Seni akademik - Academic art

Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Percuma

Pin
Send
Share
Send

Kelahiran Venus, Alexandre Cabanel, 1863

Seni akademik, atau akademik atau akademik, adalah gaya melukis, patung, dan seni bina dihasilkan di bawah pengaruh Eropah akademi seni. Secara khusus, seni akademik adalah seni dan seniman yang dipengaruhi oleh standard bahasa Perancis Académie des Beaux-Arts, yang dipraktikkan di bawah pergerakan Neoklasikisme dan Romantikisme, dan seni yang mengikuti kedua gerakan ini dalam usaha mensintesis kedua gaya mereka, dan yang paling baik dicerminkan oleh lukisan William-Adolphe Bouguereau, Thomas Couture, dan Hans Makart. Dalam konteks ini sering disebut "akademik", "akademik", "pompi seni"(pejoratif), dan" eklektikisme ", dan kadang-kadang dikaitkan dengan"sejarahisme"dan"sinkretisme".

Akademi dalam sejarah

Akademi seni pertama ditubuhkan di Florence di Itali oleh Cosimo I de 'Medici, pada 13 Januari 1563, di bawah pengaruh arkitek Giorgio Vasari yang memanggilnya sebagai Accademia e Compagnia delle Arti del Disegno (Akademi dan Syarikat Seni Lukis) kerana ia terbahagi kepada dua cabang operasi yang berbeza. Walaupun Syarikat adalah sejenis syarikat yang dapat disertai oleh setiap artis yang bekerja di Tuscany, Akademi ini hanya terdiri daripada keperibadian seni yang paling terkenal di istana Cosimo, dan memiliki tugas untuk mengawasi keseluruhan produksi artistik negara Medicean. Di institusi Medicean ini para pelajar mempelajari "arti del disegno" (istilah yang dicipta oleh Vasari) dan mendengar ceramah mengenai anatomi dan geometri. Akademi lain, yang Accademia di San Luca (dinamakan sebagai santo pelindung pelukis, Lukas St.), ditubuhkan kira-kira satu dekad kemudian di Rom. The Accademia di San Luca menjalankan fungsi pendidikan dan lebih mementingkan teori seni daripada yang Florentine. Pada tahun 1582 Annibale Carracci membuka sangat berpengaruh Akademi Desiderosi dalam Bologna tanpa sokongan rasmi; dalam beberapa cara ini lebih seperti bengkel seniman tradisional, tetapi dia merasakan perlunya melabelnya sebagai "akademi" menunjukkan tarikan idea pada masa itu.

Accademia di San Luca kemudian menjadi model untuk Académie royale de peinture et de arca dijumpai di Perancis pada tahun 1648, dan yang kemudian menjadi Académie des beaux-seni. Patung Académie royale de peinture et de didirikan dalam usaha untuk membezakan seniman "yang merupakan lelaki yang mempraktikkan seni liberal" dari pengrajin, yang terlibat dalam pekerjaan manual. Penekanan ini pada komponen intelektual pembuatan seni memberi kesan yang besar terhadap mata pelajaran dan gaya seni akademik.

Selepas patung Académie royale de peinture et de disusun semula pada tahun 1661 oleh Louis XIV yang bertujuan untuk mengawal semua aktiviti seni di Perancis, kontroversi berlaku di kalangan anggota yang menguasai sikap seni selama sisa abad ini. "Pertempuran gaya" ini adalah konflik mengenai sama ada Peter Paul Rubens atau Nicolas Poussin adalah model yang sesuai untuk diikuti. Pengikut Poussin, yang disebut "poussinistes", berpendapat bahawa garis (disegno) harus mendominasi seni, kerana daya tariknya terhadap kecerdasan, sementara pengikut Rubens, yang disebut "rubenistes", berpendapat bahawa warna (warna) harus menguasai seni, kerana menarik emosi.

Perdebatan dihidupkan kembali pada awal abad ke-19, di bawah gerakan Neoklasikisme dicirikan oleh karya seni dari Jean Auguste Dominique Ingres, dan Romantikisme dicirikan oleh karya seni dari Eugène Delacroix. Perdebatan juga berlaku mengenai apakah lebih baik belajar seni dengan melihat alam semula jadi, atau belajar dengan melihat tuan seni pada masa lalu.

