Antiochus III yang Hebat - Antiochus III the Great - Wikipedia

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Antiochus III yang Hebat
Basileus Megas
Kepala lelaki yang memakai tali kepala menyerupai raja Syria Antiochus III (223–187 SM), akhir abad ke-1 SM – awal abad ke-1 M, Muzium Louvre (7462828632) .jpg
Payudara dari Louvre, mungkin salinan Rom dari potret Hellenistik Antiochus III
Megas Basileus daripada Empayar Seleucid
PemerintahanApril / Jun 222 - 3 Julai 187 SM
(36 tahun)
PendahuluSeleucus III Ceraunus
PenggantiSeleucus IV Philopator
Dilahirkanc. 241 SM
Susa, Parsi
Meninggal dunia3 Julai 187 SM (berumur 53-54)
Susa, Elymais
Pasangan suami isteriLaodice III
Euboea of ​​Chalcis
IsuAntiokhus
Seleucus IV Philopator
Ardys
Laodice of Bactria
Laodice IV, Ratu Empayar Seleucid
Cleopatra I Syra, Ratu Mesir
Antiochis, Ratu Cappadocia
Antiochus IV Epiphanes
Nama penuh
Antiochos Mégas
Ἀντίoχoς ὁ Μέγας
("Antiokhus yang Agung")
DinastiSeleucid
BapaSeleucus II Callinicus
IbuLaodice II
AgamaKemusyrikan Yunani

Antiochus III yang Hebat /ænˈtəkəs/ (Bahasa Yunani: Ἀντίoχoς Μέγας; c. 241 - 3 Julai 187 SM, memerintah April / Jun 222 - 3 Julai 187 SM)[1] adalah orang Yunani Hellenistik raja dan penguasa ke-6 dari Empayar Seleucid.[2][3][4] Dia memerintah wilayah Syria dan sebahagian besar selebihnya Asia barat menjelang akhir abad ke-3 SM. Menjulang takhta pada usia lapan belas tahun pada 222 SM, kempen awalnya menentang Kerajaan Ptolema tidak berjaya, tetapi pada tahun-tahun berikutnya Antiochus memperoleh beberapa kemenangan ketenteraan dan secara substansial memperluas wilayah empayar. Sebutan tradisionalnya, Yang Hebat, mencerminkan julukan yang dia andaikan. Dia juga menjawat gelaran itu Basileus Megas (Bahasa Yunani untuk "Raja Besar"), gelaran tradisional raja-raja Parsi. Seorang penguasa yang aktif secara militer, Antiokhus memulihkan sebahagian besar wilayah Kerajaan Seleucid, sebelum mengalami kemunduran serius, menjelang akhir pemerintahannya, dalam perang melawan Rom.

Mengisytiharkan dirinya sebagai "juara kebebasan Yunani menentang penguasaan Rom", Antiochus III melancarkan perang selama empat tahun terhadap Republik Rom bermula di daratan Yunani pada musim luruh tahun 192 SM[5][6] sebelum dikalahkan secara tegas di Pertempuran Magnesia. Dia meninggal tiga tahun kemudian ketika berkempen di timur.

Biografi

Latar belakang dan pemerintahan awal

Kerajaan Seleucid pada saat Antiokhus memasuki tahta.

Antiochus III adalah ahli dari Hellenistik Dinasti Seleucid.[7][8][9][10] Dia adalah putera raja Seleucus II Callinicus dan Laodice II dan dilahirkan sekitar 242 SM berhampiran Susa dalam Parsi.[11] Dia mungkin memiliki nama non-dinasti (dimulai dengan Ly-), menurut catatan Babilonia. Dia berjaya, dengan nama Antiokhus, saudaranya Seleucus III Ceraunus, atas pembunuhan yang terakhir di Anatolia; dia berada di Babylon pada masa itu.[12]

Antiochus III mewarisi keadaan yang tidak teratur. Bukan hanya mempunyai Asia Kecil menjadi terpisah, tetapi wilayah paling timur telah pecah, Bakteria di bawah Seleucid Diodotus Bactria, dan Parthia di bawah satrap pemberontak Andragoras pada 247–245 SM, yang kemudian dikalahkan oleh ketua nomad Arkes. Pada tahun 222 SM, tidak lama setelah Antiokhus bergabung, Media dan Persis memberontak di bawah gabenor mereka, saudara-saudara Molon dan Alexander. Raja muda, di bawah pengaruh menteri Hermeias, mengetuai serangan ke atas Ptolemaic Syria dan bukannya secara langsung untuk menghadapi pemberontak. Serangan terhadap kerajaan Ptolemaic membuktikan kegagalan, dan para jeneral yang dikirim menentang Molon dan Alexander bertemu dengan bencana. Hanya di Asia Kecil, di mana sepupu raja, Achaeus, mewakili penyebab Seleucid, prestasinya pulih, mendorong kuasa Pergamene kembali ke had awal.[13]

