarah Piala Dunia: 1930-2010". hlm. 193. Scarecrow Press
  50. ^ Nicola Sellitti (9 Februari 2016). "Bruscolotti, una vita di azzurro:" Napoli, ricorda quella partita dell'86"". La Repubblica (dalam bahasa Itali). Diperoleh 7 April 2016.
  51. ^ Richardson, James (3 April 2007). "Anak comeback Serie A melihat keajaiban lain". Penjaga Tanpa Had. Diperoleh 23 Mac 2016.
  52. ^ "Napoli – Stuttgart". UEFA.com. Diperoleh 29 Jun 2020.
  53. ^ Sica, Jvan (18 April 2019). "Quando il Napoli vinse la Coppa UEFA" (dalam bahasa Itali). L'Ultimo Uomo. Diperoleh 29 Jun 2020.
  54. ^ "1988/89: Maradona memimpin Napoli". UEFA.com. 1 Jun 1989. Diarkibkan daripada asal pada 24 Jun 2010. Diperoleh 29 Jun 2020.
  55. ^ Mocciaro, Gaetano (17 Mei 2016). "17 maggio 1989, Napoli trionfa di Europa: a Stoccarda taunuua la Coppa Uefa" (dalam bahasa Itali). Web Tutto Mercato. Diperoleh 29 Jun 2020.
  56. ^ a b c d e f g h i De Calò, Alessandro (2011). Il calcio di Maradona ai raggi X (dalam bahasa Itali). La Gazzetta dello Sport. hlm.94–95.
  57. ^ "Diego Maradona Telah Banding ke Kesatuan Eropah". Penjaga. Diakses pada 21 Mei 2014
  58. ^ a b "Marek Hamsik memecahkan rekod Napoli Diego Maradona,". ESPN FC. 23 Disember 2017. Diperoleh 23 Disember 2017.
  59. ^ a b "Franco Baresi: Satu-Satu". Empat Empat Dua. 1 November 2009. Diperoleh 19 Januari 2015.
  60. ^ Landolina, Salvatore (4 Oktober 2008). "Maradona dan Ronaldo Terbaik Pernah". Matlamat.com. Diperoleh 7 Februari 2015.
  61. ^ "ORANG SUKAN; Maradona Denda". The New York Times. 13 Januari 1991. Diperoleh 1 April 2010.
  62. ^ Mei, John (19 April 2004). "Kejatuhan Maradona dari rahmat". Berita BBC. Diperoleh 1 April 2010.
  63. ^ "Selepas kejatuhan: Impian Piala Dunia sudah berakhir untuk Diego Maradona, tetapi mungkin ada yang lebih buruk yang akan datang - sedikit masalah kokain seludup bernilai £ 500,000, dan mafia Napoli. Laporan Paul Greengrass dan Toby Follett". Yang Berdikari. London. 5 Julai 1994. Diperoleh 1 April 2010.
  64. ^ "Camorra, penangkap bos amico di Maradona". Corriere della Sera. 24 Disember 2009. Diperoleh 12 Jun 2010.
  65. ^ Telander, Rick (14 Januari 2002). "Pada yang terbaik, Diego Maradona dapat menjadi anggun seperti Michael Jordan. Yang terburuk, dia bisa memalukan seperti John McEnroe. Persoalannya, Maradona mana yang akan ditunjukkan untuk Piala Dunia?". CNN.
  66. ^ Landolina, Salvatore (14 Januari 2011). "Diego Maradona Menyokong Ezequiel Lavezzi Untuk Mendapat Baju 10 Napoli". Matlamat.com. Diperoleh 31 Mac 2013.
  67. ^ "Sukan Pendek: Bola Sepak - Sukan". Yang Berdikari. UK. 15 Julai 1992. Diperoleh 6 Mei 2011.
  68. ^ "Maradona 'pesaing utama untuk menggantikan Villas-Boas di Tottenham'" Diarkibkan 14 Julai 2014 di Mesin Wayback. Yahoo. Diakses pada 24 Jun 2014
  69. ^ Kuat, Gregory (25 November 2020). "Hari Ajaib: Satu-satunya orang Kanada yang tidak dapat dilupakan dengan Maradona yang hebat". thestar.com. Bintang Toronto. Diperoleh 26 November 2020.
  70. ^ Rookwood, Dan (10 November 2001). "Maradona selesai pada tahap tinggi peribadi". Penjaga. Diperoleh 29 Julai 2018.
  71. ^ Diego Maradona dekat Encyclopædia Britannica
  72. ^ a b c "Laporan Kajian Teknikal FIFA World Youth Tournament 1979" (PDF). FIFA. hlm 97–109. Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 12 Julai 2014. Diperoleh 23 Oktober 2020.
  73. ^ MacPherson, Graeme (30 Oktober 2008). Maradona untuk menerima sambutan Hampden, The Herald.
  74. ^ a b Pierrend, José Luis (30 Julai 2001). "Diego Armando Maradona - Penampilan Antarabangsa". Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diarkibkan dari yang asal pada 2 November 2001. Diperoleh 25 Jun 2018.
  75. ^ a b c d e "Maradona, seperti yang lain melihatnya". FIFA.com. Diakses pada 17 November 2013
  76. ^ "Anugerah Kejuaraan Dunia Bawah 20 Tahun FIFA" Diarkibkan 12 Januari 2016 di Mesin Wayback. RSSSF. Diakses pada 20 Mac 2015
  77. ^ 1982 - Kisah Sepanyol '82. Piala Dunia Planet. Diakses pada 31 Mac 2013.
  78. ^ Brewin, John (9 Jun 2010) "Diego Maradona: anugerah Tuhan" Diarkibkan 8 November 2012 di Mesin Wayback. ESPN Soccernet.
  79. ^ "Legenda Piala Dunia Castrol: Diego Maradona - 1986". Goal.com (10 Jun 2010). Diakses pada 14 Disember 2012
  80. ^ a b "Piala Dunia 1986". ESPN. Diakses pada 24 April 2014
  81. ^ "Piala Dunia FIFA 1986 Mexico: Itali - Argentina" Diarkibkan 16 Disember 2012 di Mesin Wayback. FIFA. Diakses pada 14 Disember 2012
  82. ^ "Diego Maradona mati: Guillem Balague pada 'penyihir, penipu, tuhan, genius yang cacat'". Sukan BBC. Diperoleh 26 November 2020.