Akademi menggunakan model Perancis yang dibentuk di seluruh Eropah, dan meniru ajaran dan gaya Académie Perancis. Dalam Inggeris, ini adalah Akademi Diraja. The Akademi Seni Halus Royal Denmark didirikan pada tahun 1754, dapat diambil sebagai contoh yang berjaya di negara yang lebih kecil, yang mencapai tujuannya untuk menghasilkan sekolah kebangsaan dan mengurangkan pergantungan pada seniman import. Pelukis-pelukis dari Zaman Keemasan Denmark kira-kira 1800-1850 hampir semua terlatih di sana, dan banyak yang kembali mengajar dan sejarah seni Denmark lebih kurang ditandai dengan ketegangan antara seni akademik dan gaya lain daripada yang berlaku di negara lain.

Salah satu kesan perpindahan ke akademi adalah menjadikan latihan menjadi lebih sukar artis wanita, yang dikeluarkan dari kebanyakan akademi sehingga separuh terakhir abad ke-19 (1861 untuk Akademi Diraja). Ini sebahagiannya disebabkan oleh kebimbangan mengenai ketidakadilan yang ditunjukkan oleh kebogelan. Pengaturan khas sering dibuat untuk pelajar perempuan sehingga abad ke-20.

Perkembangan gaya akademik

Sejak bermulanya perdebatan Poussiniste-Rubeniste, banyak artis bekerja di antara kedua gaya tersebut. Pada abad ke-19, dalam bentuk perbahasan yang dihidupkan kembali, perhatian dan tujuan dunia seni menjadi untuk mensintesis garis Neoklasikisme dengan warna Romantikisme. Seorang artis demi seorang dituduh oleh pengkritik telah mencapai sintesis, antaranya Théodore Chassériau, Ary Scheffer, Francesco Hayez, Decamps Alexandre-Gabriel, dan Thomas Couture. William-Adolphe Bouguereau, seorang seniman akademik kemudian, berkomentar bahawa trik untuk menjadi pelukis yang baik adalah melihat "warna dan garis sebagai perkara yang sama". Thomas Couture mempromosikan idea yang sama dalam sebuah buku yang dikarangnya mengenai kaedah seni - dengan alasan bahawa setiap kali seseorang mengatakan lukisan itu warna yang lebih baik atau garis yang lebih baik itu tidak masuk akal, kerana setiap kali warna kelihatan cemerlang, ia bergantung pada garis untuk menyampaikannya, dan sebaliknya; dan warna itu benar-benar cara untuk membincangkan "nilai" bentuk.

Perkembangan lain dalam tempoh ini termasuk menerapkan gaya sejarah untuk menunjukkan era dalam sejarah yang digambarkan oleh lukisan itu sejarahisme. Ini paling baik dilihat dalam karya Baron Jan Ogos Hendrik Leys, pengaruh kemudian pada James Tissot. Ia juga dilihat dalam pengembangan Neo-Grec gaya. Historisisme juga dimaksudkan untuk merujuk kepada kepercayaan dan amalan yang berkaitan dengan seni akademik bahawa seseorang harus menggabungkan dan menggabungkan inovasi tradisi seni yang berbeza dari masa lalu.

Dunia seni juga berkembang untuk memberi tumpuan yang semakin meningkat kiasan dalam seni. Teori pentingnya garis dan warna menegaskan bahawa melalui unsur-unsur ini seorang seniman memberikan kawalan ke atas media untuk mewujudkan kesan psikologi, di mana tema, emosi, dan idea dapat diwakili. Ketika para seniman berusaha mensintesis teori ini dalam praktik, perhatian pada karya seni sebagai alat kiasan atau kiasan ditekankan. Dikatakan bahawa representasi dalam lukisan dan patung harus dibangkitkan Bentuk platonik, atau cita-cita, di mana di sebalik penggambaran biasa seseorang akan melihat sesuatu yang abstrak, beberapa kebenaran abadi. Oleh itu, Keats ' merenung terkenal "Kecantikan adalah kebenaran, keindahan kebenaran". Lukisan-lukisan itu diinginkan menjadi "idée", idea yang lengkap dan lengkap. Bouguereau diketahui mengatakan bahawa dia tidak akan melukis "perang", tetapi akan melukis "Perang". Banyak lukisan seniman akademik adalah alegori alam sederhana dengan tajuk seperti Subuh, Senja, Melihat, dan Mencuba, di mana idea-idea ini dipersonifikasikan oleh satu tokoh bogel, yang disusun sedemikian rupa sehingga dapat mengemukakan inti pati idea tersebut.