Pada 221 SM akhirnya Antiokhus pergi jauh ke timur, dan pemberontakan Molon dan Alexander runtuh yang Polybios sebahagiannya berpunca daripada nasihatnya Zeuxis bukannya Hermeias.[14] Penyerahan Lesser Media, yang telah menegaskan kebebasannya di bawah Artabazanes, diikuti. Antiokhus melepaskan dirinya dari Hermeias dengan pembunuhan dan kembali ke Syria (220 SM). Sementara itu, Achaeus sendiri telah memberontak dan menjawat gelaran raja di Asia Kecil. Namun, karena kekuatannya tidak cukup kuat untuk memungkinkan serangan ke atas Syria, Antiochus menganggap bahawa dia mungkin meninggalkan Achaeus untuk masa sekarang dan memperbaharui percubaannya ke atas Ptolemaic Syria.[13]

Perang awal menentang penguasa Hellenistik yang lain

Empayar Seleucid selepas perang pengembangan

Kempen 219 SM dan 218 SM membawa tentera Seleucid hampir ke batas-batas Kerajaan Ptolema, tetapi pada tahun 217 SM Ptolemy IV mengalahkan Antiochus di Pertempuran Raphia. Kekalahan ini membatalkan semua kejayaan Antiokhus dan memaksanya menarik diri ke utara Lubnan. Pada tahun 216 SM, tenteranya bergerak ke Anatolia barat untuk menekan pemberontakan tempatan yang dipimpin oleh sepupu Antiochus sendiri Achaeus, dan pada 214 SM mengusirnya dari ladang ke Sardis. Menawan Achaeus, Antiokhus memerintahkannya dihukum mati. Benteng berjaya bertahan hingga 213 SM di bawah janda Achaeus Laodice yang menyerah kalah kemudian.[13]

Oleh itu, setelah pulih bahagian tengah Asia Kecil (kerana pemerintah Seleucid terpaksa bertoleransi dengan dinasti di Pergamon, Bithynia dan Cappadocia), Antiokhus beralih ke pemulihan wilayah terpencil di utara dan timur. Dia wajib Xerxes dari Armenia untuk mengakui ketuanannya pada tahun 212 SM. Pada tahun 209 SM Antiochus menyerang Parthia, menduduki ibu negara Hecatompylos dan menolak ke hadapan Hyrcania, memenangi Pertempuran Gunung Labus. Raja Parthian Arkib II nampaknya berjaya menggugat keamanan.[13]

Kempen bakteria dan ekspedisi India

Syiling Antiochos III.

Tahun 209 SM menyaksikan Antiokhus masuk Bakteria, Dimanakah Greco-Bactrian raja Euthydemus I telah menggantikan pemberontak asal. Antiochus kembali menemui kejayaan.[15] Euthydemus dikalahkan oleh Antiokhus di Pertempuran Arius tetapi setelah mengekalkan a pengepungan terkenal di ibu kotanya Bakteria (Balkh), dia memperoleh kedamaian yang terhormat dengan Antiochus berjanji kepada anak Euthydemus Demetrius tangan Laodice, anak perempuannya.[13][16]

Antiokhus berikutnya, mengikuti jejak Alexander, menyeberang ke Kabul lembah, mencapai alam Orang India raja Sophagasenus dan kembali ke barat melalui jalan Seistan dan Kerman (206/5).[13] Menurut Polybius:

Dia melintasi Kaukasus dan turun ke India, memperbaharui persahabatannya dengan Sophagasenus, raja orang India, dan menerima lebih banyak gajah, meningkatkan jumlah mereka menjadi seratus lima puluh, dan menyediakan pasukannya sekali lagi di tempat. Dia sendiri memecahkan kem dengan pasukannya, meninggalkannya Androsthenes dari Cyzicus untuk mengembalikan harta yang dipersetujui oleh raja ini (Sophagasenus) untuk memberikannya.[17][16]

