Anarkisme dan agama - Anarchism and religion

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Anarkis secara tradisional telah ragu-ragu atau menentang keras agama yang teratur.[1] Walaupun begitu, sebilangan anarkis telah memberikan tafsiran agama dan pendekatan terhadap anarkisme, termasuk idea bahawa memuliakan negara adalah suatu bentuk dosa penyembahan berhala.[2][3]

Pertembungan anarkis dengan agama

Anggota Persekutuan Anarkis Itali berarak di sebuah antiklerik demonstrasi ketika sepanduk berbunyi "Bebas dari dogma, selalu bidaah"

Kaum anarkis secara amnya tidak beragama dan kerap anti agama, dan slogan anarkis standard adalah ungkapan yang dicipta oleh orang bukan anarkis, sosialis Auguste Blanqui pada tahun 1880: ‘Ni Dieu ni maître!’ (Baik Tuhan maupun tuan!)… Argumen untuk hubungan negatif adalah bahawa agama menyokong politik, Gereja menyokong Negara, penentang otoriti politik juga menentang otoritas agama ”.[1]

William Godwin, "pengarang Pertanyaan Mengenai Keadilan Politik (1793), teks sistematik pertama dari libertarian politik, adalah Calvinis menteri yang bermula dengan menolak Agama Kristian, dan melewati deisme ke ateisme dan kemudian apa yang kemudian disebut agnostisisme."[1] Jerman perintis anarkis individualis Max Stirner, "bermula sebagai kiri-Hegelian, pasca-Feuerbachian ateis, menolak 'semangat' (Geist) agama dan juga politik termasuk pertunjukan 'kemanusiaan' ".[1] Pierre-Joseph Proudhon, "orang pertama yang menyebut dirinya sebagai anarkis, yang terkenal dengan berkata,"Harta benda adalah kecurian', Juga berkata,' Tuhan itu jahat 'dan' Tuhan adalah X yang kekal '".[1]

Diterbitkan secara anumerta dalam bahasa Perancis pada tahun 1882, Mikhail Bakunins Tuhan dan Negara[4] adalah salah satu risalah anarkis pertama mengenai agama. Bakunin telah menjadi ateis ketika berada di Itali pada tahun 1860-an. Untuk masa yang singkat dia terlibat dengan freemasonry, yang telah mempengaruhi dia dalam hal ini.[5] Semasa dia menubuhkan Persatuan Revolusi Antarabangsa, dia melakukannya dengan bekas penyokong Mazzini, yang memutuskan hubungan dengannya deisme. Pada masa inilah Bakunin menulis: "Tuhan ada, oleh itu manusia adalah hamba. Manusia bebas, oleh karena itu tidak ada Tuhan. Melarikan diri dari dilema ini yang dapat!" yang muncul dalam bukunya yang tidak diterbitkan Katekismus freemason[6] Bakunin menjelaskan falsafahnya mengenai tempat agama dalam sejarah dan hubungannya dengan negara politik moden. Ia kemudian diterbitkan dalam Bahasa Inggeris oleh Penerbitan Mother Earth pada tahun 1916. Anarko-komunismeahli teori utama Peter Kropotkin, "adalah anak dari Pencerahan dan Revolusi Ilmiah, dan menganggap bahawa agama akan digantikan oleh sains dan bahawa Gereja dan juga Negara akan dihapuskan; dia sangat prihatin dengan pengembangan sistem etika sekular yang menggantikan teologi supernatural dengan biologi semula jadi ".[1]

Errico Malatesta dan Carlo Cafiero, "pengasas utama gerakan anarkis Itali, keduanya berasal fikiran bebas keluarga (dan Cafiero terlibat dengan Persatuan Sekular Nasional ketika dia melawat London pada tahun 1870-an) ".[1] Di dalam Gerakan anarkis Perancis Eliseé Reclus adalah anak seorang menteri Calvinis, dan bermula dengan menolak agama sebelum beralih ke anarkisme.[1] Sebastien Faure, "penceramah dan penulis paling aktif dalam gerakan Perancis selama setengah abad"[1] menulis karangan yang bertajuk Dua Belas Bukti Ketiadaan Tuhan.[7] Bahasa Jerman anarkis pemberontakan Johann Most menulis sebuah artikel berjudul "The God Westilence".[8]