Kecenderungan seni juga meningkat idealisme, yang bertentangan dengan realisme, kerana angka-angka yang digambarkan dibuat lebih sederhana dan lebih abstrak - ideal - untuk dapat mewakili cita-cita yang mereka perjuangkan. Ini akan melibatkan kedua-dua bentuk generalisasi yang dilihat di alam, dan menundukkannya kepada kesatuan dan tema karya seni.

Kerana sejarah dan mitologi dianggap sebagai sandiwara atau dialektik idea, landasan yang subur untuk kiasan penting, menggunakan tema dari mata pelajaran ini dianggap sebagai bentuk lukisan yang paling serius. A hierarki genre, asalnya diciptakan pada abad ke-17, dihargai, di mana lukisan sejarah- Mata pelajaran klasik, agama, mitologi, sastera, dan kiasan - diletakkan di bahagian atas, seterusnya lukisan genre, kemudian potret, masih hidup, dan pemandangan. Lukisan sejarah juga dikenali sebagai "genre grande". Lukisan dari Hans Makart selalunya lebih besar daripada drama sejarah kehidupan, dan dia menggabungkannya dengan a sejarahisme dalam hiasan untuk menguasai gaya abad ke-19 Vienna budaya. Paul Delaroche adalah contoh lukisan sejarah Perancis.

Semua aliran ini dipengaruhi oleh teori ahli falsafah Hegel, yang berpendapat bahawa sejarah adalah dialektika idea yang bersaing, yang akhirnya dapat diselesaikan secara sintesis.

Menjelang akhir abad ke-19, seni akademik telah memenuhi masyarakat Eropah. Pameran sering diadakan, dan pameran yang paling popular adalah Salon Paris dan bermula pada tahun 1903, Salon d'Automne. Ini salun merupakan peristiwa sensasi yang menarik perhatian ramai pengunjung, baik dari dalam dan luar negara. Sebanyak urusan sosial sebagai seni, 50,000 orang mungkin mengunjungi pada satu hari Ahad, dan sebanyak 500,000 dapat menyaksikan pameran itu selama dua bulan dijalankan. Ribuan gambar dipaparkan, digantung dari bawah mata hingga ke siling dengan cara yang sekarang dikenali sebagai "gaya Salon". Pertunjukan yang berjaya di salon adalah meterai persetujuan bagi seorang artis, menjadikan karyanya dapat dijual kepada barisan pengumpul swasta yang semakin meningkat. Bouguereau, Alexandre Cabanel dan Jean-Léon Gérôme merupakan tokoh terkemuka dunia seni ini.

Semasa pemerintahan seni akademik, lukisan dari Rococo era, yang sebelumnya disukai, dihidupkan kembali menjadi popular, dan tema yang sering digunakan dalam seni Rococo seperti Eros dan Jiwa popular lagi. Dunia seni akademik juga mengidolakan Raphael, untuk idealisme kerjanya, sebenarnya lebih memilih dia daripada Michelangelo.

Akademik Seni di Poland berkembang di bawah Jan Matejko, yang menubuhkan Akademi Seni Halus Kraków. Banyak karya ini dapat dilihat diGaleri Seni Poland abad ke-19 di Sukiennice dalam Kraków.

Seni akademik bukan sahaja berpengaruh di Eropah dan Amerika Syarikat, tetapi juga meluaskan pengaruhnya ke negara-negara Barat yang lain. Ini berlaku terutamanya untuk Amerika Latin negara, yang, kerana revolusi mereka dimodelkan pada revolusi Perancis, berusaha mencontohi budaya Perancis. Contoh artis akademik Amerika Latin adalah Ángel Zárraga daripada Mexico.

Latihan akademik

Pelajar melukis "dari kehidupan" di École. Berfoto lewat 1800-an.