Kempen Persia dan Coele Syria

Dari Seleucia di Tigris dia mengetuai ekspedisi pendek di Teluk Parsi terhadap Gerrhaeans pantai Arab (205 SM / 204 SM). Antiokhus sepertinya telah mengembalikan kerajaan Seleucid di timur, yang membuatnya mendapat gelaran "Yang Hebat" (Antiochos Megas). Pada 205/204 SM bayi itu Ptolemy V Epiphanes berjaya menjadi takhta Mesir, dan Antiokhus dikatakan (terutama oleh Polybius) telah membuat perjanjian rahsia dengan Philip V dari Macedon untuk pembahagian harta benda Ptolema.[13] Di bawah terma perjanjian ini, Orang Macedonia adalah untuk menerima harta benda Ptolema di sekitar Laut Aegea dan Kirene, sementara Antiokhus akan dilampirkan Cyprus dan Mesir.

Sekali lagi Antiochus menyerang provinsi Ptolemaic Coele Syria dan Phoenicia, dan pada tahun 199 SM dia nampaknya telah memilikinya sebelum pemimpin Aetolian Skop memulihkannya untuk Ptolemy. Tetapi pemulihan itu terbukti singkat, kerana pada tahun 198 SM Antiochus mengalahkan Scopas di Pertempuran Panium, berhampiran sumber Jordan, pertempuran yang menandakan berakhirnya peraturan Ptolema di Judea.[13]

Perang melawan Rom dan kematian

Antiochus kemudian pindah ke Asia Kecil, melalui darat dan laut, untuk mengamankan kota-kota pesisir yang menjadi milik sisa-sisa kekuasaan luar negeri Ptolemaic dan kota-kota Yunani yang bebas. Perusahaan ini membuatnya menjadi antagonis dari Republik Rom, sejak Smyrna dan Lampsacus mengadukan Republik, yang pada masa itu bertindak sebagai pembela kebebasan Yunani. Ketegangan bertambah ketika Antiochus pada tahun 196 SM mendirikan pijakan di Teras. Pengungsian Yunani oleh orang Rom memberi peluang kepada Antiokhus, dan dia sekarang memiliki buruan Hannibal di mahkamahnya untuk mendesaknya.[13][18]

Pada tahun 192 SM, Antiochus menyerang Yunani dengan tentera 10.000 orang, dan dipilih sebagai panglima utama Liga Aetolian.[19] Namun pada tahun 191 SM, orang Rom di bawah Manius Acilius Glabrio mengarahkannya pada Thermopylae, memaksanya menarik diri ke Asia Kecil. Orang Rom meneruskan kejayaan mereka dengan menyerang Anatolia, dan kemenangan yang menentukan bagi Scipio Asiaticus di Magnesia ad Sipylum (190 SM), berikutan kekalahan Hannibal di laut lepas Sebelah, menyerahkan Asia Kecil ke tangan mereka.[13]

Oleh Perjanjian Apamea (188 SM) Antiokhus meninggalkan seluruh negeri di utara dan barat Taurus, sebahagian besar yang diberikan oleh Republik Rom baik kepada Rhodes atau kepada penguasa Attalid Eumenes II, sekutunya (banyak bandar Yunani dibiarkan bebas). Sebagai akibat dari pukulan ini kepada kekuatan Seleucid, wilayah-wilayah terpencil kekaisaran, yang dipulihkan oleh Antiokhus, menegaskan kembali kemerdekaan mereka.[13] Antiochus melancarkan ekspedisi timur segar di Luristan, di mana dia meninggal ketika mengintai sebuah kuil di Bel di Elymaïs, Parsi, pada tahun 187 SM.[6]

Keluarga

Duit Antiokhus Agung. Prasasti Yunani berbunyi ΒΑΣΙΛΕΩΣ ΑΝΤΙΟΧΟΥ, Raja Antiokhus.