Di Amerika Syarikat, "pemikiran bebas pada dasarnya anti-kristian, anti-perkeranian pergerakan, yang bertujuan untuk menjadikan individu itu bebas dari segi politik dan rohani untuk memutuskan sendiri mengenai hal-hal keagamaan. Sebilangan penyumbang kepada Kebebasan merupakan tokoh terkemuka dalam pemikiran bebas dan anarkisme. Anarkis individualis George MacDonald adalah pengarang bersama Pemikiran bebas dan, untuk sementara waktu, Pencari Kebenaran. E.C. Walker adalah pengarang bersama jurnal cinta bebas / bebas cinta yang sangat baik Lucifer, Pembawa Cahaya".[9] "Banyak anarkis adalah pemikir bebas yang bersemangat; cetak semula dari kertas pemikiran bebas seperti Lucifer, Pembawa Cahaya, Pemikiran bebas dan Pencari Kebenaran muncul di Kebebasan... Gereja dipandang sebagai sekutu umum negara dan sebagai kekuatan penindas dalam dirinya sendiri ".[9] Akhir anarkis abad ke-19 / awal abad ke-20 seperti Voltairine de Cleyre sering dikaitkan dengan pemikir bebas pergerakan, menganjurkan ateisme.[10]

Di Eropah, perkembangan serupa berlaku di kalangan anarkis individualis Perancis dan Sepanyol. "Antiklerikalisme, sama seperti gerakan libertarian yang lain, dalam unsur-unsur yang sering berlaku yang akan relevan dengan ukuran di mana Republik (Perancis) mula bertentangan dengan gereja ... Wacana anti-ulama, sering diminta oleh individualis Perancis André Lorulot, akan memberi kesannya di Estudios (penerbitan anarkis individualis Sepanyol). Akan ada serangan terhadap agama yang dilembagakan atas tanggungjawab yang dimilikinya pada masa lalu terhadap perkembangan negatif, kerana tidak rasionalnya yang menjadikannya titik tolak kemajuan falsafah dan ilmiah. Akan ada kritikan terhadap proselitisme dan manipulasi ideologi yang berlaku pada kedua penganut agama dan agnostik. "[11] Kecenderungan ini akan berterusan dalam anarkisme individualis Perancis dalam karya dan aktivisme Charles-Auguste Bontemps dan lain lain. Dalam majalah anarkis individualis Sepanyol Ética dan Iniciales "ada minat yang kuat untuk menerbitkan berita ilmiah, biasanya terkait dengan yang tertentu ateis dan anti-theist obsesi, falsafah yang juga berfungsi untuk menunjukkan ketidaksesuaian antara sains dan agama, kepercayaan dan akal. Dengan cara ini akan ada banyak pembicaraan mengenai teori-teori Darwin atau mengenai penolakan kewujudan jiwa. "[12] Anarkis Sepanyol pada awal abad ke-20 bertanggungjawab untuk membakar beberapa gereja, walaupun banyak pembakaran gereja sebenarnya dilakukan oleh anggota gereja Parti Radikal sementara golongan anarkis dipersalahkan. Sokongan implisit dan / atau eksplisit oleh pemimpin gereja untuk Parti Nasional semasa perang saudara Sepanyol banyak menyumbang kepada anti agama sentimen.