Artis muda menghabiskan empat tahun dalam latihan yang ketat. Di Perancis, hanya pelajar yang lulus peperiksaan dan membawa surat rujukan dari profesor seni terkenal yang diterima di sekolah akademi, École des Beaux-Arts. Lukisan dan lukisan bogel, yang disebut "académies", merupakan asas asas seni akademik dan prosedur untuk belajar membuatnya jelas. Pertama, pelajar menyalin cetakan selepas patung klasik, menjadi terbiasa dengan prinsip kontur, cahaya, dan warna. Salinan itu dipercayai penting untuk pendidikan akademik; Dari menyalin karya seniman masa lalu seseorang akan mengasimilasikan kaedah pembuatan seni mereka. Untuk melangkah ke langkah seterusnya, dan setiap yang berturut-turut, pelajar menyampaikan gambar untuk dinilai.

Demosthenes di Pantai, lukisan pemenang hadiah Akademi Diraja, 1888.

Sekiranya diluluskan, mereka kemudiannya akan menarik dari pelekat arca klasik terkenal. Hanya setelah memperoleh kemahiran ini, para seniman dibenarkan masuk ke kelas di mana model langsung berpose. Lukisan tidak diajar di École des Beaux-Arts sehingga selepas tahun 1863. Untuk belajar melukis dengan kuas, pelajar pertama kali harus menunjukkan kemahiran dalam melukis, yang dianggap sebagai asas lukisan akademik. Barulah murid itu dapat mengikuti studio akademik dan belajar melukis. Sepanjang keseluruhan proses, pertandingan dengan mata pelajaran yang telah ditentukan dan jangka masa tertentu yang ditentukan mengukur kemajuan setiap pelajar.

Pertandingan seni yang paling terkenal untuk pelajar adalah Prix ​​de Rome. Pemenang Prix de Rome dianugerahkan persekutuan untuk belajar di Académie française's sekolah di Villa Medici dalam Rom sehingga lima tahun. Untuk bersaing, seorang artis mestilah berketurunan Perancis, lelaki, berumur di bawah 30 tahun, dan bujang. Dia harus memenuhi syarat masuk École dan mendapat sokongan seorang guru seni terkenal. Persaingan ini melelahkan, melibatkan beberapa peringkat sebelum pertandingan akhir, di mana 10 pesaing diasingkan di studio selama 72 hari untuk melukis lukisan sejarah terakhir mereka. Pemenang pada dasarnya dijamin kerjaya profesional yang berjaya.

Seperti yang dinyatakan, persembahan yang berjaya di Salon adalah meterai persetujuan untuk seorang artis. Artis mengemukakan petisyen kepada jawatankuasa gantung untuk penempatan yang optimum "di talian," atau di mata. Setelah pameran dibuka, para seniman mengeluh jika karya mereka "dilambung tinggi", atau digantung terlalu tinggi. Pencapaian utama bagi artis profesional adalah pemilihan keahlian dalam Académie française dan hak untuk dikenali sebagai ahli akademik.

Kritikan dan warisan

Karikatur (Bahasa Perancis borjuasi): Tahun Ini Venus Lagi ... Selalu Venus!. Hormatilah Daumier, No. 2 dari siri di Le Charivati, 1864.

Seni akademik pertama kali dikritik kerana penggunaannya idealisme, oleh Realis seniman seperti Gustave Courbet, sebagai berdasarkan klise idealis dan mewakili motif mitos dan legenda sementara kebimbangan sosial kontemporari diabaikan. Kritikan lain oleh Realis adalah "permukaan palsu"lukisan - objek yang digambarkan kelihatan licin, licin, dan ideal - tidak menunjukkan tekstur yang nyata. The Realist Théodule Ribot mengatasi ini dengan bereksperimen dengan tekstur kasar dan belum selesai dalam lukisannya.

Secara gaya, yang Impresionis, yang cepat menyokong melukis di luar rumah tepat apa yang dilihat oleh mata dan diturunkan oleh tangan, mengkritik gaya lukisan yang sudah siap dan sesuai. Walaupun pelukis akademik memulakan lukisan dengan membuat lukisan dan kemudian melukis lakaran minyak subjek mereka, cat yang tinggi yang mereka berikan pada gambar mereka seolah-olah Impressionis sama dengan pembohongan. Selepas lakaran minyak, artis akan menghasilkan lukisan terakhir dengan "fini" akademik, mengubah lukisan itu untuk memenuhi piawaian gaya dan berusaha untuk mengidealkan gambar dan menambah perincian yang sempurna. Begitu juga, perspektif dibina secara geometri pada permukaan yang rata dan sebenarnya bukan produk penglihatan, para impresionis menolak pengabdian terhadap teknik mekanikal.