Pada tahun 222 SM, Antiochus III berkahwin Puteri Laodice dari Pontus, seorang anak perempuan dari Raja Mithridates II dari Pontus dan Puteri Laodice dari Kerajaan Seleucid. Pasangan itu adalah sepupu pertama melalui datuk mereka, Antiochus II Theos. Antiochus dan Laodice mempunyai lapan anak (tiga anak lelaki dan lima anak perempuan):[20]

Pada tahun 191 SM, Antiochus III mengahwini seorang gadis dari Chalcis, yang dia namakan "Euboea". Mereka tidak mempunyai anak. Laodike III mungkin jatuh dalam kehinaan; namun, dia jelas selamat dari Antiochus III, dan muncul di Susa pada tahun 183 SM.[21]

Antiokhus dan orang Yahudi

Antiochus III menempatkan semula 2000 keluarga Yahudi dari Babylonia ke wilayah Hellenistik Anatolia di Lydia dan Phrygia.[22] Dia bukan raja Hanukkah kisah yang ditentang oleh orang Maccabees; sebaliknya, itu adalah anaknya, Antiochus IV. Sebaliknya, Josephus menggambarkan dia bersikap ramah terhadap orang Yahudi Yerusalem dan menyedari kesetiaan mereka kepadanya (lihat Barang Antik, bab 3, bahagian 3–4), sangat bertentangan dengan sikap anaknya. Sebenarnya, Antiokhus III menurunkan pajak, memberikan pengurangan kepada Bait Suci, dan membiarkan orang Yahudi hidup, seperti yang dinyatakan oleh Josephus, "menurut hukum nenek moyang mereka."[23]

Buku Maccabees

Antiochus III disebut sekali dalam deuterocanonical Buku-buku Maccabees. Subjek Maccabees adalah Pemberontakan Maccabean terhadap anak lelaki Antiokhus, Antiochus IV Epiphanes. Bab 8 dari Buku Pertama Maccabees menggambarkan pengetahuan Judas Maccabeus tentang perbuatan Republik Rom, termasuk kiasan kepada kekalahan Antiochus III oleh orang Rom. The NRSV mengatakan "Mereka [orang Rom] juga telah mengalahkan Antiokhus yang Agung, raja Asia, yang pergi berperang melawan mereka dengan seratus dua puluh gajah dan dengan pasukan berkuda dan kereta kuda dan tentera yang sangat besar. Dia dihancurkan oleh mereka; mereka membawanya hidup-hidup dan memutuskan bahawa dia dan orang-orang yang akan memerintahnya harus memberi penghormatan besar dan memberi sandera dan menyerahkan beberapa wilayah terbaik mereka, negara-negara India, Media, dan Lydia. Mereka mengambilnya dan menyerahkannya Raja Eumenes. "(1 Maccabees 8: 6-8)

Gambaran budaya

  • The Zaman Caroline bermain Percaya seperti yang Anda Senaraikan berpusat di sekitar penentangan Antiokhus terhadap orang Rom selepas Pertempuran Thermopylae. Drama ini pada awalnya adalah mengenai Sebastian dari Portugal bertahan di Pertempuran Alcazar dan kembali, berusaha mengumpulkan sokongan untuk kembali ke takhta. Versi pertama ini ditapis kerana dianggap "subversif"kerana menggambarkan Sebastian digulingkan, komentarnya menyokong perikatan Anglo-Sepanyol dan kemungkinan pro-Katolik, yang menyebabkan versi terakhir berubah menjadi kisah Antiochus (yang menyebabkan ketidaktepatan sejarah dalam membesar-besarkan kekalahannya pada fasa dalam sejarah agar sesuai dengan teks sebelumnya), mengubah orang Sepanyol menjadi orang Rom dan Katolik eremite menjadi a Stoik ahli falsafah.[rujukan diperlukan]
  • Antiochus memaparkan akhir novel bersejarah Norman Barrow, Imam Besar (Faber & Faber, 1947), setelah pasukannya merebut kembali Yerusalem dari penjajahan Ptolema. Buku itu dicatat oleh John Betjeman di dalam Daily Herald (akhbar Inggeris) sebagai "menarik".[24]