  83. ^ a b "Maradona menerangi dunia - dengan bantuan". FIFA.com. Diakses pada 13 Mei 2014
  84. ^ McCarthy, David (18 November 2008). Terry Butcher: Maradona merampas kemenangan Piala Dunia England Diarkibkan 27 Mei 2010 di Mesin Wayback. Rekod Harian.
  85. ^ Motson, John (2006). Ekstravaganza Piala Dunia Motson. hlm.103. Robson, 2006
  86. ^ "10 gol teratas Piala Dunia". Telegraf. Diakses pada 19 Ogos 2014
  87. ^ "100 Momen Sukan Terhebat - Hasil". London: Saluran 4. 2002. Diarkibkan daripada asal pada 4 Februari 2002. Diperoleh 8 Ogos 2019.
  88. ^ Clive Gammon (7 Julai 1986). "Tango Argentino!". Sukan yang digambarkan. Diakses pada 13 Mei 2014
  89. ^ Statistik Castrol Worldcup - Diego Maradona. Castrolfootball.com. Diakses pada 31 Mac 2013.
  90. ^ a b c Darby, James. (10 Jun 2010) WorldCup Legends: Maradona. Matlamat.com. Diakses pada 31 Mac 2013.
  91. ^ "Penakluk Sepanyol 2010 dalam jumlah banyak". FIFA.com. 22 Ogos 2017. Diperoleh 18 Mei 2020.
  92. ^ "Jalan Argentina ke Gelaran Dunia" (PDF). fifa.com. FIFA. hlm. 228. Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 14 Jun 2010. Diperoleh 26 November 2020.
  93. ^ "Pemenang Bola Emas Adidas" dari Diarkibkan 17 Mei 2012 di Mesin Wayback. FIFA.com (14 November 2012). Diakses pada 31 Mac 2013.
  94. ^ a b c d Pelé dan Maradona - dua puluhan nombor yang sangat berbeza. FIFA.com (25 Januari 2001). Diakses pada 31 Mac 2013.
  95. ^ "Maradona berada di tahap lain - Zidane". Matlamat. Diperoleh 20 Ogos 2018.
  96. ^ Matlamat Messi Lebih Baik daripada Matlamat Abad Maradona? worldrec.info. Diakses pada 29 Januari 2009.
  97. ^ a b c d "Dari spektakuler hingga skandal: legasi Piala Dunia Maradona". ESPN. Diakses pada 14 Mei 2014
  98. ^ Baxter, Kevin (4 Julai 2014). "Lionel Messi dari Argentina masih memiliki satu orang untuk dikalahkan". The Los Angeles Times. Diperoleh 17 April 2020.
  99. ^ Goff, Steven (4 Julai 2014). "Ini Argentina vs Belgium di Piala Dunia, tetapi selalu Lionel Messi lawan Diego Maradona". The Washington Post. Diperoleh 17 April 2020.
  100. ^ Thomas, Russell (6 Jun 2002). "Empat perlawanan terakhir Piala Dunia England dengan Argentina". Penjaga. Diperoleh 17 April 2020.
  101. ^ Molinaro, John F. (21 November 2009). "Piala Dunia 1986: Pertunjukan Diego Maradona". Sukan PJK. Diperoleh 17 April 2020.
  102. ^ Molinaro, John (9 Jun 2018). "Sejarah Piala Dunia: 1986 - Maradona tampil di Mexico". Sportsnet. Diperoleh 17 April 2020.
  103. ^ a b "Piala Dunia 1990".ESPN. Diakses pada 24 April 2014
  104. ^ "Selepas Ujian Kedua, Maradona Keluar dari Piala Dunia". The New York Times. Diperoleh 2 Februari 2017.
  105. ^ a b Jon Carter (26 Mei 2010). "XI Pertama: perayaan Piala Dunia". ESPN. Diarkibkan daripada asal pada 3 Jun 2010.
  106. ^ Hylands, Alan. Diego Maradona, mengenai.com.
  107. ^ "Penghormatan Argentina kepada Maradona". BBC. Diakses pada 14 Mei 2014
  108. ^ a b "Diego Maradona - Saya ada di sana". FIFA.com. Diakses pada 23 Jun 2014
  109. ^ Siregar, Cady (11 Jun 2019). "Apa itu sembilan palsu? Messi, Hazard & bagaimana peranan penyerang berfungsi". Matlamat.com. Diperoleh 12 April 2020.
  110. ^ Wilson, Jonathan (27 Mei 2010). "Maradona pelatih dapat belajar dari pengalaman pemain Maradona". Sukan yang digambarkan. Diperoleh 12 April 2020.
  111. ^ Wilson, Jonathan (19 November 2008). "Persoalannya: apakah 3-5-2 mati?". Penjaga. Diperoleh 12 April 2020.
  112. ^ Doyle, John (29 Jun 2018). "Lionel Messi bermain untuk Argentina tetapi dia bukan pemain Argentina tradisional". The Globe and Mail. Diperoleh 12 April 2020.
  113. ^ Barra, Allen (12 Julai 2014). "Jerman, Argentina, dan Apa Yang Benar-benar Membuat Pasukan Piala Dunia". Atlantik. Diperoleh 12 April 2020.
  114. ^ a b David Patrick Houghton (2008). "Psikologi Politik: Situasi, Individu, dan Kes". hlm. 43. Routledge, 2008
  115. ^ a b Susan Ratcliffe (2001). "People on People: Kamus Petikan Biografi Oxford". hlm. 234. Akhbar Universiti Oxford, 2001
  116. ^ a b c Gullit, Ruud (14 Mei 2010). "10-an yang sempurna". ESPN FC. Diperoleh 8 April 2020.
  117. ^ Khazan, Olga (12 Jun 2014). "Mengapa Pendek dapat Membantu dalam Bola Sepak". Atlantik. Diperoleh 14 April 2020.