Realis dan Impresionis juga menentang penempatan hidup dan pemandangan di bahagian bawah hierarki genre. Penting untuk diperhatikan bahawa kebanyakan Realis dan Impresionis dan lain-lain antara avant-garde awal yang memberontak terhadap akademik pada asalnya adalah pelajar dalam akademik atelier. Claude Monet, Gustave Courbet, Manet Édouard, dan sekata Henri Matisse adalah pelajar di bawah seniman akademik.

Sebagai seni moden dan avant-gardenya memperoleh lebih banyak kekuatan, seni akademik semakin ditinggalkan, dan dilihat sebagai sentimental, klise, konservatif, tidak inovatif, borjuasi, dan "tanpa gaya". Orang Perancis mengecewakan gaya seni akademik sebagai L'art Pompier (pengembara bermaksud "ahli bomba") yang menyinggung lukisan Jacques-Louis David (yang dipuji oleh akademi) yang sering menggambarkan tentera memakai topi keledar seperti pemadam kebakaran. Lukisan-lukisan itu disebut "mesin grandes" yang dikatakan telah menghasilkan emosi palsu melalui cara dan muslihat.

Penghinaan seni akademik ini mencapai kemuncaknya melalui penulisan pengkritik seni Clement Greenberg yang menyatakan bahawa semua seni akademik adalah "kitschArtis lain, seperti Pelukis simbolik dan sebahagian daripada Ahli surealis, lebih ramah terhadap tradisi[rujukan diperlukan]. Sebagai pelukis yang berusaha menghidupkan pemandangan khayalan, para seniman ini lebih rela belajar dari tradisi yang sangat mewakili. Setelah tradisi itu dipandang sebagai kuno, kiasan gambar bogel dan watak teater menarik perhatian beberapa penonton sebagai pelik dan mimpi.

Dengan matlamat Pascamodenisme dalam memberikan kisah sejarah yang lebih lengkap, sosiologis dan pluralistik, seni akademik telah dibawa kembali ke dalam buku sejarah dan perbincangan. Sejak awal tahun 1990-an, seni akademik bahkan mengalami kebangkitan yang terbatas melalui Realis Klasik atelier pergerakan.[1] Selain itu, seni ini mendapat penghargaan yang lebih luas oleh masyarakat luas, dan sedangkan lukisan akademik hanya akan mendapat beberapa lelongan beberapa ratus dolar, beberapa sekarang menjana berjuta-juta.

Artis utama

Austria

Belgium

Brazil

Kanada

Croatia

Republik Czech

Estonia

Finland

Perancis

Jerman

Hungary

India

Ireland

Itali

Latvia

Belanda

Poland

Rusia

Serbia

Slovenia

Sepanyol

Sweden

Switzerland

United Kingdom

Uruguay

Rujukan

  1. ^ Panero, James: "Sekolah Lama Baru", Kriteria Baru, Jilid 25, September 2006, hlm. 104.
  2. ^ "Akademisme abad ke-19". www.galerijamaticesrpske.rs. Diperoleh 15 Ogos 2019.

Bacaan lanjut

  • Seni dan Akademi di Abad Kesembilan belas. (2000). Denis, Rafael Cardoso & Trodd, Colin (Eds). Rutgers University Press. ISBN 0-8135-2795-3
  • L'Art-Pompier. (1998). Lécharny, Louis-Marie, Que sais-je ?, menekan Universitaires de France. ISBN 2-13-049341-6
  • L'Art pompier: immagini, signifikan, presenze dell'altro Ottocento francese (1860-1890). (1997). Luderin, Pierpaolo, Pocket perpustakaan kajian seni, Olschki. ISBN 88-222-4559-8

Pautan luaran

Media yang berkaitan dengan Seni akademik di Wikimedia Commons

Pin
Send
Share
Send