Dalam Anarkisme: Apa Yang Sebenarnya Diharapkan, Emma Goldman menulis:

Anarkisme telah mengisytiharkan perang terhadap pengaruh buruk yang selama ini menghalang perpaduan harmoni individu dan naluri sosial, individu dan masyarakat. Agama, penguasaan akal manusia; Harta, penguasaan keperluan manusia; dan Pemerintah, penguasaan tingkah laku manusia, merupakan kubu kuat perbudakan manusia dan semua kengerian yang ditanggungnya.[13]

Anarkis Cina memimpin penentangan terhadap agama Kristian pada awal abad ke-20, tetapi yang paling menonjol dari mereka, Li Shizeng, menjelaskan bahawa dia tidak hanya menentang agama Kristian tetapi semua agama seperti itu. Ketika menjadi presiden Gerakan Anti-Kristian pada tahun 1922, dia mengatakan kepada Liga Atheists Beijing: "Agama secara semula jadi tua dan korup: sejarah telah melewatinya" dan bertanya "Mengapa kita abad ke-20 ... malah membahaskan ini karut dari zaman primitif? "[14]

Tema anarkisme agama dan anarkis dalam agama

Anarkis agama memandang agama yang teratur kebanyakannya bersifat autoritarian dan hierarki yang telah tersasar dari agama tersebut rendah hati asal sebagai Peter Marshall menerangkan:

Mesej asal guru agama yang hebat untuk hidup a kehidupan sederhana, untuk berkongsi kekayaan bumi, saling memperlakukan dengan kasih dan hormat, bertoleransi dengan orang lain dan hidup dalam kedamaian selalu hilang ketika institusi duniawi mengambil alih. Pemimpin agama, seperti rakan politik mereka, memperoleh kekuatan untuk diri mereka sendiri dogma, dan melancarkan perang penentang di peringkat mereka sendiri dan penganut agama lain. Mereka meminta perlindungan dari penguasa temporal, memberikan mereka sebagai balasan keabsahan gaib dan aura ajaib. Mereka menenun jaring misteri dan mistik di sekitar kuasa telanjang; mereka bergabung dengan pedang dengan salib dan bulan sabit. Akibatnya, dalam hampir semua kes, agama-agama yang terorganisir telah kehilangan amanah dan toleransi dari bapa pendiri mereka, sama ada Buddha, Yesus atau Muhamad.[15]

Agama Buddha

Ramai orang Barat yang menyebut diri mereka Buddha menganggap hal itu Buddha tradisi, berbeza dengan kebanyakan kepercayaan dunia lain, seperti tidak teistik, berasaskan humanistik dan berdasarkan pengalaman. Sebilangan besar sekolah Buddha, mereka menunjukkan, melihat Buddha sebagai bukti yang nyata bahawa transendensi dan kebahagiaan utama adalah mungkin untuk semua orang, tanpa kecuali.

Revolusi India dan ateis yang dinyatakan sendiri Har Dayal, banyak dipengaruhi oleh Marx dan Bakunin, yang berusaha mengusir pemerintahan Inggeris dari benua kecil, adalah contoh yang mencolok dari seseorang yang pada awal abad ke-20 berusaha mensintesis idea-idea anarkis dan Buddha. Setelah berpindah ke Amerika Syarikat, pada tahun 1912 dia melangkah jauh di Oakland Bakunin Institute of California, yang digambarkannya sebagai "biara pertama anarkisme".[16][17]

Agama Kristian

Massa, Kartun politik 1917 oleh sosialis kartunis Art Muda

Menurut beberapa orang, Agama Kristian bermula terutamanya sebagai pasifis dan anarkis pergerakan. Yesus dikatakan, dalam pandangan ini, datang untuk memberdayakan individu dan membebaskan orang dari standar agama yang menindas di Hukum mosaik; dia mengajarkan bahawa satu-satunya wewenang yang sah adalah Tuhan, bukan Manusia, yang mengubah hukum menjadi Peraturan Emas (lihat juga agama Kristian liberal).

Menurut Anarkis Kristian, hanya ada satu sumber autoriti yang akhirnya dapat dipertanggungjawabkan oleh orang Kristian, iaitu wewenang Tuhan seperti yang termaktub dalam ajaran Yesus. Anarkis Kristian percaya bahawa kebebasan dari pemerintah atau Gereja dibenarkan secara rohani dan hanya akan dipandu oleh rahmat Tuhan jika Manusia menunjukkan belas kasihan kepada orang lain dan memusingkan pipi yang lain ketika berhadapan dengan keganasan.