  118. ^ "Maradona? Benarkah?". Warta Montreal. 29 Oktober 2008. Diperoleh 11 April 2020.
  119. ^ Burns, Jimmy (9 Julai 2014). "Legenda Piala Dunia # 1: Diego Maradona". Dapatkan. Diperoleh 11 April 2020.
  120. ^ Yannis, Alex (23 Jun 1994). "WORLD CUP '94; Maradona Mari Bercakap untuk Dia". The New York Times. Diperoleh 11 April 2020.
  121. ^ Gorney, Cynthia (9 Ogos 1981). "! Maradona!". The Washington Post. Diperoleh 11 April 2020.
  122. ^ a b Allan Jiang (25 Januari 2012). "50 Dribblers Terhebat dalam Sejarah Bola Sepak Dunia". Laporan Pemutih. Diperoleh 22 Disember 2017.
  123. ^ a b Scott Murray (15 Oktober 2010). "Kegembiraan Enam: menggelecek hebat". Penjaga. Diperoleh 14 Februari 2017.
  124. ^ "Harta karun dunia Messi mengatakan Johan Cruyff" Diarkibkan 26 April 2012 di Mesin Wayback. Cermin. Diakses pada 1 Ogos 2014
  125. ^ "Kami Terlepas Liga Perdana Inggeris, Terlalu: Kerjaya Legenda Thierry Henry". NBC4 Washington. 24 Jun 2020. Diperoleh 29 Jun 2020.
  126. ^ Keajaiban Piala Dunia Maradona. BBC Sport (19 April 2004). Diakses pada 18 Ogos 2006.
  127. ^ a b Kakitangan, Penjaga (19 April 2004). "Ingat yang terbaik bukan yang terburuk dari Maradona, kata David Lacey". Penjaga. Diperoleh 29 Jun 2020.
  128. ^ Doyle, Mark (27 Mac 2020). "Mythbuster: 'Messi bukan Maradona' - Adakah Diego memenangi Piala Dunia sendiri?". Matlamat.com. Diperoleh 29 Jun 2020.
  129. ^ Lowenstein, Stephen (2009). Filem Pertama Saya, Ambil Dua: Sepuluh Pengarah Terhormat Bercakap Tentang Filem Pertama Mereka. Kumpulan Penerbitan Knopf Doubleday. hlm. xi. ISBN 978-1-4000-7990-2. Diperoleh 29 Jun 2020.
  130. ^ "100 pemain bola sepak teratas Piala Dunia: bagaimana memilih antara Pelé dan Maradona?". Penjaga. Diakses pada 24 Jun 2014
  131. ^ John H Kerr (2004). "Motivasi Dan Emosi dalam Sukan". hlm. 2. Taylor & Francis,
  132. ^ Zavala, Steve (17 Ogos 2017). "20 Pemain Bola Sepak Sepanjang Masa". Sedang. Diperoleh 11 April 2020.
  133. ^ "Sacchi:" Maradona il più grande Il Milan voleva prenderlo"". Il Corriere dello Sport (dalam bahasa Itali). 30 Oktober 2010. Diarkibkan daripada asal pada 26 Oktober 2013. Diperoleh 12 April 2020.
  134. ^ "Adakah Diego masih mempunyai sentuhan pemimpin?". Penjaga. Diperoleh 28 Julai 2018.
  135. ^ "Messi tidak memiliki karisma Maradona, kata Batistuta". Empat Empat Dua. 23 Mac 2018. Diperoleh 15 Ogos 2018.
  136. ^ Genta, Carlo (30 Oktober 2008). "Maradona, il ct dei sogni che può vincere il Mondiale". Il Sole 24 Bijih (dalam bahasa Itali). Diperoleh 13 April 2020.
  137. ^ "Dipikat oleh 'rabonas'". FIFA.com. 24 Oktober 2014. Diperoleh 9 April 2016.
  138. ^ Robin Hackett (17 Januari 2013). "Seni rabona". ESPN FC. Diperoleh 9 April 2016.
  139. ^ "Pakar sepakan percuma Maradona memimpin dengan contoh". Reuters. Diakses pada 19 Mei 2014
  140. ^ "Ketegangan dari 12 ela". FIFA.com. 31 Julai 2009. Diperoleh 9 April 2016.
  141. ^ Hersh, Phil (25 Jun 1986). "Soccer Merayakan 'San' Diegonya". The Chicago Tribune. Diperoleh 8 April 2020.
  142. ^ a b "Raja-raja sepakan percuma". FIFA.com. Diakses pada 20 Mei 2014
  143. ^ a b Matchett, Karl (6 Februari 2017). "Di manakah Lionel Messi berada di antara Pembawa Sepakan Bebas Terbaik Sepanjang Masa?". bleacherreport.com. Diperoleh 30 April 2019.
  144. ^ a b c Giancarlo, Galavotti (26 Januari 1999). "Zola tepuk tangan Mihajlovic:" E 'il piu' complete"" [Zola memuji Mihajlovic: "Dia yang paling lengkap"]. La Gazzetta dello Sport (dalam bahasa Itali). Diperoleh 8 April 2020.
  145. ^ a b Lara, Lorenzo; Mogollo, Álvaro; Wilson, Emily (20 September 2018). "Messi dan pengambil freekick terbaik lain dalam sejarah bola sepak". Marca. Diperoleh 8 April 2020.
  146. ^ "Del Piero? Tira alla Platini" (dalam bahasa Itali). Il Corriere della Sera. 24 Oktober 1995. hlm. 44. Diarkibkan daripada asal pada 6 November 2015.
  147. ^ Cetta, Luca (19 Mac 2014). "Tuan sepakan percuma Pirlo". Bola Sepak Italia. Diperoleh 8 April 2020.
  148. ^ Sanderson, Tom (10 November 2019). "Dead Ball Genius: Bagaimana Messi Belajar Dari Maradona, Ronaldinho Dan Deco Untuk Menjadi Pengambil Tendangan Percuma Terbaik". Forbes. Diperoleh 8 April 2020.
