Gaun bola - Ball gown - Wikipedia

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Gaun bola, 1864

A gaun bola, gaun bola atau gaun adalah sejenis gaun petang dipakai pada bola atau acara formal. Sebilangan besar versi dipotong bahu dengan rendah décolletage, lengan terdedah, dan panjang bouffant skirt bergaya.[1] Gaun seperti itu biasanya dipakai dengan mencuri (selendang formal dengan kain mahal), jubah atau jubah sebagai pengganti perhiasan mantel, couture atau vintaj dan sarung tangan sepanjang opera. Di mana "hiasan negaraharus dipakai, mereka memakai busur yang disematkan di dada, dan wanita yang sudah menikah memakai tiara jika mereka mempunyai satu. Walaupun kain sintetik kadang-kadang digunakan, kain yang paling biasa adalah satin, sutera, taffeta dan baldu dengan hiasan dari renda, mutiara, labuci, sulaman, ruffles, pita, roset dan merosakkan.[1]

Sejarah

1850-an

Tahun 1850

Pada tahun-tahun sebelumnya, jenis pakaian yang sama mungkin disebut gaun malam, dengan ciri yang sangat serupa; garis leher berpotong rendah, korset ketat, skirt besar dan (kadang-kadang) lengan kosong.[2] Gaun bola pada masa ini mempunyai ciri yang serupa, rok lengkap yang disokong oleh a roket, pinggang yang ketat dicapai oleh a korset atau korset dengan tetap untuk menjaga subjek tetap tegak dan dengan postur yang sempurna, dari gaya bahu dan dengan tangan kosong.[3]

Pada tahun-tahun mendatang, pengenalan mesin jahit mengubah pasaran pakaian. Orang-orang kelas menengah kini dapat menghasilkan pakaian mereka sendiri dan dengan kualiti dan kecekapan yang lebih tinggi daripada sebelumnya ketika mereka dibuat dengan tangan. Anggota masyarakat kelas atas mungkin masih memakai pakaian mereka yang dibuat oleh seorang pereka tetapi dengan peredaran masa semakin berkurang.[3] Sekitar waktu ini juga diperkenalkan pewarna kimia.[3] Ini secara dramatis mengubah rangkaian warna yang dapat dihasilkan oleh gaun. Kali ini termasuk dalam masa Romantik, yang bertepatan dengan era Victoria. Selama ini crinoline diperkenalkan serta lengan demure, yang membengkak di lengan.[3]

Tahun 1860

1860–1864

Rok telah membentuk bentuk loceng keseluruhan tetapi dengan kepenuhan tambahan di bahagian belakang.[3]

Tahun 1867

1865–1867

Rok kehilangan bentuk depannya dan diubah untuk berbaring lebih rata di badan sementara bahagian sisi dan belakang memperoleh kepenuhan dengan teknik lipatan. Sering kali sebuah kereta panjang dipasang di bahagian belakang skirt.[3]

1868–1878

Untuk 10 tahun ke depan, kepenuhan di bahagian belakang rok meningkat lebih jauh dengan penggunaan kesibukan.[3]

Tahun 1870
Kesibukan sekitar tahun 1875
Gaun di sebelah kiri adalah gambaran yang baik dari gaun dari sekitar tahun 1880.

1878–1884

Kesibukan menjadi tidak menarik kerana tidak diperlukan lagi untuk kepenuhan di bahagian belakang gaun. Bahan itu dikumpulkan dan jatuh di bahagian belakang yang berakhir dengan kereta panjang.[3]

1890–1900

Bentuk jam pasir muncul yang terkenal dengan pinggang yang sempit. Itu dicapai dengan memiliki rok berbentuk kerucut yang sempit di pinggang dan memperoleh kepenuhan di dekat bahagian bawah.[3]

Tahun 1890
Christian Dior gaun bola, 1954, di Muzium Seni Indianapolis

Selepas berakhirnya Perang Dunia II, pada tahun 1947, Christian Dior memperkenalkan "Tampilan Baru" dari garis pinggang dan rok lengkap.