Sebagaimana Komunisme Kristian, anarkisme tidak semestinya ditentang oleh gereja Katolik. Sesungguhnya, Distributisme dalam Ajaran sosial Katolik seperti Paus Leo XIIIs ensiklik Rerum novarum dan Paus Pius XIs Quadragesimo anno [18] menyerupai a Bersama masyarakat berdasarkan Koperasi, sementara Paus John Paul IIs Katekismus Gereja Katolik menyatakan "Dia (Gereja) telah ... menolak untuk menerima, dalam praktik" kapitalisme, "individualisme dan keutamaan mutlak undang-undang pasaran berbanding pekerja manusia. Mengatur ekonomi semata-mata dengan perencanaan terpusat menyimpang dasar sosial bon; mengaturnya hanya oleh undang-undang pasar gagal keadilan sosial ". Anarkis Katolik terkenal termasuk Hari Dorothy dan Peter Maurin yang mengasaskan Pergerakan Pekerja Katolik.

The Quaker gereja, atau Persatuan Keagamaan Rakan, diatur mengikut garis anarkis. Semua keputusan dibuat secara tempatan dalam komuniti yang sama di mana setiap suara anggota mempunyai berat yang sama. Walaupun tidak ada hubungan formal antara Quakerisme dan anarkisme dan Quakers secara keseluruhan memiliki berbagai pendapat politik, tradisi lama penglibatan Quaker dalam pekerjaan keadilan sosial dan pandangan serupa tentang bagaimana kekuasaan harus disusun dan keputusan yang harus dicapai telah menyebabkan kepada peralihan yang signifikan dalam keanggotaan dan pengaruh antara anarkis Kristian dan Quakers. Pengaruh Quaker sangat ketara dalam gerakan anti-nuklear tahun 1980-an dan di Amerika Utara gerakan anti-globalisasi, yang keduanya merangkumi beribu-ribu anarkis dan secara sedar mengambil pendekatan sekular, berdasarkan konsensus dalam membuat keputusan Quaker.

Gnostisisme

Gnosis, yang berasal dari Yesus, adalah penyataan langsung kesempurnaan moral dan etika yang diterima oleh setiap individu dari Tuhan. ‘Gnosis’ ini diperlukan untuk pemerintahan sendiri; pemerintahan sendiri adalah asas masyarakat anarkis. Yesus mewujudkan dan mengajarkan bahawa penyelarasan yang ditegaskan dengan Tuhan memungkinkan adanya gnosis individu yang secara semula jadi dapat mewujudkan keharmonian kolektif, menghilangkan struktur pemerintahan luaran.

Penemuan teks gnostik kuno di Nag Hammadi ditambah dengan tulisan penulis fiksyen ilmiah Philip K. Dick, terutama berkenaan konsepnya mengenai Penjara Besi Hitam, telah membawa kepada perkembangan anarko-gnostisisme.[19]

Beberapa bentuk kuno Gnostisisme mempunyai banyak persamaan dengan idea-idea moden mengenai anarkisme: anggotanya tinggal di komuniti dengan harta benda sedikit atau tidak dan mereka melakukan upacara yang dipimpin oleh orang-orang yang dipilih setiap kali oleh banyak pihak daripada kuasa hierarki. Kumpulan gnostik juga mempraktikkan kesaksamaan antara jantina dan beberapa anggota adalah vegetarian. Inti dari semua falsafah gnostik adalah pencapaian individu yang sejajar dengan Tuhan sebagaimana yang diajarkan oleh Yesus kepada mazhab gnostik pertama, pengalaman peribadi dan bukan berdasarkan dogma. Mereka sering mempunyai struktur gereja yang terdesentralisasi dan, memandangkan orang-orang gnostik awal percaya bahawa semua orang adalah anak-anak Tuhan yang berharga, mereka memberi penekanan yang kuat terhadap kesetaraan. Beberapa gnostik moden memandang diri mereka bertentangan dengan entiti rohani yang disebut "archons," sebuah perkataan yang bermaksud "penguasa"; perkataan "anarki" diturunkan, dan dalam banyak hal tujuan gnostisisme adalah bentuk anarki Kristian. Gnostik moden yang lain percaya bahawa mereka diperintah oleh Demiurge - seorang ketua Archon.[rujukan diperlukan]