  149. ^ "El maestro Maradona: legenda bola sepak untuk menjadi pengurus Argentina". Penjaga. Diakses pada 19 Mei 2014
  150. ^ Geoff Tibballs (2003). "Skandal Sukan Hebat". hlm. 227. Robson, 2003
  151. ^ "Maradona mendapat penjualan tiket $ 1800 per tempat, membuktikan anak lelaki sukan yang sukar ditandingi". Sydney Morning Herald. Diakses pada 19 Mei 2014
  152. ^ "13 Jun 1990: Bola baling Piala Dunia Diego Maradona yang lain". Penjaga. Diakses pada 3 Februari 2015
  153. ^ "Legenda Piala Dunia # 1: Diego Maradona" Diarkibkan 3 Februari 2015 di Mesin Wayback. Dapatkan. Diakses pada 3 Februari 2015
  154. ^ "Pelatih Argentina Diego Maradona menulis bab lain dalam kehidupan yang bergolak". Telegraf. Diakses pada 3 Februari 2015
  155. ^ Taylor, Chris (9 November 2005). "Tangan Besar". Penjaga. Diakses pada 3 Februari 2015
  156. ^ Jimmy Burns (2011). "Maradona: Tangan Tuhan". hlm. 17. A&C Hitam
  157. ^ Marco Azzi (13 November 2006). "Rabona, 'to tocco magico di Diego" [Rabona, sentuhan ajaib Diego]. La Repubblica (dalam bahasa Itali). Diperoleh 9 April 2016.
  158. ^ Brian Glanville (2010). "Kisah Piala Dunia: Sahabat Penting ke Afrika Selatan 2010". hlm. 320. Faber & Faber
  159. ^ a b c d Murray, Andrew (26 September 2017). "100 Pemain Bola Sepak Terhebat FourFourTwo PERNAH: No.1, Diego Maradona". FourFourTwo. Diarkibkan daripada asal pada 29 September 2017. Diperoleh 29 September 2017.
  160. ^ "Pele atau Maradona, siapa yang terhebat?". Sukan BBC. 22 Oktober 2010. Diperoleh 5 Jun 2020.
  161. ^ Brewin, Joe (25 Februari 2020). "10 detik terbaik Diego Maradona: pemain terhebat sepanjang masa?". FourFourTwo. Diperoleh 5 Jun 2020.
  162. ^ Vinay, Adarsh ​​(16 Januari 2008). "Pelé atau Diego Maradona: Siapa Pemain Bola Sepak Terhebat Sepanjang Masa?". Laporan Pemutih. Diperoleh 5 Jun 2020.
  163. ^ Kane, Desmond (23 Mac 2016). "Lima pemain teratas sepanjang masa - di mana Johan Cruyff berada dalam senarai pemain hebat kami?". Eurosport. Diperoleh 5 Jun 2020.
  164. ^ a b "Itulah salah satu diet, Diego". Penjaga. 8 Januari 2006. Diperoleh 13 April 2020.
  165. ^ Marino, Giovanni (8 Mei 2018). "Saya mengumpulkan warna di Maradona di bianco e nero". La Repubblica (dalam bahasa Itali). Diperoleh 13 April 2020.
  166. ^ a b "Napoli, Carnevale racconta:" Maradona una volta si presentòò un'ora prima di giocare"" (dalam bahasa Itali). sukan.sky.it. 12 Februari 2018. Diperoleh 13 April 2020.
  167. ^ Corbetta, Vincenzo (4 Oktober 2018). "Bianchi, passione e rigore di un vincente". Brescia Oggi (dalam bahasa Itali). Diperoleh 14 April 2020.
  168. ^ "Bianchi:" Messi? Gioca di un Barcellona perfetto, mentre Diego ..."". Tutto Napoli (dalam bahasa Itali). 9 Mac 2012. Diperoleh 14 April 2020.
  169. ^ Vecsey, George (27 Mei 1990). "Little Little Man Soccer". The New York Times. Diperoleh 13 April 2020.
  170. ^ Landolina, Salvatore (10 Jun 2011). "Diego Maradona membuat alasan untuk menghindari latihan Napoli - Luciano Moggi". Matlamat.com. Diperoleh 13 April 2020.
  171. ^ Moore, Nick (30 Jun 2007). "Marcel Desailly: Sempurna XI". FourFourTwo. Diperoleh 13 April 2020.
  172. ^ Hill, Steve (10 April 2020). "Ketika bandar termiskin di Itali membeli pemain termahal di dunia: Apa yang diajarkan oleh filem Diego Maradona tentang salah satu pemain bola sepak yang hebat". FourFourTwo. Diperoleh 13 April 2020.
  173. ^ Tyers, Alan (22 Mac 2020). "Maradona, keajaiban, kegilaan: pengambilan dari filem Diego Maradona di Saluran 4". Telegraf. Diperoleh 14 April 2020.
  174. ^ Phull, Hardeep (26 September 2019). "Bagaimana kokain, kemasyhuran dan Mafia menghancurkan Diego Maradona". The New York Post. Diperoleh 13 April 2020.
  175. ^ Alarcón, Daniel (13 Oktober 2019). "Tragedi Diego Maradona, Salah Satu Bintang Terhebat Bola Sepak". The New Yorker. Diperoleh 13 April 2020.
  176. ^ Gore, Will (27 Jun 2018). "Sebab mengapa kita tidak begitu menyukai Maradona adalah kerana kita tidak pernah mengatasi Perang Falklands". Yang Berdikari. Diperoleh 13 April 2020.
  177. ^ "Jerman memukul Argentina 4-0 untuk mencapai separuh akhir Piala Dunia". Berita CTV. 3 Julai 2010. Diperoleh 13 April 2020.
  178. ^ Pellizzari, Tommaso (29 November 2019). "Diego Maradona, fenomenologia del campione delle contrdizioni". Il Corriere della Sera (dalam bahasa Itali). Diperoleh 13 April 2020.
  179. ^ Agnew, Paddy (18 Januari 2005). "Evergreen Maldini masih jiwa Rossoneri". The Irish Times. Diperoleh 13 April 2020.