1950-an

Sebelumnya, gaun bola dipakai untuk acara dan pesta swasta, tetapi pada pertengahan abad ke-20, acara persendirian berubah menjadi acara umum. Ketika abad ini berjalan, acara tradisional menjadi kurang penting sementara acara seperti acara amal berlaku. Dalam budaya abad ke-21, acara galas dan permaidani merah adalah pameran untuk gaun mewah yang dapat dilihat oleh umum. Di Britain, ketika Elizabeth II mengakhiri acara pengadilan formal pada tahun 1957, acara yang lebih umum, seperti bola amal, menjadi popular kerana terbuka untuk siapa saja yang mampu membeli tiket.[4]

Gaun pereka biasanya merupakan sebahagian daripada koleksi pereka, yang diganti untuk pemakainya. Pereka perlu tahu di mana pakaian itu akan dipakai untuk mengelakkan dua orang berpadan.[4] Tetapi jika pemakai asal memutuskan untuk memakai gaun itu ke acara lain selepas itu, kemungkinan pencocokan meningkat. Pada zaman moden ini, para pereka harus memahami bahawa karya mereka akan dikritik dan juga dipuji hasil dari internet dan paparazzi.

Galeri

Budaya

Bentuk pertama istilah abad ke-21 “bola debutante"Atau"cotillion"Muncul pada pertengahan abad ke-19 dengan apa yang disebut" bola keluar ". Acara-acara ini bertujuan untuk memamerkan wanita-wanita yang sekarang sudah berumur perkahwinan. Secara tradisinya, para debutant akan memakai semua warna putih, tetapi dengan gaya pakaian yang berbeza-beza.[5] Walaupun gaya berpakaian boleh berbeza, variasi tanpa tali dan tanpa lengan adalah popular dan biasanya dipakai dengan warna putih sarung tangan panjang dan boleh diakses dengan karangan bunga, dan kadang-kadang kipas. Untuk sebahagian besar abad ke-19, hiasan kepala dengan tudung adalah gaya yang popular serta kereta api penuh yang melekat di pinggang dan pada tahun-tahun kemudian ia akan melekat di bahu.

Cita-cita tradisional bola debutante berbeza-beza berdasarkan lokasi di Amerika Syarikat. Debut di New Orleans dapat dilihat mengenakan mahkota dan gaun permata dengan kolar Medici dengan kereta api memanjang. Texas mempunyai variasi dalam pelbagai wilayahnya. Di Laredo, debut kelas menengah memakai pakaian suede manik. Di San Antonio, gaunnya berwarna rumit dan ditutup dengan manik dengan reka bentuk yang berbeza. Manik-manik menambah berat badan yang mempunyai beberapa gaun dengan berat sekitar 75 paun.[5]Acara lain yang akan datang adalah quinceañera, sebuah peristiwa dalam budaya Amerika Latin ketika seorang gadis berusia 15 tahun. Gaun mereka sering berwarna sangat terang dan menyerupai gaun bola tradisional dengan sangat penuh mengacau atau skirt yang hancur.[5]

Koleksi Wanita Pertama

Pada tahun 1912, Helen Taft bersama dengan pengasas koleksi Cassie Mason Myers Julian-James, Rose Gouverneur Hoes, dan Smithsonian Institution memulakan "Koleksi Wanita Pertama." Sudah menjadi kebiasaan bagi wanita pertama Amerika Syarikat untuk menyumbangkan gaun yang dipakainya untuk bola perasmian tetapi tidak diperlukan. Setiap wanita pertama diwakili dalam koleksi walaupun mereka bukan semua pakaian sulung.[6] Puan Taft memulakan tradisi ini ketika dia menyumbangkan gaunnya yang dipakainya semasa pelantikan Presiden Taft. Biasanya gaun itu ditambahkan ke koleksi setelah wanita pertama meninggalkan pejabat tetapi pada tahun 1955 orang ramai melihatnya Mamie EisenhowerPakaian sulungnya begitu kuat sehingga Smithsonian mengubah polisi mereka dan segera menambahkan gaunnya, tidak menunggu sehingga dia meninggalkan pejabat.[6]

Lihat juga

Rujukan

  1. ^ a b Hegland, Jane; Steele, Valerie (2010). Berg Bergandingan dengan Fesyen. Bloomsbury Akademik. hlm 45–47.
  2. ^ Hegland, Jane (2010). Gaun malam. Oxford: Bloomsbury Akademik. hlm. 265–267.
  3. ^ a b c d e f g h i Schwartz, Jessica (2016). Pakaian dan Fesyen: Fesyen Amerika dari Kepala. ABC-CLIO.
  4. ^ a b "Ballgowns: Mengenai Pameran". Muzium Victoria dan Albert. Diperoleh 1 November 2017.
  5. ^ a b c Haynes, Michaele (2010). Berg Bergandingan dengan Fesyen. Bloomsbury Akademik. hlm.204–206.
  6. ^ a b "- Tradisi Gaun". Muzium Sejarah Amerika Nasional. Diperoleh 2017-11-16.

Bacaan lanjut

Pin
Send
Share
Send