Lihat juga

Catatan

  1. ^ "Antiokhus III yang Hebat". Livius.org.
  2. ^ Davies, Philip R. (2002). Kajian Kuil Kedua III: kajian dalam politik, kelas, dan budaya material. Kumpulan Penerbitan Antarabangsa Continuum. hlm. 95. ISBN 978-0-8264-6030-1. Perbezaannya adalah bahawa dari perspektif Antiochus III, raja Yunani sebuah kerajaan Yunani, atau dari sudut pandang kemudian seorang ketua negara yang berkomunikasi dengan negara kota Yunani
  3. ^ Garg, Gaṅgā Rām (1992). Ensiklopedia dunia Hindu, Jilid 2. Syarikat Penerbitan Konsep. hlm. 510. ISBN 978-81-7022-375-7. Antiochus III yang Hebat. Raja Yunani yang memerintah sebuah empayar termasuk Syria dan Asia barat (termasuk Mesopotamia dan Iran) menjelang akhir abad ke-3 SM. Pada masa itu Bactria merdeka di bawah Euthydemos. Tidak lama kemudian, Antiochus III menyeberangi Hindu Kush dan menyerang seorang putera India bernama Subhagasena (Sophagasenas dari penulis klasik) yang memerintah lembah Kabul. Antiochus III mengalahkan Subhagasena, merampas sejumlah wang ganti rugi dan gajah sebelum dia kembali ke negaranya. Pencerobohan ini tidak menghasilkan kesan kekal.
  4. ^ Jones, Peter V .; Sidwell, Keith C. (1997). Dunia Rom: Pengantar Budaya Rom. Akhbar Universiti Cambridge. hlm. 20. ISBN 978-0-521-38600-5. Antiochus III, raja Yunani Syria (dinasti di sana disebut 'Seleucid'), sibuk berkembang di Asia Kecil dan pada tahun 196 SM bahkan menyeberang ke Eropah untuk mencaplok sebahagian dari Thrace.
  5. ^ Whitehorne, John Edwin George (1994). Cleopatras. Laluan Laluan. hlm. 84. ISBN 978-0-415-05806-3. ... pada musim luruh tahun 192 SM mereka mendengar bahawa Antiokhus III telah menyeberang ke Yunani dengan tenteranya dan menyatakan dirinya sebagai juara kebebasan Yunani menentang penguasaan Rom.
  6. ^ a b Wilson. Nigel Guy (2006). Ensiklopedia Yunani kuno. Laluan Laluan. hlm.58. ISBN 978-0-415-97334-2. ANTIOCHUS III YANG HEBAT c242-187 SM Raja Seleucid Antiochus III yang Agung adalah raja keenam (223-187 SM) ... Antiokhus mendarat di daratan Yunani yang muncul sebagai juara kebebasan Yunani menentang Rom (192 SM).
  7. ^ Bertman, Stephen (2003). Buku panduan kehidupan di Mesopotamia kuno. Penerbitan Infobase. hlm.76. ISBN 978-0-8160-4346-0. Antiochus III (222–187 SM) Seorang anggota dinasti Hellenistic Seleucid
  8. ^ Zion, Noam; Spectre, Barbara (2000). Cahaya yang berbeza: Kitab Besar Hanukkah. Penerbitan Devora. hlm.57. ISBN 978-1-930143-37-1. Antiochus III, Dinasti Seleucid Yunani dari Syria Besar menawan Judea. 172 atau 171-163
  9. ^ Baskin, Judith R .; Seeskin, Kenneth (2010). Panduan Cambridge untuk Sejarah, Agama, dan Budaya Yahudi. Akhbar Universiti Cambridge. hlm. 37. ISBN 978-0-521-68974-8. Peperangan antara dua dinasti Jeneral Macedonia yang paling terkenal, Ptolemies Mesir dan Seleucids Syria, mengubah sejarah Israel secara berterusan ... Akibatnya tanah Israel menjadi sebahagian daripada kerajaan Seleucid Yunani Syria.
  10. ^ Glubb, Sir John Bagot (1967). Syria, Lubnan, Jordan. Thames & Hudson. hlm. 34. OCLC 585939. Walaupun Ptolemies dan Seleucid adalah saingan abadi, kedua dinasti itu adalah orang Macedonia dan diperintah oleh pegawai Macedonia dan tentera Macedonia. Kedua-dua kerajaan melakukan usaha besar untuk menarik pendatang dari Macedonia dan negara-negara kota Yunani, dengan itu menambahkan lagi unsur perkauman kepada penduduk.
  11. ^ Jonsson, David J. (2005). Pertembungan Ideologi. Xulon Press. hlm. 566. ISBN 978-1-59781-039-5. Antiochus III dilahirkan pada tahun 242 SM, anak lelaki Seleucus II, dekat Susa, Parsi.
  12. ^ https://www.livius.org/cg-cm/chronicles/bchp-seleucus_iii/seleucus_iii_01.html
  13. ^ a b c d e f g h i j k Satu atau lebih ayat sebelumnya menggabungkan teks dari penerbitan sekarang di domain awamChisholm, Hugh, ed. (1911). "Dinasti Seleucid s.v. Antiochus III. Yang Hebat". Encyclopædia Britannica. 24 (Edisi ke-11.) Akhbar Universiti Cambridge. hlm 604-605.
  14. ^ http://penelope.uchicago.edu/Thayer/E/Roman/Texts/Polybius/5*.html#51 Polybius Hist 5.51
  15. ^ Polybius 10.49, Antiochus Melibatkan Bakteria
  16. ^ a b Polybius 11.34, Antiochus Bergerak dari Bactria Melalui Asia Dalaman
  17. ^ Kosmin 2014, hlm.35–36.
  18. ^ Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Antiochus s.v. Antiochus III.". Encyclopædia Britannica. 2 (Edisi ke-11.) Akhbar Universiti Cambridge. hlm. 132.
  19. ^ Bringmann, Klaus (2007). Sejarah republik Rom. Kesopanan. hlm. 91. ISBN 978-0-7456-3371-8. Orang Aetolia meminta Antiochus 'membebaskan' Yunani dan bertindak sebagai penimbang tara antara mereka dan Rom. Setelah itu raja mendarat di Demetrias pada akhir musim gugur tahun 192 dengan pasukan kecil, dan kumpulan Aetolia memilihnya sebagai strategi tertinggi. Percubaannya untuk mengumpulkan semua orang yang tidak berpuas hati dengan perjanjian damai 196 di bawah panji kebebasan Yunani telah mencapai kejayaan tetapi membuktikan kegagalan secara keseluruhan.
  20. ^ https://www.livius.org/am-ao/antiochus/antiochus_iii.html
  21. ^ I. Estremo Oriente 190
  22. ^ Kamus Alkitab Eerdmans. Akhbar Universiti Amsterdam. 2000. hlm. 61. ISBN 978-90-5356-503-2. Penempatan orang Yahudi di pedalaman Asia Kecil diketahui pada awal abad ke-3 SM ketika Antiochus III menetap semula 2000 keluarga Yahudi dari Babylonia ke Lydia dan Phrygia
  23. ^ E. Bickerman, "La Charte séleucide de Jérusalem," REJ 100 (1935): 4–35.
  24. ^ "Buku - oleh John Betjeman". Herald Harian. Arkib Akhbar Inggeris. 22 April 1947. hlm. 4. Diperoleh 18 Februari 2018.