  180. ^ "Ho pianto per Radice. Maradona il più forte di semper, ma a Van Basten è stato ancora più difficile prendere la palla". Il Corriere dello Sport (dalam bahasa Itali). 22 November 2018. Diperoleh 4 November 2019.
  181. ^ a b "Pemain Bola Sepak Dunia Abad ini". Bola Sepak Dunia. Diperoleh 29 Ogos 2014.
  182. ^ a b Pilihan Raya Abad IFFHS. Rec.Sport.S soccer Statistics Foundation.com (30 Januari 2000). Diakses pada 31 Mac 2013.
  183. ^ "Pelè è più forte di Maradona, Zidane 3 °, Baggio 9 °: i migliori 10 secondo la Fifa" [Pelè lebih baik daripada Maradona, Zidane 3rd, Baggio 9th: 10s terbaik menurut FIFA]. La Gazzetta dello Sport (dalam bahasa Itali). 2 Mac 2014. Diperoleh 24 September 2014.
  184. ^ George Arnett; Ami Sedghi (29 Mei 2014). "100 pemain bola sepak teratas Piala Dunia: berdasarkan kebangsaan, gol dijaringkan dan undi". Penjaga. Diperoleh 3 Disember 2016.
  185. ^ a b "Kedudukan! 25 pemain Piala Dunia terbaik PERNAH " Diarkibkan 18 Jun 2018 di Mesin Wayback. Empat Empat Dua. Diakses pada 28 Julai 2018
  186. ^ Gallagher, Jack (27 Mac 2020). "Diego Maradona: Ekstrim Akhlak Bola Sepak & Terhebat Sepanjang Masa". www.90min.com. Diperoleh 5 Jun 2020.
  187. ^ Solhekol, Kaveh; Sheth, Dharmesh (30 Mei 2020). "Ronaldo, Eric Cantona, Zlatan Ibrahimovic: Pemain terbaik tidak pernah memenangi Liga Juara-Juara 25-1". Sukan Langit. Diperoleh 1 Jun 2020.
  188. ^ Temu ramah dengan Jorge Valdano. el-mundo.es (2001) (dalam bahasa Sepanyol).
  189. ^ "ICON: Ketika Diego Maradona bertanding dalam pertandingan tinju untuk amal pada tahun 1996 dan secara bergurau menyerang pengadil". talkport.com. 25 November 2020.
  190. ^ Maradona 'memberitahu semua' dalam autobiografi. Akhbar Bersekutu. 20 Disember 2000.
  191. ^ Garcia, Anne-Marie (21 Februari 2002) Maradona menyumbangkan royalti dari bukunya edisi Kuba. granma.cu.
  192. ^ "Maradona atau Pele?". CNN Sports Illustrated. Diakses pada 26 Jun 2014
  193. ^ Argentina tidak boleh menarik balik baju Maradona Diarkibkan 25 Mac 2003 di Mesin Wayback ESPNsoccernet.com, 26 Mei 2002. Diakses pada 18 Ogos 2006.
  194. ^ Hamilton, Fiona (22 Mac 2010). "Sepuluh pemain Piala Dunia terhebat 1 Diego Maradona Argentina". The Times. London. Diperoleh 1 April 2010.
  195. ^ Putih, Duncan (29 Oktober 2011). "Jay Bothroyd bersenang-senang dengan playboy Saadi Gaddafi, anak lelaki Kolonel Gaddafi yang zalim Libya yang mati, di belakangnya". Pos Nasional. Diakses pada 31 Mac 2012
  196. ^ a b "Maradona mengirim Calcutta menjadi kegilaan". BBC. Diakses pada 26 Jun 2014
  197. ^ 'El Diez emprende dos nuevos desafíos', ESPN dihantar pulang (28 Julai 2005). Diakses pada 17 Ogos 2005.
  198. ^ "Roberto Durán estuvo con Diego Maradona" Diarkibkan 3 September 2014 di Mesin Wayback. Prensa.com. Diakses pada 2 September 2014
  199. ^ "Tyson Mesti Kembali ke Brazil untuk Percubaan". Washington Post. Diakses pada 13 Mei 2014
  200. ^ "Maradona Tolak Peranan Dengan Pasukan Argentina". The New York Times. Reuters. 10 November 2005.
  201. ^ "Maradona menjaringkan gol tetapi England memenangi perlawanan UNICEF Diarkibkan 18 Mac 2007 di Mesin Wayback", Yahoo! -FIFA
  202. ^ 'El Diego keluar dari Boca yang dicintainya', Berita FIFA (26 Ogos 2006). Diakses pada 26 Ogos 2006.[pautan mati]
  203. ^ a b "Maradona oleh Kusturica".. Yang Berdikari. Diakses pada 2 Jun 2014
  204. ^ "Pertandingan Antara Agama untuk Damai: 1/9/2014". Diarkibkan daripada asal pada 3 September 2014. Diperoleh 1 September 2014.
  205. ^ a b "Il Papa a Maradona:" Ti aspettavo ". Diego show con Baggio, poi si infuria:" Icardi non-doveva giocare"". La Gazzetta dello Sport. Diperoleh 1 September 2014.
  206. ^ "29 Tahun selepas Pertandingan Argentina-England yang terkenal, Maradona mengangkat tangan meminta maaf", Marca.com, 17 Ogos 2015
  207. ^ "Maradona mengunjungi pengadil Tunisia yang memberinya gol" Tangan Tuhan "1986, El Pais, 18 Ogos 2015
  208. ^ "Diego Maradona dipecat sebagai jurulatih Al Wasl". San Francisco Chronicle. 10 Julai 2012. Diperoleh 10 Julai 2012.
  209. ^ "Maradona ingin mengadakan perbincangan untuk menyelamatkan pekerjaan Al Wasl". The Times of India. 12 Julai 2012.
  210. ^ Kakitangan. "Hat-trick Angulo membantu Maradona memulakan kemenangan di Mexico". Saluran BeritaAsia.
  211. ^ "Maradona sebagai pengurus Dorados, menyebut kesihatan". ESPN. 14 Jun 2019. Diperoleh 25 Jun 2019.