Islam

Orang-orang nomad Badwi dari Khawarij adalah mazhab pertama Islam. Mereka mencabar pemusatan kuasa baru di negara Islam sebagai penghalang kebebasan suku mereka.[20] Sekurang-kurangnya satu mazhab Khawarij, yang Najdat, dipercayai bahawa jika tidak sesuai imam hadir dalam masyarakat, maka kedudukan itu dapat diabaikan.[21] Sehelai Muʿtazili pemikiran yang sejajar dengan pemikiran Najdat: jika penguasa pasti menjadi zalim, maka satu-satunya tindakan yang dapat diterima adalah menjatuhkan mereka.[22] The Nukkari subseksyen dari Islam Ibadi dilaporkan menganut kepercayaan yang serupa.[23]

Agama Yahudi

Walaupun banyak Anarkis Yahudi tidak beragama atau kadang-kadang sangat anti agama, ada juga beberapa pemikir agama anarkis dan pro-anarkis, yang menggabungkan idea radikal kontemporari dengan agama Yahudi tradisional. Beberapa anarkis sekular, seperti Abba Gordin dan Erich Fromm, juga melihat persamaan yang luar biasa antara anarkisme dan banyak Kabbalistik idea, terutamanya pada mereka Hasidic tafsiran. Beberapa kumpulan mistik Yahudi didasarkan pada prinsip anti-autoritarian, agak serupa dengan Kristian Quakers dan Dukhobors. Martin Buber, seorang ahli falsafah yang sangat beragama, sering merujuk kepada tradisi Hasid.

The Ortodoks Kabbalis rabbi Yehuda Ashlag dipercayai dalam versi agama dari komunisme libertarian, berdasarkan prinsip Kabbalah, yang disebutnya "altruist komunismeAshlag menyokong Kibbutz pergerakan dan berdakwah untuk mewujudkan jaringan pemerintahan sendiri antarabangsa komune, siapa yang akhirnya membatalkan rejim kekerasan sepenuhnya, kerana "setiap orang melakukan perkara yang betul di matanya sendiri.", kerana tidak ada yang lebih memalukan dan menjatuhkan maruah seseorang daripada berada di bawah pemerintahan brute force.[24]

Seorang rabi Ortodoks Inggeris, Yankev-Meyer Zalkind, adalah seorang anarko-komunis dan anti militaris yang sangat aktif. Rabbi Zalkind adalah rakan karibnya Rudolf Rocker, produktif Bahasa Yiddish penulis dan terkemuka Taurat sarjana. Dia berpendapat, bahawa etika Talmud, jika difahami dengan betul, berkait rapat dengan anarkisme.

Salah satu gerakan kontemporari dalam agama Yahudi dengan kecenderungan anarkis adalah Pembaharuan Yahudi. Pergerakan ini bersifat trans-denominasi, termasuk Orthodox, non-Orthodox, Judeo-Buddha dan Judeo-Pagans, dan memfokuskan diri pada feminisme, persekitaranisme dan pasifisme.

Paganisme Kontemporari

Neopaganisme, dengan fokus pada kesucian alam dan kesetaraan, bersama dengan sifatnya yang sering terdesentralisasi, telah menyebabkan sejumlah anarkis terinspirasi oleh Neopagan. Salah satu yang paling menonjol adalah Starhawk, yang banyak menulis mengenai Neopaganisme dan aktivisme.