Rujukan

  • Bar-Kochva, B. (1976). Tentera Seleucid. Cambridge: Cambridge University Press.
  • Bevan, Edwyn Robert (1902). Rumah Seleucus. London: Edward Arnolds.
  • Cook, S. A .; Adcock, F. E .; Charlesworth, M. P., eds. (1928). Sejarah Purba Cambridge. 7 dan 8. New York: Macmillan.
  • Grabbe, Lester L. (1992). Agama Yahudi dari Cyrus hingga Hadrian. Fortress Press.
  • Kincaid, C. A. (1930). Pengganti Alexander the Great. London: Pasmore and Co.
  • Kosmin, Paul J. (2014), Tanah Raja-raja Gajah: Ruang, Wilayah, dan Ideologi di Empayar Seleucid, Akhbar Universiti Harvard, ISBN 978-0-674-72882-0
  • Livy (1976). Bettenson, H (ed.). Rom dan Mediterranean. London: Buku Penguin.
  • Rawlings, Hunter R. (1976). "Antiochus the Great and Rhodes, 197-191 SM". Jurnal Sejarah Kuno Amerika. 1: 2–28.
  • Schmitt, Hatto (1964). Untersuchungen zur Geschichte Antiochos 'des Grossen und Seiner Zeit. Wiesbaden: Franz Steiner Verlag.
  • Sherwin-White, Susan; Kuhrt, Amélie (1993). Dari Samarkhand ke Sardis: Pendekatan Baru ke Empayar Seleucid. Berkeley: University of California Press.
  • Taylor, Michael J. (2013). Antiochus yang Hebat. Barnsley: Pen dan Pedang.
  • Grainger, John D. (2015). Kerajaan Seleukid Antiokhus III (223–187 SM). Barnsley: Pen dan Pedang.

Pautan luaran

Antiochus III yang Hebat
Dilahirkan: c. 241 SM Meninggal dunia: 187 SM
Tajuk Regnal
Didahului oleh
Seleucus III Ceraunus
Raja Seleucid
(Raja Syria)

222–187 SM
Berjaya oleh
Seleucus IV Philopator

Pin
Send
Share
Send