  212. ^ "Diego Maradona meninggalkan Gimnasia de La Plata setelah hanya dua bulan". Sukan Langit. Diperoleh 20 November 2019.
  213. ^ "Diego Maradona mengumumkan Gimnasia kembali - dua hari selepas berhenti". BBC. Diperoleh 22 November 2019.
  214. ^ a b c d Scandolo, Ramiro (21 November 2019). "Maradona untuk tetap di Gimnasia". Reuters. Diperoleh 26 November 2019.
  215. ^ a b c d "Maradona kembali sebagai ketua jurulatih Gimnasia, dua hari setelah mengundurkan diri". Sukan Yahoo. 22 November 2019. Diperoleh 26 November 2019.
  216. ^ "Maradona berjanji masa depan untuk Gimnasia setelah pemilihan kelab - Xinhua | English.news.cn". www.xinhuanet.com.
  217. ^ "Maradona membuat pertunjukan Gimnasia walaupun berjuang". ESPN.com. 3 Jun 2020.
  218. ^ Campbell, Andy (19 November 2008). "Scotland 0-1 Argentina". Sukan BBC. Diperoleh 7 Julai 2010.
  219. ^ "Terakhir terkesima Palermo memenangkannya dalam hujan". ESPN. 10 Oktober 2009. Diperoleh 15 Oktober 2009.
  220. ^ "Pemenang lewat meletakkan Argentina di final Piala Dunia". CNN. 14 Oktober 2009. Diperoleh 15 Oktober 2009.
  221. ^ Piala Dunia 2010 (15 Oktober 2009). "Diego Maradona Memberitahu Akhbar Untuk 'Menghisapnya' Selepas Argentina Menang Uruguay". Matlamat.com. Diperoleh 12 Jun 2010.
  222. ^ "Maradona dipukul dengan larangan dua bulan". Sukan BBC. London. 15 November 2009. Diperoleh 15 November 2009.
  223. ^ Dawkes, Phil (12 Jun 2010). "Argentina 1-0 Nigeria". Sukan BBC. Diperoleh 17 Jun 2010.
  224. ^ Stevenson, Jonathan (17 Jun 2010). "Argentina 4-1 Korea Selatan". Sukan BBC. Diperoleh 17 Jun 2010.
  225. ^ "Lelaki Maradona di tempat teratas". ESPNsoccernet. ESPN. 22 Jun 2010. Diperoleh 23 Jun 2010.
  226. ^ Longman, Jeré (3 Jun 2010). "Jerman Menunjukkan Kekuatannya". The New York Times. Diperoleh 4 Jun 2010.
  227. ^ "Maradona sedih menganggap berhenti". Sukan BBC. 4 Julai 2010. Diperoleh 15 Julai 2010.
  228. ^ "Argentina akan menawarkan Diego Maradona kontrak empat tahun baru". Sukan BBC. 15 Julai 2010. Diperoleh 15 Julai 2010.
  229. ^ "Diego Maradona berangkat sebagai pengurus Argentina". Penjaga. London. Persatuan Akhbar. 27 Julai 2010. Diperoleh 27 Julai 2010.
  230. ^ "'Dikhianati 'Maradona menyerang AFA ". ESPNsoccernet. ESPN. 29 Julai 2010. Diperoleh 29 Julai 2010.
  231. ^ La Liga (19 Februari 2009). "Diego Maradona Menjadi Kakek Sebagai Sergio Aguero Junior Lahir". Matlamat.com. Diperoleh 12 Jun 2010.
  232. ^ ESPN Deportes - "Llega en son de paz". ESPN. Diakses pada 19 Mei 2006
  233. ^ ESPN Deportes - "El amor al ídolo". ESPN. Diakses pada 19 Mei 2006
  234. ^ "Diego Maradona Junior". Resport.it. Diarkibkan daripada asal pada 6 Oktober 2010. Diperoleh 12 Jun 2010.
  235. ^ Clarin.com - "Había una vez ... un elenco para la selección". Clarin. Diakses pada 19 Mei 2006
  236. ^ Clarin.com - "Dalma Maradona: diario de una princesa". Clarin. Diakses pada 19 Mei 2006
  237. ^ "Prima Dona". Sukan yang digambarkan. Diperoleh 19 Ogos 2018.
  238. ^ "Ayah Diego Maradona, Don Diego meninggal dalam usia 87 tahun". Penjaga. Diakses pada 19 Ogos 2018
  239. ^ "La historia del sobrino de Maradona que juega en River: su polémica llegada al club dan su tertentu parecido con el tío". La Nación. 3 Mei 2018. Diperoleh 7 April 2019.
  240. ^ Kejatuhan Maradona dari rahmat John May, 19 April 2004, BBC Sport. Diakses pada 18 Ogos 2006.
  241. ^ "The New York Times: SOCCER; Maradona Dihukum". AP melalui New York Times. 19 September 1991.
  242. ^ Firpo, Hernán (2 April 2020). "El éxito que llegó de España La extraña historia de Mi enfermedad, o cuando Fabiana Cantilo menyusun semula Andrés Calamaro". Clarin (dalam bahasa Sepanyol). Diperoleh 30 Julai 2020.
  243. ^ "Maradona menjalani pembedahan pada perut". BBC. 6 Mac 2005. Diperoleh 28 Jun 2010.
  244. ^ Akhbar Bersekutu. "Jalan pintas gastrik Maradona mengilhami orang Colombia yang gemuk". ESPN. Diperoleh 28 Jun 2010.
  245. ^ "Maradona dirawat kerana alkoholisme". BBC. Diakses pada 1 Februari 2015
  246. ^ Calegari, Rodrigo (26 April 2007). "Malas lenguas" Diarkibkan 18 September 2009 di Mesin Wayback. Diario Olé (dalam bahasa Sepanyol)
  247. ^ "Maradona meninggalkan klinik alkoholisme". Berita BBC. 7 Mei 2007. Diperoleh 1 April 2010.
  248. ^ "Maradona mengatakan dia tidak lagi minum". ESPNsoccernet (8 Mei 2007).