Akhbar Gods & Radicals [25] adalah penerbit Pagan anti-kapitalis bukan untung. Sejak tahun 2015, ia telah menerbitkan penulisan mengenai persimpangan pemikiran anarkis, Marxis, anti-kolonial, druidik, feminis, gaib, ahli alam sekitar, dan esoterik.[26] Laman web The Gods & Radicals Press menyatakan, "Kami tahu kekuatan mead dan molotov, keindahan hutan kuno dan tingkap yang pecah, perayaan suci tarian spiral dan demonstrasi."[26] Selain kertas dan e-buku,[27] Akhbar mengekalkan jurnal dalam talian.[25]

Taoisme

Banyak awal Taois seperti berpengaruh Laozi dan Zhuangzi bersikap kritis terhadap kewibawaan dan menasihati para penguasa bahawa semakin rendah pengawalan mereka, semakin stabil dan efektif peraturan mereka. Terdapat perdebatan di kalangan anarkis kontemporari mengenai apakah ini dianggap sebagai pandangan anarkis atau tidak.[28] Namun, diketahui bahawa beberapa Taois yang kurang berpengaruh seperti Pao Ching-yen secara terang-terangan menyokong anarki.[29] Anarkis abad ke-20 dan ke-21 seperti Liu Shifu dan Ursula K. le Guin juga telah dikenali sebagai Taois.

Dysnomianisme

Salah satu agama yang dikenali sebagai Dysnomianisme bertujuan untuk menyatukan anarkisme dengan agama dan amalan ghaib sebagai teks utamanya The Chronicles of Anarchy (dilepaskan pada Teluk Pirate) menyajikan gambaran umum yang luas mengenai hubungan antara anarkisme dan pelbagai falsafah kerohanian tradisional dari seluruh dunia, terutama yang mempunyai kecenderungan magickal dan gaib. Buku ini cuba menggabungkan semua aspek paling anarkis dalam kerohanian dunia menjadi satu kerohanian anarkis praktikal yang koheren yang melihat Dysnomia, dewi pelanggaran hukum Yunani sebagai dewa utamanya. Bentuk Ringkas dari Kronik juga dapat ditemukan dan dikenal sebagai "Liber Anarkhos" yang mengandaikan beberapa pengetahuan tentang anarkisme dan magick dari pihak pembaca, tetapi memberikan beberapa ritual yang paling relevan untuk penggunaan praktikal. Sering menggunakan ubat psychedelic dan taktik tindakan anarkis tindakan langsung, mereka yang mengikuti jalan ini dikenali sebagai Dysnomians. Seperti yang dijelaskan dalam Chronicles, dengan menggunakan prinsip-prinsip neuroplasticity Dysnomians berusaha untuk membebaskan otak / fikiran mereka dari semua pengkondisian hierarki dan legalistik untuk tiba di negara yang dikenal sebagai anarkhos.