  249. ^ "Diego Maradona pulih di hospital selepas operasi untuk pendarahan dalaman". Sukan BBC. 13 Januari 2019. Diperoleh 13 Januari 2019.
  250. ^ Taylor, Chris (6 November 2005). "Tangan besar". Pemerhati. UK. Diperoleh 19 Jun 2006.
  251. ^ Maradona, Diego; Daniel Arcucci; Ernesto Cherquis Bialo (2005). El Diego. London: Jersi Kuning. ISBN 0-224-07190-4.
  252. ^ Carroll, Rory (20 Ogos 2007). "Maradona dan Chavez menertawakan gol 'tangan tuhan' di rancangan sembang". Penjaga. UK. Diperoleh 20 Ogos 2007.
  253. ^ "Maradona menginginkan Copa". Metro. Diakses pada 21 Mei 1014
  254. ^ "Chavez dan Maradona Memimpin Teguran Bush secara besar-besaran". Bangsa. 5 November 2005. Diperoleh 20 Jun 2006.
  255. ^ "Gambar Maradona memakai baju STOP BU 卐 H". Diarkibkan daripada asal pada 23 Jun 2010. Diperoleh 12 Jun 2010.
  256. ^ "Bekas bintang bola sepak Maradona memberitahu Chavez bahawa dia membenci A.S." Reuters. 19 Ogos 2007. Diperoleh 20 Ogos 2007.
  257. ^ a b "Bola sepak menanti penonton dengan Itali dan Argentina" Diarkibkan 4 September 2014 di Mesin Wayback. Eurosport. Diakses pada 2 September 2014
  258. ^ "Diego Maradona bertemu Paus Francis di Rom". Sydney Morning Herald. Diakses pada 2 September 2014
  259. ^ Naughton, Philippe (3 April 2008). "Diego Maradona membuat peminat Presiden Ahmadinejad Iran". The Sunday Times. London. Diperoleh 28 Jun 2010.
  260. ^ a b c "Diego Maradona mengunjungi makam Hugo Chavez" Diarkibkan 25 Ogos 2016 di Mesin Wayback. NDTV. Diakses pada 29 November 2013
  261. ^ "Así bailó Maradona durante el cierre de campaña de Maduro". El Nacional. 17 Mei 2018. Diperoleh 18 Mei 2018.
  262. ^ "Maradona acompañó a Maduro en su cierre de campaña pilihan raya". Panorama. 17 Mei 2018. Diarkibkan daripada asal pada 17 Mei 2018. Diperoleh 18 Mei 2018.
  263. ^ "Federación México multa a Maradona por dedicar triunfo a Maduro". Reuters (dalam bahasa Sepanyol). 8 April 2019. Diperoleh 10 April 2019.
  264. ^ a b "Diego Maradona mengirimkan 'pelukan besar ke Dewan Parlimen' dan terima kasih kepada Ratu". Standard Petang London. 21 Oktober 2015.
  265. ^ Polis merampas anting-anting Maradona Berita BBC, 19 September 2009
  266. ^ Maradona masih berhutang 37 juta euro, kata pegawai cukai. wsn.com (28 Mac 2009).
  267. ^ Rey, Deborah; McStay, Kirsten (3 November 2020). "Legenda bola sepak Diego Maradona dimasukkan ke hospital dengan tanda-tanda kemurungan". Rekod Harian. Diperoleh 3 November 2020.
  268. ^ "Argentina yang hebat Maradona menjalani pembedahan otak kecemasan". ESPN. 3 November 2020. Diperoleh 3 November 2020.
  269. ^ CNN, Tatiana Arias dan Hugo Correa. "Diego Maradona diberhentikan dari klinik berikutan pembedahan otak yang berjaya". CNN. Diperoleh 12 November 2020.
  270. ^ "Diego Maradona meninggal dalam usia 60 tahun". Yang Berdikari. 25 November 2020. Diperoleh 25 November 2020.
  271. ^ "Diego Maradona: Legenda Argentina meninggal dalam usia 60 tahun". Berita BBC. Diperoleh 25 November 2020.
  272. ^ Gereja Ben (25 November 2020). "Diego Maradona meninggal dalam usia 60 tahun". CNN. Diperoleh 25 November 2020.
  273. ^ Bensinger, Ken (8 Jun 2010) Maradona meletakkan Warisannya di Talian di Piala Dunia Diarkibkan 5 Mac 2016 di Mesin Wayback, The Houston Chronicle.
  274. ^ a b "¿Es el sucesor semula jadi?". ESPN dihantar pulang. (Ed, 29 Jun 2014). Diakses pada 3 Julai 2014
  275. ^ Rujuk kesalahan: Rujukan yang dinamakan Balague dipanggil tetapi tidak pernah didefinisikan (lihat halaman bantuan).
  276. ^ Shields, Tom (9 April 2006). KAMI MEMBANGUNKAN KACA UNTUK MARADONA TOM SHIELDS HARIAN SUKAN Diarkibkan 8 Disember 2008 di Mesin Wayback, Sunday Herald.
  277. ^ "Permainan Bola Sepak Maradona". Diakses pada 13 April 2013.
  278. ^ "Maradona dalam rawatan intensif". BBC Sport (28 April 2004). Diakses pada 18 Ogos 2006.
  279. ^ a b Jimmy Burns (2011) "Maradona: Tangan Tuhan". hlm.71, 84. A&C Hitam
  280. ^ "Maradona, Pelé dan Zidane untuk Vuitton". Majalah GQ. Diakses pada 14 Mei 2014
  281. ^ "Shakira melancarkan klip muzik rasmi Piala Waka Waka" (dalam bahasa Portugis). Reforma. 8 Jun 2010. Diperoleh 9 Jun 2010.
  282. ^ "ARCHIVO 10, Diego Maradona - Video de publicidades". Archivo10.com. Diarkibkan daripada asal pada 7 Julai 2011. Diperoleh 6 Mei 2011.
  283. ^ "Maradona diz não se arrepender de usar camisa do Brasil na TV". AdNews.com.br. 30 April 2006. Diarkibkan daripada asal pada 6 Julai 2011.
  284. ^ "Piala Dunia 2014: Brazil dinamakan sempena Maradona dan Lineker". Sukan BBC. 23 Jun 2014. Diperoleh 1 Februari 2015.
  285. ^ Burt, Jason (31 Januari 2015). "Diego Costa: Saya mengehadkan perkara tetapi saya tidak melakukan yang salah". Telegraf Harian. Diperoleh 31 Januari 2015.
  286. ^ "FIFA 18 untuk memasukkan ikon 95-nilai Diego Maradona sebagai EA Sports menambah legenda bola sepak ke Ultimate Team". Standard Petang. Diakses pada 8 September 2017
  287. ^ "Pembuat filem Asif Kapadia: 'Maradona adalah bahagian ketiga dari trilogi mengenai genius kanak-kanak dan kemasyhuran'". Penjaga. 1 Oktober 2017.
  288. ^ "Pengarah Amy Asif Kapadia akan membuat dokumentari Maradona". Yang Berdikari. 1 Oktober 2017.
  289. ^ "Estadísticas con la Selección Argentina". diegomaradona.com. Diarkibkan daripada asal pada 11 Oktober 2009. Diperoleh 23 Oktober 2020.
  290. ^ a b c d e De Calò, Alessandro (2011). Il calcio di Maradona ai raggi X (dalam bahasa Itali). La Gazzetta dello Sport. hlm. 6.
  291. ^ Josef Bobrowsky (9 Julai 2009). "Artemio Franchi Trophy 1993". RSSSF. Diarkibkan dari yang asal pada 19 Oktober 2020. Diperoleh 16 September 2018.
  292. ^ a b c d e f g h i "The underdog Albiceleste yang menakluki dunia". FIFA. Diperoleh 27 Februari 2015.
  293. ^ “Argentina - Pemain Terbaik Tahun Ini”. Rsssf.com. Diakses pada 28 Julai 2018
  294. ^ "Todos los ganadores del oro, desde 1954" [Semua pemenang emas sejak 1954]. La Nación (dalam bahasa Sepanyol). Buenos Aires. 18 Disember 2007. Diperoleh 24 Disember 2012. 1986 Diego Maradona (Fútbol)
  295. ^ "Guerin d'Oro". RSSSF. Diperoleh 10 September 2015.
  296. ^ Anatolii Skorobahatko (25 Ogos 2015). "Pemain bola sepak Eropah terbaik mengikut musim" (PDF) (dalam bahasa Ukraine). Bola Sepak Ukraine. Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 23 Ogos 2017. Diperoleh 2 Jun 2017.
  297. ^ "Piala Dunia 1986 - Statistik". Planetworldcup. Diperoleh 28 Februari 2015.
  298. ^ Pierrend, José Luis (6 Mac 2012). """Anugerah" Onze Mondial. Yayasan Perangkaan Rec.Sport.S soccer. Diperoleh 26 Disember 2015.
  299. ^ "Pasukan Sepanjang Masa Dunia". RSSSF. Diperoleh 30 Jun 2017.
  300. ^ "Pasukan Amerika Selatan Tahun Ini". 16 Januari 2009. Diarkibkan daripada asal pada 21 Januari 2015. Diperoleh 10 Mac 2015.
  301. ^ "Combien de Ballon (s) d'Ar France Football aurait pu remporter Diego Maradona?". Bola Sepak Perancis (dalam bahasa Perancis). 29 Oktober 2020. Diarkibkan dari yang asal pada 14 November 2020. Diperoleh 14 November 2020.
  302. ^ "Marca Leyenda: Diego Maradona" Diarkibkan 17 Julai 2018 di Mesin Wayback. Marca. Diakses pada 28 Julai 2018
  303. ^ Nápoli retira camiseta número 10 en homenaje a Maradona, Caracol, 24 Ogos 2000
  304. ^ "FIFA Dream Team: Maradona terpilih sebagai pemain teratas" Diarkibkan 6 Oktober 2012 di Mesin Wayback. Reuters. 19 Jun 2002.
  305. ^ "Kaki Emas - Diego Armando Maradona". Goldenfoot.com. Diarkibkan daripada asal pada 9 Februari 2015. Diperoleh 1 Mac 2015.
  306. ^ "Un diario inglés eligió a Maradona como el mejor jugador de la historia de los mundiales" Diarkibkan 30 Disember 2017 di Mesin Wayback. El Comercio. Diakses pada 28 Julai 2018
  307. ^ "CdS, Maradona meglio di tutti, batte anche Valentino Rossi" Diarkibkan 12 Julai 2018 di Mesin Wayback. Corriere dello Sport. Diakses pada 28 Julai 2018
  308. ^ "Tembok Kemasyhuran". Globe Soccer.com. Diperoleh 28 Disember 2015.
  309. ^ Jamie Rainbow (2 Julai 2013). "XI Terhebat: bagaimana panel memilih". Bola Sepak Dunia.
  310. ^ "Hall of Fame bola sepak Itali merangkul sepuluh bintang baru". 25 Oktober 2016. Diarkibkan daripada asal pada 26 Oktober 2016. Diperoleh 25 Oktober 2016.
  311. ^ "La Selección de Todos los Tiempos" [Pasukan Sepanjang Masa] (dalam bahasa Sepanyol). Persatuan Bola Sepak Argentina. 4 Januari 2016. Diarkibkan daripada asal pada 14 Ogos 2018. Diperoleh 29 Januari 2018.
  312. ^ "50 des joueurs sud-américains de l'histoire teratas" [50 pemain bola sepak Amerika Selatan teratas dalam sejarah]. L'Équipe (dalam bahasa Perancis). 4 Julai 2015. Diarkibkan daripada asal pada 4 Julai 2015. Diperoleh 6 Julai 2015.
  313. ^ "IFFHS mengumumkan 48 pemain legenda bola sepak". IFFHS. 25 Januari 2016. Diperoleh 14 September 2016.

Bibliografi

Pautan luaran

Status pemenang Piala Dunia
Didahului oleh
Carlos Alberto Torres
1944
Kapten Lahir Terkini untuk Mati
25 November 2020 - hadir
Penyandang jawatan

Pin
Send
Share
Send