Rujukan

  1. ^ a b c d e f g h i "Anarkisme dan Agama". Perpustakaan Anarkis.
  2. ^ Christoyannopoulos, Alexandre (Mac 2010). "Kritikan Kekerasan Anarkis Kristian: Dari Mengubah Pipi yang Lain ke Penolakan Negara". Persatuan Pengajian Politik.
  3. ^ Christoyannopoulos, Alexandre (2010). Anarkisme Kristian: Komen Politik mengenai Injil. Exeter: Imprint Akademik. hlm. 254. "Negara sebagai penyembahan berhala"
  4. ^ Michael Bakunin (1916). "Tuhan dan Negara". Dwardmac.pitzer.edu. Diarkibkan dari yang asal pada 30 April 2010. Diperoleh 2010-05-15.
  5. ^ Kereta, E. H. (1975). Michael Bakunin (PDF). MACMILLAN PRESS LTD London dan Basingstoke: Macmillan Press.
  6. ^ Mikhail, Bakunin  E. H. Carr
  7. ^ "Sebastien Faure. Dua Belas Bukti Ketiadaan Tuhan" (PDF).
  8. ^ "Penyakit Dewa". Perpustakaan Anarkis.
  9. ^ a b "Budaya Anarkisme Individualis di Akhir abad ke-19 Amerika". Institut Mises. 30 Julai 2014.
  10. ^ Sharon Presley. "Pemberontak Indah: Voltairine de Cleyre". Voltairine.org. Diarkibkan daripada asal pada 2010-01-05. Diperoleh 2010-05-15.
  11. ^ "Xavier Diez. El anarquismo individualista en España (1923-1939) Penyunting Virus. 2007. ms. 143 " (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2012-03-24.
  12. ^ "Xavier Diez. El anarquismo individualista en España (1923-1939) Penyunting Virus. 2007. ms. 152 " (PDF). Diarkibkan daripada asal (PDF) pada 2012-03-24.
  13. ^ "Anarkisme: Apa Yang Sebenarnya Diharapkan" kemasukan di Arkib Anarki
  14. ^ Zarrow (1990), hlm. 156-157.
  15. ^ Peter Marshall (2011). Alexandre Christoyannopoulos (ed.). Anarkisme Agama: Perspektif Baru. hlm. xx. Pengenalan
  16. ^ Potret Anarkis oleh Paul Avrich, Princeton University Press, 1988, p30
  17. ^ Pergerakan Ghadar: Ideologi, Organisasi dan Strategi oleh Karish K. Puri, Guru Nanak Dev University Press, 1983
  18. ^ Allitt, Patrick (2000). Penganut Katolik: Intelektual Britain dan Amerika Berpindah ke Rom. Cornell University Press. hlm. 206. ISBN 978-0-8014-8663-0
  19. ^ The Tradisi Radikal: Falsafah, Metapolitik & Revolusi Konservatif, disunting oleh Troy Southgate, Primordial Traditions, 2011, halaman 123-125 http://www.primordialtraditions.net/prime/Publications/TheRadicalTradition.aspx[pautan mati kekal]
  20. ^ Schultz, Joseph P. (1981). Agama Yahudi dan Kepercayaan Kafir: Kajian Perbandingan dalam Agama. Fairleigh Dickinson Univ Press. hlm. 175. ISBN 978-0-8386-1707-6.
  21. ^ Crone, Patricia (1 Januari 1998). "Pernyataan oleh Najdiyya Khārijites mengenai Ketidakpastian Imamate". Studia Islamica (88): 55–76. doi:10.2307/1595697. JSTOR 1595697.
  22. ^ Koch, Bettina (2015). Corak Mencegah Kekerasan Politik dalam Perspektif Transkultur: Tradisi dan Warisan Islam dan Kristian. De Gruyter. hlm. 103. ISBN 978-1-61451-394-0.
  23. ^ Adam Gaiser (2010). Muslim, Ulama, Askar: Asal dan Penjelasan Tradisi Ibadat Ibadi. Akhbar Universiti Oxford. hlm. 175 nota 90. ISBN 978-0-19-973893-9.
  24. ^ Baal HaSulam. "Membangun Masyarakat Masa Depan". Akademi World Wide Kabbalah. Diperoleh 2010-05-15.
  25. ^ a b "Tapak Perlawanan yang Indah". Akhbar Gods & Radicals.
  26. ^ a b "Pemberontakan Kami". Akhbar Gods & Radicals.
  27. ^ "Buku oleh Gods & Radicals Press". Akhbar Gods & Radicals.
  28. ^ Josh. "Anarkisme dan Taoisme". Perpustakaan Anarkis. Diperoleh 8 Ogos 2016.
  29. ^ Graham, Robert (2005). Anarkisme: Sejarah Dokumentari Idea Libertarian, Jilid 1: Dari Anarki Ke Anarkisme (300CE-1939). Buku Mawar Hitam. ISBN 1551642514.

Sumber

Lihat juga

Pautan luaran

Pin
Send
Share
Send